Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.
 

kasta dan semut: no relationship

Expand Messages
  • yuyuns
    Beberapa waktu lalu, sempet ngobrol ama temen tentang pendidikan di India, katanya di sana sangat egaliter n humanis .. terutama untuk ilmu2 sosial .. bahkan
    Message 1 of 1 , Oct 1, 2006

      Beberapa waktu lalu, sempet ngobrol ama temen tentang pendidikan di India, katanya di sana sangat egaliter n humanis .. terutama untuk ilmu2 sosial .. bahkan Bapak Menteri sering jadi dosen tamu n dia sangat welcome dalam suatu debat .. well salut deh

      Beberapa malam yang lalu ngobrol ama temen dari India, ada satu hal yang bikin heran juga ..
      ternyata di India sampe sekarang pun sistem kasta itu masih sangat kolot, konservatif, n feodal .. terutama untuk urusan yang kaitannya ama pemerintah, kesempatan pendidikan, ama pelayanan kesehatan ..
      Temen dari India itu cerita kalo sejak lahir, setiap orang akan dapet birth certificate yang ada keterangan kasta mana dia ikut .. ini nantinya akan sangat berpengaruh ke level kehidupan lanjut yang akan dia tempuh ..
      sebagai contoh kalo A berasal dari kasta Sudra (paling bawah) mau kuliah bachelor degree ke kedokteran katakanlah (yang pada dasarnya diperuntukkan untuk upper cast) .. dia harus ikut "ujian persamaan kasta" .. n nilai dia juga harus benar2 tinggi .. katanya paling minim 80 % dari total nilai ujian masuk kedokteran itu ..
      beda ceritanya ama si B yang dari kasta Brahmana (tertinggi), maka dia cukup ujian masuk kedokteran itu, dengan paling rendah 40 % perolehan nilai-pun, B sudah bisa masuk ke fakultas kedokteran ..
      Intinya dia harus nunjukin "sertifikat kasta" dia, n ini bakalan berpengaruh untuk penentuan kebijakan selanjutnya .. entahlah lebih detilnya ..

      Nd enak banget yah ternyata .. Ak masih sangat bersyukur dilahirkan di Indonesia, even perbedaan golongan tetep ada, tapi masih mending konkret alasannya .. tinggal punya duit ato kagak .. abis perkara deh klo di Indonesia ..
      makanya .. heran juga lho .. di sini susu, gula, makanan2 manis melimpah di dapur .. tapi belum sekalipun ak lihat ada semut e, nyamuk apalagi .. tapi semut itu lho .. sampe kangen ama semut yang sering kita usir waktu di dapur ..
      apa emang semut merasa lebih nyaman yah berada di Indonesia yang begitu banyak gula impor ditimbun ama pemodal untuk bisa nguasai harga pasaran??? ... heheb


    Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.