Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

3 Jan

Expand Messages
  • I Sumarya
    Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati dan Ia tinggal di atasNya.” (1Yoh 2:29-3:6; Yoh 1:29-34) “ Pada keesokan harinya Yohanes melihat
    Message 1 of 4 , Jan 1, 2012
    • 0 Attachment
      "Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati dan Ia tinggal di atasNya.”
      (1Yoh 2:29-3:6; Yoh 1:29-34)
      “ Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia. Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Dan aku sendiri pun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi untuk itulah aku datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel." Dan Yohanes memberi kesaksian, katanya: "Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia tinggal di atas-Nya. Dan aku pun tidak mengenal-Nya, tetapi Dia, yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus. Dan aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah.” (Yoh 1:29-34), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.
      Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sbb.:
      ·   Dalam warta gembira hari ini antara lain dikisahkan bahwa Yohanes Pembaptis “telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati dan Ia tinggal di atas-Nya”, di atas kepala Sang Penyelamat dunia, Yesus Kristus. Ia juga akan membaptis dengan dengan Roh Kudus, tidak hanya seperti Yohanes hanya dengan air. Maka baiklah saya mengajak anda sekalian untuk mawas diri: apakah kita mungkin dapat seperti Yohanes Pembaptis atau meneladan Yesus yang membaptis dengan Roh Kudus. Pertama-tama kami ajak anda semua yang beriman kepada Yesus Kristus, entah secara formal atau informal, untuk berusaha seperti Yohanes Pembaptis, yaitu ‘melihat Roh Kudus turun  dan tinggak di atas kepala setiap orang beriman’, sehingga dapat melihat apa yang baik, luhur, mulia dan indah dalam diri setiap orang beriman, dan dengan demikian kita tertarik, terpikat dan terpesona untuk hidup bersahabat atau bersaudara dengan semua umat beriman, tanpa pandang SARA. Sebaliknya jika meneladan Yesus, yaitu para imam/pastor yang pada umumnya membaptis, kami harapkan sungguh hidup dan bertindak dijiwai oleh Roh Kudus, sehingga menghasilkan keutamaan-keutamaan seperti “ kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri” (Gal 5:22-23), keutamaan-keutamaan yang menurut hemat saya mendesak dan up to date untuk dihayati dan disebarluaskan pada masa kini. Kami harapkan para imam/pastor dapat menjadi teladan penghayatan keutamaan-keutamaan tersebut bagi umatnya, dan pada giliran berikutnya segenap umat kami harapkan dapat menjadi teladan bagi warga masyarakat pada umumnya dalam hidup sehari-hari.
      ·   Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia yang adalah suci.Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa ialah pelanggaran hukum Allah.” (1Yoh 3:3-4). Kiranya sebagai umat beriman kita semua memiliki pengharapan pada Allah yang telah menciptakan dan mengasihi kita dengan melimpah ruah. Mengharapkan Allah berarti mempersembahkan dambaan, cita-cita, impian dan segala suka-duka kepada Allah, sehingga hidup dan bertindak sesuai dengan kehendak Allah alias berusaha dengan rendah hati ‘menyucikan diri’ terus menerus dalam cara hidup dan cara bertindak setiap hari. Dengan kata lain tidak berbuat jahat atau melakukan dosa sekecil apapun. Ingatlah, sadari dan hayati hukum Allah  utama dan pertama adalah agar kita hidup saling mengasihi, sebagaimana Allah telah mengasihi kita. Tugas panggilan atau perutusan untuk saling mengasihi hemat saya tidak sulit jika masing-masing dari kita menghayati diri sebagai ‘yang terkasih’. Bukankah kita semua adalah buah kasih, dapat tumbuh berkembang sebagaimana adanya pada saat ini hanya karena dan oleh kasih?. Jika masing-masing dari kita mampu menghayati diri sebagai ‘yang terkasih’, maka bertemu dengan siapapun otomatis akan saling mengasihi karena ‘yang terkasih’ bertemu dengan ‘yang terkasih’. Sekali lagi kami harapkan bahwa para suami-isteri hendaknya dapat menjadi teladan dalam hal saling mengasihi, karena telah saling berjanji untuk saling mengasihi baik dalam untung maupun malang, sehat maupun sakit, sampai mati. Sebagaimana telah kami angkat dalam renungan sebelumnya, maka saya angkat kembali bahwa wujud kasih yang utama dan pertama adalah dengan sukacita, bergairah dan ceria berani memboroskan waktu dan tenaga bagi yang terkasih. Bukankah anda ketika masih dalam masa pacaran maupun tunangan sungguh memboroskan waktu dan tenaga bagi calon pasangan hidupnya, maka hendaknya apa yang telah dialami tersebut terus diperdalam dan diperkuat ketika telah menjadi suami-isteri.
      Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang dari pada Allah kita.Bersorak-soraklah bagi TUHAN, hai seluruh bumi, bergembiralah, bersorak-sorailah dan bermazmurlah! Bermazmurlah bagi TUHAN dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu yang nyaring, dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring bersorak-soraklah di hadapan Raja, yakni TUHAN!” (Mzm 98:3c-6)
      Ign 3 Januari 2012
    Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.