Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

Sejarah Pembantaian Umat Islam Maluku

Expand Messages
  • RG Nur Rahmat
    IMPACT INTERNATIONAL, JULY 2000, BOOKS, p43-44 MALUKU CONSPIRACY Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku (The political
    Message 1 of 4 , Dec 5, 2004
    • 0 Attachment
      IMPACT INTERNATIONAL, JULY 2000, BOOKS, p43-44



      MALUKU CONSPIRACY



      Konspirasi Politik RMS dan Kristen

      Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku

      (The political conspiracy of the RMS and Christian

      againts Muslims in Ambon-Maluku)

      By Brigadier General (R) Rustam Kastor

      2000, Pages 312, Price Rupiah 30,000

      Wihdah Press, Jalan Kusumanegara No. 98, Yogyakarta, Indonesia



      Tension still grips the Maluku provinces (islands) of Indonesia, where a violent conflict between Muslims and Christians has taken a toll of more than 17,000 people and made some 500,000 refugees as well as traumatised thousands of children who had witnessed the violence. The massacre of Muslims set the stage for yet another tragedy bedevilling the Abdur-Rahman Wahid government and one more challenge facing humanitarian non­governmental activists. The government's efforts to restore peace to the region have had no success. The reason for this failure --and for the frenzy of violence-- is what the author Brigadier General (R) Rustam Kastor unravels.



      Unlike other observers who have offered different theses for the outbreak of violence that has dragged for 17 months, Rustam Kastor has dug at the local roots of the conflict. He points his finger at the separatist Republik Maluku Selatan (RMS) group. Its leader --who enjoys the support of Christian groups both in the region and abroad-- has openly admitted to have funded the war. The author contends that the party enjoying the spoils of that war is the PDI-P (Indonesian Democratic Party - Struggle); it is led by Vice President Megawati Sukarnoputri, who is surrounded by Christian and nationalist secular elements.



      The author's background lends weight to his contention. Born in Ambon on 9 July 1939, he rose to the position of a senior officer in both the Indonesian Military headquarters and in the regional military command in Maluku's neighbouring province of Irian Jaya/Papua. He was an eye witness to the violence in Maluku; his house was burnt down during one of the clashes.



      The book points out three hot spots in the eastern region of Indonesia, the world's largest Muslim country, where large scale violence has broken out time and again following almost a similar pattern; and from here specifically violence spread out to almost every part of the 1,027 island ­region. The hot spots in question are:



      --the provincial capital of Ambon & Central Maluku;

      --Tual, Southeast Maluku;

      --North Halmahera in North Maluku.



      Unrest has always started with attacks by Christian mobs on enclaves where Muslims are the trapped minorities.



      When the violence first broke out early last year, Abdur-Rahman Wahid --not then the president of Indonesia-- speculated in public that a certain 'Major General K' had provoked the unrest. When one major general demanded for an explanation, Abdur-Rahman Wahid retracted his remark, blaming instead 'Brig. Gen. K'. When Kastor demanded an explanation, he, again, failed to substantiate his speculation.



      Now Kastor answers back [in his introduction]: 'I am writing to set the record straight, so the world knows that the Muslims have become victims of the radical movements of the (separatist) Republik Maluku Selatan (South Maluku Republic or RMS) and Christians in Ambon.'



      The government has failed to curb the violence in Ambon and Maluku, Rustam Kastor says, because it has ignored the root cause of the problem. Separating the hostile parties, as the government did in Ambon, is not a solution for it offers a brief respite only: it is

      palliative not a cure.



      The 'root' is a 'political conspiracy' between the separatist Republik Maluku Selatan (RMS) and the Christian side to eliminate the Muslims in Maluku. Therefore, any attempt to end the violence would be futile unless the general public is aware of the conspiracy whose main aim is secession. The obstacle in the path of the secessionists are Muslims, who chose to support the Republic of Indonesia after securing independence in 1945 from Dutch colonial rule.



      Even before the violence sparked off on 19 January 1999 the RMS heightened

      their activities. During some unruly demonstrations around Ambon on 16-18 November 1998, slogans were raised in support of the RMS separatist movement. Kastor points out documents have been found containing evidence of the separatist group's plan to sow unrest in order to undermine the Indonesian government and military. The separatist movement, according to him, has never really been quelled and its Christian leaders continue to dream of an independent Christian state.



      One way of achieving that goal is by increasing the Christian percentage of the population in Maluku by purging the Muslims. Some of the attacks were against settlements of Muslims from Java and neighbouring Sulawesi provinces who tipped the balance of Christian-Muslim ratio. The task of Muslim cleansing suits the RMS, whose activists have hated the Muslims from the beginning.



      Sponsored by the Dutch, the 'Puppet State' of Republik Maluku Selatan (RMS) was signed into being , by J M Manuhutu and A. Wairisal on 18 January 1950. Dr Soumokil made the announcement on 25 April 1950. However, they did not enjoy the support of the Muslim inhabitants who backed the authorities campaign against the separatist group, forcing it to go underground. Its leaders, including Soumokil, were arrested, but others survived; among them were some who took refuge in the Netherlands.



      The debacle in East Timor, its eventual success in riding the wave of Indonesia's political reforms to secure independence, and the push for self determination by Aceh and Irian Jaya have apparently given a fresh fillip to the RMS elements to tread the same path. They argue their cause is more justifiable since they had first demanded independence as early as 1950.



      In support of his contention that the local branch of the ruling PDI-P of Megawati Sukarnoputri has profited from the violence, Kastor gives demographic statitics of Ambon. Its population of 311,974 before the unrest was made up of:



      --Protestants 16I,977 (52%);

      --Catholics 7,315 (5.5%);

      --Muslims 132,215 (42.4%);

      --Buddhists and Hindus 467 (0.1%)



      Of the Muslims in Ambon, some 35% were originally from outer regions, including North Maluku, Southeast Maluku and other provinces. The number of Christians as a whole was 179,292 of whom 91 % were Protestants belonging to the Maluku Protestant Church (GPM). These are the ones who launched the attacks on Muslims in Maluku.



      The flight of Muslims from Maluku as refugees resulted in the defeat of Islamic parties in the June 1999 general election. Thus the PDI-Perjuangan garnered the majority votes in Ambon and its Christian and nationalist-­secular elements dominate the provincial legislative body. The PDI-P activists in Maluku are 99.9% Christians with ties to the now defunct Catholic Party (Partai Katolik) and Indonesian Christian Party (Parkindo) unlike the majority of its members in other parts of the country who were once affiliated with the now defunct Indonesian Nationalist Party (PNI).



      The author has included in the book documents of peace agreement that the Christian camp has repeatedly breached, as well as those that support his analysis of the situation.

      In his foreword to the book, Prof Mohammed Mahfudz, who is an expert on constitutional law, concedes that Kastor's thesis about the political conspiracy behind

      the unrest is not the only one that is gaining currency among the people.



      Some observers of the Indonesian scene believe that the collapse of President Suharto's authoritarian regime in May 1998 was to blame. Once the repressive arm of the regime that had upheld the law was gone, horizontal conflict --between Muslim and Christian communities in Maluku ­followed. The authoritarian powerholder being no more, the law was no longer being 'safeguarded'; hence 'the emergence of grassroots movements which tend to be anarchic'.



      An alternative thesis is that the unrest was offshoot of a conflict among the political elite, as well as a conflict of business and political interests between the old and the new administrators/ power holders in Maluku.



      Another view is that the unrest is a form of state or military terrorism: part of a campaign by elements in the armed forces --until now engaged in a pivotal role in the country-- to maintain their social and political dominance in the Indonesian community.



      Whatever maybe the explanation for the explosion of events in the territory in question, which may have its resonance in other territories in similar circumstances, Rustam Kastor's thesis about the 'conspirary of RMS and Christians', is thought provoking. For one particular reason, if not for anything else, it is plausible: because it specifically addresses the local elements involved in the unrest in Maluku.



      Wahyu Ilahi & Yohanida Fadhila



      Resensi Buku



      Judul Buku : Fakta, Data dan Analisa KONSPIRASI POLITIK RMS DAN

      KRISTEN MENGHANCURKAN UMMAT ISLAM DI

      AMBON - MALUKU

      Penerbit: : Wihdah Press, Yogyakarta, Maret 2000 (Cet. Ke-2)

      Penulis : Rustam Kastor (Brigjen Purn. TNI)

      Halaman : xxxvi+320 halaman

      ===============================================================



      LAPORAN "BRIGJEN K" TENTANG AMBON



      Rustam Kastor pernah disebut-sebut oleh Gus Dur dengan inisial "Brigjen K" yang konon mendalangi kerusuhan di Ambon, Maluku. Bahkan Rustam Kastor juga mendapat 'kehormatan' masuk ke dalam daftar 40 musuh Presiden Abdurrahman Wahid. Kini, ia menulis sebuah buku tentang Ambon, berjudul "Fakta, Data dan Analisa Konspirasi Politik RMS Dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon - Maluku."



      Bagi Rustam Kastor, buku yang ditulisnya ini merupakan sebuah laporan kepedihan yang mendalam tentang tanah kelahirannya sendiri, tentang kehidupannya yang tiba-tiba menjadi melarat akibat pertikaian di Ambon itu. Sebab dari kerusuhan itu, Rustam Kastor kehilangan segalanya: rumah, mata pencaharian, kedamaian dan kehidupan!



      Terlepas dari itu semua, motivasi Rustam Kastor menuliskan laporan tragedi Ambon ini lebih didorong oleh rasa kemanusiaannya: "Ummat Islam tanpa salah sedikit pun dibunuh, rumah serta semua miliknya dibakar habis�, lebih menyakitkan lagi setelah pemutar balikkan fakta, seakan-akan ummat Islamlah yang sengaja merencanakan kerusuhan ini�" (hal. xxxiii).



      Tragedi kemanusiaan Ambon sekilas memang mirip konflik antar dua komunitas berbeda agama (Islam versus Kristen), namun bila dilihat dengan teliti, melalui fakta-fakta yang kasat mata, tragedi itu nampaknya dimunculkan oleh sebuah konspirasi besar berlatar belakang separatisme, yaitu sebuah keinginan mendirikan negara berdasarkan agama tertentu (nasrani) yang memang masih menjadi cita-cita sebagian elite politik tertentu.



      Kalau saja pihak aparat cukup terampil menggali dan memanfaatkan fakta serta data yang ada, sehubungan dengan tragedi kemanusiaan di Ambon ini, serta melakukan serangkaian pengusutan yang intensif, maka dugaan keterlibatan RMS (Republik Maluku Serani) sejak awal sudah bisa dikenali dengan baik.



      "Karena RMS sebagai pelaku maka wataknya yang anti dan sangat membenci ummat Islam di Maluku mengakibatkan penghancuran ummat Islam sebagai objek dan subjek politik telah kebablasan dengan pembakaran dan penghancuran Masjid-masjid, pembakaran al-Qur'an, penghinaan terhadap Rasulullah Muhammad SAW serta agama Islam pada khususnya maka konflik bernuansa politik itu telah berobah menjadi perang agama." (hal. 63).



      Kalau saja penciuman aparat cukup tajam dan objektif, tragedi kemanusiaan Ambon-Maluku niscaya tak berlangsung berlarut-larut. Bila sejak awal aparat dengan tegas sudah menyatakan bersalah kepada mereka yang berdasarkan fakta dan hukum yang berlaku memang adalah pihak yang bersalah, maka tragedi kemanusiaan berupa genocide di Halmahera yang memakan korban 3000 jiwa ummat dalam sehari, tak akan pernah terjadi.



      Konsep Pela Gandong yang selama ini dibangga-banggakan, ternyata cuma konsep kosong yang tak menyentuh kawasan moral masyarakat Maluku khususnya komunitas Kristennya. Sehingga mereka yang sehari sebelumnya adalah tetangga yang baik, maka pada esok harinya sudah menjadi monster pencabut nyawa yang sangat haus darah!



      Karena sesungguhnya konsep Pela Gandong merupakan konsep tipu daya yang dibuat kekuatan kolonialis Belanda, dalam rangka memecah-belah masyarakat Maluku yang semula masyoritas Islam. Konsep pela Gandong adalah ujung tombak dari implementasi misi Gold, Glory dan Gospel, yaitu mengeruk harta, membangun kemuliaan dan menjalankan misi kristenisasi di Maluku.



      Akibatnya, tragedi kemanusiaan di Ambon (atau Maluku pada umumnya) tidak saja merupakan salah satu upaya sistematis untuk mencapai tujuan politik tertentu, namun sudah "� menerobos masuk ke dalam wilayah yang amat rawan yaitu penghinaan kepada agama Islam dan pembersihan masyarakat yang beragama Islam�" (hal. 184).



      Analisa Rustam kastor yang mengarah kepada RMS sebagai pelaku utama tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku itu, memang tidak menutup kemungkinan adanya kekuatan lain yang memiliki kesamaan visi sebagai pelaku kerusuhan berdarah di kawasan Ambon-Maluku, seperti GPM (Gereja Protestan Maluku), juga PDI-P setempat.



      Pada buku ini, Rustam Kastor juga mengulas posisi RMS, PDI-P dan GPM (Gereja Protestan Maluku) di tengah-tengah tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku ini. PDI-P Maluku, menurut Kastor, berbeda dengan PDI-P di tempat lain. Ia bukanlah partai yang berjiwa PNI, tetapi sebuah partai yang --secara historis dan ideologis-- menginduk kepada Parkindo atau Partai Katholik.



      "Sebagai partai politik, PDI Perjuangan sangat berkepentingan dengan perolehan suara sebesar-besarnya, wajah PDI Perjuangan di Maluku adalah identik dengan wajah Kristen� PDI Perjuangan akan memperoleh posisi kuat dalam percaturan politik di Maluku apabila Golkar dan Parpol Islam bisa dikalahkan�" (hal. 138).



      Salah satu cara jitu yang ditempuh untuk mencapai tujuan politik tadi, adalah dengan mengusir komunitas Islam, bahkan dengan cara-cara paling keji sekalipun, yaitu berupa genocide!



      Sebagai saksi korban dan sebagai mantan Komandan Korem 174 Pattimura, Rustam Kastor punya alasan yang kuat untuk mengatakan RMS sebagai pelaku utamanya. Sebab, di tahun 1989 ketika Kastor masih berpangkat Kolonel, ia berhasil membongkar jaringan organisasi gelap RMS di kota Ambon dan sekitarnya. Bahkan ketika itu, Kastor berhasil mematahkan rencana RMS membangun kekuatan bersenjata di Pulau Seram.



      Sejak awal, RMS memang sudah mempunyai rencana besar tentang separatisme, mendirikan Republik Maluku Serani, yang meski waktu itu belum mampu diwujudkan namun mendapat dukungan yang luas di kalangan komunitas Kristen di sana, bahkan juga oleh kepentingan politik Kristen di luar Maluku. Apalagi kemudian mereka mendapat inspirasi dari kasus separatisme Timor Timur yang mendapat dukungan dunia internasional.



      Buku ini, seperti sebuah catatan lengkap tentang tragedi kemanusiaan di Ambon, yang tidak bisa diperoleh dari media massa (cetak dan elektronik). Kronologi kejadian penting diturunkan secara komprehensif. Pada Tragedi Idulfitri Berdarah (19 Januari 1999) misalnya, mulai dari Yopi yang memeras Usman, hingga rentetan kejadian berikutnya, diungkapkan terperinci dalam buku ini. Begitu juga dengan kerugian materi yang dialami ummat Islam.



      Dari data dan fakta yang dikemukakannya, Rustam Kastor terkesan sangat serius ingin meyakinkan kita, bahwa tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku, bukan sekedar konflik biasa-biasa saja. Bukan sekedar perang agama antara komunitas Islam dengan Kristen. Bukan sekedar separatisme, ingin mendirikan negara Nasrani di Maluku. Tapi lebih jauh dari itu. Bahwa, orang-orang Kristen (setidak-tidaknya di Ambon-Maluku) sudah sama kualitasnya dengan binatang-binatang Serbia yang memangsa etnis Albania, binatang-binatang Israel yang memangsa Palestina, dan binatang-binatang Rusia yang memangsa bangsa Chechnya.



      Kini, jauh setelah buku ini ditulis, keadaan yang terjadi di lapangan sudah berbalik 180 derajat. Kalangan Islam yang teraniaya dan terusir sejak Idul Fitri Berdarah (19 Januari 1999), saat ini kembali menguasai daerah-daerah yang terampas. Berbagai laskar yang berbondong-bondong telah memberikan kekuatan moral-psikologis yang luar biasa, sekaligus memberikan alasan kepada dunia internasional (terutama Amerika Serikat) untuk melakukan intervensi. Karena menurut kaca mata mereka, kehadiran laskar-laskar itu merupakan indikasi adanya tirani mayoritas (Jawa-Islam) terhadap minoritas.





      Rachmat Basoeki Soeropranoto

      Mantan Tapol Kasus Peledakan BCA 1984

      Dan Aktivis FaKToR

      (Front Aksi Anti Konglomerasi dan Koruptor)







      SUARA MALUKU MEMBANTAH

      RUSTAM KASTOR MENJAWAB





      Judul:

      SUARA MALUKU MEMBANTAH

      RUSTAM KASTOR MENJAWAB

      Polemik Buku Konspirasi Politik RMS dan Kristen

      Menghancurkan Ummat Islam di Ambon - Maluku

      Penulis:

      Rustam Kastor

      Editor:

      Irfan S. Awwas

      Type Lay Out/Setting:

      Muflich.Asy

      Cetakan Pertama:

      Muharram, 1421 H / April 2000 M

      Penerbit:

      WIHDAH PRESS

      Penerbit dan Penyebar Buku Islami

      Jl. Kusumanegara No. 98 Yogyakarta

      Telp. / Fax. (0274) 389135

      ISBN : 979 - 9311 - 07 - 1



      Distributor :

      CV. ADIPURA Yogyakarta Telp. ()274) 373019

      Hak Pengarang dilindungi Undang-undang



      All Rights Reserved




      00-01 PENGANTAR PENERBIT

      KETIKA edisi pertama buku: �Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku� tulisan Rustam Kastor, yang diterbitkan oleh penerbit Wihdah Press Yogyakarta, dan kemudian disusul edisi berikutnya, masyarakat pembaca langsung heboh. Respons pembaca terhadap isi buku ini, memang amat beragam. Banyak di antaranya yang menyampaikan pujian dan merasa berterima kasih telah memperoleh informasi aktual, tapi juga memilukan. Akan tetapi tidak sedikit di antara pembaca yang menyampaikan protes melalui surat, media massa dan juga media internet. Sebagian dari mereka menyerang isi buku tersebut dengan nada yang amat keras dan melecehkan, bahkan menuding penulisnya sebagai provokator, tulisannya tidak ilmiah dan bersifat subyektif.

      Pada umumnya, pembaca dapat dikelasifikasikan ke dalam tiga kategori. Pertama, mereka yang merasa terwakili aspirasinya melalui buku tersebut. Apa yang selama ini terpendam, menjerit pilu di dalam hati, akibat sikap pemerintah dan juga media massa yang mereka rasakan diskriminatif dan memihak, dengan terbitnya buku ini, suara hati mereka dapat diungkapkan. Dan tentu saja, golongan ini datang dari pembaca beragama Islam dan orang-orang yang bersikap jujur, demokratis dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, baik yang berada di Maluku maupun di luar daerah yang bergolak itu. Mereka tidak dapat memahami, bagaimana pemerintah bisa bersikap santai, seperti yang dikatakan Gus Dur, bahwa pertikaian di Maluku ibarat pertengkaran keluarga di dalam satu rumah tangga. Jika sudah capek nanti berhenti dengan sendirinya. Begitu pula mereka tidak dapat mengerti, di depan korban yang ribuan jumlahnya dan telah berlangsung hampir dua tahun, Komnas HAM serta LSM-LSM yang biasanya bersuara lantang
      menyerukan demokrasi dan penegakan HAM, bisa bersikap pura-pura tidak tahu dan membiarkan pembantaian itu berlangsung, bahkan mungkin dengan sengaja membiarkannya guna mendapatkan dana dari negara-negara donor mereka.

      Kedua, mereka yang terbuka mata hati dan pikirannya, dan sadar bahwa dirinya diperalat oleh RMS, setelah membaca buku itu. Mereka, pada akhirnya, menyadari kekeliruannya, sesungguhnya peperangan yang mereka kobarkan adalah sia-sia belaka, hasilnya adalah kehancuran. Mereka ini terdiri dari orang-orang Kristen pada umumnya, yang ingin hidup damai seperti yang selama ini mereka jalani di bawah semboyan Pela Gandong. Sebagai bukti, adalah orang-orang Kristen yang dengan suka rela masuk Islam setelah mengalami perlakuan yang sangat manusiawi dari ke;lompok mujahidin yang menangkap mereka setelah para pendeta lari meninggalkan mereka. �Kami ikut berperang karena kami menerima doktrin dari para pendeta, bahwa ummat Islam itu jahat, mereka akan membantai semua orang Kristen. Maka sebelum mereka memulai, kita harus mendahului mereka�, demikian rasa hati yang mereka ungkapkan dengan penuh haru saat mereka yang ribuan jumlahnya itu minta supaya diterima masuk Islam kepada Panglima Mujahidin.

      Adapaun kategori ketiga, adalah mereka yang marah persis layaknya kerakebakaran jenggot, karena merasa topeng yang selama ini menutupi wajahnya telah dibongkar, sehingga ruang gerak mereka dalam memprovokasi masyarakat menjadi sempit dan rahasia hatinya telah dibuka. Mereka ini berasal dari kelompok Kristen militan, aparat negara yang berhasil diprovokasi dan tentu saja kelompok RMS dan para simpatisan mereka yang menaruh dendam kepada ummat Islam dan ingin membangun negara sendiri yang terpisah dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

      Buku yang sekarang berada di hadapan pembaca ini, bukan apologi atau upaya pembelaan diri dari penulis maupun penerbit. Melainkan upaya untuk meluruskan kecurigaan ataupun sikap apriori dari sebagian pembaca, dengan mengemukakan fakta kongkrit yang lebih baru. Dan lebih penting lagi, buku ini niscaya dapat memperkaya isi buku pertama yang telah diterbitkan lebih dahulu.

      Buku ini sebenarnya, merupakan kumpulan protes terhadap isi buku yang menjadi sumber polemik, yang dilakukan para pembaca beragama Kristen, yang dimuat secara bersambung selama hampir dua minggu berturut-turut di Harian Umum Suara Maluku. Sekalipun protes mereka berisi kecaman, bahkan caci maki, namun protes tersebut perlu didengarkan, dengan harapan bermanfaat bagi upaya rekonsiliasi.

      Untuk itu, demi keadilan, semua protes tersebut mesti ditanggapi secara jujur, obyektif dan, di alam demokrasi seperti sekarang, kita tidak perlu marah. Oleh karena tidak mungkin semua tanggapan tersebut dikirimkan untuk dimuat dalam Harian Suara Maluku secara utuh, maka demi keseimbangan informasi dan memenuhi hak jawab sesuai kode etik jurnalistik, jawaban tersebut sengaja dikemas menjadi sebuah buku dengan judul: SUARA MALUKU MEMBANTAH, RUSTAM KASTOR MENJAWAB.

      Buku ini dibagi ke dalam empat bagian. Bagian pertama, khusus berbicara tentang protes serta bantahan pembaca yang di muat Suara Maluku secara berturut-turut selama hampir setengah bulan. Kedua, adalah penjelasan Rustam Kastor yang diletakkan di bawan judul, �Rustam Kastor Men jawab�. Agar penjelasan yang diberikan penulis lebih terinci lagi, maka setiap artikel diberikan jawaban satu persatu, sebagai Tanggapan Atas Tanggapan, yang diletakkan pada bagian ketiga buku ini.

      Adapun bagian keempat, khusus memuat kegiatan RMS di luar negeri, berupa artikel berjudul Forum Indonesia Netherland.

      Sebaik apapun penjelasan yang diberikan, tentu saja, tidak akan mungkin dapat memuaskan semua orang. Oleh karena itu, cukup fair tantangan dialog dari seorang tokoh Kristen, Jhon Ruhulessin, STH, MS, agar Rustam Kastor, sebagai penulis buku, dapat membuktikan kebenaran analisis nya, berkenaan dengan konspirasi RMS dan Kristen membantai ummat Islam di Maluku. Jika tantangan ini serius, kita mendukung sepenuhnya, demi terungkapnya kebenaran, sehingga dapat dikenali siapa pembawa berita yang jujur dan siapa pengarang dusta.

      Sekalipun bersikap jujur itu gratis, tanpa biaya, tapi tidak semua orang bisa melakukannya, tentu dengan beragam kepentingan dan motivasi. Terhadap musibah yang menim-pa masyarakat Maluku, siapapun yang memiliki hati nurani, dan bukan barbarisme, pastilah akan menitikkan air mata menyaksikan duka nestapa mereka. Oleh karena itu, setiap upaya untuk menemukan kebenaran yang dilakukan secara jujur, dan steril dari rekayasa dusta dan culas guna memba-ngun rekonsiliasi, sudah seharusnya kita dukung.

      Pada akhirnya, betapapun pahitnya kata-kata yang mungkin terungkap dalam buku ini, atau menyinggung perasaan sebagian pembaca, adalah bijaksana jika kita memberikan penghargaan terhadap mereka yang ikut menyumbangkan buah pikirannya, apapun motivasi dan kepentingannya. Mudah-mudahan semua itu, membawa manfaat positif bagi masyarakat Maluku, dan sedikit demi sedikit menghilangkan trauma serta dendam yang mungkin masih bersarang di hati masing-masing.



      Yogyakarta, 25 April 2000



      Penerbit




      00-02 PRAKATA

      BERBAHAGIA sekali mendapat informasi dari beberapa pihak di Ambon bahwa buku yang saya tulis dengan judul �Konspirasi Politik RMS dan Kristen menghancurkan Ummat Islam di Ambon- Maluku� mendapat tanggapan luas dari berbagai tokoh Kristen yang pada umumnya bernada negatif dan sangat emosional.

      Sebagai pejuang prajurit, saya adalah pejuang yang semangat kejuangannya disalurkan lewat profesi keprajuri-tan. Karena itu saya dan rekan-rekan yang bersemangat sama, tidak pernah luntur dalam membela bangsa dan negara termasuk Maluku sebagai bagian integral dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

      Semangat itulah yang segera berkobar ketika menyaksi-kan proses reformasi telah digunakan secara salah oleh ber- bagai pihak, termasuk penggunaan RMS untuk membuat kekacauan dalam rangka melepaskan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

      Buku ini akan terus diperkaya dengan berbagai tanggap- an yang sesungguhnya telah menempatkan diri mereka masing-masing dalam membela RMS. Saya katakan bahwa tidak semua kaum Nasrani itu RMS, banyak yang nasional- ismenya tinggi, mereka bekas pejuang seperti prajurit Batalyon 714/Pattimura di bawah pimpinan Mayor Pelupessy yang mendarat di Amahai menumpas RMS. Karena itu permintaan untuk melakukan Refrendum di Maluku adalah emosi yang tidak diperhitungkan baik-baik tentang kondisi lapangan. Banyak pejuang orang Maluku yang beragama Kristen ikut menegakkan Republik Indonesia dengan bergerilya di Yon 714/PTM Pelupessy yang sema-ngatnya mengisi dada putra Maluku menentang kehadiran RMS pada waktu lalu, sekarang dan di waktu yang akan datang sampai kapanpun.

      Buku saya berhasil melakukan kristalisasi di kalangan umat Kristen, terbukti dengan timbulnya kesadaran bahwa selama ini mereka telah ditipu oleh RMS yang dengan menggunakan isu agama, rame-rame terlibat dalam meng-hancurkan Ummat Islam. Bukti nyata keberhasilan buku ini adalah, proses cooling down yang akan berhasil. Selama ini proses cooling down dihancurkan terus oleh kelompok Kristen (RMS) yang atas komando/perintah Head Quarter-nya selalu meruntuhkan setiap upaya perjanjian damai. Hal ini telah saya sinyalir dalam buku yang sekarang jadi polemik itu. Sekarang tak semua umat Kristen bersedia dikomando oleh RMS karena sadar akan kekeliruan waktu lalu, mereka kini melihat dirinya sebagai putra bangsa yang harus membela Negara Kesatuan Republik Indonesia bukan terjebak ke dalam mimpi-mimpi RMS.

      Para tokoh yang menolak disebut RMS seperti dapat kita buktikan dalam tanggapan mereka di Suara Maluku, perlu klarifikasi diri, apakah mereka bukan bagian dari kekuatan RMS yang akan berdisintegrasi, ingin merdeka sendiri? Mudah-mudahan tidak demikian, sebab nada tulisan mereka seperti dibuat saat emosi meluap-luap karena niat untuk merdeka ternyata dibongkar dengan terbitnya buku yang tidak berarti tersebut. Walaupun demikian, kita harapkan mereka menyadari kekeliruannya, dan mau bersama-sama kita selamatkan Negara Kesatuan Republik Indonesia, dengan bersedia merubah niat dan cita-cita, kemudian ikut menunjuk hidung siapa saja yang terlibat. Bukan berdiam diri sambil melindungi RMS dengan berbagai dalih.

      Insya Allah rekonsiliasi akan berjalan dengan baik, asalkan kita tolak ajakan RMS untuk mengacau lagi. Sebalik-nya, mari kita amankan Maluku tercinta hari ini dan terus kedepan dengan memproses secara hukum otak dan peng-gerak kerusuhan ini.

      Saya yakin sekali, lebih banyak umat Kristen di Ambon yang tidak mendukung RMS, mereka kira-kira terdiri dari orang-orang yang tetap kukuh menolak RMS. Ada lagi mereka yang tertipu sehingga tampak sebagai pendukung RMS. Kelompok ini yang terbesar, mereka ikut turun ke lapangan untuk membakar dan membunuh. Bila mereka sadar akan kekeliruannya dan selanjutnya menolak dengan keras ajakan RMS, maka kerusuhan yang terjadi ini akan segera selesai.

      Untuk membedakan kaum Kristen yang mendukung RMS dengan mereka yang menolak RMS, maka di dalam buku ini saya akan menggunakan istilah Kristen yang RMS dan Kristen non RMS.

      Salam hormat untuk saudara-saudaraku umat Kristen yang tetap mencintai Republik, yang telah didirikan dengan jiwa dan air mata kita semua.



      Jakarta, 25 April 2000

      Penulis,



      Rustam Kastor




      100

      PENDAHULUAN

      SEJAK beberapa bulan sebelum pecah kerusuhan, saya telah was-was terhadap perkembangan situasi nasional yang berkecamuk di mana-mana, kerusuhan yang telah mem-porak porandakan masyarakat kecil.

      Kecurigaan saya semakin menonjol, begitu kerusuhan dimulai, yang ditimbulkan oleh demonstrasi dari 2 universitas di kota Ambon serta berbagai kasus sebagai pemanasan dari suatu kerusuhan besar yang akan terjadi.

      Kerusuhan yang terjadi pada tanggal, 19 Januari 1999 di kota Ambon telah memberikan catatan khusus bagi saya yaitu :

      a. Tidak terpisah dari kasus-kasus dan issu yang ber-kembang beberapa bulan yang lalu.

      b. Suatu gerak besar yang melibatkan puluhan ribu orang.

      c. Berlangsung serentak, berhasil dan dikomandoi terpusat.

      d. Semua sasaran diselesaikan tepat waktu.

      Sebagai seorang tokoh dengan latar belakang militer maka saya harus menyatakan bahwa kerusuhan ini direnca-nakan oleh suatu organisasi, tidak mungkin tidak, kesimpu-lan ini sudah aksiomatis. Dari cara-cara yang digunakan dalam penghancuran Ummat Islam saya langsung menunjuk RMS sebagai pelaku dengan sejumlah alasan. Bahkan saya katakan bila bukan RMS pasti ada organisasi lain yang sama atau RMS dengan baju lain. Karena itu sebagai mantan prajurit pejuang dan tinggal semangat pejuang prajurit saya terpanggil untuk membela negeriku dan bangsaku dari upaya penghancuran kedua kalinya oleh RMS yang berniat mendirikan negara dalam negara. Semangat bela negara itu milik setiap warga negara yang cinta tanah airnya, artinya ada perkecualian pada mereka yang berpihak kepada RMS. Bahkan semangat bela negara itu merupakan hak dan kewajiban setiap warga negara yang diatur dalam UUD 1945 yang pasal ini tidak akan terkena amandemen. Kalau pasal 30 UUD 1945 itu mengikrarkan hak dan kewajiban bela
      negara bagi setiap WNI maka tidak ada yang boleh mengelak karena diwajibkan tetapi melaksanakan hak pribadi untuk turut bela negara merupakan kebanggan ter-sendiri. Karena itu kerusuhan ini kita segara dapat menilai mana yang WNI, mana yang hanya bajunya saja, ia terus berkhianat.

      Karena itu saya dengan tekun memantau apa yang terjadi di lapangan serta apa komentar serta argumentasi sejumlah tokoh Kristen maupun Islam, saya catat dan ikuti perkembangannya. Yang terjadi ini adalah penggunaan kekerasan untuk menyelesaikan konflik kepentingan, karena itu yang terjadi ini adalah perang. Untuk itu ilmu yang melatar belakangi kemampuan saya begitu cocok untuk mengikuti kasus ini serta melakukan analisis militer untuk melihat kemungkinan yang mungkin terjadi. Dan ternyata yang saya perkirakan relatif benar dan dapat kita lihat di lapangan.

      Kalau saja kerusuhan ini terjadi sebagai akibat konflik sosial maka saya harus mengajak para sarjana yang ahli di bidang ini untuk mendampingi saya menganalisisnya dari aspek penggunaan kekerasan sebagai gantinya dialog yang tidak dilakukan pihak Kristen yang harus dipertanggung jawabkan. Tetapi mungkin yang menjadi akar permasalahan adalah kehadiran RMS yang akan mendirikan negara di Negara Kesatuan Republik Indonesia ini maka analisis militer harus menonjol tetapi tetap mengikuti jalan pikiran para cendekia yang ahli bidang sosial kemasyarakatan tetapi tetap dominasi pemikiran militer untuk menyelamatkan negara dan Maluku pada khususnya.

      Dari pengamatan yang lama, apalagi dengan munculnya berbagai komentar, pendapat dan sikap tokoh Kristen maka keyakinan saya tentang keterlibatan RMS semakin kuat, karena itu pula semangat untuk bersama-sama dengan Ummat Islam di Maluku mengejar RMS semakin membara. Kalau sejumlah tokoh Kristen langsung kebakaran jenggot bila RMS dituduh terlibat, maka jelas RMS itu ada, disem-bunyikan rapat-rapat sebab yang bersangkutan mungkin berada di dalamnya. Kalau bukan bagian dari RMS untuk apa seperti kebakaran jenggot, biarkan saja bila benar ada RMS, yang bersangkutan harus ikut menumpasnya. Ada baiknya kita tidak perlu mengulang menyebutkan nama-nama siapa mereka sebab banyak orang tahu bahwa komentar, argumentasi dan aksi menghilangkan jejak RMS itu adalah ibarat deklarasi keberpihakan terhadap kemajuan yang dicapai dalam kerusuhan ini, tetapi begitu TNI mulai mendeteksi adanya RMS, ramai-ramai bersepakat mengu-rangi komentar. Tetapi buku saya yang katanya kontroversial itu telah
      memancing emosi para tokoh tersebut sehingga keluar aslinya, berkomentar lagi yang kali ini dalam bentuk tanggapan terhadap buku saya.

      Memperkirakan adanya RMS seharusnya dijadikan prioritas setiap WNI di Maluku bukan menempatkannya para prioritas kesekian bahkan dihapus sama sekali dari daftar skala prioritas itu. Justru yang dibesar-besarkan konflik sosial kemasyarakatan yang seperti itu bukan sikap bela negara seorang WNI, karena itu tidak bias menentukan ancaman yang paling membahayakan kelangsungan hidup bangsa dan negara tercinta.

      Mereka mengerti betul bahwa bila RMS tampak keterliba-tannya maka pemerintah dan TNI secara serentak akan menghancurkannya, tetapi bila konflik sosial yang diangkat, apalagi keberhasilan merekayasa pemutar balikkan fakta bahwa yang sedang terjadi adalah Christian Cleansing maka undangan mereka untuk ikut campur dewan keama-nan PBB dan Amerika Serikat akan berhasil.

      Untung sekali buku yang saya tulis dengan segala keter-batasan ilmu karang mengarang kecuali kemampuan anali-sis militer dengan pengalaman yang memadai telah berhasil mengajak Ummat Kristen untuk menyadari diri bahwa mereka telah tertipu oleh ajakan RMS yang dengan amat lihai mengedepankan isu agama.

      Dengan kesadaran itulah Ummat Islam mengajak saudara-saudaranya yang telah sadar untuk bersama-sama menuntut kepada pemerintah pusat untuk menyelesaikan permasalahan ini melalui proses hukum dan politik. Kita sama-sama mencari dan menunjuk mereka yang menjadi otak dan penggerak kerusuhan ini. Siapa saja yang tahun lalu datang membujuk dan membawa serta tentang konflik Ummat Islam dan Kristen serta konflik horizontal lainnya. Mereka itulah provokator dan kaki tangan RMS. RMSlah yang mengatur penggalangan kekuatan Kristen yang digunakan untuk kepentingan politik membentuk Negara Maluku Selatan.

      Perang yang berkepanjangan akan segera menurun dan bisa mencapai proses damai bila RMS telah dihancurkan beserta para tokohnya. Para pemimpin dan tokoh dengan semangat nasionalisme yang kuat baik yang Kristen maupun yang Islam akan melanjutkan pembangunan Maluku mema-suki era berat di masa yang akan datang.

      Jadi proses hukum akan menghentikan berkelanjutannya konflik fisik dengan cara menghabiskan pengaruh dan peran RMS pada masyarakat Kristen. Mereka yang DIE HEART akan diselesaikan oleh hukum serta melalui proses politik akan berada tokoh-tokoh bersih memimpin kita di Maluku.

      Indikasi keterlibatan RMS telah diantisipasi TNI sehingga diturunkan 16 Yon, 17 kapal perang dan 6 buah tank amphibi yang kanonnya sepanjang 3 meter dan telah melalui proses modernisasi system senjata. Tank buatan tahun 1960 itu system senjatanya sudah computerized, meriam dikenda-likan dengan stabilisator dan sinar laser untuk bidikan yang akurat. Tank amphibi ini bisa berenang ke Haruku, Saparua nahakan ke Kamariang bila cuaca baik. Dari kedudukan tembak di darat yang tersebar setiap kapal yang akan mem-bantu baik yang di atas permukaan maupun yang di bawah permukaan akan dapat ditenggelamkan, sementara tank ini akan bergerak lincah di darat sehingga sulit dibidik dari laut apalagi terlindung di medan darat tidak seperti kapal yang terbuka di laut bebas.

      Rencana pihak manapun untuk membantu RMS telah dipayahkan dengan kesiapan dan antisipasi TNI. Para tokoh RMS berupaya mengerti apa perlunya 17 kapal perang dan 6 buah tank amphibi itu, jelas bukan untuk anti huru-hara/kerusuhan tetapi untuk meng-hadapi ancaman dari luar yang mencoba-coba bantu RMS seperti yang selalu diteriakkan beberapa tokoh secara terbuka maupun melalui saluran rahasia q

      1-01 JANGAN TERPANCING DENGAN BUKU ABUNAWAS

      Ambon yang kian aman dan damai kembali dipanasi deng- an terbit dan beredarnya sebuah buku. Sebut saja buku Abu- nawas karena bisa membuat orang tertawa. Judul asli buku ini adalah �Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancur- kan Umat Islam di Ambon Maluku.� Pengarangnya seorang purnawirawan TNI yang bernama Rustam Kastor. Dia mungkin bukan orang Maluku, karena isi karangannya kurang mendukung terciptanya kondisi aman dan damai di Maluku. Dia mendukung dan membela satu golongan dan menyudutkan golongan lain. Dia dijelaskan memilih bagian dari warga Muslim yang teraniaya dan ingin menyua-rakan jeritan hati serta duka nestapa mereka di Maluku.

      Bila karangannya boleh dibilang buku Abunawas karena setiap orang yang membaca pasti tertawa. Bukan karena lucu atau humoris tetapi karena analisanya sembrono, kon-troversial dan terkesan memprovokasi satu golongan untuk menyerang golongan lain. Bahkan menghina dan menghujat golongan Nasarani.

      Salah satu buktinya dalam pengantar buku abunawas alias �Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku� (halaman IX) Rustam Kastor memaparkan �adapun golongan Nasrani, mereka adalah umat terinitas, kelompok sesat dan budak salib. Mereka dianggap sesat karena telah melecehkan Allah Rabbul Alamin. Dasar keyakinan mereka adalah menganggap Allah sebagai makhluk tri in one (salah satu dari tiga) bahwa Maryam adalah istri-Nya dan Al-masih adalah anak-Nya dan menganggap Allah telah turun dari kursi keagungannya lalu bersemayam di dalam rahim seorang wanita.

      Agama orang ini adalah penyembahan salib, pemanjatan do�a kepada gambar-gambar, minum khamer, makan babi, tidak berkhitan dan beribadah dengan berbagai najis.

      Selain dari menghina golongan Nasrani, Rustam Kastor juga mengajak atau memprovokasi ummat Islam untuk memerangi golongan Nasrani di Maluku dengan mengguna-kan ayat-ayat Al-Qur�an yakni �perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian dan mereka tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya dan tidak beragama dengan agama yang benar yaitu orang-orang yang diberi Al-kitab kepada mereka (Yahudi dan Nasrani), sampai mereka membayar jizyah dengan patuh, sedang mereka dalam keadaan tunduk.� Qs. At-taubah, 9:29).

      Dalam kontek pemikiran ini, Rustam Kastor perlu dipe-riksa karena berupaya memprovokasi ummat Islam dan memancing emosi ummat Nasrani untuk saling berperang. Buku Abunawas yang dikarangnya semata-mata menyudut-kan golongan lain, pandangannya lebih bersifat tuduhan dan tidak mendukung upaya menciptakan damai di Maluku.

      Jika masih banyak orang yang berpikiran seperti Rustam Kastor, maka kerusuhan di Maluku akan terus berlanjut karena menganggap agamanya benar dan agama lain tidak benar.

      Sebagai warga Maluku turut mendukung semangat melahirkan sebuah karya tulis tentang Maluku, tetapi sangat mengecewakan publik karena isi karangan atau apa yang ditulisnya tidak membangun sebuah kehidupan yang pan-casilais dan harmonis di Ambon dan Maluku pada umum-nya, bahkan secara nasional maupun internasional.

      Karangan-karangan demikian akan menyesatkan generasi muda Indonesia di Maluku dan menciptakan pemahaman yang keliru di benak mereka. Karena itu, pihak terkait hendaknya mempertimbangkan secara jeli penerbitan dan penyebaran buku abunawas di maksud (***)



      1-02 Mengaburkan Fakta, Menonjolkan Analisa Pribadi RMS Untuk Buku Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor (1)

      Catatan kritis ini, bukan bermaksud membuka polemik. Atau berusaha �menggurui� serta mengatakan siapa benar, siapa salah. Awalnya, hanya sebuah keinginantahuan, apa sih, yang ditulis Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor, dalam bukunya tentang peristiwa tragedi kemanusiaan di kepulauan Maluku, yang entah mana judulnya, lantaran terlalu kepanjangan dan mengambang. Yakni : �Fakta, Data, Analisa. Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon � Maluku (Mengungkap konflik berdarah antar ummat beragama dan suara hati warga Muslim yang teraniaya). Diterbitkan oleh WIHDAH PRESS, Yogyakarta, penerbit dan penyebar buku Islami.

      BUKU mantan Danrem 174/Pattimura itu, awalnya, kami kira bisa dijadikan sebagai suatu bacaan yang obyektif. Sekaligus sebagai bahan referensi dalam menjalankan tugas jurnalistik. Tapi, setelah membaca, mencermati isinya, teru-tama data dan fakta, ternyata buku ini menggambarkan jiwa seorang penulis, yang lebih banyak larut dan bermain dengan analisa-analisa pribadinya sendiri, tanpa mengung-kap keadaan sebenarnya dari rentetan peristiwa pada tanggal 19 Januari 1999 dan seterusnya. Nyata-nyata menga-burkan keadaan sebenarnya pada rentetan peristiwa dan fakta sejarah ada

      Berikutnya, analisa Rustam Kastor ini, hanya mem-posisikan dirinya sebagai suara hati seorang Muslim. Tanpa mengingat, kapasitas dirinya sebagai seoarang tokoh Maluku, mantan pejabat tinggi militer di daerah ini, bahkan purnawi-rawan tinggi TNI. Di mana dia harus bersikap di atas semua golongan, nasionalis, mempertahankan jiwa Sapta Marga dan tidak memberi kesan negatif pada bekas institusinya. Namun kenyataannya, Rustam Kastor mengambil sikap lain. Akibatnya, sebagimana tertulis dalam buku itu, alur pikiran-nya tidak bebas, kurang obyektif, malah cenderung provokasi. Bukan mengulas data dan fakta, di mana kerugian dua golo-ngan yang dahsyat sehingga lebih condong sebagai tragedi Kemanusiaan umat manusia. Tapi, hanya mengang-kat sudut pandangnya tanpa melihat kerugian dan korban jiwa golongan lain. Sayang memang.

      Catatan kritis terhadap Rustam Kastor, yang nantinya dimuat secara bersambung ini, kami mulai dari pernyataan-nya pada Bab Pendahuluan, halaman 3, di dalam bukunya tersebut. Kastor menjelaskan, bahwa peristiwa di dusun Wailete (bukan desa sebagaimana ia tulis), desa Hative-Hative Besar, tanggal 12 November 1998. disusul peristiwa di dusun Bak Air (lagi-lagi bukan desa), desa Tawiri, adalah kasus besar yang bernuansa SARA. Lucunya, ia menyata-kan, bahwa Harian Suara Maluku hanya dua kali memuat berita tersebut secara sepintas. Ujung-unjungnya, Kastor menuduh Harian Suara Maluku adalah media kelompok Kristen untuk mememangkan opini

      Kenyataannya, dua peristiwa oleh Suara Maluku diang-kat sebagai berita utama, headles halaman 4. Bahkan dibare-ngi dengan pemuatan foto akibat insiden tersebut. Serta disuguhi pula berbagai komentar dari Gubernur, Walikota, Danrem, Kapolda dan tokoh-tokoh lainnya. Sedangkan, tudingan bahwa Suara Maluku adalah media kelompok Kristen saat itu, adalah sangat menyakitkan. Pasalnya, komposisi karyawan/pejabat di perusahaan dan redaksi (wartawan) waktu itu, lebih banyak adalah rekan-rekan Muslim. Karyawan/wartawan Suara Maluku mayoritas Kristen, setelah kerusuhan dan atas kebijakan direksi maka dibentuklah media baru, yaitu Ambon Ekspress untuk menyalurkan aspirasi rekan-rekan Muslim yang tidak bisa ke kantor pusat di kawasan Halong. Karena itu, kami kecewa atas penilaian tersebut. Pasalnya, beberapa kali tulisan/serta pembaca Kastor diprioritaskan untuk dimuat (diakuinya sendiri pada halaman 21 dan 25 bukunya). Malahan, Kastor mungkin lupa, Suara Maluku pernah mengundangnya untuk berbuka
      puasa bersama di kantor redaksi, sekaligus melakukan diskusi. Itulah komitmen suara Merah Putih kami.

      Di bagian lain, halaman 12 ia menguaraikan, bahwa setelah Indonesia merdeka, ummat Islam di Maluku menca-pai banyak kemanjuan di semua sektor, tetapi dibanding umat Kristen pihaknya terlambat. Kemajuan itu, katanya, bagi pihak Kristen dianggap tersaingi dan ancaman. Pihak Kristen melakukan aksi penghambatan dengan menutup peluang bagi yang Islam di berbagai sektor strategis, � tandasnya. Ada ketidak jujuran fakta dalam pernyataan itu. Terkesan sengaja diabaikan atau tak mau mengungkap sejarah birokrat di Maluku.

      Pasalnya, sedikitnya dalam dua puluh tahun terakhir, jabatan Gubernur Maluku setelah Mayjen TNI (Purn) Hasan Slamet dan Mayjen TNI (Purn) S. Soekoco, dijabat oleh putera Maluku yang Muslim yakni Drs. M.Akib Latuconsina, disusul kini oleh Dr Ir. Saleh Latuconsina. Bersamaan pula fakta sejak tahun 1970-an, Ketua DPRD Maluku pun dijabat orang Muslim mulai Ahmad Padang, Ruswan Latuconsina (dua periode), hingga Abdul Fatah Syah Doa sampai tahun 1999. Sedangkan Rektor Universitas Pattimura (Unpatti) pun pernah dijabat dua periode oleh Mohammad Lestaluhu SH. Bahkan Rustam Kastor sendiri saat berpangkat Kolonel, sebagai putra Maluku yang Muslim, pernah menduduki jabatan strategis sebagai Komandan Korem 174/Pattimura.

      Masih ada halaman 12 bagian akhir, Mantan Kasdam VIII/Trikora ini, malah memberi contoh yang mengambang. Ia mencontohkan, prosentase atlet kontingen Maluku pada beberapa kali Pekan Olah Raga Nasional (PON). Peserta yang beragama Islam hanya sekitar 10 persen saja. Padahal mereka bukan tidak punya kemampuan untuk menjadi atlet berpres-tasi, tetapi mereka tidak tertarik untuk berprestasi. Lho? Kalau alasan karena mereka tidak tidak tertarik berprestasi, kenapa dipersoalkan persentasenya. Yang pasti siapa pun orangnya, semua berhak menjadi atlet Maluku. Dengan catatan, punya kemauan keras berlatih, motivasi tinggi, disiplin, rutinitas latihan, berbakat potensi, taat program latihan dan berprestasi. (novi/bersambung)

      1-03 Mengapa Hanya Kota Ambon, BUKAN Maluku Umumnya Catatan Kritis Untuk Buku Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor(2)

      KRITIK kedua kami pada catatan ini, dimulai pada halaman 29 bukunya itu, Rustam Kastor menguraikan sepertinya dia bukan orang Ambon dan menutupi kerugian yang dialami golongan lain. Bagaimana tidak, dikatakan bahwa sasaran penghancuran adalah fasilitas dan milik orang Islam. Ia lantas menunjuk, pasar Mardika, Batumerah, pertokoan Pelita dan rumah. Faktanya, di ketiga pasar dan pertokoan itu, secara kuantitas memang orang Islam yang banyak di lingkungan itu, tetapi jumlah dana, material dan kualitas gedung/toko di ketiga lokasi tersebut, yang mengalami keru-gian besar adalah pemilik keturunan Tionghoa yang bera-gama Kriten/Katholik, serta mereka yang golongkan lain-nya. Begitupun di mana dan kerugian tante-tante papalele di emper-emper toko atau terminal, yang notabenenya berda-tangan dari desa-desa di jasirah Leitimur.

      Membolak-balik buku setebal 312 halaman itu, kami tidak menemukan adanya penjelasan penyerangan pemba-karan dan penjarahan terhadap pusat perdagangan teramai di Maluku, yakni kawasan A.Y. Patty, Sam Ratulangi dan A.M Sangadji yang mayoritas dihuni warga Ambon keturu-nan Tionghoa. Menyesal sekali kami dengar figur Tokoh satu ini, yang seharusnya memiliki bobot objektifitas, intelektual dan peranan aktifnya guna menunjang rekonsiliasi.

      Pada halaman 33, Kastor mengakui, awalnya pada tanggal 19 Januari 1999 terjadi pembakaran dua rumah (milik warga Kristen yang tidak disebutkannya), yang tam-paknya sebagai �titik bakar saja� dari suatu perencanaan besar, sebagai tanda dimulainya penghancuran terhadap ummat Islam. Disinilah terlihat analisa mengambang. Sebab, tidak dijelaskan siapa yang membakar, Apakah warga Kristen, warga Islam ataukah provokator? Mengapa dirinya tidak menemui saksi-saksi mata kejadian awal itu. Yang pasti, warga di sekitar lokasi kejadian awal itu, baik Islam maupun Kristen saling mengenal, serta satu dari dua rumah tersebut adalah ketua RT setempat, tentu ia akan kenal warganya namun kenyataannya perusuh dari arah Batumerah tidak dikenal olehnya, termasuk tidak dikenal satu mantan wartawan Suara Maluku yang bertempat tinggal di kawasan tersebut. Orang mana mereka? Itu yang harus diungkap untuk membuka tabir, siapa provokator dan jaringan dalam kekacauan besar dalam sejarah bangsa ini.

      Alur objektifitas Kastor, juga dibelokkan pada uraian di halaman 37. Dikatakan, serangan sesungguhnya dalam kekuatan besar terhadap Masjid Raya Al - Fatah tanggal 20 Januarai 1999, sekitar jam 22.00 Wit berhasil digagalkan massa Islam. Di sinilah, terlihat sekali Kastor sebagai seorang Tokoh sengaja melewati konologi sebenarnya. Di mana, sebelumnya sejak pagi hingga sore, 20 Januari 1999, ribuan massa Islam dari beberapa desa Leihitu telah melakukan penyerangan, pembantaian (termasuk kepada orang hamil), pembakaran, pemboman, dan perusakan terhadap kam-pung Benteng Karang, Hunuh/Durian Patah, Nania dan Negeri Lama (Kontradiksi dengan uraian Kastor soal Gerakan Massa Islam di halaman 40 dan baru disinggung pada halaman 179, tetapi tidak utuh). Hanya lataran mereka diprovokasi/ dihasut provokator bahwa Mesjid Al - Fatah telah dibakar massa Kristen. Buktinya, hingga kini Al - Fatah masih berdiri utuh. Pak Kastor, kenapa tidak jelaskan dari-mana sekenario itu? Dari mana ratusan bom
      rakitan disiap-kan padahal baru hari kedua, buktinya mayoritas rumah Benteng Karang dibom.

      Di sisi lain, Kastor hanya memfokuskan kerugian yang dialami umatnya di sekitar kota Ambon atau paling banter Pulau Ambon. Sedangkan, kerusuhan telah melebar ke seluruh kawasan di Kepulauan Maluku, dari tenggara hing-ga utara. Akibatnya golongan Kristen dikejar, dibantai, diinti-midasi dan diusir dari tanah mereka sendiri. Hanya saja dalam bukunya, Kastor tidak memaparkan kerugian kedua golongan yang bertikai, bila itu dilakukan maka layak dibaca dan dimiliki. Sayang tidak dilakukan. Dari pemapa-rannya pun, Kastor terlalu mengambang dalam analisanya. Di mana dia tidak tahu apa yang seharusnya menjadi fokus-nya saja, malah membias. Tidak sistematik dan banyak pengulangan. Kita akhirnya harus jeli meneliti, mana data dan fakta, mana yang analisa. Karena dicampuradukan yang berkesan diskri-minatif golongan lain.

      Pasalnya, bila berbicara data, fakta dan kronologis. Ha-rusnya Kastor tahu dan ungkapan juga pembakaran pemu-kiman Kristen dan Gereja dikawasan Silale, dekat kompleks Al-Fatah di hari pertama kerusuhan. Kemudian, pemban-taian dan pembakaran di kawasan galunggung, pembantai-an dan pemusnahan pemukiman Hila Kristen dan gereja tertua di Indonesia, pemusnahan desa Kariu di Pulau Haru-ku, pengusiran orang Kristen dari Pulau Sanana, Manipa, pembantaia di pelabuhan Tual, pembantaian dan pengusiran di kota ternate, Soa Sio, dan Bacan (Maluku Utara), penyera-ngan dan pembantaian orang Kristen di Buru Utara Timur dan Barat, penyerangan dan pembantaian di kawasan Tehoru dan Werinama, Seram Selatan, serta penyerangan dan pembakaran desa Haruku dan Sameth, Pulau Haruku. Serta sebagai putra kepulauan Banda, bisakah Kastor menga-nalisa soal sterilisasi atau pembersihan dan pembantaian orang Kristen di Pulau Banda? Sayang memang, buku ini melenceng dari upaya perdamaian. (Novi/bersambung)



      1-04 ANALISA SEMBRONO, KONTROVERSIAL, KESAN PROVOKASI Catatan Kritis Untuk Buku Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor (3 Habis)

      DALAM membedah, mencermati dalam pikiran dan daya analisa, Rustam Kastor tidak bisa mengungkap daya analitiknya tajam, tentu sebagai mantan perwira tinggi di TNI Ia lebih banyak bermain dan mengulas asumsi dan ana-lisa umum, yang di dalam kondisi konflik tahun lalu, berte-baran bagikan jamur di musim hujan dengan berbagai ragam versi masing-masing kelompok. Sehingga dalam Kondisi cooling down saat ini, buku Kastor ini menimbulkan contro-versial dan merupakan bentuk provokasi baru untuk mema-naskan situasi lagi.

      Ulasan bukunya tidak mengungkap fakta, data dan analisa, secara komprenshif, menyeluruh. Tapi, terpenggal-penggal bahkan sembrono. Menelusuri bukunya, terjadi pengulangan terus-menerus pada pembahasan (Analisa) dengan lampiran-lampiran yang uraianya lebih panjang. Kami terusik, untuk menanyakan apa sebenarnya yang kau cari Brigjen (Pur) Rustam Kastor?

      Inti sarinya, Rentetan penjelasan, buku Kastor sama sebanding dengan skenario dan taktik dalam kerusuhan sepanjang tahun lalu. Dengan �gagahnya� ia menjelaskan pertikaian adalah skenario menghancurkan ummat Islam. Bukankah, Kastor tidak buta untuk melihat apa yang terjadi. Di mana pada suatu lokasi, sekelompok mayoritas menye-rang dan membantai sesuai karakteristik pulau-pulau di Maluku. Ataukah itu yang Anda hindari, dengan hanya menulis tentang pertikaian di Ambon-Maluku secara kese-luruhan.

      Ada satu pertanyaan, untuk menggelitik nurani Kastor, sebagai mantan perwira tinggi TNI. Mengapa tidak menga-nalisa sesuai naluri dan pengalaman militer yang dimiliki. Misalnya, tentang konspirasi besar pada elit militer maupun politik nasioanal yang bermain? Mengapa pula Maluku diobok-obok? Bukankah faktanya, masyarakat Maluku baik Islam maupun Kristen yang menjadi korban. Seperti secara tersembunyi, agak malu-malu, Anda sudah menyatakan korban jiwa dan harta benda pada kedua golongan bertikai sangat besar.

      Yang sangat picik, Kastor sempat menggugat mantan institusinya, tidak mampu menangani pertikaian hanya lantaran ada figur Karel Ralahalu (mantan Danrem 174/Pattimura) dan Brigjen TNI Max Tamaela (PangdamXVI/Pattimura), yang notabene adalah penganut Kristen (lihat halaman 121). Padahal, faktanya, Kastor lupa bahkan tidak menyinggung sedikitpun dalam bukunya bahwa di awal-awal kerusuhan Komando Pengendalian (Kodal) dipegang Kapolda Maluku yakni Kolonel (Pol) Drs Karyono dan dilan-jutkan seorang putra daerah, Kolonel (Pol) Drs Muhammad Bugis Samam. Nanti setelah Bantuan Militer (Banmil), Kodal dialihkan ke Danrem Kolonel Inf. Karel Ralahalu. Hasilnya eskalasi pertikaian menurun dan masyarakat saling �masuk-keluar�, sehingga proses kampanye dan Pemilihan Umum 1999 berlangsung lancar. Berikutnya ketika Kodal dialihkan dari Kapolda Brigjen (Pol) Drs I Dewa Astika ke Pangdam Brigjen Max Tamaela, sejak tanggal 28 Desember 1999 bersa-maan dengan Banmil ke dua, kondisi pertikaian
      berangsur-angsur menurun, Ambon terkendali dan menuju upaya rekonsiliasi dan rehabilitasi.

      Sungguh. Membaca bukunya Kastor, yang menonjol adalah aspek subjektifitas. Ia menganalisa, sebagai seorang pribadi golongannya. Padahal seharusnya itu tidak dilaku-kan, sebagai seorang mantan Perwira tinggi. Misalnya, di halaman 132, Kastor mengulas posisi RMS (Republik Maluku Selatan), PDI-P (Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan), dan Gereja Protestan Maluku (GPM) tidak ada bedanya. Dijelaskan, bahwa posisi GPM sangat kuat bagi penganut Kristen (Protestan). �Mustahil pimpinan Sinode GPM dan para Tokoh lainnya tidak tahu-menahu tentang perencanaan dan pelaksanaan kerusuhan ini. Siapapun dia sebagai aktor dibalik peristiwa ini adalah anggota GPM, jadi secara langsung GPM terlibat,� kata Kastor. Dia pun menunjuk PDI-P, walaupun tidak proaktif tetapi keterlibatan anggota-anggota mengatas namakan GPM/AMGPM dan RMS, telah mengusir suara partai Islam dan Golkar di Kodya Ambon dan Maluku Tengah. Ini lagi-lagi kebohongan atau kasarnya �ngawur�. Tahukah Kastor bahwa yang meraih suara
      terbanyak di Maluku Tengah, adalah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) sehingga meloloskan Tahir Saimima SH kegelangan kursi DPR. Lagi-lagi, apa yang kau cari Kastor?

      Aneh memang analisa Kastor ini. Dia mempergunakan naluri sebagai andalannya, tanpa mempergunakan kaidah-kaidah dan kebenaran ilmiah, yang tidak terkorelasi kuat. Di mana, dia hanya memakai lokasi Ambon sebagai analisanya, dalam hubungan perolehan suara Parpol Islam dikaitkan dengan kerusuhan. Coba Kastor buka mata dan buka pikiran, lalu jelaskan, mengapa Sulawesi Utara dan Irian Jaya yang mayoritas Kristen tetapi Golkar yang menang, bukan PDI-P. Jelaskan pula, mengapa di Sumatera, Jawa dan berbagai propinsi lain, yang berpenduduk mayoritas Islam tapi PDI-P meraih suara terbanyak. Secara nasional kenapa tidak analisa mengapa sampai PDI-P pun menang, disusul Golkar dan PKB. Dalam skala lokal, mengapa tidak analisa bagaimana sampai Maluku Utara dan Halmahera Tengah, yang mayoritas Muslim bukan parpol Islam menang tapi Golkar. Selain itu pada halaman 247, Kastor katakan: bahwa atas saling bantu antara TNI dan Ummat Islam RMS berhasil ditumpas habis secara fisik, setelah tertangkapnya
      Dr.Chr Soumokil sebagai presiden RMS oleh kesatuan Yon 328 Siliwangi. Di situ ia langsung menyatakan, RMS adalah Kristen (GPM). Padahal, sebagai mantan seorang tentara harusnya dia tahu fakta sejarah di mana pasukan TNI yang membasmi RMS adalah mayoritas perwira-perwira beragama Kristen. Seperti Kolonel Alex Kawilarang, Letkol Ignatius, Slamet Riyadi, termasuk perwira operasi putra daerah yakni Kapten J. Muskita (terakhir pensiun Mayjen dan mantan Dubes di Jerman) serta Letnan Mailoa (terakhir pensiun Brigjen, aktivis PDI-P).

      Mengapa perwira Kristen turut membasmi RMS? Karena TNI adalah institusi yang berdiri di atas semua Golongan. Serta mayoritas ummat Kristen juga menolak eksistensi RMS (tanyakan kepada Stev Latuihamallo dan pendeta Louhena-pessy yang masih hidup). Kok seorang Brigjen TNI Purnawi-rawan, tidak tahu sejarah institusinya? Ia pun mengung-kapkan kontradiksi, bahwa RMS adalah Kristen sebagai uraian tulisan awal, tapi Kastor pun katakan orang Islam ada di struktur RMS sebanyak tiga orang, namun bukan mewakili ummat Islam. Tapi mengapa dia tak jelaskan siapa ketiga orang itu, apa jabatannya, dan pengaruhnya sampai di mana? Kami tahu Kastor mengenal baik salah satu dianta-ranya yang sangat berpengaruh. Kebohongan besar yang dibuat buku itu, dapat dilihat pada halaman 223. diuraikan pada saat Simposium dan Loka Karya (Simpoloka) tentang Pela Gandong, 26-28 Juli 1999 di Hotel Amans, pada hari kedua, terjadilah peristiwa penyerangan sejumlah pemuda Kristen memasuki ruang acara, bersenjata parang
      dan tombak mengejar para peserta beragama Islam. Akhirnya, sebagai seorang pembaca buku yang ingin mengkritisi buku Kastor secara obyektif kami hanya bisa berkata itu bohong!. Pasalnya, tahukah Kastor siapa yang membakar hotel Mar-dika dan Laundry (Binatu) Amboina saat itu, yang hampir saja merambat ke hotel Amans. Sungguh, bila seorang pengu-saha keturunan Tionghoa yang anaknya mati terbakar di lantai atas Laundy Binatu, karena terjebak kobaran api dan hanya bisa ditonton masa Kristen, maka menangislah dia. Tanyalah pada prajurit Yonif 413 Kostrad Solo dan prajurit Yonif Linud 733 Masariku, siapa yang melakukan penyera-ngan mendadak waktu itu! Bahkan istri Mayjen (Pur) J. Muskita, yakni Ny Mans Muskita sebagai salah seorang pem-bicara pun terjebak, termasuk (kalau tidak keliru) Pangdam XVI/Pattimura Brigjen TNI Max Tamaela juga terjebak.

      Sementara pada halaman terakhir sebagai lampiran foto peristiwa, Kastor memperlihatkan mesjid-mesjid/musholah yang hancur, terbakar, dan rusak. Disertai pula dengan tulisan-tulisan menghujat golongan agama saat ketika pertikaian masih tegang pada bulan Januari hingga Maret 1999 itu memang di antara fakta yang terjadi. Penonjolan gambar-gambar tersebut, di saat masyarakat daerah ini sudah menderita, mengungsi, dan kehilangan segala-galanya, bisa membangkitkan emosional kembali di tengah situasi cooling down. Yang pasti lapiran foto-foto dan tulisan jorok meng-hujat agama dan penganutnya bukan dialami saja oleh golongan Islam, tetapi golongan Kristen pun diperlakukan sama. Itu De fakto-nya.

      Akhirnya, dalam catatan kritik penutup, buku ini kami prediksikan tidak membawa seluruh aspirasi orang Muslim, tetapi pribadi atau kelompok kecil saja. Tidak ada salahnya memang. Hanya sayangnya, objektifitas Kastor sebagai mantan Perwira tinggi TNI, diragukan dan kerdil. Ia larut dalam analisa pribadinya. Tidak komprehenship. Terkesan menyudutkan golongan lain, termasuk figur pimpinan TNI di Pusat maupun daerah. Dan yang utama, tidak transparan, banyak berdalih serta pandangannya lebih bersifat tuduhan, bukan bukti atau fakta. Sebagai seorang beriman, bukan kafir, sepertinya Kastor tidak takut dosa menuduh seseorang, kelompok, atau golongan lain, yang cenderung bersifat fitnah membangkitkan provokasi, dan kurang mendukung upaya rekonsiliasi. Atau memang ada maksud lebih besar dibalik penerbitan buku ini, Wallahualam! Lantaran itu, masyarakat jangan terhasut membaca buku ini dan aparat keamanan diminta mencermati isi bukunya. (NOVI)





      1-05 Kejaksaan Harus Bertindak Untuk Buku Rustam Kastor

      Ambon, SM

      Kejaksaan sebagai institusi penegak hukum diminta melakukan tindakan preventif melarang dan menarik peredaran buku yang ditulis Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor, terkait kondisi Ambon yang masih rentan terhadap berbagai bentuk isu.

      Demikian penegasan Ir. Jhon Jokohael, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Tingkat II Kota Ambon dari Fraksi PDI Perjuangan kepada Suara Maluku kemarin, menanggapi keluhan sebagian masyarakat atas terbitnya buku berjudul: Fakta, Data dan Analisis: Konspirasi Politik RMS dan Kristen menghancurkan Umat Islam di Ambon-Maluku.

      Menurut Jokohael, aparat atau institusi penegak hukum dalam hal ini kejaksaan harus proaktif lakukan upaya atau kebijakan juridis, terhadap isi buku yang secara gamblang dan transparan dia lakukan penyebaran isu dan fitnahan kepada kelompok maupun golongan tertentu tersebut.

      Selain itu, Kepolisian harus memanggil Rustam Kastor untuk dilakukan penyidikan, bila cukup bukti, persoalannya harus dilimpahkan ke kejaksaan untuk selanjutnya diproses sampai ke tingkat pengadilan.

      Dikatakan, buku tulisan Kastor yang sekarang beredar di masyarakat, merupakan alasan dan barang bukti untuk memanggil yang bersangkutan. Sebab, bila tidak ada upaya atau proses hukum bagi dia, menurut Jokohael akan membawa preseden buruk dalam penegakan terkait dengan kerusuhan bernuansa SARA di Ambon khususnya dan Maluku pada umumnya.

      Walaupun Kastor pensiunan berpangkat Brigjen, dia harus diproses. Pasalnya, dalam negara hukum Indonesia, tidak ada pribadi atau institusi yang kebal hukum, ujarnya. Pasalnya, karena hukum harus ditegakkan, tidak pandang bulu baik dia rakyat ataupun pejabat tinggi sipil maupun militer.

      �Buku yang ditulis itu merupakan bentuk provokasi dan penghasutan gaya baru,� ujar Dosen Fakultas Teknik Unpatti ini, hingga kondisi kota Ambon dan Maluku yang sudah cooling down, harus dipelihara dan ditingkatkan, bukan malah diperkeruh dengan memprovokasi melalui penye-baran isu dan fitnahan.

      �Apalagi isu dan fitnahan yang disebar menggunakan atau memakai simbol-simbol agama, ini sangat berbahaya, mengingat Ambon-Maluku pasca kerusuhan jilid III masih sangat rentan dan sensitif terhadap provokasi,�ujarnya.

      Dikatakannya, Pangdam XVI/Pattimura dalam kapasi-tas sebagai Komandan Bantuan Militer (Banmil) juga harus panggil Kastor, untuk mencapai tujuan Banmil berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor : 16 tahun 1960 soal Pangdam sebagai Komandan Banmil memiliki legitimasi untuk memanggilnya.

      Dia mengungkapkan, konflik di Ambon-Maluku meru-pakan konflik di tingkat vertikal (elit) yang ditarik ke horisontal (lapisan bawah), mereka lakukan politisasi agama. Karena itu, dia keliru melihat penyebab atau akar persoalan pertikaian, dengan menuding ada gerakan separatis di balik kerusuhan bahkan menyalahkan golongan agama tertentu (R-3)



      1-06 Belum Baca Buku Rustam Kastor

      Ambon,SM.

      Tulisan dan analisa Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor yang dibukukan dengan judul: Fakta, Data, dan Analisa konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku: Fakta, Data, dan Analisa konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku (Mengungkap konflik berdarah antar ummat beragama dan suara hati warga Muslim yang teraniaya), menimbulkan kontroversial di kalangan masyarakat khususnya ummat Kristiani dan beberapa pejabat.

      Pangdam XVI/Pattimura sebagai Dansal Banmil yang dikonfirmasi, Rabu (1/3), tentang tanggapannya terhadap isi dan materi penulisan yang cenderung membela golongan-nya, mengkaburkan fakta dan terkesan memprovokasi, mengatakan, dirinya sampai saat ini belum punya dan membaca buku tersebut.

      �Saya belum baca. Tapi, bila kita nantinya membaca dan pelajari buku tersebut, yang jelas-jelas memprovokasi masya-rakat, maka pihaknya akan meminta Polda Maluku untuk yang bersangkutan dimintai pertanggung jawabannya. Tapi, karena belum baca, ya, saya belum tahu,� tandasnya.

      Namun demikian, meski belum memiliki buku tersebut, ia harapkan, media apapun entah itu media cetak, elektronik maupun tabloid, majalah, dan sebagainya, bila isinya jelas-jelas memprovokasi dan menghasut masyarakat, maka tentunya pihak berwajib akan mengambil langkah meminta pertanggungjawaban.

      Lantaran itu, Brigjen Tamaela mengharapkan, dalam kondisi ketenangan dan uapaya rekonsiliasi, berbagai pihak yang ingin berkomentar sebaiknya memperhitungkan aspek psikologis dan dampaknya di masyarakat. �Sehingga jangan memperkeruh situasi,� tegasnya.

      Sementara itu, Gubernur Maluku Dr Ir. Saleh Latuconsina dan Kapolda Maluku Brigjen (Pol) Drs I Dewa Astika saat dimintai komentar tentang buku Rustam Kastor oleh war-tawan dalam kesempatan terpisah, menyatakan, belum bisa berkomentar karena belum membaca buku tersebut. �Saya belum baca. Jadi, tidak bisa berkomentar,� kata keduanya, senada.

      �K<br/><br/>(Message over 64 KB, truncated)
    • alesandra downer
      Dari sebuah kitab suci memfatwakan pada umatnya : kasihihanilah musuh-musuhmu, balaslah kejahatan dengan kebaikan....bila musuhmu melempari batu..balaslah
      Message 2 of 4 , Dec 7, 2004
      • 0 Attachment
        Dari sebuah kitab suci memfatwakan pada umatnya : kasihihanilah musuh-musuhmu, balaslah kejahatan dengan kebaikan....bila musuhmu melempari batu..balaslah dengan kapas...

        tragedi ambon dan poso adalah bukti...tiada lagi mengindahkan..referensi suci...dari kitab suci...

        RG Nur Rahmat <garnizoon70@...> wrote:



        IMPACT INTERNATIONAL, JULY 2000, BOOKS, p43-44



        MALUKU CONSPIRACY



        Konspirasi Politik RMS dan Kristen

        Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku

        (The political conspiracy of the RMS and Christian

        againts Muslims in Ambon-Maluku)

        By Brigadier General (R) Rustam Kastor

        2000, Pages 312, Price Rupiah 30,000

        Wihdah Press, Jalan Kusumanegara No. 98, Yogyakarta, Indonesia



        Tension still grips the Maluku provinces (islands) of Indonesia, where a violent conflict between Muslims and Christians has taken a toll of more than 17,000 people and made some 500,000 refugees as well as traumatised thousands of children who had witnessed the violence. The massacre of Muslims set the stage for yet another tragedy bedevilling the Abdur-Rahman Wahid government and one more challenge facing humanitarian non­governmental activists. The government's efforts to restore peace to the region have had no success. The reason for this failure --and for the frenzy of violence-- is what the author Brigadier General (R) Rustam Kastor unravels.



        Unlike other observers who have offered different theses for the outbreak of violence that has dragged for 17 months, Rustam Kastor has dug at the local roots of the conflict. He points his finger at the separatist Republik Maluku Selatan (RMS) group. Its leader --who enjoys the support of Christian groups both in the region and abroad-- has openly admitted to have funded the war. The author contends that the party enjoying the spoils of that war is the PDI-P (Indonesian Democratic Party - Struggle); it is led by Vice President Megawati Sukarnoputri, who is surrounded by Christian and nationalist secular elements.



        The author's background lends weight to his contention. Born in Ambon on 9 July 1939, he rose to the position of a senior officer in both the Indonesian Military headquarters and in the regional military command in Maluku's neighbouring province of Irian Jaya/Papua. He was an eye witness to the violence in Maluku; his house was burnt down during one of the clashes.



        The book points out three hot spots in the eastern region of Indonesia, the world's largest Muslim country, where large scale violence has broken out time and again following almost a similar pattern; and from here specifically violence spread out to almost every part of the 1,027 island ­region. The hot spots in question are:



        --the provincial capital of Ambon & Central Maluku;

        --Tual, Southeast Maluku;

        --North Halmahera in North Maluku.



        Unrest has always started with attacks by Christian mobs on enclaves where Muslims are the trapped minorities.



        When the violence first broke out early last year, Abdur-Rahman Wahid --not then the president of Indonesia-- speculated in public that a certain 'Major General K' had provoked the unrest. When one major general demanded for an explanation, Abdur-Rahman Wahid retracted his remark, blaming instead 'Brig. Gen. K'. When Kastor demanded an explanation, he, again, failed to substantiate his speculation.



        Now Kastor answers back [in his introduction]: 'I am writing to set the record straight, so the world knows that the Muslims have become victims of the radical movements of the (separatist) Republik Maluku Selatan (South Maluku Republic or RMS) and Christians in Ambon.'



        The government has failed to curb the violence in Ambon and Maluku, Rustam Kastor says, because it has ignored the root cause of the problem. Separating the hostile parties, as the government did in Ambon, is not a solution for it offers a brief respite only: it is

        palliative not a cure.



        The 'root' is a 'political conspiracy' between the separatist Republik Maluku Selatan (RMS) and the Christian side to eliminate the Muslims in Maluku. Therefore, any attempt to end the violence would be futile unless the general public is aware of the conspiracy whose main aim is secession. The obstacle in the path of the secessionists are Muslims, who chose to support the Republic of Indonesia after securing independence in 1945 from Dutch colonial rule.



        Even before the violence sparked off on 19 January 1999 the RMS heightened

        their activities. During some unruly demonstrations around Ambon on 16-18 November 1998, slogans were raised in support of the RMS separatist movement. Kastor points out documents have been found containing evidence of the separatist group's plan to sow unrest in order to undermine the Indonesian government and military. The separatist movement, according to him, has never really been quelled and its Christian leaders continue to dream of an independent Christian state.



        One way of achieving that goal is by increasing the Christian percentage of the population in Maluku by purging the Muslims. Some of the attacks were against settlements of Muslims from Java and neighbouring Sulawesi provinces who tipped the balance of Christian-Muslim ratio. The task of Muslim cleansing suits the RMS, whose activists have hated the Muslims from the beginning.



        Sponsored by the Dutch, the 'Puppet State' of Republik Maluku Selatan (RMS) was signed into being , by J M Manuhutu and A. Wairisal on 18 January 1950. Dr Soumokil made the announcement on 25 April 1950. However, they did not enjoy the support of the Muslim inhabitants who backed the authorities campaign against the separatist group, forcing it to go underground. Its leaders, including Soumokil, were arrested, but others survived; among them were some who took refuge in the Netherlands.



        The debacle in East Timor, its eventual success in riding the wave of Indonesia's political reforms to secure independence, and the push for self determination by Aceh and Irian Jaya have apparently given a fresh fillip to the RMS elements to tread the same path. They argue their cause is more justifiable since they had first demanded independence as early as 1950.



        In support of his contention that the local branch of the ruling PDI-P of Megawati Sukarnoputri has profited from the violence, Kastor gives demographic statitics of Ambon. Its population of 311,974 before the unrest was made up of:



        --Protestants 16I,977 (52%);

        --Catholics 7,315 (5.5%);

        --Muslims 132,215 (42.4%);

        --Buddhists and Hindus 467 (0.1%)



        Of the Muslims in Ambon, some 35% were originally from outer regions, including North Maluku, Southeast Maluku and other provinces. The number of Christians as a whole was 179,292 of whom 91 % were Protestants belonging to the Maluku Protestant Church (GPM). These are the ones who launched the attacks on Muslims in Maluku.



        The flight of Muslims from Maluku as refugees resulted in the defeat of Islamic parties in the June 1999 general election. Thus the PDI-Perjuangan garnered the majority votes in Ambon and its Christian and nationalist-­secular elements dominate the provincial legislative body. The PDI-P activists in Maluku are 99.9% Christians with ties to the now defunct Catholic Party (Partai Katolik) and Indonesian Christian Party (Parkindo) unlike the majority of its members in other parts of the country who were once affiliated with the now defunct Indonesian Nationalist Party (PNI).



        The author has included in the book documents of peace agreement that the Christian camp has repeatedly breached, as well as those that support his analysis of the situation.

        In his foreword to the book, Prof Mohammed Mahfudz, who is an expert on constitutional law, concedes that Kastor's thesis about the political conspiracy behind

        the unrest is not the only one that is gaining currency among the people.



        Some observers of the Indonesian scene believe that the collapse of President Suharto's authoritarian regime in May 1998 was to blame. Once the repressive arm of the regime that had upheld the law was gone, horizontal conflict --between Muslim and Christian communities in Maluku ­followed. The authoritarian powerholder being no more, the law was no longer being 'safeguarded'; hence 'the emergence of grassroots movements which tend to be anarchic'.



        An alternative thesis is that the unrest was offshoot of a conflict among the political elite, as well as a conflict of business and political interests between the old and the new administrators/ power holders in Maluku.



        Another view is that the unrest is a form of state or military terrorism: part of a campaign by elements in the armed forces --until now engaged in a pivotal role in the country-- to maintain their social and political dominance in the Indonesian community.



        Whatever maybe the explanation for the explosion of events in the territory in question, which may have its resonance in other territories in similar circumstances, Rustam Kastor's thesis about the 'conspirary of RMS and Christians', is thought provoking. For one particular reason, if not for anything else, it is plausible: because it specifically addresses the local elements involved in the unrest in Maluku.



        Wahyu Ilahi & Yohanida Fadhila



        Resensi Buku



        Judul Buku : Fakta, Data dan Analisa KONSPIRASI POLITIK RMS DAN

        KRISTEN MENGHANCURKAN UMMAT ISLAM DI

        AMBON - MALUKU

        Penerbit: : Wihdah Press, Yogyakarta, Maret 2000 (Cet. Ke-2)

        Penulis : Rustam Kastor (Brigjen Purn. TNI)

        Halaman : xxxvi+320 halaman

        ===============================================================



        LAPORAN "BRIGJEN K" TENTANG AMBON



        Rustam Kastor pernah disebut-sebut oleh Gus Dur dengan inisial "Brigjen K" yang konon mendalangi kerusuhan di Ambon, Maluku. Bahkan Rustam Kastor juga mendapat 'kehormatan' masuk ke dalam daftar 40 musuh Presiden Abdurrahman Wahid. Kini, ia menulis sebuah buku tentang Ambon, berjudul "Fakta, Data dan Analisa Konspirasi Politik RMS Dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon - Maluku."



        Bagi Rustam Kastor, buku yang ditulisnya ini merupakan sebuah laporan kepedihan yang mendalam tentang tanah kelahirannya sendiri, tentang kehidupannya yang tiba-tiba menjadi melarat akibat pertikaian di Ambon itu. Sebab dari kerusuhan itu, Rustam Kastor kehilangan segalanya: rumah, mata pencaharian, kedamaian dan kehidupan!



        Terlepas dari itu semua, motivasi Rustam Kastor menuliskan laporan tragedi Ambon ini lebih didorong oleh rasa kemanusiaannya: "Ummat Islam tanpa salah sedikit pun dibunuh, rumah serta semua miliknya dibakar habis…, lebih menyakitkan lagi setelah pemutar balikkan fakta, seakan-akan ummat Islamlah yang sengaja merencanakan kerusuhan ini…" (hal. xxxiii).



        Tragedi kemanusiaan Ambon sekilas memang mirip konflik antar dua komunitas berbeda agama (Islam versus Kristen), namun bila dilihat dengan teliti, melalui fakta-fakta yang kasat mata, tragedi itu nampaknya dimunculkan oleh sebuah konspirasi besar berlatar belakang separatisme, yaitu sebuah keinginan mendirikan negara berdasarkan agama tertentu (nasrani) yang memang masih menjadi cita-cita sebagian elite politik tertentu.



        Kalau saja pihak aparat cukup terampil menggali dan memanfaatkan fakta serta data yang ada, sehubungan dengan tragedi kemanusiaan di Ambon ini, serta melakukan serangkaian pengusutan yang intensif, maka dugaan keterlibatan RMS (Republik Maluku Serani) sejak awal sudah bisa dikenali dengan baik.



        "Karena RMS sebagai pelaku maka wataknya yang anti dan sangat membenci ummat Islam di Maluku mengakibatkan penghancuran ummat Islam sebagai objek dan subjek politik telah kebablasan dengan pembakaran dan penghancuran Masjid-masjid, pembakaran al-Qur'an, penghinaan terhadap Rasulullah Muhammad SAW serta agama Islam pada khususnya maka konflik bernuansa politik itu telah berobah menjadi perang agama." (hal. 63).



        Kalau saja penciuman aparat cukup tajam dan objektif, tragedi kemanusiaan Ambon-Maluku niscaya tak berlangsung berlarut-larut. Bila sejak awal aparat dengan tegas sudah menyatakan bersalah kepada mereka yang berdasarkan fakta dan hukum yang berlaku memang adalah pihak yang bersalah, maka tragedi kemanusiaan berupa genocide di Halmahera yang memakan korban 3000 jiwa ummat dalam sehari, tak akan pernah terjadi.



        Konsep Pela Gandong yang selama ini dibangga-banggakan, ternyata cuma konsep kosong yang tak menyentuh kawasan moral masyarakat Maluku khususnya komunitas Kristennya. Sehingga mereka yang sehari sebelumnya adalah tetangga yang baik, maka pada esok harinya sudah menjadi monster pencabut nyawa yang sangat haus darah!



        Karena sesungguhnya konsep Pela Gandong merupakan konsep tipu daya yang dibuat kekuatan kolonialis Belanda, dalam rangka memecah-belah masyarakat Maluku yang semula masyoritas Islam. Konsep pela Gandong adalah ujung tombak dari implementasi misi Gold, Glory dan Gospel, yaitu mengeruk harta, membangun kemuliaan dan menjalankan misi kristenisasi di Maluku.



        Akibatnya, tragedi kemanusiaan di Ambon (atau Maluku pada umumnya) tidak saja merupakan salah satu upaya sistematis untuk mencapai tujuan politik tertentu, namun sudah "… menerobos masuk ke dalam wilayah yang amat rawan yaitu penghinaan kepada agama Islam dan pembersihan masyarakat yang beragama Islam…" (hal. 184).



        Analisa Rustam kastor yang mengarah kepada RMS sebagai pelaku utama tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku itu, memang tidak menutup kemungkinan adanya kekuatan lain yang memiliki kesamaan visi sebagai pelaku kerusuhan berdarah di kawasan Ambon-Maluku, seperti GPM (Gereja Protestan Maluku), juga PDI-P setempat.



        Pada buku ini, Rustam Kastor juga mengulas posisi RMS, PDI-P dan GPM (Gereja Protestan Maluku) di tengah-tengah tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku ini. PDI-P Maluku, menurut Kastor, berbeda dengan PDI-P di tempat lain. Ia bukanlah partai yang berjiwa PNI, tetapi sebuah partai yang --secara historis dan ideologis-- menginduk kepada Parkindo atau Partai Katholik.



        "Sebagai partai politik, PDI Perjuangan sangat berkepentingan dengan perolehan suara sebesar-besarnya, wajah PDI Perjuangan di Maluku adalah identik dengan wajah Kristen… PDI Perjuangan akan memperoleh posisi kuat dalam percaturan politik di Maluku apabila Golkar dan Parpol Islam bisa dikalahkan…" (hal. 138).



        Salah satu cara jitu yang ditempuh untuk mencapai tujuan politik tadi, adalah dengan mengusir komunitas Islam, bahkan dengan cara-cara paling keji sekalipun, yaitu berupa genocide!



        Sebagai saksi korban dan sebagai mantan Komandan Korem 174 Pattimura, Rustam Kastor punya alasan yang kuat untuk mengatakan RMS sebagai pelaku utamanya. Sebab, di tahun 1989 ketika Kastor masih berpangkat Kolonel, ia berhasil membongkar jaringan organisasi gelap RMS di kota Ambon dan sekitarnya. Bahkan ketika itu, Kastor berhasil mematahkan rencana RMS membangun kekuatan bersenjata di Pulau Seram.



        Sejak awal, RMS memang sudah mempunyai rencana besar tentang separatisme, mendirikan Republik Maluku Serani, yang meski waktu itu belum mampu diwujudkan namun mendapat dukungan yang luas di kalangan komunitas Kristen di sana, bahkan juga oleh kepentingan politik Kristen di luar Maluku. Apalagi kemudian mereka mendapat inspirasi dari kasus separatisme Timor Timur yang mendapat dukungan dunia internasional.



        Buku ini, seperti sebuah catatan lengkap tentang tragedi kemanusiaan di Ambon, yang tidak bisa diperoleh dari media massa (cetak dan elektronik). Kronologi kejadian penting diturunkan secara komprehensif. Pada Tragedi Idulfitri Berdarah (19 Januari 1999) misalnya, mulai dari Yopi yang memeras Usman, hingga rentetan kejadian berikutnya, diungkapkan terperinci dalam buku ini. Begitu juga dengan kerugian materi yang dialami ummat Islam.



        Dari data dan fakta yang dikemukakannya, Rustam Kastor terkesan sangat serius ingin meyakinkan kita, bahwa tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku, bukan sekedar konflik biasa-biasa saja. Bukan sekedar perang agama antara komunitas Islam dengan Kristen. Bukan sekedar separatisme, ingin mendirikan negara Nasrani di Maluku. Tapi lebih jauh dari itu. Bahwa, orang-orang Kristen (setidak-tidaknya di Ambon-Maluku) sudah sama kualitasnya dengan binatang-binatang Serbia yang memangsa etnis Albania, binatang-binatang Israel yang memangsa Palestina, dan binatang-binatang Rusia yang memangsa bangsa Chechnya.



        Kini, jauh setelah buku ini ditulis, keadaan yang terjadi di lapangan sudah berbalik 180 derajat. Kalangan Islam yang teraniaya dan terusir sejak Idul Fitri Berdarah (19 Januari 1999), saat ini kembali menguasai daerah-daerah yang terampas. Berbagai laskar yang berbondong-bondong telah memberikan kekuatan moral-psikologis yang luar biasa, sekaligus memberikan alasan kepada dunia internasional (terutama Amerika Serikat) untuk melakukan intervensi. Karena menurut kaca mata mereka, kehadiran laskar-laskar itu merupakan indikasi adanya tirani mayoritas (Jawa-Islam) terhadap minoritas.





        Rachmat Basoeki Soeropranoto

        Mantan Tapol Kasus Peledakan BCA 1984

        Dan Aktivis FaKToR

        (Front Aksi Anti Konglomerasi dan Koruptor)







        SUARA MALUKU MEMBANTAH

        RUSTAM KASTOR MENJAWAB





        Judul:

        SUARA MALUKU MEMBANTAH

        RUSTAM KASTOR MENJAWAB

        Polemik Buku Konspirasi Politik RMS dan Kristen

        Menghancurkan Ummat Islam di Ambon - Maluku

        Penulis:

        Rustam Kastor

        Editor:

        Irfan S. Awwas

        Type Lay Out/Setting:

        Muflich.Asy

        Cetakan Pertama:

        Muharram, 1421 H / April 2000 M

        Penerbit:

        WIHDAH PRESS

        Penerbit dan Penyebar Buku Islami

        Jl. Kusumanegara No. 98 Yogyakarta

        Telp. / Fax. (0274) 389135

        ISBN : 979 - 9311 - 07 - 1



        Distributor :

        CV. ADIPURA Yogyakarta Telp. ()274) 373019

        Hak Pengarang dilindungi Undang-undang



        All Rights Reserved




        00-01 PENGANTAR PENERBIT

        KETIKA edisi pertama buku: “Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku” tulisan Rustam Kastor, yang diterbitkan oleh penerbit Wihdah Press Yogyakarta, dan kemudian disusul edisi berikutnya, masyarakat pembaca langsung heboh. Respons pembaca terhadap isi buku ini, memang amat beragam. Banyak di antaranya yang menyampaikan pujian dan merasa berterima kasih telah memperoleh informasi aktual, tapi juga memilukan. Akan tetapi tidak sedikit di antara pembaca yang menyampaikan protes melalui surat, media massa dan juga media internet. Sebagian dari mereka menyerang isi buku tersebut dengan nada yang amat keras dan melecehkan, bahkan menuding penulisnya sebagai provokator, tulisannya tidak ilmiah dan bersifat subyektif.

        Pada umumnya, pembaca dapat dikelasifikasikan ke dalam tiga kategori. Pertama, mereka yang merasa terwakili aspirasinya melalui buku tersebut. Apa yang selama ini terpendam, menjerit pilu di dalam hati, akibat sikap pemerintah dan juga media massa yang mereka rasakan diskriminatif dan memihak, dengan terbitnya buku ini, suara hati mereka dapat diungkapkan. Dan tentu saja, golongan ini datang dari pembaca beragama Islam dan orang-orang yang bersikap jujur, demokratis dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, baik yang berada di Maluku maupun di luar daerah yang bergolak itu. Mereka tidak dapat memahami, bagaimana pemerintah bisa bersikap santai, seperti yang dikatakan Gus Dur, bahwa pertikaian di Maluku ibarat pertengkaran keluarga di dalam satu rumah tangga. Jika sudah capek nanti berhenti dengan sendirinya. Begitu pula mereka tidak dapat mengerti, di depan korban yang ribuan jumlahnya dan telah berlangsung hampir dua tahun, Komnas HAM serta LSM-LSM yang biasanya bersuara lantang
        menyerukan demokrasi dan penegakan HAM, bisa bersikap pura-pura tidak tahu dan membiarkan pembantaian itu berlangsung, bahkan mungkin dengan sengaja membiarkannya guna mendapatkan dana dari negara-negara donor mereka.

        Kedua, mereka yang terbuka mata hati dan pikirannya, dan sadar bahwa dirinya diperalat oleh RMS, setelah membaca buku itu. Mereka, pada akhirnya, menyadari kekeliruannya, sesungguhnya peperangan yang mereka kobarkan adalah sia-sia belaka, hasilnya adalah kehancuran. Mereka ini terdiri dari orang-orang Kristen pada umumnya, yang ingin hidup damai seperti yang selama ini mereka jalani di bawah semboyan Pela Gandong. Sebagai bukti, adalah orang-orang Kristen yang dengan suka rela masuk Islam setelah mengalami perlakuan yang sangat manusiawi dari ke;lompok mujahidin yang menangkap mereka setelah para pendeta lari meninggalkan mereka. “Kami ikut berperang karena kami menerima doktrin dari para pendeta, bahwa ummat Islam itu jahat, mereka akan membantai semua orang Kristen. Maka sebelum mereka memulai, kita harus mendahului mereka”, demikian rasa hati yang mereka ungkapkan dengan penuh haru saat mereka yang ribuan jumlahnya itu minta supaya diterima masuk Islam kepada Panglima Mujahidin.


        === message truncated ===

        ---------------------------------
        Yahoo! Messenger - Communicate instantly..."Ping" your friends today! Download Messenger Now

        [Non-text portions of this message have been removed]
      • ging
        Subject: Re: [ppiindia] Sejarah Pembantaian Umat Islam Maluku Salam, Saya Ging Ginanjar, anggota baru milis ini. Dan langsung kaget, dengan posting Nur Rahmat
        Message 3 of 4 , Dec 7, 2004
        • 0 Attachment
          Subject: Re: [ppiindia] Sejarah Pembantaian Umat Islam Maluku

          Salam,

          Saya Ging Ginanjar, anggota baru milis ini.
          Dan langsung kaget, dengan posting Nur Rahmat berjudul "Sejarah
          Pembantaian Umat Islam Maluku", sebuah buku yang ditulis oleh seorang
          Brigjen yang saya sih belum pernah dengar nama ini sebelumnya.

          Padahal, sebelumnya saya senang sekali karena milis ini bermotokan
          antara lain "in Commonality," dan bukan "in Communality seperti
          ditujukan oleh posting dimaksud. Lengkapnya " Berdikusi dg Santun &
          Elegan, dg Semangat Persahabatan. Menuju Indonesia yg Lebih Baik, in
          Commonality & Shared Destiny".

          Kemudian, aturan main pertama milis ini, adalah,
          1. Harap tdk. memposting/reply yg menyinggung SARA (kecuali sbg
          otokritik).


          Mudah-mudahan tidak ada lagi posting yang mempromosikan kebencian di
          milis ini.


          -------------------------

          RG Nur Rahmat <garnizoon70@...> wrote:

          IMPACT INTERNATIONAL, JULY 2000, BOOKS, p43-44
          MALUKU CONSPIRACY

          Konspirasi Politik RMS dan Kristen
          Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku
          (The political conspiracy of the RMS and Christian
          againts Muslims in Ambon-Maluku)

          By Brigadier General (R) Rustam Kastor

          2000, Pages 312, Price Rupiah 30,000
        • Arriko Indrawan
          Saya ikut prihatin dan sangat bersimpati kepada umat muslim di Ambon baik bila tulisan ini benar adanya ataupun tidak..... Umat Muslim, juga sebagian besar
          Message 4 of 4 , Dec 8, 2004
          • 0 Attachment
            Saya ikut prihatin dan sangat bersimpati kepada umat muslim di Ambon
            baik bila tulisan ini benar adanya ataupun tidak.....

            Umat Muslim, juga sebagian besar Umat Kristen di Maluku menjadi korban
            ambisi segelintir yang tidak baik dan mengabaikan kemanusiaan.....

            Mengenai isi buku tsb, rasanya saya perlu mengkaji lebih jauh
            keabsahannya...
            Apalagi Analisis-nya lebih banyak nuansa "memanas-manasi" daripada fakta
            aktual..
            Tuduhan keinginan mendirikan negara Kristen merupakan tuduhan yg terlalu
            dini, dan
            ini jelas berbeda dengan ajaran kristen. Kalaupun pelakunya orang Kristen,
            berarti dia bukanlah pemeluk yg taat.....

            Tuduhan yg senada, pernah juga disampaikan Pengurus Mujahiddin Indonesia di
            Tajuk Rencana koran Kompas 1-2 tahun lalu (saya lupa), yg mengatakan
            Kristen akan mendirikan Negara Kristen Asia Timur. Tetapi tuduhan tsb tidak
            terbukti kebenarannya sampai hari ini....

            Konsep negara berdasarkan Agama Kristen sudah tidak laku lagi di dalam Umat
            Kristen di seluruh dunia....

            Sekali lagi saya ikut prihatin dan bersimpati kepada semua korban kerusuhan
            ambon dan kepada semua orang yang merasa terluka hatinya seperti saya......


            Salam hangat,

            Arriko I


            ==========
          Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.