Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.
 

Re: [Mayapada Prana] Renungan: "Mohon Maaf Lahir & Batin"

Expand Messages
  • hari subarkah
    setahu saya idul fitri itu artinya hari raya makan. Fitri asal katanya fitrun=makan. setelah sebulan berpuasa disiang hari kemudian kita diperbolehkan makan
    Message 1 of 4 , Nov 11, 2005
      setahu saya idul fitri itu artinya hari raya makan.
      Fitri asal katanya fitrun=makan. setelah sebulan
      berpuasa disiang hari kemudian kita diperbolehkan
      makan disiang hari. jadi bukan fitri bukan
      fitrah=bersih.

      kalo maaf lahir batin, itu memang bukan ritual, tapi
      tradisi. tidak mudah mengatakan maaf, salah-salah kalo
      nggak ikhlas malah dadi penipuan=munafik=bibir dan
      hatinya berbeda atau apalah istilahnya

      barkah / yogyakarta

      --- rudi murtomo <tresnomurti2@...> wrote:

      > Dh.
      >
      > Paling tidak, berusaha untuk bersifat jantan dengan
      > bermaaf an di hari yang FITRI ini dan tidak
      > mengulang
      > kesalahan serta memperbaik hubungan antar manusia
      > setelah sebulan berhubungan terus menerus dengan
      > tuhan
      > NYA.
      >
      > Memang sulit maka pahala dari ridho NYa besar......
      >
      > Salam hangat dr Bontang
      >
      >
      > --- mangucup88 <mang.ucup@...> wrote:
      >
      > > Tulisan yg terlampir dibawah ini saya tulis, bukan
      > > dari sudut segi
      > > pandang agama melainkan dari sudut pandang budaya.
      > > Sebab sudah
      > > merupakan satu tradisi di Indonesia dan di
      > beberapa
      > > negara2 lainnya
      > > menjelang Idul Fitri ini untuk saling mengucapkan
      > > kalimat yg
      > > indah "Mohon maaf lahir & batin ". Entah ini
      > > diucapkan secara
      > > lisan, berupa SMS, email, maupun melalui kartu
      > > Lebaran. Rasanya
      > > dunia ini menjadi begitu damai dan penuh dgn rasa
      > > kasih menjelang
      > > Idul Fitri ini. Hanya yg menjadi pertanyaan apakah
      > > mungkin setelah
      > > kita melewati hari Raya ini kita benar2 dapat
      > > memulai dari Nol atau
      > > dari lembaran putih bersih lagi dgn prinsip a new
      > > beginning, a new
      > > chapter ? Saya yakin sukar, sebab kita akan
      > kembali
      > > ke dlm kehidupan
      > > seperti semula lagi business as usual !
      > >
      > > Lihat saja berapa banyak sudah kita menerima
      > > permohonan maaf tsb,
      > > bukan saja dari orang yg kita kenal bahkan dari
      > > orang yg tidak kita
      > > kenal sekalipun juga, jadi bagaimana kita dapat
      > > memaafkan mereka,
      > > tahu juga tidak dimana letak kesalahannya. Dan
      > > believe it or not,
      > > mereka mengirimkan bukan hanya sekedar basa-basi
      > > atau lipservice
      > > saja, melainkan karena sudah dari sononya dicetak
      > > sebagai dekorasi
      > > kartu saja, jadi maknanya kosong melompong sama
      > > sekali.
      > >
      > > Kagak percaya, tanyalah sama diri sendiri,
      > pernahkan
      > > Anda
      > > merenungkan kalimat mohon maaf tsb sebelumnya Anda
      > > mengirimkan
      > > kartu, email atau SMS tsb? Permohonan maaf tsb
      > hanya
      > > berfungsi,
      > > karena sdh dari sononya begitu, jadi bukannya
      > karena
      > > keinginan
      > > sipengirim ataupun ditulis khusus dgn tangan oleh
      > > sipengirim.
      > >
      > > Kita mengirim kartu dan mengucapkan „Mohon maaf
      > > lahir batin" tanpa
      > > perlu dipikirkan lagi, itu otomatis bisa keluar
      > > nyerocos begitu
      > > saja, karena ini sdh merupakan tradisi atau karena
      > > sudah dicetak di
      > > dlm kartunya. Jadi boro2 minta maaf melalui batin,
      > > secara lahiriah
      > > pun sdh tak tersirat lagi di otak kita, karena
      > hanya
      > > numpang lewat
      > > saja di jidat kita.
      > >
      > > Memaafkan itu adalah satu soal yg sangat serious
      > > oleh sebab itulah
      > > juga pada th 1994 - Dr. Robert Enright telah
      > > mendirikan satu
      > > institut khusus buat penelitian mengenai "maaf
      > dan
      > > memaafkan" dan
      > > dari hasil penelitiannya terbuktikan, bahwa maaf
      > dan
      > > memaafkan itu
      > > bisa menghilangkan stress maupun menyembuhkan luka
      > > batin, jadi
      > > manfaatnya sangat besar sekali bagi lahir maupun
      > > batin. Hasil
      > > penelitiannya diungkapkan dlm buku „Exploring
      > > Forgiveness". Ungkapan
      > > yg sama diutarakan juga oleh filsuf Perancis Paul
      > > Ricoeur (1913 –
      > > 2005) dlm artikelnya di majalah Esprit yg berjudul
      > > "Le pardon, peut-
      > > il guérir?" = Apakah memaafkan dapat
      > menyembuhkan?
      > >
      > > Perkataan maaf itu sangat mudah sekali kita
      > ucapkan,
      > > tetapi
      > > pernahkah terpikirkan oleh Anda bagaimana rasanya
      > > perasaan dari
      > > orang2 yg pernah disakiti, sebagai akibat dari
      > > pembunuhan,
      > > permerkosaan, penipuan & perselingkuhan. Jangankan
      > > untuk soal yg
      > > berat2; baru dibohongi sekali saja kadang2 sudah
      > > ngambek berat
      > > sehingga bisa musuhan ber-tahun2. Bagi mereka
      > > perkataan maaf itu
      > > besar sekali maknanya.
      > >
      > > Apabila kita benar2 mau memaafkan orang, kita
      > harus
      > > bersedia
      > > menguras dan mencuci bersih seluruh arsip kotor
      > dari
      > > kesalahan2
      > > orang yg akan kita maafkan, jadi bukan hanya
      > sekedar
      > > di bibir saja,
      > > melainkan harus dikosek bersih sampai ke bagian yg
      > > paling dlm batin
      > > kita. Ini hanya bisa akan bisa terlaksana apabila
      > > Anda bersedia
      > > melakukan tahapan2 seperti yg tercantum dibawah
      > ini.
      > >
      > > Change of Action - Perubahan dari segi lahir: dari
      > > muka yg cemberut,
      > > bibir yg mencibir dan pandangan mata yg
      > merendahkan,
      > > kembali kepada
      > > tahapan yg normal, umpamanya dgn mulai menyapa dan
      > > memberikan salam
      > > kembali seperti biasa. Merubah dan mengembalikan
      > > penampilan lahiriah
      > > ini tidaklah mudah apalagi kalau sdh lama
      > > bermusuhan.
      > >
      > > Change of Mind – perubahan dlm pikiran: ini lebih
      > > sukar daripada yg
      > > pertama sebab kita harus merubah pikiran maupun
      > > pandangan kita
      > > terhadap orang tsb, hal ini hanya bisa terjadi
      > > apabila kita bersedia
      > > dan mau mengosongkan pikiran negatif kita terhadap
      > > yg bersalah dgn
      > > cara melupakannya kesalahan orang tsb, setelah ini
      > > kosong baru bisa
      > > di isi dgn pikiran yg positif. Hal ini membutuhkan
      > > waktu dan
      > > perjuangan diri sendiri untuk berperang dgn "our
      > > inside", merubah
      > > paradigma bahwa ia melakukan kesalahan tsb hanya
      > > karena khilaf dan
      > > bukan dgn tujuan untuk menyakiti, apalagi di dunia
      > > ini "Nobody is
      > > perfect. Everyone can do wrong"
      > >
      > > Change of Heart – perubahan dlm hati atau batin
      > > kita. Dimana sifat
      > > bermusuhan kita bukan hanya sekedar hanya dihapus
      > > saja, bahkan
      > > dirubah menjadi kasih, dari yg tadinya jauh
      > sekarang
      > > menjadi dekat,
      > > dari yg tadinya musuh sekarang menjadi sahabat. Yg
      > > terpenting jangan
      > > sampai timbul maupun dikotori oleh pikiran
      > > "jangan-jangan" ia akan
      > > melakukan hal yg sama lagi di kemudian hari. Jadi
      > > kita harus benar2
      > > bisa memaafkan dgn tanpa syarat!
      > >
      > > Apabila kita sudah dapat melaksanakan ketiga
      > tahapan
      > > tsb, maka kita
      > > akan bisa melihat dan merasakannya keindahan dari
      > > perkataan maaf
      > > tsb, jadi bukan hanya sekedar bunyi2an atau
      > tulisan
      > > kosong saja.
      > >
      > > Forgiveness Is a Choice, memaafkan itu adalah
      > > pilihan yg hanya bisa
      > > ditentukan oleh Anda sendiri. Bagi mereka yg tidak
      > > bisa dan tidak
      > > mau memaafkan, maka mereka akan tersiksa, karena
      > > pikiran dan
      >
      === message truncated ===




      __________________________________
      Yahoo! FareChase: Search multiple travel sites in one click.
      http://farechase.yahoo.com
    Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.