Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

12Re: [komik_indonesia] Preface - komik Jepang bikin pingsan komik Indonesia?

Expand Messages
  • maling terbang
    Nov 23, 2004
    • 0 Attachment
      Menurut saya komik jepang tidak membunuh komik Indonesia. Komik Indonesia membusuk sendiri terus mati, boleh dibilang pertama komik jepang yg masuk itu adalah awal tahun 89-90an ( kalo tidak salah) dengan Chinmi si Kungfuboy, saat tahun 89-90an itu,..mana ada komik Indonesia baru yg diterbitin lagi ? kayaknya saat itu para komikus legendaris sudah berhenti menggambar dan ada yg beralih ke televisi , berbarengan boom sinetron di televisi.
       
      Komik Indonesia ( saya berbicara yg klasik ), mati dan membusuk sendiri ( sudah lebih dari pingsan ), karena memang kualitasnya yang kemudian semakin tidak terkontrol, banyak komik yg ceritanya sudah menjiplak dari cerita silat baik itu cerita silat terjemahan atau kho ping ho atau dan lain lain pada saat saat akhir era komik.
       
      Karena kualitas yg gak jelas itu maka ditinggalkan pembacanya......, banyak juga yg kemudian ngarang asal-asalan dengan bumbu porno di besarkan, makanya komik adalah benda yg paling di takuti oleh orangtua jaman itu bila ada di tas anak2nya.
       
      Yang masih membaca adalah seusia kita yg sekarang 30-an yg sudah dewasa saat itu , tapi juga sudah kritis, kalau cuman baca komik cerita hasil jiplakan tentunya sudah anti, dan malah jadi antipati. Sedangkan komikus yg karyanya orisinil dan agak orisinil, seperti Jan Mintaraga cs, Djair, teguh, Ganes dll, sudah tidak menggambar lagi.
       
      Anak-anak sekarang banyak baca manga, tapi tentunya bakal juga ada seleksi alam, manga yg kualitas dengan cerita yg bagus yg nanti bakal dicari, sisanya ya akan bernasib sama dengan komik Indonesia.
       
      Selain itu juga masalah penerbit yg sok kuasa dan semena mena. Gramedia banyak menerbitkan ulang beberapa komik legendaris indonesia, seperti contohnya Panji Tengkorak dan Walet Merah karya Hans J.
       
      Mana sekarng kita bisa dapetin lagi itu buku...??? mestinya harus selalu ada stock di lemarinya gramedia, tapi nyari sulitnya sampai mati, selain itu juga mereka cuwek aja memberhentikan komik yang tidak laku ( dibawah 10.000 ) walau ceritanya belum tamat,..mana bisa kita baca komik yg gak tamat macam gitu ???
       
      Walet merah udah sampai jilid nomer 2...kayaknya terusannya bakal bernasib sama - mati dan tidak dilanjutkan,..... pembaca yang baru baca lagi komik Indonesia bakal cuman baca sampai nomer 2 saja kayaknya.
       
      Salam.
      maling terbang nomer lima
      hoei tjhat
       


      Bambang sugeng <bs_manual@...> wrote:
      saya mengusulkan diskusi mengenai komik jepang yang
      mendominasi pasar di negeri kita, hingga komik
      indonesia seakan pingsan.

      --- maling_terbang <maling_terbang@...> wrote:


      Do you Yahoo!?
      Meet the all-new My Yahoo! � Try it today!

    • Show all 8 messages in this topic