Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.
 

Konser Klasik ras Kebaktin

Expand Messages
  • Julianus Liembeng
    Lit piga-piga perserina Konser Musik Klasik entah pe Resital ras Kebiasan Kebaktin ibas Gerejanta. Ibas konser musik klasik entahpe resital, ugape kalak si
    Message 1 of 5 , May 1, 2007
      Lit piga-piga perserina Konser Musik Klasik entah pe
      Resital ras Kebiasan Kebaktin ibas Gerejanta.

      Ibas konser musik klasik entahpe resital, ugape kalak
      si bengket kubas ruang pertunjuken e enggo ngangkai
      aturen-aturen ndedah konsek entahpe resital musik
      klasik, la gia tertulis, konvensi.

      Pemena lebe, harus njaga ketertiban, la banci pedarat
      sora sangana pemain memainken sada komposisi. Sebab
      merugiken permainen musik e sendiri kune adi iganggu
      alu sora-sora sideban, sebab dinamika musik e sangat
      penting, janah e merupakan unsur si penting ibas
      pertunjuken musik e sendiri. (Banci sibandingken uga
      kita ngikuti kebaktian setiap minggu, apaika bicara
      lit lakon peridin, ngawan, pelantiken-pelamntiken ras
      sidebanna).

      La banci mereken respon adi langa dung sada kompoisi
      imainken. Misalna la banci ertepuk tan adi langa
      pemain e tedis nandaken pertunjuken e dung, entahpe
      istirahat. (Megati ibas kebaktian siidah, la akap
      jemaat e cocok khotbah pandita, entahpe pertua-diaken,
      komentarina ibas inganna kundul nari. Megang ka pe lit
      sorana).

      Peteluken, la banci kubas ruang pertunjuken kune
      pertunjuken e sedang berlangsung. Adi bengket ate
      kubas arus ibas intermision, entahpe sanga penonton
      tepuk tangan. (Deba lit ka bengket ku rumah pertoton
      soi terlambat pas sangana ertoto, gelah ula idah.
      Entahpe kubas saja alu erdalan santai tanpa merasa
      berdosa).

      Peempatken, la banci ercakap-cakap, kusik-kusik, ras
      aktivitas sideban si banci nggejeki dalanna konser
      entahpe resital. (Ibas GBKP, paksana mbacaken Momo pas
      kel bagi kerja-kerja erdemu bayu, petuturken, entahpe
      kerja-kerja adat sidebanna, sehingga megati lanai
      sibegin).

      Pelimaken, labanci pegeluh handphone, ngirim sms
      bagepe ngaloken sms. (Cuba sisik-siki..., terjadi
      entah lang ibas kebaktinta...)

      Peenemken, la banci motret si mengeluarken cahaya
      (blitz), janah adi motret ateta pake tele janah la
      banci ku lebe panggung, apai ka ku datas panggung.
      (Si paling parah, eme ibas lakon peridin, ngawan,
      entahpe pelantiken kategorial. Kalak si motret biasana
      nangkih ku das altar, janah lit ka pe deba pang ia
      nangkih ku mimbar motret gelah dat poto si mejile,
      erkiteken pandita enggo nusur mimbar nari sementara
      guna mperidiken, entahpe melantik si man lantiken).

      Pepituken, adi terjadi situasi darurat isaranken
      erdalan alu manjar-anjar ras tenang nadingken ruangen
      konser arah pintu ndarat (exit).

      Pewaluhken, konser musik klasik rusur kel membosanken
      adi la si angkai kai kin si man beginken e. Melala
      kalak ngekeriken waktu saja kundul, adi tepuk tangan
      kalak, tepuk tangan ka ia. Bagepe enterem si
      munduk-unduk (ngantuk). Erkiteken musik klasik e
      ianggapmusik berkelas. Emaka adi ikut ia nonton,
      berkelas akapna ia. (Ibas kebaktin pe megati kel bage,
      labo siangka kai nina ibas mimbar nari, khotbah pe
      mungkin lit denga si munduk-unduk, saja erkiteken
      Kristen ku gereja ningen, ku gereja ia)

      Pesiwahken, ibas konser musik entahpe resital tentuna
      la banci ngisap. (Ibas gereja lit denga si ngisap bas
      ruangen gereja.....? Kita njababsa....)

      Pesepuluhken, arah konser entahpe resital e idah
      ketutusen si konser entahpe si main alat musik. Ertina
      lit persiapen-persiapen si matang. (Kebaktinta...?


      Adi sibandingken kubas kebaktin igerejanta, tentu mbue
      kel hal-hal si arusna seri entahpe arus lebih badia
      siban erkiteken kebaktian kita ngadap muji nembah, ras
      ertoto man Dibata. Adi bengket kubas konser saja pe
      kerina penonton banci tertib ras taat akan
      aturen-aturen si berlaku, banci nge kita taat ras
      patuh ngikuti kebaktin alu payo?

      Jababna lit ibas kita, aku ras kam.
      Selamat wari Selasa... Tuhan ras kita.

      Julianus Limbeng
      Bekasi

      __________________________________________________
      Do You Yahoo!?
      Tired of spam? Yahoo! Mail has the best spam protection around
      http://mail.yahoo.com
    • DALIATI GULO
      MJJ, Terima kasih atas penjelasannya. Sepertinya penjelasan dari Yohannes Pembabtis itu dapat diterima dalam konteks tertentu, yaitu karena pada saat itu
      Message 2 of 5 , May 1, 2007
        MJJ,
        Terima kasih atas penjelasannya. Sepertinya penjelasan dari Yohannes Pembabtis itu dapat diterima dalam konteks tertentu, yaitu karena pada saat itu mungkin tidak ada peperangan. Tetapi ketika terjadi peperangan (termasuk pada saat Perang Salib) kembali timbul pertanyaan, apakah hukum kasih itu menjadi pengecualian bagi mereka yang sedang berperang? Apakah "mencintai sesamamu manusia, bahkan musuhmu" perlu re-definisi untuk hal-hal yang sifatnya temporer? Seperti pada Perang Dunia II, apakah seorang prajurit beragama Kristen (dari Jerman) harus dapat dimaafkan ketika membunuh seorang prajurit beragama Kristen lainnya (dari Amerika) hanya karena kepentingan-kepentingan yang tidak ada kaitannya dengan kekristenan itu sendiri?

        "March On Christian Soldier", demikian bunyi salah satu lagu yang sekarang sudah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia dan syairnya sudah diubah agar tidak menggambarkan suasana perang.

        Bujur.

        DALIATI GULO <daliati_hg@...> wrote:
        MJJ,

        Nungkun aku ibas ukurku, banci kin ntah lang adi sekalak Kristen jadi tentera ? Asa genduari lenga ku dat jawaben si memuaskan. Ateku min man kam kerina, tolong sampatindu aku guna njawab sungkun-sungkun enda. Bujur.



        Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

        [Non-text portions of this message have been removed]





        Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

        [Non-text portions of this message have been removed]
      • haryanto bode
        MJJ, Saya bertujuan Ikut memberi masukkan tetapi bisa saja menjadi menambah masalah. Cobalah kita lihat dari sudut terbalik. Untuk apa ada perang? Dan apa
        Message 3 of 5 , May 4, 2007
          MJJ,
          Saya bertujuan Ikut memberi masukkan tetapi bisa saja menjadi menambah masalah.

          Cobalah kita lihat dari sudut terbalik. Untuk apa ada perang? Dan apa penyebabnya perang itu? Siapa sebenarnya orang2 yang memicu terjadinya perang? (pelajari dari sejarah terjadinya perang).

          Kekuatan apa sebenarnya dibalik kekuatan manusia yang memicu perang itu hingga sampai terjadi? Apa maunya/ motivasi di balik perang itu?

          Jawabnya cuma satu menyenangkan hati manusia yang di baliknya berkecamuk ego, tamak, tak berbelas kasihan dst yang artinya = Setan/ Iblis.

          Siapa kita dan kekuatan apa yang ada pada kita? Apakah kekuatan kita (dalam arti kekristenan) mampu mempengaruhi agar tidak terjadi perang? Dimana pengaruh kita sebelum itu semua terjadi?

          Jika telah terjadi perang, Apa fungsi orang2 Kristen di dalam dunia yang sedang perang tersebut?

          Jawabnya juga cuma satu, karena kita punya kasih, kita punya Roh Kudus yang membuat roh kita mampu menyalurkan pengaruh sebelum bahkan ketika perang itu terjadi dan sumbernya kekuatan itu adalah Tuhan Roh yang kita kenal di dalam Yesus Kristus.

          Bagi saya Perang Salib adalah cerita usang dalam sejarah kekristenan, suatu yang salah dalam arti membawa kristen kedalam semangat perang/iblis, bukan semangat ber-Tuhan yang benar.

          Kesimpulannya:

          Semakin banyak Orang2 Kristen menjadi Tentara dan Pejuang, maka semakin kecil peluang untuk terjadinya perang. We are the soldiers for Christianity.

          We are one within the name of Jesus
          BHT, TW


          DALIATI GULO <daliati_hg@...> wrote:
          MJJ,
          Terima kasih atas penjelasannya. Sepertinya penjelasan dari Yohannes Pembabtis itu dapat diterima dalam konteks tertentu, yaitu karena pada saat itu mungkin tidak ada peperangan. Tetapi ketika terjadi peperangan (termasuk pada saat Perang Salib) kembali timbul pertanyaan, apakah hukum kasih itu menjadi pengecualian bagi mereka yang sedang berperang? Apakah "mencintai sesamamu manusia, bahkan musuhmu" perlu re-definisi untuk hal-hal yang sifatnya temporer? Seperti pada Perang Dunia II, apakah seorang prajurit beragama Kristen (dari Jerman) harus dapat dimaafkan ketika membunuh seorang prajurit beragama Kristen lainnya (dari Amerika) hanya karena kepentingan-kepentingan yang tidak ada kaitannya dengan kekristenan itu sendiri?

          "March On Christian Soldier", demikian bunyi salah satu lagu yang sekarang sudah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia dan syairnya sudah diubah agar tidak menggambarkan suasana perang.

          Bujur.

          DALIATI GULO <daliati_hg@...> wrote:
          MJJ,

          Nungkun aku ibas ukurku, banci kin ntah lang adi sekalak Kristen jadi tentera ? Asa genduari lenga ku dat jawaben si memuaskan. Ateku min man kam kerina, tolong sampatindu aku guna njawab sungkun-sungkun enda. Bujur.

          Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

          [Non-text portions of this message have been removed]

          Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

          [Non-text portions of this message have been removed]






          ---------------------------------
          Never miss an email again!
          Yahoo! Toolbar alerts you the instant new Mail arrives. Check it out.

          [Non-text portions of this message have been removed]
        Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.