Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

Bikini Seksi Penjual Pinang

Expand Messages
  • Alfonso Indra Wijaya
    Di Indonesia, salah satu ciri khas adalah Pak Ogah di simpang jalan atau di U-turn. Ciri khas Indonesia (Pak Ogah) tampaknya tidak ada di negara lain lagi. Apa
    Message 1 of 2 , May 3, 2009
    • 0 Attachment
      Di Indonesia, salah satu ciri khas adalah Pak Ogah di simpang jalan atau di U-turn. Ciri khas Indonesia (Pak Ogah) tampaknya tidak ada di negara lain lagi.
       
      Apa yang menjadi ciri khas saat Anda berkunjung ke Taiwan?
       
      Pernahkah Anda melihat gadis seksi Taiwan yang berjualan buah pinang di tepi jalan raya sambil memakai bikini? Kalau Anda tahu, mereka adalah Binlang Xishi. Binlang (Mandarin) adalah pinang, Xishi adalah nama seorang gadis cantik yang hidup di era Spring & Autumn/Chunqiu (722-481 SM).
       
          
       
      Gambar 1: Dua binlang xishi seksi yang sedang bekerja -aman walau malam hari
      Gambar 2: Pinang yang dibungkus daunnya, siap dimakan
      Gambar 3: Inilah bentuk warung pinang
       
       
      Binlang Xishi yang disebut juga Binlang Mei (Gadis Buah Pinang). Mereka membungkus dan menjual buah pinang yang dibungkus dengan daunnya. Selain pinang, juga menjual rokok, minuman, dan permen. Pinang banyak dikonsumsi di banyak negara, termasuk orang Irian. Di Taiwan, ada teman saya yang pernah menulis skripsi tentang hubungan pinang Taiwan dengan pinang Irian. Tapi di Taiwan, yang membuat takjub adalah gadis-gadis berbikini atau berbaju seksi ini menjual pinang di kotak kaca transparan di pinggir jalan raya/keramaian seperti warung! Kalau di Jakarta, setiap 100 meter gampang ditemui warung rokok, maka di Taiwan setiap 100 meter gampang ditemui penjual pinang ini. Penjual pinang juga ada orang tua, tidak semuanya gadis-gadis seksi. Gaji orang tua lebih rendah daripada gaji gadis-gadis menggoda itu. Mereka tidak menjajakan sex, walau ini juga menjadi kontroversial sampai sekarang.
       
      Kisah gadis-gadis berbikini yang menjual buah pinang ini berawal dari tahun 1960-an dulu. Karena bisnis penjualan pinang sedang sepi saat itu, di Desa Guoxing (Nantou, Taiwan) ada seorang gadis yang berinovasi dengan menjual pinang dengan memakai pakaian seksi. Tak disangka, penjualannya melonjak tajam dan berita ini tersiar ke banyak tempat di Taiwan. Hingga yang kita tahu sekarang, Binlang Xishi adalah salah satu atraksi unik yang bisa dijumpai di Taiwan. Berita ini pernah ditulis kembali di Koran Apple Daily Maret 2007 lalu.
       
          
       
      Gambar 4: Berkostum suster -untuk menarik pembeli
      Gambar 5: Jika tidak ada pembeli, binlang xishi akan turun ke jalan memanggil pembeli
      Gambar 6: Warung pinang yang mirip dengan design Jepang, yang mementingkan keindahan
       
       
      Siapa yang mengkonsumsi pinang?
      Jika di Indonesia, sopir taksi atau truk atau buruh bangunan punya kebiasaan menghisap rokok dan minum kopi, maka di Taiwan, mayoritas pengkonsumsi pinang adalah kaum kelas rendah dan orang desa. Mengkonsumsi pinang bisa membuat panas dalam dan kanker mulut serta membuat gigi menjadi merah setelah mengunyahnya.
       
      Pernah sekali kejadian konyol tentang pinang berlangsung di Airport Narita, Tokyo. Segerombolan turis Taiwan baru mendarat dari Taipei. Begitu masuk ke terminal Narita, seorang pria langsung mengunyah pinangnya (makan pinang bisa kecanduan seperti rokok). Lalu dia mengunyah hingga semua mulutnya merah. Nah, ada 1 kebiasaan yang jelek, yaitu para pengunyah pinang ini sering meludahkan pinangnya ke tong sampah. Karena airport Narita sangat bersih, maka orang Taiwan ini masuk ke toilet dengan maksud membuang pinangnya di tong sampah toilet. Saat membuang semua pinang dan air liurnya yang merah, seorang turis bule yang sedang berada di WC langsung berteriak panik, "Ada yang muntah darah!"
       
      Banyak binlang xishi yang tidak suka difoto terang-terangan karena mereka merasa pekerjaan mereka bukan hina. Jika mau foto mereka, jepretlah mereka dari jarak jauh hehe. Walau musim dingin datang, mereka tetap harus memakai pakaian seksi mereka itu. Di dalam kotak kaca tembus pandang, ada heater. Walau image mereka di Taiwan sendiri tidak begitu bagus, mereka bekerja karena gaji yang ditawarkan cukup tinggi. Jadi, atraksi ciri khas Taiwan yang unik adalah Binlang Xishi....
       
       
      Mau nonton video Binlang Xishi dengan bikini? Klik www.everydaymandarin.com, lalu masuk ke ALBUM (di menu atas), lalu pilih PARIWISATA TAIWAN & CHINA (di menu kiri). Ada di sana.
       
       
      Mau gabung komunitas Mandarin pertama dan terbesar di Indonesia? Di sini: http://groups.yahoo.com/group/everydaymandarin
       
       
       
      Alfonso Indra Wijaya
      Everyday Mandarin (EM) Jakarta
      Study in Taiwan & China Consultant
      Jl. Pluit Timur Blok MM, A-16 No.16 Jakarta 14450, Indonesia
      Tel: +62-21-685 99100
             +62-21-687 87100
      Email:
      info@...
      Web: www.everydaymandarin.com
    • Alfonso Indra Wijaya
      Di Indonesia, salah satu ciri khas adalah Pak Ogah di simpang jalan atau di U-turn. Ciri khas Indonesia (Pak Ogah) tampaknya tidak ada di negara lain lagi. Apa
      Message 2 of 2 , May 3, 2009
      • 0 Attachment
        Di Indonesia, salah satu ciri khas adalah Pak Ogah di simpang jalan atau di U-turn. Ciri khas Indonesia (Pak Ogah) tampaknya tidak ada di negara lain lagi.
         
        Apa yang menjadi ciri khas saat Anda berkunjung ke Taiwan?
         
        Pernahkah Anda melihat gadis seksi Taiwan yang berjualan buah pinang di tepi jalan raya sambil memakai bikini? Kalau Anda tahu, mereka adalah Binlang Xishi. Binlang (Mandarin) adalah pinang, Xishi adalah nama seorang gadis cantik yang hidup di era Spring & Autumn/Chunqiu (722-481 SM).
         
            
         
        Gambar 1: Dua binlang xishi seksi yang sedang bekerja -aman walau malam hari
        Gambar 2: Pinang yang dibungkus daunnya, siap dimakan
        Gambar 3: Inilah bentuk warung pinang
         
         
        Binlang Xishi yang disebut juga Binlang Mei (Gadis Buah Pinang). Mereka membungkus dan menjual buah pinang yang dibungkus dengan daunnya. Selain pinang, juga menjual rokok, minuman, dan permen. Pinang banyak dikonsumsi di banyak negara, termasuk orang Irian. Di Taiwan, ada teman saya yang pernah menulis skripsi tentang hubungan pinang Taiwan dengan pinang Irian. Tapi di Taiwan, yang membuat takjub adalah gadis-gadis berbikini atau berbaju seksi ini menjual pinang di kotak kaca transparan di pinggir jalan raya/keramaian seperti warung! Kalau di Jakarta, setiap 100 meter gampang ditemui warung rokok, maka di Taiwan setiap 100 meter gampang ditemui penjual pinang ini. Penjual pinang juga ada orang tua, tidak semuanya gadis-gadis seksi. Gaji orang tua lebih rendah daripada gaji gadis-gadis menggoda itu. Mereka tidak menjajakan sex, walau ini juga menjadi kontroversial sampai sekarang.
         
        Kisah gadis-gadis berbikini yang menjual buah pinang ini berawal dari tahun 1960-an dulu. Karena bisnis penjualan pinang sedang sepi saat itu, di Desa Guoxing (Nantou, Taiwan) ada seorang gadis yang berinovasi dengan menjual pinang dengan memakai pakaian seksi. Tak disangka, penjualannya melonjak tajam dan berita ini tersiar ke banyak tempat di Taiwan. Hingga yang kita tahu sekarang, Binlang Xishi adalah salah satu atraksi unik yang bisa dijumpai di Taiwan. Berita ini pernah ditulis kembali di Koran Apple Daily Maret 2007 lalu.
         
            
         
        Gambar 4: Berkostum suster -untuk menarik pembeli
        Gambar 5: Jika tidak ada pembeli, binlang xishi akan turun ke jalan memanggil pembeli
        Gambar 6: Warung pinang yang mirip dengan design Jepang, yang mementingkan keindahan
         
         
        Siapa yang mengkonsumsi pinang?
        Jika di Indonesia, sopir taksi atau truk atau buruh bangunan punya kebiasaan menghisap rokok dan minum kopi, maka di Taiwan, mayoritas pengkonsumsi pinang adalah kaum kelas rendah dan orang desa. Mengkonsumsi pinang bisa membuat panas dalam dan kanker mulut serta membuat gigi menjadi merah setelah mengunyahnya.
         
        Pernah sekali kejadian konyol tentang pinang berlangsung di Airport Narita, Tokyo. Segerombolan turis Taiwan baru mendarat dari Taipei. Begitu masuk ke terminal Narita, seorang pria langsung mengunyah pinangnya (makan pinang bisa kecanduan seperti rokok). Lalu dia mengunyah hingga semua mulutnya merah. Nah, ada 1 kebiasaan yang jelek, yaitu para pengunyah pinang ini sering meludahkan pinangnya ke tong sampah. Karena airport Narita sangat bersih, maka orang Taiwan ini masuk ke toilet dengan maksud membuang pinangnya di tong sampah toilet. Saat membuang semua pinang dan air liurnya yang merah, seorang turis bule yang sedang berada di WC langsung berteriak panik, "Ada yang muntah darah!"
         
        Banyak binlang xishi yang tidak suka difoto terang-terangan karena mereka merasa pekerjaan mereka bukan hina. Jika mau foto mereka, jepretlah mereka dari jarak jauh hehe. Walau musim dingin datang, mereka tetap harus memakai pakaian seksi mereka itu. Di dalam kotak kaca tembus pandang, ada heater. Walau image mereka di Taiwan sendiri tidak begitu bagus, mereka bekerja karena gaji yang ditawarkan cukup tinggi. Jadi, atraksi ciri khas Taiwan yang unik adalah Binlang Xishi....
         
         
        Mau nonton video Binlang Xishi dengan bikini? Klik www.everydaymandarin.com, lalu masuk ke ALBUM (di menu atas), lalu pilih PARIWISATA TAIWAN & CHINA (di menu kiri). Ada di sana.
         
         
        Mau gabung komunitas Mandarin pertama dan terbesar di Indonesia? Di sini: http://groups.yahoo.com/group/everydaymandarin
         
        Bagi yang sudah member, silakan kirim email kosong ke: everydaymandarin-normal@yahoogroups.com, supaya bisa menerima mp3 Mandarin yang kami kirim.
         
         
         
        Alfonso Indra Wijaya
        Everyday Mandarin (EM) Jakarta
        Study in Taiwan & China Consultant
        Jl. Pluit Timur Blok MM, A-16 No.16 Jakarta 14450, Indonesia
        Tel: +62-21-685 99100
               +62-21-687 87100
        Email:
        info@...
        Web: www.everydaymandarin.com
      Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.