Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

Rindu Kami PadMu

Expand Messages
  • Samanta Limbrada
    by the way, nggak ada yang nonton Rindu Kami PadaMu ya? mending buruan nonton sebelum ilang. Sekarang ini film indo yang bagus uda jaranggg bgt. Garin masih
    Message 1 of 4 , Nov 30, 2004
    • 0 Attachment
      by the way,
      nggak ada yang nonton Rindu Kami PadaMu ya?
      mending buruan nonton sebelum ilang.
      Sekarang ini film indo yang bagus uda jaranggg bgt.

      Garin masih nunjukkin kualitasnya sbg sutradara kaliber dunia. Tapi kali ini
      agak beda, karena ceritanya cukup simpel dan gak berat. Malah ada banyak
      komedi di sana sini.
      Dia ngakui sendiri kalo film ini emang dibuat untuk penonton dan terutama
      untuk para ibu (terutama untuk ibundanya). Bukan hasil pemikiran atau
      'eksperimen' dia dalam mengeksplorasi sinema (yang hasilnya cenderung susah
      dinikmati)

      Lupakan Virgin, Buruan Cium Gue, Ada Hantu di Sekolah, dll
      Tonton film ini aja.
      Seger banget.


      Sam
    • wisnuhy
      Ada tuh yang kemarin crita ama gw abis nonton, tapi gak mau ngaku & gak mau ngereview disini. Hayo ngakuuu....! hehehe... ... kali ini ... banyak ... terutama
      Message 2 of 4 , Dec 1, 2004
      • 0 Attachment
        Ada tuh yang kemarin crita ama gw abis nonton, tapi gak mau ngaku &
        gak mau ngereview disini. Hayo ngakuuu....! hehehe...



        --- In cinemagsforum@yahoogroups.com, "Samanta Limbrada"
        <limbrada@h...> wrote:
        > by the way,
        > nggak ada yang nonton Rindu Kami PadaMu ya?
        > mending buruan nonton sebelum ilang.
        > Sekarang ini film indo yang bagus uda jaranggg bgt.
        >
        > Garin masih nunjukkin kualitasnya sbg sutradara kaliber dunia. Tapi
        kali ini
        > agak beda, karena ceritanya cukup simpel dan gak berat. Malah ada
        banyak
        > komedi di sana sini.
        > Dia ngakui sendiri kalo film ini emang dibuat untuk penonton dan
        terutama
        > untuk para ibu (terutama untuk ibundanya). Bukan hasil pemikiran
        atau
        > 'eksperimen' dia dalam mengeksplorasi sinema (yang hasilnya
        cenderung susah
        > dinikmati)
        >
        > Lupakan Virgin, Buruan Cium Gue, Ada Hantu di Sekolah, dll
        > Tonton film ini aja.
        > Seger banget.
        >
        >
        > Sam
      • kiekie_suryana
        ya, setuju... lebih baik nonton film ini... komedinya pas, tidak terkesan slapstick ceritanya juga sederhana tapi menyentuh dan permainan aktingnya wooow... si
        Message 3 of 4 , Dec 1, 2004
        • 0 Attachment
          ya, setuju... lebih baik nonton film ini...
          komedinya pas, tidak terkesan slapstick
          ceritanya juga sederhana tapi menyentuh
          dan permainan aktingnya wooow... si pemeran bimo -sakurta ginting
          akan membuat Anda jatuh hati...

          biarkan perasaan anda yang mengikuti aliran emosi dalam film ini

          cuma kritiknya nih : kayaknya adegan farah mau bunuh diri dan bapak
          yang berusaha mencegah sangat gak penting ya? soalnya kalau pun
          adegan itu dihilangkan tidak mengganggu jalan cerita... apalagi
          akting faraah sooooooooooooo sinetron sekali, jadi kesannya over gitu



          salam
          Q!
        • Nie
          weee.. ada yg dendam ama gue yeee.. :p o well, in short.. gak beda jauh ama yang dibilang sam. ceritanya lebih simpel, ngga berat, ngga perlu mikir banyak2..
          Message 4 of 4 , Dec 1, 2004
          • 0 Attachment
            weee.. ada yg dendam ama gue yeee.. :p

            o well, in short.. gak beda jauh ama yang dibilang sam. ceritanya
            lebih simpel, ngga berat, ngga perlu mikir banyak2.. en yg pasti untuk
            kategori filmnya garin lebih banyak lucunya.. :-)


            [winnie]


            ========================================================

            Title: Rindu Kami Pada Mu
            Cast: Didi Petet, Jaja Miharja, Neno Warisman, etc.
            Director: Garin Nugroho
            Script: Armantono & Garin Nugroho
            Year: 2004

            =============

            The story in brief:
            Klo gue ambil dari websitenya:
            ***Film ini berkisah tentang sekumpulan anak di sebuah pasar yang
            selalu menjadi sepi ketika Lebaran mulai datang, karena sebagian besar
            penghuninya pulang kampung. Akibatnya emreka selalu kesepian pada
            saat-saat itu, terlebih karena mereka adalah anak-anak yang lahir dari
            keluarga yang mengalami perpisahan. Film ini berkisah tentang upaya
            anak-anak mencari cinta yang kemudian datang ketika sebuah masjid
            datang ke pasar itu.***

            Ceritanya sendiri cukup ribet dalam pengertian banyak karakter yang
            dibahas dalam film ini. Seperti sinopsis di atas, mungkin klo mo
            diperkecil, karakternya berfokus pada 3 anak kecil: Bimo, Rindu, dan
            Asih. Yang masing-masing dikelilingi oleh "orang tua" yang tidak
            komplit dan semuanya tinggal bersama dalam satu lingkungan pasar.

            Bimo yang hidup bersama abangnya.
            Rindu yang tuna wicara hidup bersama ibu angkatnya.
            Asih yang hidup hanya bersama ayahnya.
            Benang merah yang sama di antara mereka adalah perpisahan dan
            kerinduan mereka pada figur orang tua ie. ibu (kecuali Rindu thd
            kakaknya).

            Di luar mereka ada beberapa karakter orang dewasa. Mulai dari bintang2
            gaek: Didi Petet (guru ngaji yang tinggal di mesjid yang belom jadi
            kubahnya), Jaja Miharja (bapaknya Asih yang kerja sbg penyepuh emas
            dan ditinggal istrinya), Neno Warisman (ibu angkatnya Rindu yg
            kawin-cerai 2x).. dan sejumlah pemain baru: Nova Eliza (cewek cantik
            yang kost di sekitar pasar itu), Fauzi Baadila (kakaknya Bimo yang
            berjualan telur), dan Reza Bukan (keturunan Cina yang punya usaha
            cetak dan hobi maen karambol => talentnya Simpati HOKI.. salah satu
            karakter lucu yg gue suka. Hehehe..). Dan benang merah semua karakter
            ini: pertanyaan akan cinta (ceileeehh..^^)

            ===============

            The comment in brief:
            The story overall, seperti yang udah gue bilang di awal.. simpel.
            Mungkin ini satu2nya filmnya Garin (ampe skrg) yang gak perlu ditonton
            pake mikir atopun ngerenyit di tengah2. Wlopun seperti biasa tetep
            ninggalin kesan yg dalem, terutama mgk klo yg pas nonton rada2
            kesentil.. :-) Klo film ini terkesan religius, krn banyak ngambil
            setting sekitar Lebaran dan mesjid.. gue bilang sih enggak. It is
            universal. (Malah buat gue, tema religiusnya lebih kental di AIMSS krn
            jelas2 ngebahas 1 bab kitab Pengkhotbah)

            En seperti biasa, dialog2 yg diusung Garin buat gue terdengar cerdas.
            Sentilan2 sosial, sentilan2 stereotipe budaya, dll. bisa bikin gue
            nyengir ampe ngakak. Klo soal visualisasi, buat gue memang tidak
            seindah dan seabstrak AIMSS. But still it is outstanding. Suasananya
            lebih mirip kayak Daun di Atas Bantal. Belom lagi scene2 kecil tapi
            "berasa".. kayak Asih dengan sajadah ibunya.. *phew*.. cool.

            Banyaknya karakter di satu sisi memberi kesempatan untuk mengekspos
            banyaknya kultur yg diangkat. Mulai dari Sunda, Betawi, Padang, Jawa,
            dan Cina. Namun di sisi lain, sempet bikin gue rada2 nggak mudheng.
            Baru agak di tengah2 gue ngeh: *oh, owkay.. karakter yg ini
            nyambungnya begini2*. Wlopun satu karakter tidak memiliki kesempatan
            "bicara" banyak (terutama orang dewasanya, krn emang lebih banyak di
            anak2nya), tp herannya herannya berbagai karakter ini cukup kegambar
            jelas. You could know them only from short lines they said.

            Klo soal pemaen.. aduh, klo yg gaek2.. no comment dah. They are
            still.. outstanding. Klo yg baru2.. yaaa.. so-so laaah. Tp yg bikin
            gue agak2 terpesona.. 3 anak kecilnya. Ok banget!! Ntah ya.. tp
            kayaknya olah vokal mereka emang bagus. Klo mereka ngejerit..
            sumprit.. bikin gue tutup kuping. ^^

            Err, wlopun dari tadi muji terus.. kayaknya gak enak klo gak ada yg
            buat dicela. Ada satu karakter yang gue gak ngerti kenapa itu nongol.
            Soal anak perempuan yg slack ama bokapnya, bla3x. Which is buat gue
            itu rada2 maksa. @_@

            O well, overall.. the movie is good, the movie is nice, the movie is
            entertaining.. and definitely leaving something to think about. Worthy
            to watch.



            ***PIM, 29 Nov 04, 7:30pm***


            ========================



            On Wed, 01 Dec 2004 10:31:49 -0000, wisnuhy <wisnuhy@...> wrote:
            >
            > Ada tuh yang kemarin crita ama gw abis nonton, tapi gak mau ngaku &
            > gak mau ngereview disini. Hayo ngakuuu....! hehehe...
            >
            >
          Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.