Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

10533Dendam Terselubung dalam (novel) The Downfall of Dinasty

Expand Messages
  • kang ahsa
    Jun 5, 2013
    • 0 Attachment
      The Downfall of Dinasty adalah novel baru. Novel ini ditulis oleh
      seorang sarjana sejarah dan sedang menyelesaikan master sejarah di
      Cairo, Mesir. Sangat jarang orang Indonesia yang berani menulis
      sejarah Timur Tengah, khususnya Islam abad pertengahan. Apalagi ini
      novel. Tentu butuh waktu yang panjang dan imajinasi yang hebat untuk
      mewujudkannya. Saya kira itu yang telah diupayakan oleh Indra Gunawan,
      penulis novel The Downfall of Dinasty: Khianat di Tanah Baghdad. Novel
      ini diterbitkan Salamadani Grafindo, 2013.

      Dugi kiwari sim kuring can apal dadasarna anu dicepeng penerbit dugi
      ka wantun medalkeun eta novel. Mun ditilik tina eusi carita mah ngan
      ukur mindahkan tina buku sajarah kana basa carita novel. Ngan dipapaes
      bae ngangge lalakon tilu sobat jeung hiji awewe anu cariosna mah
      ngahaja supados aya patali batin deudeuh. Ngan orokaya lalakon fiktif
      eta teu janten mapaes carita malah ngajantenkeun carita sajarah leupas
      tina konteks historisna.

      Jigana keur anu getol maca buku mah cekap ku maos buku-buku samodel
      Ensiklopedia Islam (dikaluarkeun ichtiar baroe van hoeve), The Venture
      of Islam karya Marshall GS Hodgson, Sejarah Sosial Ummat Islam karya
      Ira M.Lapidus, atanapi buku-buku anu diserat ku Rasul Jafarian. Eta
      buku-buku anu kantos diaos ku sim kuring ngeunaan sajarah umat Islam,
      hususna ngeunaan peradaban Islam.

      Mun nilik dina kaverna mah jigana nu serieus eta novel The Downfall of
      Dinasty. Kukituna maksakeun maca eta novel. Diaos ti awal dugi akhir
      eces yen Dinasti Abbasiyah anu kawentar agreng dina kabudyaaan manusia
      sarta janten simbul kajayaan Islam ancurna ku laku urang karajaan
      sorangan. Teu puguh sabab musababna beut bisa kitu. Ngan disebatkeun
      ‘dendam’ madhab.

      Mun diteungeutan dina buku-buku sajarah mah seueur pisan nu janten
      marga lantaran ancurna Dinasti Abbasiyah. Ngan nu nyerat ieu novel
      katinggal ngan tiasa ninggal tina aspek madhab hungkul. Jigana mah
      kedah ngorehan deui—sanajan dina kaca bagean ahir diserat kitab-kitab.
      Katinggalna ngan ukur papaes.

      Kitu deui dina basa anu digunakeun. Teu katinggal kakiatan basa anu
      digunakeun. Kalimah-kalimahna ampir sarua jeung aosan buku biasa.
      Jigana anu nyerat keur ngadongeng. Sesah ninggal unsur sastrana dina
      eta novel. Kitu deui aspek fakta sajarahna sarua jeung seratan
      orentalis anu ngewa ka Islam anu dina buk-bukuna resep ngabolekerkeun
      papaseaan. Padahal mah loba aspek anu tiasa diangkat dina sajarah
      kanggo dinovelkeun nu bakal nganterkeun urang Islam kiwari bangga
      sareng terang naon bae anu kedah dipadamel kanggo ngamajukeun Islam.
      Enya dina sual tujuan nyerat kedah dipaluruh.

      Sanajan dibere komentar ku sastrawan anu kahot, keur simkuring mah teu
      aya anu khas atanapi aheng dina eta novel. Ngan ukur ngaringkes
      sajarah janten carita teras dipapaes ku unsur imajinasi. Ngarana
      imajinasi tangtos kedah dipaluruh deui bener henteuna. Kusabab kitu
      samemeh maos novel The Downfall of Dinasty, usahakeun maosan buku-buku
      sajarah Islam anu kakoncara sarta nilai akademisna kabuktos sapertos
      buku-buku anu disebatkeun di luhur.

      Maaf saya pakai bahasa Sunda. Terasa susah kalau menggunakan bahasa
      Indonesia dalam mengomentari yang bernuansa sensitif. Apalagi kini
      masih kian membara digaungkan di negeri ini sehingga menelan korban
      dan rumah-rumah hangus. Saya merasa ngeri dengan fenomena agama di
      negeri ini. Kalau baca novel The Downfall of Dinasty, seakan-akan
      terlihat sedang terus mengipasi bara dalam sekam.

      Oh iya… sesuai dengan janji saya kepada kawan yang memberi novel The
      Downfall of Dinasty. Saya telah membacanya sampai tuntas. Dari hasil
      baca, saya memberikan catatan untuk novel The Downfall of Dinasty.

      Pertama, ini dari sisi editologi dan standar buku. Dahulu saat saya
      bekerja menjadi editor, senior saya senantiasa mewanti-wanti kalau
      dalam menyunting buku dan lay-out harus sesuai dengan standar yang
      berlaku dalam dunia penerbitan. Karena itu, acuan yang dirujuk adalah
      buku-buku dan pelajaran dari master penerbitan Indonesia: Bambang
      Trim.

      Dalam novel The Downfall of Dinasty, saya menemukan pada ‘running
      title’ halaman kanan diisi dengan nama pengarang. Biasanya yang
      standar: halaman kiri judul buku dan halaman kanan pada ‘running
      title’ diisi dengan bab atau bagian isi buku.

      Kemudian daftar isi buku tidak pada halaman genap, malah pada halaman
      ganjil. Juga pada bagian awal setiap ganti bab atau bagian tidak
      berada pada halaman genap. Malah tidak konsisten. Sepertinya mengejar
      halaman.

      Pada daftar isi tertulis: 10 – Surga di Anbar. Kemudian dibuka halaman
      268, ternyata bab atau bagian tersebut ditulis dengan: Syurga di
      Anbar.

      Masih berkaitan dengan masalah teknis buku dan editologi adalah
      berkaitan dengan nama negara: Inggris, Perancis, Jerman, dan Italia
      yang disebutkan tokoh Zaid pada halaman 259, tidak sesuai dengan
      konteks historis.

      Saya kira semua orang tahu kalau nama-nama negara tersebut belum
      muncul/berdiri pada zaman Dinasti Abbasiyah. Kalau tak salah,
      negara-negara modern tersebut lahir sekira abad 18 dan 19 Masehi
      (mohon koreksi kalau saya salah). Tidak sejaman dengan Dinasti
      Abbasiyah yang tegak pada abad 8 sampai 13 Masehi. Saya kira ini yang
      luput dari editor. Sangat dimaklumi karena waktu yang mepet harus
      segera terbit.

      Kedua, kecenderungan penulis novel dalam membela mazhab yang dianutnya
      sangat dominan. Sampai-sampai kalimat-kalimat bernada berang muncul
      ditujukan pada mazhab yang dianggapnya menjadi biang musnahnya
      peradaban Islam. Tidak percaya silakan baca halaman 65 sampai 69.
      (Saya teringat dengan seorang cendekiawan yang mengatakan: akhlak
      (seorang penulis) bisa dilihat dari kalimat-kalimat yang ditulis).

      Dari profil bagian belakang, sang penulis novel ini seorang sarjana
      sejarah dan sedang menempuh studi master sejarah di Mesir. Negeri yang
      mayoritas Islam dan lumbung khazanah ilmu-ilmu Islam. Mungkin pola
      pembelajaran sejarah di Indonesia dengan Mesir berbeda. Karena itu,
      saya sangat kagum dengan novel ini yang masih kuat dipengaruhi
      historiografi Barat yang lebih menonjolkan konflik dan politik belah
      bambu. Seorang yang memecah bambu biasanya mengangkat satu belahan dan
      menginjak belahan yang lain. Belahan yang lain itu kemudian dituding
      penyebab utama jatuhnya kejayaan Kerajaan Islam yang besar.

      Saya kira novel The Downfall of Dinasty mengikuti model historiografi
      Barat yang memiliki kecenderungan untuk memecah Islam. Saya kira
      seorang sarjana sejarah Islam yang sudah tercerahkan tidak akan
      terjebak dalam historiografi model Barat tersebut. Karena itu, buat
      kawan-kawan yang akan membaca novel The Downfall of Dinasty, luangkan
      waktu untuk membaca buku sejarah pembandingnya seperti karya Rasul
      Jafarian sebelum melahap setiap kata dan kalimat yang tertulis dalam
      novel.

      Demikian hasil bacaan saya. Kalau ada yang sudah baca dan memiliki
      pandangan lain terhadap novel The Downfall of Dinasty, silakan share.
      Insya Allah, saya akan membacanya. [ahsa]



      --
      http://www.kompasiana.com/kangahsa
    • Show all 2 messages in this topic