Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.
 

Re: [BALInux] Salam kenal

Expand Messages
  • darmayasa
    yoi...bos, dan beda fasilitas serta pencapaian tantunya. Aku dulu fasilitas merana ya pancapaiannya sekian. Harusnya generasi baru yg fasilitasnya lebih baih
    Message 1 of 107 , Aug 6, 2007
      yoi...bos, dan beda fasilitas serta pencapaian tantunya. Aku dulu
      fasilitas merana ya pancapaiannya sekian. Harusnya generasi baru yg
      fasilitasnya lebih baih harusnya mendapat pencapaian yg jauh melampaui
      aku. Dengan asumsi power (niat dan daya juang) hampir sama atau mungkin
      lebih. Aku hanya mau bilang gak usah terlalu sering mengeluh gunakan
      tangan dan kaki serta barag seberat +/- 2,5 Kg (yg membuat kita beda dg
      binatang atau menolak utk disebut binatang) yg dikasi Tuhan sama kita
      untuk mengatasi masalah kita itu saja. Terus kenapa aku menceritakan
      pengalaman aku "dulu", karena aku punya prinsip "belajarlah dari
      pengalaman orang lain, tambahkan dg pengalaman sendiri dan bagilah ke
      orang lain". Bukannya itu semangat open source ? Yg menjadi alasan
      kenapa kita selalu disuruh buat "log", kan biar pengalaman kita bisa
      gampang dibagi ke orang lain (biar gak nge-geek sendiri di rumah dan
      menjadi anti sosial) , sampai - sampai salah satu mahaguru kita disisni
      (just joke in...hehhehe) membuat nic pake "BELOG" yg sebenarnya dari
      kata "BE LOG " (selalulah memcatat). Dari prinsip ini aku cerita biar
      orang lain gak usah mengalami pengalaman seerti yg alu alami setidaknya
      bisa belajar sesuatu, "ITU SAJA". Kalo mau dilihat dari masalah
      sikologis bisa panjang ceritanya dan forum ini bukan tempat utk
      membahasnya, kita gak usah masuk kesitu.

      Jangan jadikan " beda umur beda generasi beda masa kecil.." suatu
      alasan, Enstein gak pernah bercita cita meledakan hirosima-nagasaki,
      kalo dia tahu begitu rumus E=M x C2 gak bakal dia publikasikan. Tapi
      next generation harusnya bisa melakukan lebih dari generasi sebelumnya
      (sayangnya dalam bbrp kasus lebih jahat, keji dan sadis juga
      termasuk....weleh), bom nagasaki-hiroshima pun sebuah kemajuan dari segi
      teknologi, meski dari segi kemanusiaan sebuah kekejaman, tapi kalo gak
      pernah dijatuhkan perang gak akan berakhir, anggaran belanja akan
      tersedot utk biaya perang, anggaran kesehatan, pendidikan, dll akan
      kecil bahkan mungkin hilang.....nah lu repotkan kalo diurut....Maka
      ""belajarlah dari pengalaman orang lain, tambahkan dg pengalaman sendiri
      dan bagilah ke orang lain" jangan "pengalaman adalah guru yg terbaik"
      (kecenderung belajar dari pengalaman sendiri dan lupa kalo pengalaman
      orang lain juga sebuah pengalaman). Dan itulah gunanya forum ini maupun
      forum forum yg lain....

      Kalo kita lempar pertanyaan di sini rasanya jarang sekali tidak ada yg
      menjawab, cuman seperti protes yg pernah aku posting di forum ini dulu
      yg nanya gak mau respon atas jawaban yg kita beri, sehingga kita gak
      pernah tahu solusi nya tercapai apa tidak ??? Jadi seakan yg nanya itu
      yg anti sosial dan hanya memanfaatkan forum ini tanpa mau memberi
      kontribusi kembali ke forum ini, apa sih susahnya posting "oh..udah bisa
      karena bla...bla...bla.." atao "masih gak bisa ni, ada
      error..bla...bla...bla". Ayo sering kan kayak gitu...!?

      Open source indentik dg "belajarlah dari pengalaman orang lain,
      tambahkan dg pengalaman sendiri dan bagilah ke orang lain". Bukan
      menjadi anti sosial.


      Note:
      Di bali ada seorang guru yg melarang muridnya buka buku pelajaran formal
      dan komputer pulang sekolah hari sabtu sampe minggu sore. Tahu kenapa ?
      Karena dia ingin muridnya menggunakan waktu tersebut untuk
      bersosialisasi, misal: pacaran, jalan-jalan, nonton, olahraga (search
      "sitting illness" di google !!! masalah serius buat mr.geek ) dan
      kegiatan luar rumah lainya).

      Akhir kata., Saya harap treath ini berhenti sampai disini, kalo anda
      berkenan bisa jadikan referensi, kalo tidak lupakan saja dan jangan
      diteruskan !!!

      Best Regard from
      TDY

      > beda umur beda generasi beda masa kecil..
      >
      > ga bisa disamain :D
      >
      > 2009/7/31 darmayasa <darmayasa@...>:
      >
      >> Belajar linux sekarang sdh sangat mudah ya.....,
      >> Buku ada bergudang - gudang dalam berbagai bahasa, bisa beli download
      >> ato copy punya teman.
      >> Komunitas sangat banyak, blog ada ribuan.....
      >> Internet murah dan cepat mo download cd, buku update sekaligus membuat
      >> ubuntu jadi gampang...... tinggal "sudo aptget bla bla bla.....", coba
      >> pakai centrin, meganet apalagi wasantara (sory bos belog...kekekeke)
      >> telkomnet sih belum ada mesti langganan tiap bulan ato nyuri account
      >> orang. Norak juga kalo inget waktu itu, udah "kere" mau punya internet
      >> juga...
      >> Belum lagi modem super lelet buatan pegasus yg cuma 2400 bps aku beli
      >> 100.000 waktu itu, karena saking pinginnya punya internet maklum modem
      >> paling cepat cuman 14.4kbps dg harga sekitar 500 ribu (uang dari mana
      >> 500ribu...???), uang saku kuliah aja cuman 2500 sehari. Beli komputer
      >> dan modem aja harus kerja pontang panting di bengkel, minta ortu uang
      >> segitu waktu itu sih alamat sial spp kuliah 3 semester tuh, bisa dicuci
      >> bersih plus di kaporit-in tuh sama ortu. 8((
      >> Komputer sekarang relatif murah dan cepat.....waktu saya belajar saya
      >> pakai suse 6 dan debian 2 di mesin IBM cyrix PR133 dan AMD K6 2 300 dg
      >> ram 32mb (udah mewah tuh ram segitu), harddisk 5gb dibagi 2 win98 dan
      >> linux. Sekarang beli AMD Phenom 3 Core + Sun Virtual box, udah ngacir
      >> tuh. Dulu bayar langganan internet 80ribu + pulsa telpon 150.ribu itu
      >> udah dirit irit makenya, bayarnya dari keringat sendiri (takut ketahuan
      >> ortu bayar telpon segitu....).
      >> Sudah itu beli cd debian 75ribu sekeping, begitu di instal data ilang
      >> semua (gak ada disk druid waktu itu yg ada cfdisk), mana tool install
      >> debian buat partisi bukan pake satuan byte tapi pake blok. Hasilnya data
      >> 1,5 gb hasil download lenyap, mana ada program getdataback waktu itu, yg
      >> ada norton disk docktor dan pctools aja. !,5gb dikit ya ???? Hitung aja
      >> 1,5gb di down load pake modem tercepat waktu itu deh 14.4kbps, berapa
      >> lama harus online ???? Bayarnya berapa ????
      >> Tempat bertanya cuma tahu made wiryana, wayan wicaksana, mana kenal
      >> sama van belog waktu itu......
      >>
      >> Jadi untuk Mr.Putu Wiramaswara Widya gak usah lerlalu mengeluh, tapi
      >> berbuatlah sesuatu setidaknya untuk diri anda sendiri dan bangsa ini
      >> tentunya....
      >> Be devote to your work, but never devote to the fruit of your
      >> work......keep trying
      >>
      >> To Arya Sabha keep cool deh.....dan "gambatte" kata orang jepang, you
      >> already in the right path !
      >> Lidi yg berserakan jauh lebih baik dari lidi patah kan ??? Setidaknya 1
      >> lidi sdh cukup untuk membunuh seekor lalat....hehhehehehe
      >>
      >> Oke akhir kata treath ini tolong jgn diperpanjang, selalu budayakan
      >> perbedaan
      >>
      >> Oya 1 hal, jika saja data saya tidak hilang waktu insalasi debian 2,
      >> mungkin saya tidak akan pernah melanjutkan belajar linux !!!!! Jujur
      >> saja saya frustasi dan nyesel banget waktu itu, giman gak data hasil
      >> online berbulan - bulan raib dalam sekejap....hehehehehheheh
      >>
      >> Best Regard
      >> TDY
      >>
      >>
      >>> 2009/7/30 Putu Wiramaswara Widya <initrunlevel0@...>:
      >>>
      >>>
      >>>> Sing welanga jak pak bagiarta?
      >>>>
      >>>>
      >>> @rotua: nggak dimarahin sama pak bagiarta
      >>>
      >>> apa hubungannya dengan guru pas SMP?
      >>> belajar ya tetep belajar, ngoprek ya ngoprek
      >>> at least tetep masuk kelas unggulan dari kelas 1 sampe tamat
      >>> tetep lolos test juga ke SMA 4 Denpasar
      >>>
      >>> intinya, saya juga mengalami pengalaman belajar seperti Anda
      >>> tetapi saya tidak membuat kesimpulan sendiri tentang sesuatu yang
      >>> tidak saya kenal
      >>> apalagi kesimpulannya, Anda sok kenal sok dekat dengan organisasi
      >>>
      >>> walaupun saya ada teman yang sudah belajar linux di bali dari tahun 1996
      >>> ndak ada tuh attitude melankolis begini, yang ada, kita disarankan
      >>> belajar dan membantu
      >>> itupun kalau bisa, kalau ndak bisa, ya ndak flaming dengan memberikan
      >>> kesimpulan sendiri
      >>> apalagi bawa-bawa nama orang
      >>>
      >>> *SOL*
      >>>
      >>>
      >>>
      >>
      >
      >
      >
      >
    • Majalah.Linux
      halo pak wayan.... selamat bergabung di balinux.. salam kenal budi On Wed, Aug 25, 2010 at 5:31 PM, Wayan Suryadarma ... -- -- *The only limiting factor of the
      Message 107 of 107 , Aug 25, 2010
        halo pak wayan.... selamat bergabung di balinux.. salam kenal

        budi

        On Wed, Aug 25, 2010 at 5:31 PM, Wayan Suryadarma
        <w.suryadarma@...>wrote:

        >
        >
        > Halo balinuxer,
        >
        > Perkenalkan nama saya: Wayan Suryadarma
        > Pekerjaan: Technical Support
        > Distro yang saya gunakan: Slackware
        >
        > Thanks
        >
        > [Non-text portions of this message have been removed]
        >
        >
        >



        --
        --
        *The only limiting factor of the GNU/Linux operating system, is his user.*


        [Non-text portions of this message have been removed]
      Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.