Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

1932Re: [PeaceGeneration] Ayo damai dalam banyak cara

Expand Messages
  • jenang gulo
    Nov 15, 2007
    • 0 Attachment
      maksudnya salah 1 bahan kuliahkyu di kelas hoho...

      jenang gulo <jenangguloku@...> wrote:
      klo ngomong climate change & global warming emang ga ada hbsnya
      ini juga slah bahan kuliahku di kelas hehe...
      apalagi semua sektor di Indonesia dan di dunia dikuasai
      dan 'diakal-akali' oleh Amerika.
      keep fight for our environment!
       
      btw ad cerita (attach file) tentang 'tragedi air'

      lebah buayawati <aishaza_is_cool@ yahoo.com> wrote:
      Ayo ikut .
      Ini kan perdamaian juga .Masih ada tempat tuh.
      zz
       
      dear all,
      ini update terbaru dengan susunan seperti biasa,
      hehehe. bagi yang sudah mendaftar mohon dicek lagi.
      mungkin ada yang perlu dikoreksi. bagi yang belum
      mendaftar, segera mendaftar sebelum hari minggu, 18
      November 2007 ya.
      regards
      anggi
      08175036675
      ------------ --------- --------- --------- --------- --------- -
       
      Daftar Welcome Rider BFEGTB

      Pembalap Pendamping Part1 (Magelang-Jogja)
      Senin, 19 November 2007
      No Nama Nomor Telepon
      1 Bapak Dwiantoro 08157915666
      2 Bapak Agus Tq 085228053654
      3 Mas Andri 085643455397
      4 Mas Fendi 085868244422
      5 Mas Dhanang 085648535905
      6 Bapak Untung 081328047171
      7 Mas Borne 7887500
      8 Mas Deny 085959558559
      9 Mba ZizaGM 081392598617
      10 Bapak Bambang BR 08122691385
      11 Bapak Bardo 02749138907
      12 Bapak Tugiman 081328768023
      13 Mba Hani Raihana 085228020409
      14 Mas Bagus 081904079265
      15 Mba Sita Sari 085628230313
      16 Mas Deno Hervino 02749107379
      17 Mas Reza 0817466613
      18 Bapeda 1
       
      19 Bapeda 2
       
      20 Bapeda 3
       
      21 Mas Anang Saptoto 081578009382
      22 Mas Yasin 088827608967
      23 Mas Bimo UY 08156896146
      24 Bapak Martinus 085241992306
      25
       
       
      26
       
       
      27
       
       
      28
       
       
      29
       
       
      30
       
       
      31
       
       
      32
       
       
      33
       
       
      34
       
       
      35
       
       
       
       
      Solusi perubahan iklim saat ini sama dengan fundamentalisme pasar dimana emisi karbon diperjualbelikan dipasar internasional, artinya sama saja dengan memberikan hak untuk mencemari lingkungan dilegalkan.
       
       

      Membongkar Politik Ekonomi Perubahan iklim
      oleh
      Andy armansyah (Eknas WALHI)
       
       
      Pemanasan global berdampak serius pada kehidupan ratusan juta warga di bumi. Dampaknya, seperti laporan 441 pakar Intergovernmental Panel on Climate Change, 10 April 2007, naiknya suhu permukaan bumi lima tahun mendatang plus dampak lanjutan berupa kegagalan panen, kelangkaan air, tenggelamnya daerah pesisir, lenyapnya spesies, banjir, dan kekeringan. Asia terkena dampak paling parah: produksi pertanian Cina dan Bangladesh anjlok 30 persen, India langka air, dan 100 juta rumah warga pesisir tergenang.
      Laporan itu menyebutkan, permukaan laut akan meningkat 8-29 sentimeter dari saat ini pada 2030. Dampaknya bagi Indonesia, 2.000 pulau tenggelam, garis pantai mundur ke arah daratan ratusan meter, jutaan hektare tambak lenyap, dan air kian langka. Penduduk Jakarta dan kota-kota di pesisir akan kekurangan air bersih. Pada sejumlah daerah aliran sungai akan terjadi perbedaan tingkat air pasang dan surut yang kian tajam. Akibatnya, akan sering terjadi banjir, sekaligus kekeringan yang mencekik kehidupan. "Ancaman itu terlalu riskan diabaikan," kata Achim Steiner, Direktur Eksekutif UNEP.
      Laporan "menyeramkan" yang menggambarkan bumi di ambang kiamat semacam ini bukan hal baru. Tapi negara-negara industri nan kaya, terutama Amerika Serikat, tak acuh. Padahal merekalah penyumbang terbesar gas rumah kaca yang berdampak pada perubahan iklim. Mereka bisa mencapai kemakmuran seperti sekarang setelah mengkonsumsi energi secara boros dan berlebihan. Simak ketidakadilan itu: penduduk Amerika, Kanada, dan Eropa yang hanya 20,1 persen dari total warga dunia mengkonsumsi 59,1 persen energi dunia, sedangkan warga Afrika dan Amerika Latin yang 21,4 persen dari populasi dunia hanya mengkonsumsi 10,3 persen.
       
      Ketidakadilan iklim (unclimate justice)
      Secara umum 2,8 miliar orang hidup masih dibawah 2 dolar/hari, dan 1,2 miliar orang hidup masih kurang dari 1 dolar perhari sedangkan Pemerintah Uni Eropa telah memberikan subsidi bagi rakyatnya 2 dolar/hari (Bank Dunia,2000; FAO,1999). Jutaan rakyat tidak memiliki akses terhadap energi di Negara selatan, sedang rakyat di Negara utara melampaui batas penggunaan energi dan bergaya hidup yang boros dan dampaknya terlihat jelas yaitu terjadinya pengungsian, masalah kesehatan, bencana alam dll.
      Contoh ketimpangan lain adalah 20 % dari penduduk di dunia bertanggungjawab atas lebih dari 60% emisi saat ini (80% jika emisi masa lalu dihitung), Rata-rata emisi gas rumah kaca (GRK) orang Amerika Serikat (AS) adalah 4 atau 5 kali dari emisi rata-rata dunia (1 amerika = 9 china atau 18 India). Tetapi miliaran orang termiskin di Negara berkembang yang akan menghadapi dampak paling serius. Mereka yangg paling tidak bertanggung jawab atas perubahan iklim justru membayar paling tinggi. Hingga saat ini Sistem ekonomi di AS berjalan dengan landasan energi murah dari bahan bakar fosil dimana setiap orang AS menggunakan energi 8 kali lebih tinggi dari bahan  bakar fosil yang digunakan rata-rata penduduk negara berkembang. Penduduk AS hanya 4% dari penduduk dunia yg menyumbang emisi lebih besar daripada 136 negara berkembang digabung 24%. Bagi orang AS konsumsi lebih banyak produk dan jasa adalah ukuran penting bagi keberhasilan pribadi dan bangsa, bahkan ukuran dari kebebasan. Orang AS menggunakan pendapatan dan daya beli per kapita 8 kali lebih besar dan melepaskan proporsi CO2 lebih tinggi lagi dibandingkan orang ditempat lain
      Contoh ekstrem adalah Amerika. Satu dekade terakhir, konsumsi energi Amerika naik menjadi 2,7 juta barel per hari, lebih banyak daripada yang dikonsumsi India dan Pakistan sekaligus, yang keduanya berisi total empat kali lipat penduduk Amerika. Secara total, rata-rata orang Amerika mengkonsumsi lima kali lebih banyak energi daripada rata-rata warga dunia, 10 kali lebih banyak daripada rata-rata orang Cina, dan 20 kali lebih banyak daripada rata-rata orang India. Pada 1990, total emisi gas rumah kaca mencapai 13,7 Gt (gigaton), yang secara berturut-turut disumbang Amerika (36,1 persen), Rusia (17,4 persen), Jepang (8,5 persen), Jerman (7,4 persen), Inggris (4,2 persen), Kanada (3,3 persen), Italia (3,1 persen), Polandia (3 persen), Prancis (2,7 persen), dan Australia (2,1 persen).
       
       
      Konteks Indonesia
      Dari data Nasional Communication diketahui bahwa pada tahun 1994, konsumsi energi di Indonesia yang terdiri dari pemakaian di Rumah tangga dan bangunan komersial, industri , transportasi, dan pembangkit listrik menimbulkan emisi CO2 sekitar 170 juta ton. Polusi udara yang disumbangkan dari kendaraan bermotor di Indonesiapun mesti dilihat secara jelas produsennya karena produksi kendaraan bermotor seperti Honda dan Suzuki, dan lain-lain merupakan produk dari Jepang yang kedepan mulai dipikirkan alih teknologi disainnya yang lebih ramah terhadap lingkungan.
      Emisi dari konsumsi energi tersebut merupakan 25% dari emisi keseluruhan Indonesia pada tahun 1994 yang sebesar 748,6 juta ton sedangkan rata-rata emisi karbon perkapita dunia mencapai 1,3 ton per tahun.  Namun demikian,  jumlah emisi yang dihasilkan Indonesia tersebut masih sangat kecil bila dibandingkan negara maju. Data international energi administration menunjukkan bahwa pada tahun 1994, emisi dari CO2 dunia dari penggunaan energi (pembakaran bahan bakar fosil) adalah 21 milyar ton.
      Dengan demikian emisi CO2 yang dikonsumsi di Indonesia pada tahun 1994 hanya menyumbang sekitar 0,8% terhadap emisi dunia dari konsumsi energi. Sedangkan untuk kondisi hutan, penurunan penutupan lahan paling tinggi terjadi pada periode waktu 1997-2000 seluas 3,5 juta ha (kawasan hutan dan kawasan non hutan) pertahun dengan laju tertinggi dipulau Sumatera 1,15 juta ha, Kalimantan 1,12 juta ha/tahun dan Sulawesi 692 ribu ha/tahun, dan Papua 156 ribu ha pertahun. Sekitar 60% dari emisi rumah kaca berasal dari LULUCF (land use, land use change, forestry (Natcom,1999) . Sedangkan Emisi GRK perkapita 2,5 ton tanpa emisi dari kebakaran hutan. Emisi kebakaran dihitung 15 ton perkapita disisi lain ;20 juta rumah belum terjangkau pelayanan listrik (DJLPE,2007) .
       
       
      Terkait dengan ancaman dari perubahan iklim dimana Indonesia terdiri dari negara kepulauan, pesisir, memiliki resiko tinggi dan  ancaman bagi pulau-pulau kecil tenggelam, erosi,  dan wilayah kesatuan republik Indonesia akan berkurang, selain itu juga pengungsi internal meningkat, penyakit meningkat, banjir dan longsor, perubahan masa tanam, rawan pangan (kekeringan) dan raawan air dan pangan akibat badai tropis meningkat. Sedangkan jumlah penduduk miskin (penduduk yang berada dibawah Garis Kemiskinan) di Indonesia pada bulan Maret 2006 sebesar 39,05 juta (17,75 persen), persentase penduduk miskin antara daerah perkotaan dan perdesaan tidak banyak berubah. Pada bulan Maret 2006, sebagian besar (63,41 persen) penduduk miskin berada di daerah perdesaan. Tentunya angka kemiskinan dan penyakit akan meningkat dari tahun ketahun akibat dampak dari perubahan iklim dan ditambah dengan makin sempitnya akses masyarakat terhadap sumber daya alam.
       
       
      Tawaran PBB (UNFCC) lewat Perdagangan Karbon
      Di Kyoto, Jepang, pada 1997 dicapai konsensus guna mengurangi emisi negara-negara industri paling sedikit 5 persen dari tingkat emisi pada 1990 menjelang 2008-2012. namun belakangan Australia dan Amerika keluar dari negara-negara yang yang termasuk meratifikasi protokol Kyoto. Tapi negara-negara peratifikasi Protokol Kyoto mengembangkan perdagangan gas rumah kaca via clean development mechanism (CDM) atau mekanisme pembangunan bersih. CDM dirancang sebagai bentuk investasi berbasis pasar dengan sertifikat penurunan emisi (certified emission reduction/CER) sebagai komoditasnya. Negara industri bisa membeli sertifikat dari negara berkembang lewat proyek hijaunya.
      Sejak Protokol Kyoto berlaku pada 2005, Uni Eropa, Kanada, dan Jepang telah masuk "pasar buangan gas rumah kaca" menawarkan dana pembangunan proyek ramah lingkungan. Bank Dunia telah menghimpun US$ 800 juta Prototype Carbon Fund (PCF) untuk membiayai proyek ramah lingkungan di negara berkembang. India dan Cina menerima sekitar 40 persen dana PCF itu. Indonesia tergolong tertinggal. Padahal potensi karbon yang bisa dijual Indonesia cukup besar. Data Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup menyebutkan, hingga 2012 potensi karbon yang dapat dijual lewat CDM 24 juta ton per tahun dari sektor energi dan 23 juta ton per tahun dari sektor kehutanan.
      Menurut perhitungan terakhir, kerusakan hutan Indonesia pada 2000-2005 adalah 1,8-2 juta hektare per tahun. Berdasarkan data itu, potensi gas rumah kaca yang dilepaskan Indonesia setiap tahun 93,6-280,7 juta ton karbon. Jika pasar dapat membeli US$ 4 per metrik ton karbon dioksida, kerusakan hutan Indonesia yang dapat dihindarkan akan mendapat kompensasi senilai US$ 374 juta hingga US$ 1.123 miliar per tahun. Nilai tertinggi di pasar untuk menghargai karbon hampir US$ 20 per ton. Jadi deforestasi yang dihindarkan oleh Indonesia dapat memperoleh harga US$ 1.871-5.614 miliar per tahun dan income per kapita Indonesia naik rata-rata 0,14-2,08 persen (Mangunjaya, 2007).
       
      Pemerintah Indonesia saat ini juga tertarik dengan mekanisme CDM lewat penanaman pohon tersebut, di luar itu, masih terbuka peluang meraih pendapatan dari penurunan emisi lewat CDM sektor energi. Misalnya, dari budi daya 10 juta hektare jarak pagar diproyeksikan dana CDM US$ 800 juta per tahun. Dana yang diperoleh kian besar apabila kelapa sawit, tebu, singkong, dan tanaman lain penghasil bahan bakar nabati diusahakan dalam luasan signifikan.
      Konvensi tentang Kerangka-kerja Perubahan Iklim (UN-FCCC) tahun 1992 tidak menegosiasikan reduksi emisi gas rumah kaca sebagai hal utama' tetapi lebih sebagai 'bagian dari tawar menawar yang lebih luas antara negara-negara utara dan selatan, yang berkompetisi pada kepentingan atas energi dan kepemerintahan yang dihadapkan dengan masalah-masalah ekonomi yang bertumbuh, mengembangkan investasi di masa datang akan semakin penting tetapi menjadi lebih sulit.  (Sonja Boehmer-Christianse n, 1994).
       
      Ada dua jenis perdagangan karbon. Pertama adalah perdagangan emisi (emission trading). Yang kedua adalah perdagangan kredit berbasis proyek (trading in project based credit). Seringkali dua kategori tersebut disatukan menjadi sistem perdagangan hibrida. Namun dalam bentuknya ada 3 opsi yaitu mengurangi emisi, saling memperdagangkan hak emisi, atau membeli kredit di luar negeri.  Disisi lain lewat lembaga keuangan internasional memberikan bantuan untuk program CDM terutama negara berkembang untuk proyek-proyek penanaman pohon. Tentunya tidak menutup kemungkinan wilayah-wilayah yang telah di cap sebagi proyek CDM itu nantinya akan di perdagangkan di pasar saham internasional yang ditawarkan kepada perusahan-perusahaa n raksasa penyumbang emisi.
       
      Namun metode seperti di atas tidak disetujui oleh kelangan yang mendorong penegakan keadilan iklim global karena telah membuat masyarakat lokal terkena dampak dengan dilanggarnya hak-hak mereka untuk mendapatkan akses terhadap sumberdaya alam akibatnya mereka menjadi korban dari diterapkannya metode tersebut, hal ini bisa dibuktikan lewat contoh-contoh proyek di Uganda dan Ecuador yang telah menyingkirkan ribuan komunitas lokal dari hutan akibat privatisasi hutan oleh perusahaan-perusaha an Utara yang dibekingi oleh pemerintah Uganda dan Ecuador. Semua upaya ini berkaitan dengan pengambilalihan skala dunia dengan harga grosir (murah). Logika pengimbangan karbon ini (carbon-offset) menjamin Negara-negara Utara dapat terus mengemisi gas rumah kaca dalam jumlah yang tidak proporsional. Kultur korporasi ini memperbesar jurang ketidaksetaraan antara orang-orang kaya  dan orang-orang tidak punya di mana negara Selatan menjadi wilayah pembuangan karbon akibat konsumsi Utara yang berlebihan.
      Ancaman terhadap masyarakat asli dan petani amat buruk, penghancuran dan hilangnya akses terhadap hutan akan menghancurkan penghidupan mereka. Forum Internasional Masyarakat Asli yang Pertama (The First International Forum Of Indigenous Peoples on Climate Change) menyatakan “sinks (penyerapan) dalam mekanisme CDM akan mengandung strategi skala dunia dalam rangka pengambilalihan tanah-tanah kami.” (sumber: www.carbontradewatc h.org) Artinya lewat mekanisme carbon trading serta proyek CDM ini kembali tidak  menunjukkan ketidakadilan iklim bagi negara berkembang khususnya masyarakat yang masih dibawah garis kemiskinan, dan kembali negara selatan yang menanggung akibatnya.
       
       
       
      Mengapa kita butuh keadilan iklim (Climate justice)
       
      Perubahan iklim tidak mengenal batas negara namun distribusi dan dampaknya tidak seimbang dan adil, dimana sebagian besar rata-rata warga negara Amerika menghasilkan 6 ton karbon per tahun dan rata-rata seorang warga Eropa menghasilkan hampir 3 ton karbon pertahun, sedangkan di negara berkembang lainnya masih dalam kondisi miskin. Pada tahun-tahun terakhir, bencana iklim telah mengambil nyawa lebih dari 3 juta orang dunia, 800 juta korban dan kerusakan-kerusakan langsung yang melebihi 23 miliar dolar, dan dari semua kerusakan-kerusakan itu 90% terjadi di negara-negara berkembang. Setiap warga negara memilki hak atas kehidupan dan pembangunan.
       
      Sejauh ini kelompok capital  yang mengatur prilaku capital (orang kaya), kelompok kapital memikirkan tanggungjawab iklim dimasa depan lewat pertumbuhan ekonomi, pasar bebas,dll. Artinya kepentingan segelintir kelompok (capital) telah merugikan kelompok yang lebih besar (masyarakat golongan miskin).  Dalam konteks perubahan iklim, cara pandang kelompok capital ini melihat bahwa dengan meng-uangkan tanggungjawab kerusakan /pencemaran yang dilakukannya tersebut, sudah dianggap sebagai jawaban dari tanggungjawabnya terhadap proses pemanasan global yang kian hari kian bertambah.  Namun kenyataannya inilah bentuk pengingkaran dari keadilan iklim itu sendiri karenak telah menafikan banyak hal terutama terkait kesejahteraan rakyat dan keberlajutan lingkungan,
       
      Pembacaan emisi di negara berkembang (termasuk Indonesia) untuk hidup dan pembangunan sedangkan emisi di negara maju merupakan gaya hidup boros dan penguasaan atas sumberdaya alam. kerugian pertanian, perikanan, kerusakan infrastruktur telah meningkatkan biaya pembangunan dan mengancam kehidupan masyarakat lokal. Sedangkan tujuan dari program MDG’s terancam gagal hal ini terkait karena dampaknya akan  memperburuk kemiskinan, ketidakadilan akses pada sumberdaya, dampak globalisasi ekonomi, konflik dan kerusakan lingkungan
       
      ketidakadilan iklim terjadi karena negara dan masyarakat sebagai penyumbang terkecil pada perubahan iklim, akan menghadapi dampak dan resiko terbesar dari perubahan iklim tersebut, yang pada kenyataanya juga paling tidak siap dan tidak mampu beradaptasi terhadap dampak tersebut. Sedangkan Negara dan masyarakat penyebab terbesar perubahan iklim justru paling siap menghadapi resiko dan sulit mengubah gaya hidup dan berupaya untuk berbagi sumberdaya dengan negara dan masyarakat penyumbang terkecil.
       
      Perubahan iklim merupakan hasil persamaan yang kompleks dari gagalnya model pembangunan skala global. karena itu setiap upaya untuk menghindari pemanasan global dan perubahan iklim serta upaya-upaya beradaptasi pada kondisi atmosferik yang berubah juga tidak sederhana. Melihat kembali persoalan hubungan antar bangsa, negara, dan individu yang terjadi selama berabad-abad dan tidak kunjung berubah, tidaklah layak menafikan kondisi ketidak adilan yang masih terus menerus terjadi.
      Tidak bisa dipungkiri, meski dalam kondisi krisis iklim, banyak pihak terutama mereka yang menikmati pertumbuhan dan gaya hidup dari ekstraksi atas sumber daya dan kemanusiaan tidak bersedia bahkan menurunkan batas keuntungannya. Hampir setiap upaya mengatasi perubahan iklim yang berada di dalam kerangka Protokol Kyoto maupun inisiatif di luar Protokol Kyoto tidak secara signifikan mengatasi penyebab utama meningkatnya gas rumah kaca di atmosfer. Dua agenda pokok yang selalu dibicarakan adalah upaya-upaya penyelesaian lewat teknologi dan pengaturan kembali lahan-lahan (terutama wilayah hutan) agar terus dapat menjaga stabilitas atmosfer pada tingkat yang tidak membahayakan bagi kehidupan manusia.
       
      Menjadi penting menempatkan prinsip-prinsip dan kriteria utama dalam setiap perubahan iklim agar penghormatan, perlindungan, dan pemenuhan hak asasi manusia tetap terjaga dan terpelihara. Kemudian yang tak kalah penting adalah upaya mengatasi perubahan iklim harus dijadikan upaya menggeser paradigma pembangunan yang berlaku saat ini ke arah yang lebih adil, manusiawi, dan menyelematkan manusia pada generasi ini dan generasi mendatang.
       
       
      Upaya mendorong keadilan Iklim (climate justice)
       
      Keadilan iklim merupakan  hak untuk mendapatkan keadilan antar generasi atas prinsip-prinsip keselamatan rakyat, pemulihan keberlanjutan layanan alam, dan perlindungan produktifitas rakyat dimana  semua generasi baik sekarang maupun mendatang berhak terselamatkan akibat dampak perubahan iklim dan mampu beradaptasi terhadap perubahan iklim secara berkeadilan. adapun secara rinci antara lain :
       
      Prinsip-prinsip Keselamatan Rakyat
       
      Seluruh upaya mengatasi perubahan iklim harus menjamin keselamatan manusia untuk hidup secara layak tanpa menafikan hak asasi manusia yang melekat dalam individu dan dijamin dalam deklarasi universal hak asasi manusia.
      Hak warga atas pembangunan, kehidupan yang layak, lingkungan yang sehat tidak bisa dinafikan atas nama penyelamatan lingkungan global.  
      Penghormatan terhadap hak-hak warga lokal, minoritas, untuk menentukan nasib sendiri. 
      Proses belajar kolektif oleh warga, pengurus negara, maupun entitas lain dalam upaya perbaikan lingkungan demi mengatasi dan menghadapi perubahan iklim tidak boleh dibatasi oleh siklus tahun anggaran yang berorientasi pada target-target belanja (spending target) anggaran.
      Ukuran pokok dalam setiap proses belajar memperbaiki lingkungan harus berorientasi pada penurunan krisis yang menjadi pendorong perubahan iklim, dampak perubahan iklim, maupun pengurangan kerentanan sosio-ekologik warga dengan sepenuhnya menghormati, melindungi, dan memenuhi hak asasi warga.  
      Prinsip-prinsip Pemulihan Keberlanjutan Layanan Alam
      Penurunan emisi yang lebih besar di negara-negara utara. 
      Keadilan  derajat pembangunan antar bangsa dan individu termasuk penggunaan energi adalah kunci utama.
      upaya pencegahan perombakan kemampuan lingkungan (fragmentasi, penyusutan, hilang) dalam melayani kehidupan  harus dicegah.   
      pencegahan deforestrasi dan pemulihan fungsi ekosistem hutan diprioritaskan bagi keberlanjutan pelayanan ekologik setempat sesuai dengan fungsi/karakter ekosistem alaminya.  
      upaya pencegahan deforestrasi dan pemulihan fungsi ekosistem hutan yang telah rusak seiring dengan upaya menjawab faktor-fakor pendorong terjadinya alih fungsi lahan secara besar-besaran.  
      pencegahan emisi dari penggunaan lahan seperti pencegahan deforestrasi, dan penghutanan kembali, tidak dibenarkan untuk off-set.  
      pemenuhan hak warga setempat.  
      Prinsip-prinsip perlindungan Produktifitas Rakyat
      peningkatan kemampuan warga untuk menjamin keselamatan, produktifitas dalam memenuhi kebutuhan dasar minimum, dan memelihara jasa layanan alam adalah mutlak.  
      Sektor energi harus dikembalikan sebagai derivatif dari sektor kehidupan lainnya.   
      Penurunan emisi harus dilakukan dengan mengubah penggunaan ruang.  
      Kesimpulan
      Secara umum permasalahan pemanasan global dikarenakan Boros energi, industri kotor, penggundulan hutan, gaya hidup, serta tidak adanya berbagi teknologi bersih dan effisien ke negara berkembang.
       
      Solusi perubahan iklim saat ini sama dengan fundamentalisme pasar dimana emisi karbon diperjualbelikan dipasar internasional, artinya sama saja dengan memberikan hak untuk mencemari lingkungan dilegalkan. Negara maju memikul tanggungjawab terbesar, harus menurunkan penggunaan energi, mengubah gaya hidup, tidak sekedar mengalihkan perdagangan dan Negara maju harus membayar atas dampak yang timbul akibat emisi di masa lalu dan masa datang kepada Negara berkembang.
       
      Ketidakadilan iklim bisa diakhiri dengan azas tanggung jawab atas kelakuan dimasa lalu negara maju harus menyediakan dana baru untuk negera dan masyarakat yang paling miskin dan rentan yang justru paling tidak bertanggungjawab atas krisis ini. Negara maju harus membantu negara berkembang mengadakan transisisi kearah pembangunan yang lebih berkeadilan, berkelanjutan dengan energi rendah carbón. Perlunya memperkuat hak rakyat untuk mendapatkan keadilan antar generasi atas prinsip-prinsip keselamatan rakyat, pemulihan keberlanjutan layanan alam, dan perlindungan produktifitas rakyat baik generasi sekarang maupun akan datang.
       
       

      Last update : 31-10-2007 10:47


      Peace Generation is da Best
      Vokoke Perkapers will alwyyzz be blessed lah
      Joy oh joy
      Of the life adventure I'll find in the next bend of being
      Since knowledge omnivora have I decided to be  
       
      "Aerodynamically a bee can't fly .
      But since a bee don't know the law of aerodynamics , a bee fly."
      Mary Kay Ash
      Don't know who she is but worthy word she does has.

      Be a better sports nut! Let your teams follow you with Yahoo Mobile. Try it now.


      Be a better sports nut! Let your teams follow you with Yahoo Mobile. Try it now.


      Get easy, one-click access to your favorites. Make Yahoo! your homepage.

    • Show all 25 messages in this topic