Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

Tapol di Papua Enggan Ajukan Grasi

Expand Messages
  • sunny
    http://www.antaranews.com/berita/1278719772/tapol-di-papua-enggan-ajukan-grasi Tapol di Papua Enggan Ajukan Grasi Sabtu, 10 Juli 2010 06:56 WIB | Peristiwa |
    Message 1 of 1 , Jul 10, 2010
    View Source
    • 0 Attachment
       

      Tapol di Papua Enggan Ajukan Grasi

      Sabtu, 10 Juli 2010 06:56 WIB | Peristiwa | Politik/Hankam |
      Tapol di Papua Enggan Ajukan Grasi
      Sejumlah tahanan politik (tapol) berjabat tangan dengan tahanan lainnya sebelum dipindahkan ke Papua. (ANTARA/Sri Rahayu)
       
      Jayapura (ANTARA News) - Tahanan Politik atau Narapidana politik (Tapol/Napol) di provinsi Papua, sebagian besar menolak untuk mengajukan grasi atau permohonan pengurangan masa hukuman lainnya karena selalu merasa tidak bersalah, padahal telah medapat vonis hakim pengadilan.

      Kepala kantor wilayah Kementrian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Papua, Nazarudin Bunas mengatakan hal itu di Jayapura Sabtu.

      Ia menjelaskan, keadaan tersebut telah mnejadi salah satu kendala paling besar yang dihadapi dalam mengusahakan pengurangan hukuman bagi napi bersangkutan.

      "Sebab berapapun besarnya peluang seorang tapol/napol mendapatkan pengurangan hukuman dalam hal ini grasi dari presiden, akan tetapi pengajuan permohonan grasi itu harus datang dari mereka sendiri. Jadi bagaimana bisa mendapatkan grasi kalau yang bersangkutan tidak pernah mengajukannya," terang Nazarudin Bunas.

      Ia menambahkan, Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Patrialis Akbar saat mengunjungi ke Lapas Klas IIA Abepura, Jayapura, Papua beberapa waktu lalu, telah berjanji akan mencari solusi terbaik bagi tapol/napol di Papua.

      Salah satu napol yakni Yusak Pakage telah mendapatkan grasi presiden sehingga langsung dibebaskan pada Rabu (7/7) lalu, padahal jika tidak ada grasi, ia masih harus menjalani pidana hingga Agustus 2013.

      Pada saat yang sama seorang napol lainnya Cosmos Yual juga mendapatkan pembebasan bersyarat, karena telah menjalani 1/3 masa hukuman dan berkelakuan baik selama menjalani hukuman.

      "Tetapi dalam hal grasi, harus kembali dari bawah yakni napol bersangkutan yang harus mengajukan permohonan kepada pengadilan sebeum sampai pada Mahkamah Agung dan diteruskan kepada presiden. Yusak Pakage dapat grasi karena dia mengajukan permohonan," papar Nazarudin Bunas.

      Nazarudin Bunas juga mengungkapkan, kalau kedepannya sedang dipikirkan solusi untuk menangani napol yang enggan mengajukan permohonan grasi, yakni dengan cara meminta keluarganya yang mengajukan.

      "Itu baru sekedar wacana yang sedang dipertimbangkan, tetapi jika dilaksanakan tentu akan sangat membantu," lanjutnya.

      Berdasarkan data terakhir yang dimiliki kanwil Kemenkumham Papua, ada 34 orang tapol/napol di Papua.(KR-MBK/I006
      )
    Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.