Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.

Re:[Ahmad Sudirman hana peurle ureueng laen njan penterdjeu] PUE BALA LOM NJOE?

Expand Messages
  • Ahmad Hakim Sudirman
    Stockholm, 1 November 2006 Bismillaahirrahmaanirrahiim. Assalamu alaikum wr wbr. Teroris Tarmizi, Sindikat Paya Bujok Telianet [195.252.42.4] Stockholm dan Ria
    Message 1 of 12 , Oct 31, 2006
    • 0 Attachment
      Stockholm, 1 November 2006

      Bismillaahirrahmaanirrahiim.
      Assalamu'alaikum wr wbr.

      Teroris Tarmizi, Sindikat Paya Bujok Telianet [195.252.42.4]
      Stockholm dan Ria Ananda musôh Gerakan Atjeh Mardehka muyub Peumimpin
      Teungku Hasan Muhammad di Tiro dan Staf ka mate gutee. Ahmad Sudirman
      hana peurle ureueng laen njan penterdjeumah basa Atjeh. Ahmad
      Sudirman jeuet baca dan tules basa Atjeh.

      Hanya kepada Allah kita memohon pertolongan dan hanya kepada Allah
      kita memohon petunjuk, amin *.*

      Wassalam.

      Ahmad Sudirman

      http://www.dataphone.se/~ahmad
      ahmad@...
      ----------


      --- In PPDi@yahoogroups.com, Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...>
      wrote:
      >
      > Kapaleh lom hai pue bala njoe? Pue si Muzakir Hamid njan
      penterdjeumah keu si amat sudirman boldok adoe inong si zaini?
      >
      > Si zaini ngon Malek kalheuh djituka warga negara sjit sang, sabab
      si SBY meulalui si Kalla djimeudjandji akan djibri peng saboh taih
      sapo keu awak njan meunjoe djitem tuka warga neugara djih. Si Nur
      Djuli kaseungap lheuh djiraba peng saboh tumpok sapo, lheuh publoe
      Atjeh di Helsinki. Si Nurdin AR kakutaloepun awak njoe di Australia
      kujue seutot ho njang djidjak. Njoe video djih prak haba di Canada
      akan troh bak lon lam watei toe njoe. Si Nurdin AR watei troh u
      Canada djikheun lek awak njoe "droe neuh memang tjotjok djeut keu
      Meuntri KPA, sabab takheun pue njang galak keudroe neuh didroe neuh
      hana malei". Kakeuh si Nurdin AR teuseuheh-seuheh mantong wayei
      djikheun lagei njan lek rakan geutanjoe di Canada uroe njan.
      >
      > Njang di nanggroe kadjibri keuridja ngon gadji saboh balum sapo
      sibuleun, teurmasok si T. Kamaruzaman, Suhadi Laweung, Si Muhammad
      Dahlan. Lagei Usman Lampoh Awe njan tiep buleun kana djatah keudroe
      djih. Si Zakaria Saman natjit gadji meulalui AMM djidjok lek SBY. Bah
      djimeuen saman ladju di sinan.
      >
      > Njan mandum peungkhianat njan akan geulhom bala lek Allah Taala
      djidjak meuseunang ateuh darah, ie mata, njawong Bansa Atjeh.
      >
      >
      > Paya Bujok <bujok_paya@...> menulis:
      > Si Muzakir Hamid peumalé Bangsa Aceh.
      >
      >
      > TOKOH GAM MUZAKIR UCAPKAN SUMPAH SETIA NKRI DI
      KEDUBES RI, STOCKHOLM
      > 17 Feb 2006 Sekretaris pimpinan Gerakan Aceh Merdeka
      (GAM) Muzakir Abdul Hamid kembali menjadi warga Negara Indonesia
      (WNI) setelah mengucapkan sumpah setia, Selasa (14/2), di Stockholm.
      Pengambilan sumpah dilakukan di Kedutaan Besar Republik Indonesia di
      Stockholm, Swedia.
      >
      > Demikian keterangan yang disampaikan Kuasa Usaha KBRI
      Stockholm Ben Perkasa Sudrajat , ketika dihubungi pertelepon Rabu
      (15/02) malam.Â"kemarin Muzakir Abdul Hamid mengambil sumpah setia
      untuk kembali menjadi warga Negara Indonesia. Dia bersama istrinya,
      berdua menjadi WNI lagi,Â" katanya.
      >
      > Ben mengatakan perubahan status warga Negara bagi GAM
      memang termasuk difasilitasi dalam butir nota kesepahaman (MoU) RI-
      GAM tahun lalu. Dalam MoU tersebut disebutkan bagi anggota GAM yang
      telah menjadi Warga Negara Asing (WNA) atau kehilangan
      kewarganegaraannya dan ingin kembali menjadi WNI akan difasilitasi.
      >
      > Kepada anggota GAM tersebut diberikan jangka waktu enam
      bulan sejak penandatangan MoU untuk mengajikan permohonan menjadi WNI.
      >
      > Dengan fasilitas yang akan berakhir pada 28 Februari
      2006 itu, perubahan status warga Negara anggota GAM akan dipermudah
      dari biasanya yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.
      >
      > Ben mengatakan, Muzakir yang juga asisten pribadi Hasan
      Tiro telah mengajukan niat dan mengikuti proses perubahan warga
      Negara sejak dua bulan lalu. Sebagai bagian akhir porses, Muzakir
      pada Selasa lalu diambil sumpah setianya pada NKRI dan diberikan
      paspor.
      >
      > Kepada ben, Muzakir mengatakan pengajuan permohonan
      menjadi WNI itu ia lakukan baru sejak dua bulan yang lalu karena
      menunggu perkembangan situasi pasca penandatangan MoU. Muzakir
      menilai, seperti yang dikatakan pada Ben, situasi saat ini sudah
      cukup kondusif hingga ia langsung mewujudkan niatnya kembali menjadi
      WNI.
      >
      > Pengambilan sumpah itu dilakukan sendiri oleh Ben yang
      ditunjuk sebagi perwakilan Menteri Hukum dan HAM di Indonesia. Acara
      pengambilan sumpah dilaksanakan pada pukul 11.00 siang waktu setempat.
      >
      > Sampai sejauh ini sejak penandatanganan MoU, menurut
      Ben, baru Muzakir saja yang telah menjadai WNI. Sedangkan petinggi
      GAM lainnya, termasuk Hasan Tiro dan Zaini Abdullah, belum ada yang
      mengajukan niat baik secara resmi maupun pribadi kepada Ben untuk
      menjadi WNI.
      >
      > Ben berharap langkah Muzakir ini diikuti oleh petinggi
      GAM lainnya di Swedia.
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      > omar puteh <om_puteh@...> wrote:
      > TULISAN YUSUF DAUD PANEUK DAN SYAHBUDDIN ABDURRAUF GHAFUR
      MALUKAN TENGKU DJALI JERAM MEULABOH DI SWEDIA!
      >
      > Njan neukalôn Tengku Djali Jeram Meulbaoh, aneuk mit duanyan,
      lagée njang meutuléh diateuh, that that ka djipeumalèe droë neuh
      dan sekeluarga di Swedia dengôn djituléh deungôn narit-narit
      kutoë, djeuheuët dan biadab, njang hana tom ta deungo dari Éndatu
      teuh dan sibaroang kasoë aneuk bansa Achèh, njang djih tuléh lé
      bandua aneuk njan njang djiboh nan djih Mustafa Abubakar Gubernur
      (butjoë) Aceh @ Fadli Hasan @ Abu Meulaboh!
      >
      > Bandum ureung Achèh: Di Norwegia, Danmark, Swedia, Findlandia,
      Canada, Amerika, Australia, New Zealand, Malaysia dan di Jeram,
      Meulbaoh dan di Tiro di Achèh, geuteupeuë njang droë neuh ureung
      paléng tuha di disinan, di Hållefors, Fitya, Norsborg, Swedia,njang
      hana patôt lé djipeulaku lagèe njan lé.
      >
      > Nan Mustafa Abubakar Gubernur (Achèh) njang djitjok dari nan
      aneuk droê neuh: si Mustafa Djali Jeram Meulaboh dan meugabong
      deungôn nan dari ayah dari si Ramli Abubakar, anuek meulité agam
      droë neuh.
      >
      > Lagèe ka neuteupeuê, awak njan bandua, barokon ka djingui nan-
      nan: Hasan Omar, Darwis Djeunib, Maat di Tiro, Ahmad Sudirman, Dr
      Zaini Abdullah dan laén-laén nan gob.
      >
      > Peu njang dji pelaku lé bandua beulaga njan disinan, akan
      djipeumalé tjit ubé na awak Jeram di Meulaboh, ban saboh Jeram di
      Meulaboh, meunjoë di droë neuh sabé neupét mata dan gadoh dengôn
      boh tasbéh bak djaroë.
      >
      > Ata njoë beuneupeugah tjit bak si Ramli Abubakar dan si Mustafa
      jali Jeram Meulaboh aneuk meulintèe dan aneuk agam droë neuh, nak
      djiteupeuë!
      >
      > Neu tji batja ata njang meutuléh lagèe dimijub njoë:
      >
      >
      > Satu ketika saya pernah menghubungi isteri si boldok
      tua jawa amat sudirman untuk menanyakan perihal si boldok tua itu
      melalui telefon.
      >
      > Kata isterinya memanglah dia kawin dengan si amat boldok tua itu
      pada umurnya yang lebih tua dari si amat boldok tua jawa itu. Pada
      masa awal perkawinannya, katanya si amat masih mencintainya dan
      sering menghampirinya. Tetapi sekarang si amat boldok tua jawa itu
      sudah kurang memperhatikannya. Sering si amat boldok tua itu
      menghabiskan masanya di hadapan komputer untuk membuat mulutnya macam
      puki ayam.
      >
      > Isterinya juga mengeluh kepada saya bahawa memanglah dia lebih
      tua dari suaminya si amat boldok itu, tetapi dia masih mencintainya.
      Hanya satu masalah sahaja yang dia hadapi iaitu giginya agak mancung
      ke hadapan dan mungkin juga katanya sering berbau sehingga si amat
      boldok tua itu sudah kurang cinta dan jarang menghampirinya.
      >
      > Isterinya juga menceritakan isi hatinya kepada saya bahawa dia
      mungkin menjangka "burung" nya si amat boldok tua itu sudah tidak
      berfungsi. Sehingga katanya dia sering menghabiskan masanya di
      hadapan komputer untuk melepaskan geram terhadap "burung" nya sendiri
      yang sudah tidak berfungsi lagi. Kalau diajak bermesra-mesra, abang
      amat boldoknya sering menghindari dan terus pergi ke hadapan komputer
      untuk melepas dendam terhadap keadaan "burung"nya.
      >
      > Cuma saya nasihatkan isteri si amat boldok tua itu supaya dia
      bersabar kalau dia masih mencintai si amat boldok tua itu sebagai
      suaminya. Biarlah "burung" tidak berfungsi lagi, tetapi kasih sayang
      kalaupun masih dicurahkan itu sudah mencukupi. Tjuma isterinya
      mengatakan kepada saya, bagaimana mahu ada kasih sayang
      kalau "burung" nya bang amat sudah tidak berfungsi lagi.
      >
      > Semua yang diceritakan kepada saya melalui telfon sudah tentu
      dirahasiakan dan tidak pernah diberitahu kepada si amat boldok tua
      itu. Kalau si amat boldok tua mahu mengetahui sepenuhnya cerita
      melalui telfon itu, maka bolehlah ia menanyakan langsung kepada
      isterinya itu.
      >
      > Cuma saya ingatkan juga kepada isteri si amat boldok tua itu
      supaya tidak sekali-kali membawa pulang si amat boldok tua itu untuk
      menjenguk saudaranya di Sumatera Utara, sebab orang-orang di sana
      sudah menunggu si amat boldok tua itu untuk disiang dijadikan makanan
      anjing.
      >
      > Jawab isterinya, tidak sekali-kali tidak. Biarlah mereka berdua
      menghabiskan sisa-sisa usia tuanya di negeri Swedia, daripada dia
      melihat abang amat boldok tua itu menjadi makanan anjing lain di
      Sumatra Utara.
      >
      > Cuma saya katakan kepada isteri si amat boldok tua itu, kalau dia
      mahu juga memperbaiki giginya yang mancung keluar itu, dia boleh
      datang bersama abang amat boldoknya ke alamat saya yang sudah
      diketahui oleh abang amat boldok tuanya itu untuk saya hantam dengan
      kapak dan akan cepat masuk ke dalam dan supaya abang amat boldok tua
      itu akan mencintai dan menghampirinya lagi di waktu-waktu tertentu.
      >
      > Kita lihat apa pula gonggongan amat boldok tua itu kali ini untuk
      membalas email ini.
      >
      > Li Paya, padum go ka makah djiok lek si amat boldok njan maka
      djih kahoi djih teungku dan kameurakan krap that ngon amat boldok
      djawa tuha njan?
      >
      > Kita tunggu jawaban amat boldok.
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Cheap Talk? Check out Yahoo! Messenger's low PC-to-Phone call
      rates.
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Get your email and see which of your friends are online - Right
      on the new Yahoo.com
      >
      >
      >
      >
      > Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...> menulis: Kasihan si
      amat sudirman boldok tua jawa itu. Ia terus menggonggong sambil
      mengeluarkan air liurnya yang meleleh dan mengandungi rabies.
      Sementara isterinya yang lebih tua dari dia terus menanggung derita
      akibat "burungnya" si amat semakin tidak berfungsi dan loyo apabila
      diperlukan. Agaknya "Suffer in Silent" lah isterinya si amat sudirman
      boldok tua jawa itu.
      >
      > Itulah antara yang dikeluhkan kepada saya ketika saya hubunginya
      melalui telefon. Ada juga sempat kuingatkan nostalgianya
      kembali, "sudah kubilang engkau kawin dengan orang Maidailing sahaja
      yang tubuhnya tegap-tegap. Mengapa engkau memilih kawin dengan si
      amat boldok tua itu yang ayah ibunya tidak jelas". Itu aku singgung
      pasal namanya yang bernama "sudirman". Agaknya blasteran yang
      berbenih di atas lereng-lereng gunung puyuh di jawa barat. Tapi
      isterinya yang sudah tua dan memang lebih tua dari si amat boldok tua
      itu hanya diam sahaja sambil berguman dalam hatinya. Tapi aku nasihat
      juga pada dirinya supaya kalau dia dapat menyediakan sedikit masa
      untuk terbang ke Chow Kit, sebab di sana ramai monyet-monyet jawa
      yang berkeliaran yang menjual "tongkat ali" sebagai dagangannya yang
      tidak bermaruah. Mungkin itu akan mujarab untuk menyembuhkan "burung"
      si amat boldok tua itu yang sudah tidak lagi "berkutru". ha h ah ah
      >
      > Kalau mahu lihat photo si amat sudirman boldok itu, tolong klik
      di atas website ini:
      > http://www.dogs-of-sirius.com/bulldog/max/bulldog-male-3yold-
      1559.jpg
      >
      > Maka muncullah photo si amat sudirman boldok tua jawa itu.
      >
      > Selamat menatap photo si amat boldok itu.
      >
      > Sekian dan selamta tinggal dia udara buat seketika.
      >
      >
      >
      > Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...> menulis:
      > Ha ha ha ha...........
      > Si amat sudirman boldok tua jawa itu sudah malu sebab isterinya
      mengadu kepada orang lain perihal masalah "BURUNG" si amat sudirman
      boldok tua dan rumah tangganya. Apalagi sampai "letihnya burung" si
      amat sudirman boldok tua jawa itu juga diceritakan pada orang lain.
      Sungguh memalukan si amat boldok tua jawa itu. Tapi apa mahu hendak
      dikata, memang burungnya sudah tua dan letih sehingga isterinya
      menggerutu. Ha ha ha "tidak kusangka dalam pruet itek ada buaya", ha
      ha ha "hana teudjalok dalam pruet itek kana lhook"
      >
      > Bapak suhadi laweung (asisten manager) di BRR jangan ribut-ribut
      ya. Kalau nggak ada duit mintak saja sama abang kamu kuntoro.
      >
      > Si amat sudirman boldok djawa tua itu sudah malu sebab saya
      katakan isterinya yang mancung giginya keluar mengadu pada orang lain
      bahawa si amat boldok sudah tidak menghiraukannya lagi dan sibuk
      dengan komputer. Sebenarnya itu sebab burung si amat sudah tidak
      berfungsi lagi apabila diperlukan oleh isterinya yang juga lebih tua
      dari dia. Kalau tidak percaya, siapa sahaja yang datang ke Sweden
      cuba jumpa dengan si amat boldok itu dan isterinya.
      >
      > Bagi sesetengah orang yang mengaku dirinya ada kaitan dengan
      Bangsa Aceh misalnya ibu atau ayahnya orang Aceh tetapi ibu atau
      ayahnya boyan, djawa atau yang sejenisnya, telah menggunakan si amat
      boldok tua itu sebagai saudaranya. Ini tidak heran sebab mereka
      mempunyai hubungan kekeluargaan dari segi asalnya.
      >
      > Saya akan mencuba untuk menelpon isterinya lagi untuk menanyakan
      masalah yang terbaru dalah kehidupan mereka berumah tangga juga
      masalah "burung" si amat sudirman boldok itu. Mungkin saya akan
      memberi nasihat untuk isterinya bagaimana membantu suaminya si amat
      boldok itu menyembuhkan burungnya yang loyo itu. Kalau saya tidak
      silap nama isterinya adalah Samsidar, dan nanti akan saya tanya nama
      dia yang betul kalau saya sebutkan salah.
      >
      > Jadi Bangsa Aceh semua perlu memahami siapa sebenarnya si amat
      sudirman boldok tua djawa itu yang cuba menghancurkan perjuangan
      Bangsa Aceh dengan cara merangkul orang-orang yang telah menjadi
      pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh, seperti Malik & Zaini. Malah apa
      yang disebut oleh si pengkhianat itu berdua juga turut dipanjangkan
      oleh pengikutnya. Salah satunya adalah si Nurdin AR yang cuba membawa
      ceramah kemana dia pergi dengan menyebutkan "Kita tidak lagi ikut
      Wali Negara Aceh Merdeka Tgk. Muhammad Hasan Di Tiro, sebab Wali
      Negara itu memperjuangkan kemerdekaan Aceh, sedangkan kita (baca
      pengkhianat) mahu berdamai dengan indonesia dan mau terus di dalam
      bingkai NKRI". Makanya Wali Negara Aceh tidak diikut sertakan dalam
      penanda tanganan MoU Helsinki. Sebab para pengkhianat ini semua tahu,
      kalau Wali Negara Aceh tahu tentang pengkhianatan mereka maka mereka
      semua akan dimaki hamun di depan orang lain.
      >
      > Apa yang sekarang dipropagandakan oelh pengkhianat ini dengan
      menggunakan si amat sudirman boldok tua djawa itu adalah untuk
      mencapai matlamat mereka mendapat pangkat dan harta daripada kaum
      penjajah indunesia jawa seperti yang diperoleh oleh "Hasan Saleh"
      dan "Ibarahim Hasan" pengkhianat Aceh pada satu ketika dahulu.
      Seterusnya si amat sudirman boldok tua djawa itu akan mendapat tulang-
      tulangnya dari para pengkhianat ini, atas jasa dia untuk menjadi
      corong pengkhianat ini.
      >
      > TERAKHIR, BANGSA ACEH PERLU INGAT BAHAWA PILKADA ITU ADALAH
      PERMAINAN KAFIR PENJAJAH JAWA INDUNESIA DI ACEH DAN HARAM HUKUMNYA
      BAGI BANGSA ACEH TERLIBAT DALAM USAHA KAFIR PENJAJAH JAWA INDUNESIA
      ITU UNTUK TERUS MENJAJAH DAN MENDUDUKI BUMI ACEH. KAFIR PENJAJAH JAWA
      INDUNESIA WAJIB DIUSIR DARI BUMI ACEH
      > =========================================================
      >
      > Kekuatan hukum, fakta dan bukti Ahmad Sudirman seorang
      munafik
      >
      >
      > Pembaca yg budiman,
      >
      > Assalamualaikum wr.wb,
      >
      > Untuk membuktikan secara hukum dan fakta bahwa Ahmad Sudirman
      seorang munafik anda tidak perlu pusing pusing untuk memaparkan
      buktinya. Kalau saja anda membaca sebagian tulisan2nya yg disimpan
      dalam homepage: http://www.dataphon e.se/~ahmad, anda akan mengetahui
      langsung bahwa mulutnya Ahmad Sudirman sangat berlawanan dengan hati
      nuraninya â€" alias munafik.
      >
      > AHMAD SUDIRMAN DAN INDONESIANYA
      > Kalau dilihat sepintas lalu Ahmad Sudirman adalah seorang yg anti
      Indonesia yang selalu menyerang dan memaki maki pemerintah Indonesia
      dalam hal apa saja. Tetapi kalau mandalami tulisan2nya dengan cermat,
      akan jelas ia seorang yg paling nasionalis atau lebih tepat lagi
      “indonesialist” yg mati2an mempertahankan keutuhan bangsa
      Indonesia melebihi daripada perjuangannya terhadap Islam yg ditonjol-
      tonjolkan selama ini.
      >
      > Sebelum Ahmad Sudirman melanglangbuana ke Aceh, ia telah banyak
      menulis tentang Indonesia yg disimpan rapi dalam homepagenya
      http://www.dataphon e.se/~ahmad, dimana tulisan awal awalnya selalu
      dimulai dengan judul: INDONESIA TANAH AIRKU, yg ditulis tgl 15, 17,
      19, 20 Mei 1998 dll, menjelang jatuhnya Suharto. Ahmad Sudirman
      mengkritisi dwifungsi ABRI tetapi tetap mempertahankan keutuhan ABRI
      yg menurutnya sebagai tulang pungungnya Indonesia yang telah
      memerdekakan Indonesia, menumpas komunis dan mempertahankan negara
      dari musuh (baca: gerakan2 pemisah). Ahmad Sudirman juga mengakui
      tidak memusuhi ABRI selama tugas Abri terbatas menjaga ketertiban dan
      keamanan negara Indonesia yg ia cintainya. Dibawah ini cuplikan kata2
      Ahmad Sudirman sendiri yang ditulis tgl. 24 Mei, 1998, dengan
      rubriknya:
      >
      > ABRI HANYA PENJAGA KEAMANAN DAN KETERTIBAN
      >
      >
      >
      > ”Saya akui, bahwa ABRI tulang punggung Indonesia, tanpa ABRI
      tidak mungkin Indonesia lepas dari penjajahan Belanda, tanpa ABRI
      tidak mungkin gerakan komunis Indonesia dapat dihancurkan, namun, hal
      ini tidak menjadi suatu alasan untuk menjadikan ABRI sebagai faktor
      yang menentukan dalam pemerintahan.
      >
      > ”Saudara-saudaraku di tanah air. Saya tidak menentang ABRI,
      tetapi saya mau melihatABRI bekerja sesuai dengan fungsinya yaitu
      menjaga keamanan dan ketertiban serta membela dan mempertahankan
      negara dari ancaman musuh *.*”
      >
      > Dalam tulisan awal2 yang dikutip diatas, Ahmad Sudirman tidak
      begitu spesifik dengan ” mempertahankan negara dari ancaman
      musuh”, tapi kala kita berjingkrak jauh kedepan, yang dimaksud
      dengan ”musuh” tersebut adalah gerakan2 pejuang kemerdekaan
      diluar pulau Jawa.
      >
      > Setelah Suharto jatuh, Sudirman mulai menulis tentang negeri
      kayangannya Daulah Islamiyah Rasulullah (DIR) dengan Undang Undang
      Madinahnya (UUM). Dalam kampanye DIRnya, nasionalisme Indonesia Ahmad
      Sudirman semakin bertambah kental. Tanpa spesifik referensi untuk
      Aceh, Timtim dan Papua Merdeka yg sedang berusaha melepaskan diri
      dari penjajah Indonesia kala itu, Ahmad Sudirman dengan terang
      terangan menulis bahwa persoalan yang dihadapi Indonesia sekarang
      tidak dapat diselesaikan atas dasar “sukuisme“, dengan membiarkan
      lahirnya Daulah2 seperti Daulah Aceh, Daulah Jawa, Daulah Pasundan,
      Daulah Bugis dls. Dengan kata lain, kodok Ahmad Sudirman yang anti
      perjuangan kemerdekaan di Aceh, Papua Barat, Maluku dll sudah mulai
      terbuka dan ciri ciri kemunafikinnya dalam membela Aceh terlihat
      sejak dari sini. Dalam tulisannya tgl 8 April, 1999 untuk ummat Islam
      di Indonesia, Ahmad Sudirman menghimbau, dengan judulnya:
      >
      > MEMBANGUN KEMBALI SATU DAULAH ISLAM RASULULLAH YANG BERPUSAT
      APAKAH DI SUNDA, DI MAKASAR, DI RIAU, DI LAMPUNG, DI PADANG ATAU DI
      ACEH, JADI BUKAN MEMBANGUN DAULAH KESUKUAN YANG BERCERAI-BERAI.
      >
      > “Untuk kaum Muslimin dan Muslimat yang tinggal di Indonesia.
      >
      > “Suatu kerugian yang besar apabila kaum Muslimin yang tinggal
      dan hidup di Indonesia dipecah belah menjadi beberapa kelompok Daulah
      Kesukuan, seperti Daulah Sunda, Daulah Riau, Daulah Padang, Daulah
      Lampung, Daulah Sulawesi, Daulah Kalimantan, Daulah Aceh, Daulah
      Ambon, Daulah Bali, Daulah Irian Jaya, Daulah Jawa dsb.
      >
      > „Bagi seorang Muslim menegakkan suatu Daulah adalah diatas
      dasar akidah Islam dan ukhuwah Islam, bukan kesukuan, kebangsaan,
      nasionalitas atau ras. Dengan akidah Islam dan ukhuwah Islam inilah
      yang akan menjadi tali pengikat kesatuan ummat yang tergabung dalam
      satu naungan Daulah Islam Rasulullah dengan Undang Undang Madinahnya.
      Dalam Islam tidak memandang nasionalitas, kesukuan, kebangsaan, warna
      kulit, ras, melainkan yang dipandang adalah akidah Islam dan ukhuwah
      Islam.
      >
      > „Suatu kebodohan apabila kaum muslimin membangun Daulah
      Islamnya berdasarkan kepada kesukuan atau kebangsaan atau
      nasionalitas- nya. yang berdasarkan akidah Islam yang tidak mengenal
      nasionalitas, kebangsaan, kesukuan dan ras dengan tujuan untuk
      beribadah dan bertakwa kepada Allah SWT. „
      >
      > Nah, dari petikan diatas tadi kelihatan dengan jelas sekali
      bahwa Ahamad Sudirman merupakan musuhnya bangsa2 diluar Jawa yang
      ingin memperjuangkan kemerdekaannya. Bukan itu saja, double standard
      atau kemunafikin Ahmad Sudirman lebih terang disini: ia paling anti
      kebangsaan, kesukuan, dan nasionalitas tetapi selalu mengagung-
      agungkan dan mempertahannkan nasionalitas Indonesianya. Dalam sekian
      banyak tulisannya Ahmad Sudirman hampir tidak pernah lupa mengingati
      pembacanya tentang “ kesatuan ummat dan keutuhan bangsa
      Indonesia“ , seperti dalam judul tulisan dibawah ini.
      >
      > MENUJU KESATUAN UMMAT DENGAN MISI MENEGAKKAN AMAR MA'RUF NAHI
      MUNKAR GUNA MEMELIHARA KESATUAN UMMAT DAN KEUTUHAN BANGSA, Stockholm,
      25 Mei 1999, dan banyak yang lain lagi.
      >
      > AHMAD SUDIRMAN VERSUS ACEH
      > Pertama sekali Ahmad Sudirman tergerak untuk mencampuri urusan
      perjuangan bangsa Aceh yaitu setelah pembantaian oleh TNI di Beutong
      Ateuëh terhadap Tengku Bantaqiah dan sekitar 60 pengikutnya pada
      bulan Juli 1999. Ketergerakan hati Ahmad Sudirman, menurut
      pengakuannya, karena yang dibantai itu seorang ulama dan “ummat
      Islam Aceh“, tetapi dalam sebuah tulisan lain, tanpa disadari Ahmad
      Sudirman yang munafik itu telah membongkar kedoknya sendiri. Ahmad
      Sudirman membeberkan dengan nuraninya bahwa Aceh akan lepas seperti
      Timtim kalau telalu banyak rakyak Aceh yang dikorbankan oleh TNI,
      masyarakat Internasional tidak akan tinggal diam dan daerah daerah
      lain pun akan menyusul sehingga terjadi disintegrasi di Indonesia.
      Selanjutnya Ahmad Sudirman mengatakan bahwa Indonesia harus segera
      berunding dengan rakyat Aceh selama belum ada satu negara yang
      mengakui GAM, kalau tidak Aceh akan terjadi seperti di Timtim
      (merdeka). Dalam diskusi panjang dengan kawan2 Indonesianya di
      > Banda Aceh dan Saudi Arabia dengan tajuk:
      >
      > ACEH DILEMA BESAR BAGI REZIM GUS DUR-MEGA , Stockholm, 11
      Nopember 1999,
      >
      > Ahmad Sudirman sempat lupa memakai topengnya dan untuk sekali ini
      membiarkan nuraninya berbicara sbb:
      >
      > ”SELAMA TIDAK ADA NEGARA LAIN YANG TERLIBAT DALAM MASALAH ACEH,
      SELAMA ITU BISA DISELESAIKAN DENGAN JALAN PERUNDINGAN
      >
      > ”Sejauh yang saya lihat dalam krisis Aceh sekarang adalah belum
      adanya keterlibatan langsung negara lain. Nah disini saya
      beranggapan, bahwa apabila telah ada satu atau lebih negara lain ikut
      melibatkan diri langsung dalam penyelesaian krisi Aceh, maka saat
      itulah akan timbul api pergolakan yang hebat di bumi Daulah
      Pancasila. Sebagaimana terjadi di Timor Timur.
      >
      > ”Apabila ada dari pihak-pihak rakyat Aceh melibatkan PBB untuk
      membantu penyelesaian krisi Aceh, maka kemungkinan besar menurut
      pemikiran saya, yang akan ditangggapi oleh PBB adalah masalah-masalah
      pelanggaran hak asasi manusia, seperti pembunuhan masal rakyat Aceh
      oleh TNI, baik selama Rezim militer diktator Soeharto dan Rezim
      Habibie.
      >
      > ”Nah, kalau pihak Gus Dur tidak jeli dalam mengamati masalah
      pelanggaran hak asasi manusia, maka pelanggaran hak asasi manusia
      akan dijadikan senjata tajam oleh rakyat Aceh untuk memukul
      pemerintah Gus Dur. Apalagi nantinya melibatkan badan PBB dan badan
      Hak asasi manusia-nya.
      > Karena menurut pemikiran saya, lewat jalan pelanggaran hak asasi
      manusia yang telah dilakukan oleh rezim Daulah Pancasila inilah yang
      akan dijadikan landasan perjuangan Rakyat Aceh di dunia
      Internasional.”
      >
      > Dari tulisan diatas pembaca bisa melihat sendiri bahwa
      ”kepedulian” Ahmad Sudirman terhadap Aceh bukan atas dasar
      keikhlasan atau simpati karena bangsa Aceh Islam yg dizalimi, tetapi
      lebih cenderung kepada ketakutannya yg luar bisa terhadap lepasnya
      Aceh dari Indonesia.
      >
      > Sehubungan dengan pembantaian Beutong Ateuëh, Ahmad Sudirman
      dalam sebuah tulisannya tanpa segan2 langsung mengusulkan kepada GAM
      dan rakyat Aceh supaya berdialog dengan pemerintahan Habibie dengan
      solusinya OTONOMI yg berbasis kepada Undang Undang Madinahya Ahmad
      Sudirman (UUM):
      >
      > PENYELESAIAN ACEH DITINJAU DARI UUM, Stockholm, 28 Juli 1999
      >
      > ”Untuk rakyat Aceh dengan National Liberation Front of Acheh
      Sumatra dan Penguasa
      > Sekarang, setelah melihat dan membaca dasar-dasar yang akan
      dijadikan penyelesaian rakyat Aceh dengan pihak Penguasa Indonesia,
      saya mengajukan jalan pemecahannya yaitu,
      >
      > Pertama, rakyat Aceh disatukan dengan dasar aqidah Islam, bukan
      berdasarkan kesukuan atau kebangsaan atau nasionalitas. Menerapkan
      hukum Islam secara menyeluruh dengan mencontoh Rasulullah saw dengan
      Daulah Islam Rasulullah-nya.
      >
      > Kedua, dalam dialog terbuka tersebut dibicarakan masa depan
      rakyat Aceh dengan diberikan hak menentukan nasibnya sendiri dengan
      pemerintahan sendiri dalam bentuk daerah otonomi.
      >
      > Ketiga, kekayaan bumi yang ada di daerah otonomi Aceh dikelola,
      diatur dan diolah oleh rakyat Aceh dibawah pengawasan pemerintahan
      otonomi Aceh.
      >
      > Keempat, daerah otonomi Aceh adalah daerah bebas tempat hijrah
      untuk setiap muslim.
      >
      > Inilah untuk sementara hasil pemikiran saya untuk rakyat Aceh
      dengan National Liberation Front of Acheh Sumatra dan Penguasa
      Indonesia di bawah Presiden Habibie.”
      >
      > Ketika perjuangan SIRA sudah mencapai klimaksnya dan HUDA
      mengeluarkan fatwa menyokong referendum, dengan tangan dan lututnya
      yg bergementar Ahmad Sudirman terus beraksi, tak kenal lelah
      mempromosikan usul2 OTONOMI diatas tadi sebagai satu2nya jalan keluar
      untuk membendung gerakan sipil yg menuntut referendum. Ahmad
      Sudirman tahu betul bahwa Aceh akan merdeka kalau referendum
      dilakukan dan dia tahu juga kemerdekaan Aceh kala itu sudah diambang
      pintu, mengingat HUDA, SIRA, NGO dan golongan intelektual plus
      sebagian birokrat sudah bersatu dalam satu kata: REFERENDUM â€" yg
      dikumandangkan oleh penyanyi tenar Aceh Yacob Tailah dan Syech Yuldi.
      Kekecewaan Ahmad Sudirman waktu itu sempat dituangkan dalam nada yg
      sinis:
      >
      > ACEH AKAN MENJADI PUSAT DIR
      > Stockholm, 17 September 1999
      >
      > ”….Setelah saya membaca hasil keputusan para ulama Dayah se-
      Aceh diatas yang menjadi suatu fatwa dan rekomendasi, maka timbul
      pertanyaan dalam pemikiran saya yaitu, apakah Aceh akan menjadi pusat
      Daulah Islam Rasulullah yang mempunyai konstitusi yang mengacu kepada
      Undang Undang Madinah?”
      >
      > Tetapi yg lebih memberangkan Ahmad Sudirman lagi adalah sikapnya
      presiden Gusdur yang berpura pura menyokong referendum. Dalam banyak
      tulisannya, Ahmad Sudirman bertubi tubi menghantam Gusdur yang
      katanya Gusdur belum mengerti aspirasi rakyat Aceh dan Gusdur tidak
      mengerti sama sekali Aceh akan merdeka lewat referendum. Dalam diskusi
      >
      > ACEH DILEMA BESAR BAGI REZIM GUS DUR-MEGA, Stockholm, 11 Nopember
      1999,
      >
      > Ahmad Sudirman meratapi kekecewaannya sbb:
      >
      >
      > ”Apabila referendum ditetapkan, maka saya menggambarkan bahwa
      mayoritas rakyat Aceh memilih keluar dari kesatuan Daulah Pancasila.
      Dan ini yang menurut saya Gus Dur masih belum memahami benar
      keinginan rakyat Aceh. Gus Dur masih yakin kepada orang-orang yang
      duduk dibelakang meja pemerintah, yang masih dianggap loyal kepada
      pemerintah.
      > Dan saya yakin, bahwa Daulah Pancasila apabila tidak berhasil
      penguasanya, yaitu Gus Dur dan kabinetnya, ditambah MPR/DPR-nya, maka
      falsafah pancasila yang dijadikan alat pemersatu bangsa ternyata
      tidak mampu dijadikan sebagai alat pemersatu, yang akhirnya mengalami
      kehancuran total bersamaan dengan pecah-belahnya Daulah Pancasila
      menjadi kepingan-kepingan kecil yang satu sama lain saling menganggap
      bahwa kesukuan dan kebangsaan merupakan identitas negara.”
      >
      > AHMAD SUDIRMAN MEMUSUHI FREE ACHEH DEMOCRATIC
      >
      > Setelah membidik,mempelajar i, mengkaji, menelaah, menguliti dan
      menelanjangi sosok Ahmad Sudirman dengan materi dari pikiran dan
      perbuatannya sendiri, maka sudah terjawab semua teka teki mengapa
      Ahmad Sudirman sangat memusuhi Free Acheh Demokratik dan Persatuan
      Masyarakat Aceh di Skandinavia sebelumnya. Sebab, Ahmad Sudirman maha
      tahu bahwa hanya kedua dua organisasi tersebut yg masih berjalan
      diatas relnya â€"menuju merdeka. Dan sudah terjawab juga semua teka
      teki mengapa Ahmad Sudirman sangat menyokong, memuja-muja dan
      mengagung-agungkan MoU Helsinki. Sebab, Ahmad Sudirman maha tahu
      bahwa hanya dengan jalan inilah Aceh dapat diabadikan kedalam NKRI
      dan NKRI sendiri selamat dari disintegrasi.
      >
      > Ahmad Sudirman, dengan keahliannya mempermainkan kata kata,
      telah berhasil menipu sebagian pembacanya, khususnya masyarakat Aceh.
      Dengan terbuka kedok khianatnya, maka diharapkan supaya pembaca yg
      budiman, khususnya masyarakat Aceh yg telah terlanjur mempercayai
      Ahmad Sudirman, supaya menarik diri dan dengan demikian polimik
      dengan Ahmad Sudirman berakhirlah sudah.
      >
      > Wabillahittaufik walhidayah wassalamualaikum wr.wb.
      >
      > Wassalam
      >
      >
      > Usman Harun
      >
      > PS: Artikel lengakap dari semua kutipan diatas, sila baca di
      http://www.dataphon e.se/~ahmad, milik Ahmad Sudirman. Dan Saya tutup
      tulisan ini dengan sebuah tulisan Ahmad Sudirman, untuk hiburan
      pembaca.
      >
      >
      >
      > PEMERINTAH ACHEH BERDIRI DENGAN WALI NEGARA, KANUN, BENDERA,
      LAMBANG & LAGU KEBANGSAAN ACHE, Stockholm, 15 Agustus 2005
      >
      > BANGSA ACHEH MENUJU KEBEBASAN DAN KEDAMAIAN DIBAWAH PEMERINTAH
      SENDIRI ACHEH DALAM NAUNGAN WALI NEGARA ACHEH TEUNGKU HASAN MUHAMMAD
      DI TIRO
      >
      > Hari ini, Senin, 15 Agustus 2005 bangsa Acheh memasuki wilayah
      yang aman dan damai di Acheh yang nantinya akan berada dibawah
      lindungan Wali Negara dan Pemerintah Sendiri Acheh dengan diiringi
      lagu kebangsaan Negeri Acheh, dengan kibaran bendera Negara Acheh
      beserta lambang identitas bangsa Acheh.
      > Bangsa Acheh mendapat kebebasan untuk melakukan hubungan dagang
      dengan pihak dalam negeri dan luar negeri. Sumber kehidupan yang ada
      di Acheh akan diatur dan dinikmati oleh bangsa Acheh. Sumber alam gas
      dan minyak bumi 70% adalah untuk kesejahteraan dan kemakmuran bangsa
      Acheh.
      > Keamanan dalam negeri Acheh akan diatur dan diawasi oleh Polisi
      Acheh yang Kepala Polisinya diangkat oleh Kepala Pemerintah Sendiri
      Acheh. Penerimaan anggota Kepolisian Acheh dilakukan setelah
      konsultasi dengan Kepala Pemerintah Sendiri Acheh.
      > Selamat bagi Bangsa Acheh dan Negara Acheh. Semoga Allah SWT
      meridhai perjuangan bangsa Acheh. Amin.
      > ----------
      >
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Want to be your own boss? Learn how on Yahoo! Small Business.
      >
      > ============ ========= ========= ========= ========= ========= =
      >
      >
      >
      > Ahmad Hakim Sudirman <ahmad_sudirman@ hotmail.com> wrote:
      > Stockholm, 31 Oktober 2006
      >
      > Bismillaahirrahmaan irrahiim.
      > Assalamu'alaikum wr wbr.
      >
      > Untuk saudara Suhadi Laweung di Banda Acheh. Jangan bingung, ikuti
      > saja dengan kepala dingin. Perhatikan dengan teliti langkah-langkah
      > yang sedang dan akan ditempuh oleh teroris Tarmizi dengan para
      > sindikatnya yang ada di Fittja, Norsborg, Swedia dan sindikat Ria
      > Ananda yang ada di Tranbjerg, Denmark. Mereka sedang berusaha untuk
      > menghancurkan GAM dibawah Pimpinan Teungku Hasan Muhammad di Tiro
      dan
      > Staf.
      >
      > Hanya kepada Allah kita memohon pertolongan dan hanya kepada Allah
      > kita memohon petunjuk, amin *.*
      >
      > Wassalam.
      >
      > Ahmad Sudirman
      >
      > http://www.dataphon e.se/~ahmad
      > ahmad@dataphone. se
      > ----------
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan
      KEBUASAN
      > Bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally
      butchered by Indonesian Occupation Forces
      >
      >
      > Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by
      Indonesian Occupation Forces
      >
      >
      > The Victims tortures before they kills
      >
      >
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      >
      > Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were
      shot dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda
      Aceh. A civilian was killed in the crossfire, he said.
      >
      >
      >
      > MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN
      TEMBAKAN PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE,
      PROPINSI ACEH 21 APRIL 1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI
      DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG
      MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK
      RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI SEBELUMNYA. (en/str:
      REUTERS)
      >
      >
      > Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
      > secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa
      >
      >
      > Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh
      anjing jawa
      >
      > Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk
      mengambilnya
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT
      Bumi Flora, Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      > Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere
      Unlawfully Killed by TNI
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      > Men in Aceh are questioned by
      > Indonesian soldiers
      >
      > KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa
      JAWA terhadap Bangsa Aceh
      >
      >
      > BABI-BABI JAWA MENGADAKAN PEMERIKSAN KEPADA SETIAP KENDARAAN YANG
      AKAN MENUJU KOTA BANDA ACEH TEMPAT DI ADAKANNYA SIDANG RAYA RAKYAT
      ACEH UNTUK KEDAMAIAN, 10 NOVEMBER 2000. TINDAKAN KERAS APARAT KEPADA
      MASYARAKAT YANG AKAN MENGHADIRI SIDANG ITU MENGAKIBATKAN BELASAN
      ORANG MENINGGAL DUNIA. (AP Photo/Ismael)
      >
      >
      > Seorang student berdiri didepan rumah sekolahnya yang baru saja
      dibakar hangus oleh anjing-anjing TNI
      >
      > Salah seorang masyarakat biasa yg
      > dibunuh secara begitu keji dan kejam oleh babi dan anjing jawa-TNI
      di Kecamatan Nilam, Aceh Utara
      >
      >
      >
      > Press Release
      > To News Editors
      > July 21, 1999
      > For Immediate Release
      > ACEH REBEL LEADER CALLS INDONESIAN RULE ABSURD In a rare
      interview from his exile in Sweden, the leader of the movement
      fighting for independence in Indonesia's northernmost province of
      Aceh, Hasan di Tiro, says Indonesia has no right to govern Aceh. The
      exclusive interview with the FAR EASTERN ECONOMIC REVIEW appears in
      its July 29 issue, published Thursday, July 22. The uncompromising
      di Tiro calls Indonesia another name for the Dutch East Indies with
      new rulers, Javanese instead of Dutch. Di Tiro, who declared Aceh's
      independence in 1976 but fled to Sweden three years later, dismisses
      Indonesia's new autonomy legislation as irrelevant. The notion of
      Indonesia is absurd, he says. He also ridicules the Bahasa Indonesia
      language as "pidgin Malay" and calls the Javanese "barbaric and
      uncivilized." Di Tiro puts the overall strength of separatist
      forces operating in Aceh at around 5,000. Asked what sort of message
      would he send to a new Indonesian government, perhaps
      > one headed by Megawati Sukarnoputri whose party won the largest
      number of votes in June's parliamentary elections, Di Tiro says: "No
      message. They're all the same. Uneducated fools." The REVIEW
      obtained the interview amid mounting concern that Aceh may be posing
      a serious challenge to Indonesian unity. The REVIEW reports
      Indonesian military concerns that outside support makes Aceh's rebels
      much more dangerous than the ragtag, poorly armed independence
      fighters of East Timor and Irian Jaya. Two battalions of troops--
      backed by 1,700 paramilitary police from Jakarta--have renewed
      operations in Aceh response to a wave of ambushes, assassinations and
      arson attacks in recent weeks. In one of the worst incidents so far,
      guerrillas killed five soldiers and wounded 20 in a July 19 ambush on
      a military convoy. More than 70,000 refugees have scattered across
      Aceh.
      >
      > For further information, please contact:
      > Michael Vatikiotis
      > Far Eastern Economic Review
      > Tel 852 2508 4420
      > Fax 852 2503 1530
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      >
      > The death of the charismatic Syafii, 54, his wife Fatimah alias
      Aisyah and five bodyguards were killed in the head and chest on
      Tuesday during fierce battle. Indonesia accused of treachery over
      Syafii's killing. (AT)
      >
      > The remains of great and charismatic Abdullah Syafei (L), 54, his
      wife Fatimah alias Aisyah (R) were taken to their house after
      verification of identities by his brother Zakaria at Sigli hospital
      on 24 January 2002. Abdullah Syafei was the Free Acheh Movement
      (GAM)' s War Commander who was killed by Indonesian troops on 22
      January. GAM has accused Indonesian military of treachery over
      Syafii's killing. (AT)
      >
      >
      >
      >
      > Almarhum Sjahid Jafar Siddiq Hamzah, murdered by Indonesian regime
      >
      > "KEBIADABAN KAFIR indonesia jawa tidak akan kita maafkan oleh kita
      Bangsa Aceh. Lihat dalam foto, bagaimana kafir laknat penjajah
      indonesia jawa membunuh anak2 Bangsa Aceh di depan ibu2 mereka yang
      telah tua. Kemudian kafir laknat indonesia jawa itu telah mengikat
      tangan2 ibu mereka.....Demi Allah, kita Bangsa Aceh wajib terus
      memerangi kafir laknat penjajah indonesia jawa penyembah berhala
      burung garuda dan pancasila. KITA BANGSA ACEH JANGAN SEKALI-KALI
      PATAH SEMANGAT dalam memerangi kafir laknat indonesia jawa yang
      biadab itu.
      > Wassalam,
      > Puteh Sarong
      >
      >
      >
      >
      ______________________________________________________________________
      _________
      > *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita
      sebagai bangsa terjajah" I D
      >
      > *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status
      kita sebagai bangsa terjajah"
      >
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Apakah Anda Yahoo!?
      > Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!
      >
      >
      >
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Apakah Anda Yahoo!?
      > Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!
      >
      >
      >
      >
      > ---------------------------------
      > Apakah Anda Yahoo!?
      > Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!
      >
    • Aceh Watch
      Aceh Dikibuli Lagi By Ria Ananda *Pemerhati di Kawasan Konflik To: PPDI@yahoogroups.com From: Ria Ananda Date: Mon, 30 Oct 2006 03:19:46
      Message 2 of 12 , Nov 1, 2006
      • 0 Attachment
        Aceh Dikibuli Lagi
        By Ria Ananda *Pemerhati di Kawasan Konflik
        To: PPDI@yahoogroups.com
        From: "Ria Ananda" <bayna9@...>
        Date: Mon, 30 Oct 2006 03:19:46 -0800 (PST)
        Subject:"GAM'S NEGOTIATOR GOBLOK"



        DARIPADA NGOMONGIN soal Orde Lama yang ngibulin Acheh dengan „Aceh Daerah Istimewa“, yang bikin geram dan sakit hati saja, lebih baik Ria ngulas soal isi MoU Helsinki yang sudah dituangkan kedalam UU No. 11 tahun 2006. Barangkali ada gunanya buat anggota-anggota GAM yang goblok di dalam dan di luar negeri, khusunya dan kepada orang Aceh umumnya. Jika tak berguna, ya udah, anggapin aje guyon Ria.
         
        Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.
         
        Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.

        Memang bener, tak lama sesudah ditanda tangani MoU Helsinki, 15 Agustus 2005, pihak DPR-RI membuka kesempatan kepada GAM untuk mengajukan usul-usul yang akan ditampung oleh team perumus UUPA. Maka, usul-pun bermunculan. DPRD-Aceh susun draft RUUPA. Tak ketinggalan Lukman Thaib, Dosen UIA Malaysia juga susun draft tandingan, walaupun isinya mirip bener dengan hasil kerja DPRD-Aceh. SIRA juga ikut nyèbèng ngejiplak [plagiator] draft RUUPA yang diubah dikit konsep Lukman dan DPRD-Aceh. Yang tak mampu menyusun draft RUUPA ialah GAM, kenapa? Pasalnya juru runding GAM [Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman] goblok. Ngaku aja, gak usah malu-malu.

        Lihat aja, bpk. Malik tamatan SMA di Singapura, bpk Zaini lulusan fakultas kedokteran USU, bpk. Bakhtiar lulusan SMA Singapura, bpk. Nur Djuli tamat SMA Bireuën, kemudian sekolah bahasa Perancis dua tahun di Perancis, kerja di Kedutaan Perancis KL, bpk. Nurdin tamat Unsyiah, jurusan bahasa Inggeris. Mereka ini dinilai anak ingusan oleh juru runding Indonesia dan CMI. Makanya dikibulin melulu. Bahasa ilmiah dalam bahasa Inggeris kagak ngerti, gimana?
        ”Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA. Yang sebelumnya semuanya Mansukh!.
        Sebenarnya, sejak di Geneva dulu udah ketahuan belangnya. Juru runding GAM kagak bisa susun draft COHA. Juru runding GAM yang hadir ke Geneva itu tolol-tolol orangnya. Buktinya, draft COHA dibuat oleh pakar hukum RI. GAM tukang koreksi aja, untuk menyusun sih kagak mampu. Waktu ditanya Otto Syamsuddin: ”Ngapain ngutak-atik konsep Indonesia, konsep GAM mana?”. Èh, bpk. Zaini Abdullah marah-marah, mencak-mencak dan bentak-bentak Otto dengan surat yang disebar enternet. Surat bentak-bentak kagak bisa bpk Zaini buat, disuruh Nur Djuli yang tulis. Surat bentak ini buat nutup-nutupi kegoblokan juru runding GAM? Dan Otto Syamsuddin tak diajak lagi Geneva dalam siri rundingan selanjutnya. Gitu juga draft MoU Helsinki, dibuat oleh pakar Indonesia-CMI. GAM suruh santap konsep yang ada. Makanya juru runding GAM dikibulin melulu, dasar otak dengkul.
         
        Bukti lain bahwa juru runding GAM goblok. Bakhtiar Abdullah [seorang juru runding GAM] ngomong dalam media massa Indonesia: „Rumusan pelaksanaan Pemerintahan di Aceh dalam bentuk undang-undang, kita serahkan kepada rakan-rakan yang lebih pintar di gedung Senayan.“ Suatu pengakuan tulus, memang juru runding goblok.

        "Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa juru runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi, umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?"

        Sesudah point-point yang diusul oleh GAM dan DPRD Aceh diterima team perumus DPR-RI, Malik Mahmud bilang: „draft UUPA ini sudah mengalami kemajuan, maknanya sudah menampung aspirasi rakyat Aceh.“ Apa jadinya? Juru runding GAM menyerahkan Acheh kepada Indonesia lewat MoU Helsinki. GAM bilang: „Self-government Acheh tidak sama dengan Otonomi.“ Self-government Aceh itu special, enggak sama dengan self-government Hong Kong, Scotlandia, Irlandia, Sabah-Serawak, Bougainville , dll. Pokoknya self-government Aceh itu enak déh, soalnya special, khusus untuk orang Aceh saja. Kalau dibilang: ‘self government di Aceh sama dengan Otonomi, soalnya status Aceh masih tetap dibawah jajahan NKRI. Aceh tetap salah satu provinsi dari Indonesia, pemerintahan di Acheh adalah pemerintah daerah di Provinsi Aceh.’ GAM marah, bentak-bentak kita. Husaini Seuping Tobing Sanders malah bilang: “Ria tidak tahu arti self-government.” Terus dia ajari: self-government itu pemerintahan sendiri. Jadi Aceh nantinya [sesudah Undang-undang No. 11 tahun 2006 diundangkan] memiliki pemerintahan sendiri” Kalau begitu Aceh merdeka dong?
         
        Hallo Husaini Tobing! Sekarang, apa yang terjadi? Kau baca draft akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] yang disebut: „Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh. Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa jurur runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi.“ umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?

        GAM serahkan kunci rumah [Aceh] kepada perampok dan pencuri. Kalau tak percaya, baca point 4 dibawah. Dalam draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: “Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama. [Apa bedanya dengan konsep Otonomi?]
         
        GAM menyerahkan kunci keadilan kepada algojo-algojo [TNI dan Polri] yang melakukan genocide di Aceh. Kalau tak percaya, baca point 8 dibawah. Bpk.
        "Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
        Malik Mahmud bilang dalam media massa Indonesia : “Solusi masalah pelanggaran HAM di Aceh kita serahkan kepada institusi yang ada di Indonesia .” Bagaimana nasib ribuan wanita-wanita Aceh yang sudah diperkosa oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib korban konflik yang dibunuh oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib ribuan orang-orang gila dan stress akibat konflik Aceh? Nasib para korban ini tidak jelas. Tidak ada pihak yang membela. Ria dapat informasi langsung dari Rumah Sakit Jiwa -Banda Aceh, bahwa masalahnya sekarang: selain pasien orang sakit jiwa membeludak, pihak keluarga banyak yang menolak untuk merawatnya, karena tidak ada dana dan waktu mengurus;, pagi-pagi harus banting tulang menghidupi keluarga. Pihak keluarga sorong lagi ke Rumah Sakit Jiwa. Jadi keadaannya terkatung-katung, siapa yang bertanggungjawab? GAM tidak mau bertanggungjawab, apalagi Indonesia . Kalau begitu, siapa itu GAM?

        Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA ini. Bagaimana dengan pelanggaran HAM sebelumnya? Mansukh! Kalau tak percaya, baca draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: „Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh. Bagaimana dengan ganti rugi? Sekarang ditangani oleh BRR. Bagaimana yang terjadi di lapangan? Korupsi besar-besaran.

        Inilah konsekuensinya kalau penyelesaian Aceh dipecayakan kepada pelacur politik Aceh (Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman). Inilah akibat daripada tidak adanya institusi khusus dalam tubuh GAM, yang berhak mengontrol setiap kebijaksanaan politik dalam dan luar negeri GAM. Rasa! Kita bisa terima kenyataan, kalau demi mempertahankan Aceh tak apa terlibat General Genny dan Prof. Hanum (USA], Ruffert, bekas wakil Ketua NATO [Inggeris], bekas Menteri luar negeri Yugoslavia dan pejabat senior dari Departemen luar negeri Sweden. Tapi di Helsinki, untuk menggadai Aceh, juru runding GAM pakai penasehat, keturunan kling lagi [Prof. Ramasari, Dosen Universitas Malaysia. Belum cukup dengan Pang Tibang Kling] plus Damien Kingbury [Australia], seorang pengamat tentang politik Indonesia. Luar biasa gobloknya.

        Para pelacur politik Aceh ini berkomplot dengan SIRA, mempengaruhi dan mengerahkan massa di Aceh, menuntut supaya Indonesia merevisi UU No. 11 tahun 2006. Ini cuma gincu di bibir, yang seolah-olah UU No. 11 tahun 2006 tidak sesuai isi dengan MoU Helsinki. Di belakang layar, main terus. Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
         
        Dalam soal revisi UU No. 11 tahun 2006, Bakhtiar Abdullah (salah seorang juru runding GAM) nyelotéh: “Dengan terpilihnya Amni A. Marzuki sebagai Bupati Lhokseumawé, kita harapkan beliau dapat memperjuangkan revisi UUPA.” Kentara bener gobloknya juru runding GAM, bikin malu orang Aceh aja. Mana ada dalam hukum tatanegara Indonesia, seorang Bupati yang duduk di jajaran lembaga eksekutif bisa memperjuangkan revisi suatu UU. Yang merumuskan dan merevisi UU ialah badan Legislatif [dalam hal ini DPR pusat.] Untuk merevisi qanun di tingkat Kabupaten saja, urusan DPRD tkt II, bukan urusan Bupati. Memang segitu ilmunya, mau bagaimana lagi? Tokh akhirnya, apes juga nasib Amni, tak lulus ujian baca Al-Qur’an, lidah Amni keseleo, karena terkena virus dari mulut cèwèk bulék, barangkali?

        Lihat 10 point yang Ria dapat. Bandingkan antara isi Nota MoU Helsinki Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]. Aceh dikibuli lagi. Baca, pelajari, pahami, sadari, daaan?

        Nota MoU Helsinki:
        1. Undang-undang baru tentang ”penyelenggaraan Pemerintahan di Aceh

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        1. RUU “Pemerintahan Aceh”

        Nota MoU Helsinki:
        2. Aceh akan melaksanakan kewenangan dalam semua sektor publik, yang akan diselenggarakan bersama dengan administrasi sipil dan peradilan, kecuali dalam bidang hubungan luar negeri, pertahanan luar, keamanan nasional, hal ikhwal moniter dan fiscal, kekuasaan kehakiman, dan kebebasan beragama…

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        2. 1. Pemerintah Aceh dan kabupaten/kota berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam semua sektor, kecuali urusan yang menjadi kewenangan pemerintah.
        2. 2. Kewenangan Pemerintah meliputi urusan pemerintahan yang bersifat nasional, politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moniter, fiscal naional, dan urusan tertentu dalam bidang agama.
        2. 3. Pemerintah menetapkan norma, standard, dan prosedur serta melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan urusan yang dilaksanakan oleh pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota.

        Nota MoU Helsinki:
        3. Persetujuan-persetujuan internasional yang yang diberlakukan oleh Pemerintah Indonesia yang terkait dengan hal ikhwal kepentingan khusus Aceh akan berlaku dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.
        Keputusan-keputusan DPR-RI yang terkait dengan Aceh akan dilakukan dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        3. 1. Rencana persetujuan internasional yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh yang dibuat oleh pemerintah dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.
        3.2. Rencana pembentukan UU oleh DPR yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.

        Nota MoU Helsinki:
        4. Aceh akan memiliki kewenangan atas sumber daya alam yang hidup di laut territorial di sekitar Aceh.

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        4. 1. Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh.
        4.2. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama.


        Nota MoU Helsinki:
        5. Pemisahan kekuasaan antara badan-badan lagislatif, eksekutif dan yudikatif akan diakui.

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        5. 1. Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing.
        5.2. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh.

        Nota MoU Helsinki:
        6. … Pemerintah RI menyepakati dan akan memfasilitasi pembentukan partai-partai politik yang berbasis di Aceh yang memenuhi persyaratan nasional…

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        6.1. Penduduk di Aceh dapat membentuk partai lokal.
        6.2. Parpol lokal berhak: … melakukan affiliasi atau kerja sama dalam bentuk lain dengan sesama parpol atau parpol nasiona.l
        6.3. Keanggotaan parpol lokal dapat merangkap keanggotaan salah satu parpol.

        Nota MoU Helsinki:
        7. Aceh berhak memperoleh dana melalui utang luar negeri. Aceh berhak untuk menetapkan tingkat suku bunga berbeda dengan yang ditetapkan oleh Bank Sentral Republik Indonesia (Bank Indonesia)

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        7.1. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat memperoleh pinjaman dari pemerintah yang dananya bersumber dari luar negeri atau bersumber selain dari pinjaman luar negeri dengan persetujuan Menteri Keuangan setelah mendapat pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri.
        7.2. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat menerima hibbah dari luar negeri dengan kewajiban memberitahukan kepada Pemerintah dan DPR Aceh/DPR Kabupaten.
        7.3. Pemerintah Aceh dapat menetapkan dengan lembaga keuangan bank dan lembaga kuangan bukan bank terkait.

        Nota MoU Helsinki:

        8. Sebuah pengadilan HAM akan dibentuk untuk Aceh

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        8.1. Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh.
        8.2. Putusan Pengadilan HAM di Aceh memuat antara lain pemberian kompensasi, restitusi, dan /atau rehabilitasi bagi korban pelanggaran HAM.
        8.3. Pengadilan HAM di Aceh dibentuk paling lambat 1 tahun sejak UU diundangkan.

        Nota MoU Helsinki:
        9. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi akan dibentuk di Aceh oleh KKR Indonesia dengan tugas memutuskan dan menentukan upaya rekonsiliasi.

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        9.1. Untuk mencari kebenaran dan rekonsiliasi, dengan UU ini dibentuk Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi di Aceh.
        9.2. Dalam menyelesaikan kasus pelanggaran HAM di Aceh, KKR di Aceh dapat mempertimbangkan prinsip-prinsip adat yang hidup dalam masyarakat.
        9.3. KKR di Aceh berlaku efektif paling lambat 1 tahun sejak UU ini diundangkan.

        Nota MoU Helsinki:

        10. Semua kejahatan sipil yang dilakukan oleh aparat militer di Aceh akan diadili pada Pengadilan Sipil di Aceh.

        Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

        [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
        10.1. Tindak pidana yang dilakukan oleh TNI di Aceh diadili sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
        10.2. Peradilan terhadap prajurit TNI dilakukan secara terbuka dan dibuka untuk umum, kecuali UU menentukan lain.

        RIA ANANDA
        *Pemerhati di Kawasan Konflik

        =========================

        "KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN Jawa terhadap Bangsa Aceh
           
        Genocide in Liberia

        Former Liberian president Charles Taylor, April 2006, has flown from Freetown to the Netherlands where he will stand trial for war crimes (AFP/File)
         
         



        Geonocide in Bosnia
        Trial of Slobodan Milosevic in Den Haag
        _____________

        Salah saboh cell teumpat tinggai Charles Taylor dan Milosovic di den Haag. (Ho ka urg tjarong2 dan njang haraih2 droë peumimpin Atjèh atji ba SBY, Wiranto, dll keunoe uléh seubab peuë njang djipeulaku ateuëh bgs atjèh silama 30 thôn)
        Genocide in Acheh
         
         
         
        Penjahat2 Prang di bekas Jugoslavia, Afrika Barat, Burundi-Rwanda telah dibawa ke Mahkamah International. Bagaimana dengan "Algojo2" Indonesia ???

        Wiranto Cs

        Susilo Cs
         
         

        A mass grave has been unearthed
        "The darkest chapter in Indonesia's history" Grim evidence of the army's campaign against separatism in Aceh is only now being uncovered. Only now can the real grieving begin. The BBC's Jonathan Head
        :



        A family returns to its burned-out house by Indonesian military
         

        Indonesian troops shot dead up to 60 people and wounded 10 last Friday in two villages in Beutong Ateuh of West Aceh. And the bodies were thrown into an abandoned well


        Investigators have found a number of mass graves in Acheh committed by the Indonesian regime


            
            
        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN
        Bangsa JAWA terhadap
        Bangsa Aceh

        Jenazah Mukhtar(24) satpam kantor Dinas Sosial Prov NAD,yang meninggal akibat penganiayaan oknum polisi, diciumi ibu kandungnya sesaat sebelum dikafankan di rumah duka Desa Puni Mata Ie, Kecamatan Darul Imarah Aceh Besar, Jumat (27/10/2006). SERAMBI /MANSHAR

        Family and colleagues mourn a farmer as he
        is prepared for burial.

        Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


        Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


        The Victims tortures before they kills


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were shot dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda Aceh. A civilian was killed in the crossfire, he said.


        MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN TEMBAKAN PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE, PROPINSI ACEH 21 APRIL 1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI SEBELUMNYA. (en/str: REUTERS)


        Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
        secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa


        Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh anjing jawa

        Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk mengambilnya


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT Bumi Flora, Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur









        Pihak keluarga, sejak awal tidak setuju otopsi dilakukan. Karena dari awal kejadian mereka sudah bawa korban ke rumah sakit. “Jadi, mengapa setelah sampai dua bulan kemudian baru diotopsi. Ini pun dipaksa,” kata Yusuf, abang Muslem. Se-usai otopsi. “Kami melihat, meski ada tuntutan tapi tidak ada proses. Apalagi, kami masyarakat awam. Kalau pun ada hukum, yang pegang hukum nggak adil,” tambahnya.

        The wife and children of an Acehnese farmer
        killed by Indonesian soldiers

        Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere Unlawfully Killed by TNI

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh
        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

        Men in Aceh are questioned by
        Indonesian soldiers

        KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


        BABI-BABI JAWA MENGADAKAN PEMERIKSAN KEPADA SETIAP KENDARAAN YANG AKAN MENUJU KOTA BANDA ACEH TEMPAT DI ADAKANNYA SIDANG RAYA RAKYAT ACEH UNTUK KEDAMAIAN, 10 NOVEMBER 2000. TINDAKAN KERAS APARAT KEPADA MASYARAKAT YANG AKAN MENGHADIRI SIDANG ITU MENGAKIBATKAN BELASAN ORANG MENINGGAL DUNIA. (AP Photo/Ismael)


        Seorang student berdiri didepan rumah sekolahnya yang baru saja dibakar hangus oleh anjing-anjing TNI

        Salah seorang masyarakat biasa yg
        dibunuh secara begitu keji dan kejam oleh babi dan anjing jawa-TNI di Kecamatan Nilam, Aceh Utara


        Press Release

        To News Editors
        July 21, 1999
        For Immediate Release
        ACEH REBEL LEADER CALLS INDONESIAN RULE ABSURD
        In a rare interview from his exile in Sweden, the leader of the movement fighting for independence in Indonesia's northernmost province of Aceh, Hasan di Tiro, says Indonesia has no right to govern Aceh. The exclusive interview with the FAR EASTERN ECONOMIC REVIEW appears in its July 29 issue, published Thursday, July 22.
        The uncompromising di Tiro calls Indonesia another name for the Dutch East Indies with new rulers, Javanese instead of Dutch. Di Tiro, who declared Aceh's independence in 1976 but fled to Sweden three years later, dismisses Indonesia's new autonomy legislation as irrelevant. The notion of Indonesia is absurd, he says. He also ridicules the Bahasa Indonesia language as "pidgin Malay" and calls the Javanese "barbaric and uncivilized."
        Di Tiro puts the overall strength of separatist forces operating in Aceh at around 5,000. Asked what sort of message would he send to a new Indonesian government, perhaps one headed by Megawati Sukarnoputri whose party won the largest number of votes in June's parliamentary elections, Di Tiro says: "No message. They're all the same. Uneducated fools."
        The REVIEW obtained the interview amid mounting concern that Aceh may be posing a serious challenge to Indonesian unity. The REVIEW reports Indonesian military concerns that outside support makes Aceh's rebels much more dangerous than the ragtag, poorly armed independence fighters of East Timor and Irian Jaya.
        Two battalions of troops--backed by 1,700 paramilitary police from Jakarta--have renewed operations in Aceh response to a wave of ambushes, assassinations and arson attacks in recent weeks. In one of the worst incidents so far, guerrillas killed five soldiers and wounded 20 in a July 19 ambush on a military convoy. More than 70,000 refugees have scattered across Aceh.

        For further information, please contact:
        Michael Vatikiotis
        Far Eastern Economic Review
        Tel 852 2508 4420
        Fax 852 2503 1530

        The death of the charismatic Syafii, 54, his wife Fatimah alias Aisyah and five bodyguards were killed in the head and chest on Tuesday during fierce battle. Indonesia accused of treachery over Syafii's killing. (AT)

        The remains of great and charismatic Abdullah Syafei (L), 54, his wife Fatimah alias Aisyah (R) were taken to their house after verification of identities by his brother Zakaria at Sigli hospital on 24 January 2002. Abdullah Syafei was the Free Acheh Movement (GAM)' s War Commander who was killed by Indonesian troops on 22 January. GAM has accused Indonesian military of treachery over Syafii's killing. (AT)


         

        Almarhum Sjahid Jafar Siddiq Hamzah, murdered by Indonesian regime

        "KEBIADABAN KAFIR indonesia jawa tidak akan kita maafkan oleh kita Bangsa Aceh.
        Lihat dalam foto, bagaimana kafir laknat penjajah indonesia jawa membunuh anak2 Bangsa Aceh di depan ibu2 mereka yang telah tua. Kemudian kafir laknat indonesia jawa itu telah mengikat tangan2 ibu mereka.....Demi Allah, kita Bangsa Aceh wajib terus memerangi kafir laknat penjajah indonesia jawa penyembah berhala burung garuda dan pancasila. KITA BANGSA ACEH JANGAN SEKALI-KALI PATAH SEMANGAT dalam memerangi kafir laknat indonesia jawa yang biadab itu.
        Wassalam,
        Puteh Sarong

        _______________________________________________________________________________
        *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita sebagai bangsa terjajah"
        *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita sebagai bangsa terjajah"

         


        Get your email and see which of your friends are online - Right on the new Yahoo.com
      • Mustafa Abubakar
        PERLU ADA SIFAT WASPADA BANGSA ACEH Kepada Bangsa Aceh semua, Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum wrt. wbt. PENGANTAR KATA Maafkan saya pada kali ini
        Message 3 of 12 , Nov 1, 2006
        • 0 Attachment
          PERLU ADA SIFAT WASPADA BANGSA ACEH
           
          Kepada Bangsa Aceh semua,
           
          Bismillahirrahmanirrahim.
           
          Assalamualaikum wrt. wbt.
           
          PENGANTAR KATA
           
          Maafkan saya pada kali ini juga menulis dalam Bahasa Melayu dan tidak menulis dalam Bahasa Aceh, sebab saya yakin ada dari Bangsa Aceh sendiri yang sudah tidak dapat membaca Bahasa Aceh dengan betul dan teliti karena tercemar dengan budaya dan virus perusak yang dibawa dan disebarkan oelh gerombolan penjajah laknatullah jawa indunesia. Akan tetapi Insya Allah kita semua Bangsa Aceh terus mempunyai azam untuk berkomunikasi sesama Bangsa Aceh secara lisan dan tulisan dalam Bahasa Aceh.
           
          Tujuan saya tulis tulisan ini dalam Bahasa Melayu adalah juga untuk memberitahu kepada mereka yang dapat memahami Bahasa Melayu, bahwa bagaimana kejam dan buasnya kafir penjajah laknatullah jawa indunesia terhaaadap Bangsa Aceh dan bagaimana kita Bangsa Aceh terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Kita Bangsa Aceh “Akan pantang berputih mata dan lebih mulia berputih tulang”.
           
          BELAJAR DARI SEJARAH
           
          Sudah banyak sejarah masa lalu dari para endatu kita untuk mengajarkan kita generasi Bangsa Aceh sekarang ini untuk hidup ke hadapan dalam sebuah Negara Aceh yang merdeka dan bebas dari penjajahan dan penindasan bangsa lain. Kita Bangsa Aceh jangan terus menerus bodoh dan dibodohkan untuk dijajah dan diperintah oleh gerombolan lain yang tidak ada hubungan dari segi bangsa, adat budaya dan cara hidup, ideologi, bahasa dan bahkan agama seperti yang kita lihat sekarang ini gerombolan jawa yang datang ke tempat kita dengan mengamalkan “kejawen” atau mengamalkan “Islam Abangan” mengikut selera hidup dan sesuai dengan nafsu jahat kehendak najis mereka.
           
          Maka tidak heran kalau kita lihat sebagai contoh si pemimpin jawa SBY yang isterinya kadang-kadang kalau datang ke tempat kita berpura-pura menutup aurat, sedangkan pada tempat lain atau di pulau jawa ia hanya memakai pakaian tradisi orang jawa yang dilaknat Allah SWT. Hal yang serupa sudah banyak dilakukan oleh pemimpin atau ketua-ketua gerombolan kafir laknatullah jawa itu yang cuba menaklukkan dan menghancurkan kehidupan dan penghidupan Bangsa Aceh. Lihat contoh bagaimana si laknatullah Sutrisno sebagai seorang jenderal kafir laknatullah jawa yang cuba menipu Bangsa Aceh dulunya dengan selalu menggunakan peci hitam dan meletakkan kain putih di bahunya ketika melakukan perjalanan ke tempat kunjungannya di Aceh terutama pesantren-pesantren yang dikunjungi atau di tempat-tempat ia membuat ceramah agama palsu dan propaganda. Sementara kerjanya sehari-hari adalah memerintahkan pasukannya untuk membunuh beribu-ribu Bangsa Aceh yang tidak berdosa dan mempertahankan tanah airnya. Begitu juga yang dilakukan oleh jenderal-jenderal kafir laknatullah jawa yang lain seterusnya, termasuk si kafir laknatullah Bambang Dharmono, Supiadin,  dan ketua-ketua serdadu kafir laknatullah jawa yang lain yang tergabung dalam gerombolan TNI dan POLRI.
           
          Begitu juga dengan laknat-lanat jawa yang lain yang berpura-pura mengaku dirinya orang yang pandai dan fasih dengan Islam, akan tetapi perbuatan maksiat menjadi kesukaannya. Lihat contoh yang dibuat oleh Gus Dur yang kononnya mengaku sebagai ‘ulama” gerombolan jawa yang melakukan maksiat dengan Aryatie wanita pelacur. Dan keseluruhan mereka gerombolan jawa yang mengaku dirinya ulama, sebenarnya itulah pekerjaan mereka. Termasuklah seorang yang lain yang berasal dari pulau jawa yang bernama Zainuddin M. Z. mengaku dirinya ‘ulama’ yang pernah hobinya hanya membawa ceramah-ceramah yang penuh dengan kata-kata lucah dan itulah yang sangat digemari oleh gerombolan jawa yang lain yang mendengar ceramah tersebut. Ada juga yang mulutnya berbuih-buih menyampaikan ceramah agama, akan tetapi diri dan keluarganya seperti isteri dan anak-anaknya jauh dari menjalankan syariat Allah SWT. Kita Bangsa Aceh kita harapkan jangan kita turuti cara hidup si munafik laknatullah jawa-jawa itu.
           
          Makanya tidak mengherankan kita akan cara hidup si kafir laknatullah jawa-jawa itu yang berpura-pura mengaku dirinya muslim, akan tetapi sanggup menghabiskan nyawa Bangsa Aceh hanya karena Bangsa Aceh seperti Allahyarham Mukhtar tidak memasang bendera kafir laknatullah jawa itu dengan cara yang biasa dipasang dan dipuja oleh kafir laknatullah jawa-jawa itu. Hal ini kerana kafir laknatullah jawa-jawa itu menganggap seperti bendera mereka, lambang pemujaan mereka pancasila dan burung garuda adalah merupakan tuhan mereka atau berhala yang disembah dalam kehidupan kafir laknatullah jawa-jawa tersebut. Sesungguhnya kafir laknatullah jawa-jawa itu adalah syaitan dan kafir yang terkutuk.
           
          Dalam sejarah perjalanan hidup Bangsa Aceh sudah banyak peristiwa berlaku terhadap Bangsa Aceh yang dilakukan oleh gerombolan lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan dengan Bangsa Aceh. Antara gerombolan penjajah terdahulu misalnya kafir balanda yang mencuba menggunakan berbagai taktik kotor untuk menghancurkan kehidupan Bangsa Aceh dari sudut dunia dan akhirat. Dikirimnya seorang kafir laknatullah yang bernama Snouck Horgronje untuk mematahkan semangat perjuangan Bangsa Aceh dan menghancurkan akidah agama Bangsa Aceh dengan jalan kafir laknatullah ini mengatakan dirinya sebagai seorang Islam dan pandai dalam ilmu-ilmu Islam. Bahkan si kafir laknatullah ini juga dengan taktik kotornya mencuba untuk membunuh ulama-ulama Aceh yang diketahuinya bahawa kekuatan dan semangat perjuangan Bangsa Aceh adalah salah satunya terletak pada ulama-ulama Aceh yang benar-benar mengamalkan ajaran Islam dalam hidupnya dan turut mendidik Bangsa Aceh yang lain dengan berbagai Ilmu Islam. Akan tetapi semangat dan kesucian hati para ulama Aceh terdahulu tidak sanggup dipatahkan oleh taktik-taktik jahat yang digunakan oleh kafir laknatullah suruhan tersebut. Sebagai contoh, Alhamdulillah, Allahyarham Teungku Di Keumala satu ketika dahulu Allah SWT selamatkan dari niat jahat si kafir laknatullah Snouck Horgronje yang cuba membunuh beliau ketika beliau berada di Mekkah Al Mukarramah untuk menunaikan ibadah haji dan memperdalamkan ilmu agama beliau di sana. Allahyarham Teungku Di Keumala berhasil mencium niat jahat kafir laknatullah itu dan dengan serta merta beliau berkumur dengan air raksa untuk merontokkan semua giginya supaya rupa wajahnya tidak lagi dikenal oleh si kafir laknatullah Snouck Horgronje dan beliaupun Allah SWT selamatkan dari cubaan pembunuhan tersebut.
           
          WASPADA SIAPA SAHABAT KITA
           
          Bangsa Aceh tidak terbatas pergaulannya dengan bangsa-bangsa lain. Sebelum Negara pura-pura atau Negara boneka yang diberi nama dengan bermacam-macam nama termasuk RI, NKRI dan lain-lain wujud, kerajaan Aceh telahpun wujud lebih dahulu sebelum itu. Pada masa itu Bangsa Aceh dan pemimpinnya telah menjalinkan hubungan dengan Negara-negara lain di dunia termasuk di Eropah, Cina, Turki, Arab dan berbagai negara lain.
           
          Bangsa Aceh terdahulu menjalin persahabatan dengan bangsa-bangsa lain dengan sikap waspada dan menjaga identiti dirinya dari sudut Bangsa, Negara dan Agama. Tidak pernah menyerahkan dirinya dan negeri Aceh kepada makhluk asing untuk menjajah dan memerintah Negeri dan Bangsa Aceh. Kedaulatan Aceh selalu dipertahankan dan dijaganya dengan kekuatan yang rapi dan bersahaja. Tidak pernah menjual maruah Negera dan Bangsa Aceh karena kehausannya terhadap harta dan pangkat. Para pemimpin dan Bangsa Aceh terdahulu memilih untuk mengorbankan nyawanya untuk tetap mempertahankan kedaulatan Negara dan Bangsa Aceh. Keteguhan inilah yang seterusnya telah diperlihatkan oleh para Bangsa Aceh yang terakhir ini termasuk para Asy-Syahid seperti teungku Ilyas Leubei, Teungku Abdullah Syafie, Teungku Dr. Zubir Mahmud, Teungku Ishak Daud, dan yang lainnya yang penuh sederetan nama yang tidak mungkin untuk disebutkan dan bahkan ada diantara mereka yang tidak mahu dikenal perjuangan dan pengorbanan sucinya dalam menentang setiap gerombolan penjajah asing yang datang ke bumi Aceh. Semoga Allah SWT menempatkan semua mereka di dalam Syurga, Insya Allah.
           
          Pada akhir-akhir ini sudah kita lihat ada diantara Bangsa Aceh atau Bangsa Aceh yang “sudah kehilangan surat” sebagai anak jati Bangsa Aceh, mengaku dirinya sebagai pemimpin Bangsa Aceh dan telah menjual maruah Agama, Bangsa dan Negara Aceh. Mereka menggunakan berbagai dalih dan alasan supaya membolehkan mereka mengaut pangkat dan harta yang dijanjikan oleh kaum penjajah laknatullah jawa indunesia. Mereka begitu berminat untuk merebut pangkat dan harta tersebut. Mereka telah meninggalkan amanah perjuangan suci Bangsa Aceh untuk terus memerangi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu dan seterusnya memerdekakan Negeri dan Bangsa Aceh dari penjajahan kafir laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah memilih untuk berdamai dan mahu terus berada di bawah kuasa kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah ditipu dengan ajaran demokraasi semu, menipu dan pura-pura. Mereka sudah gembira dengan harta dan pangkat yang mereka terima. Mereka sudah tidak lagi mahu hidup sama-sama susah dan senang dengan Bangsa Aceh yang lain. Malah mereka sudah berjinak diri dengan gerombolan kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu dan bermusuhan dengan sesama Bangsa Aceh. Mereka sudah menutup telinganya untuk mendengar seruan untuk terus memerangi dan memusuhi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Malah mereka telah menjadi pengkhianat yang sudah balik menyerang Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah menganggap kafir laknatullah jawa indunesia itu sebagai sahabatnya dan menganggap Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu sebagai musuh mereka.
           
          AHMAD SUDIRMAN PENERUS SNOUCK HORGRONJE
           
          Malah para pengkhianat ini telah menggunakan “laknatullah Snouck Horgronje masa kini” sebagai penasihatnya, sebagai sahabatnya, sebagai orang yang menggunakan tulisan dan fikirannya untuk menyerang Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu di Bumi Aceh. Maka tidak heran sekarang ini si “Snouck Horgronje” yang menamakan dirinya “Ahmad Sudirman” yang juga dipanggil “Boldok” atau anjing tukang salak oleh Saudara ‘Ria Ananda’, telah digunakan untuk membuat tulisan untuk melawan Bangsa Aceh yang menentang pengkhianat-pengkhianat perjuangan itu. Malah para pengkhianat ini telah memberi bermacam-macam gelar untuk memuja dan mengagung-agungkan si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Ada yang menambah gelaran “Teungku” dan adapula yang menambah gelaran “Hakim” untuk si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Padahal kita tahu bahawa dari namanya sahaja “Sudirman”, sudah kita tahu dari mana asal keturunannya. Kita tahu dialah si “Sudirman” itu yang mengaku bahawa “Indonesia Tanah Airku” dalam tulisannya. Nama “Ahmad” itu hanyalah merupakan nama tambahan sebagai tipu muslihatnya, yang hanya patut kita baca si “Amang” atau penuhnya kita sebut “Amang Sudirman”. Tidakkah contoh lain menjadi pelajaran bagi kita Bangsa Aceh? Bagaimana si algojo jawa “Soeharto” yang telah ramai membunuh Bangsa Aceh, telah menambah namanya dengan nama tambahan “Muhammad” supaya ia dapat mengatakan bahawa ia juga golongan yang baik-baik dan bernama “Muhammad Soeharto”. Tidakkah kita Bangsa Aceh semua belajar dari contoh tersebut. Maka tidakkah kita Bangsa Aceh dapat mengenal siapa sebenarnya si “Sudirman” itu yang sengaja pergi ke Timur Tengah untuk kononnya belajar Islam di sana, yang sebenarnya mempunyai tujuan seperti si kafir laknatullah Snouck Horgronje pada zaman penjajahan kafir belanda dahulu?
           
          Bangsa Aceh yang bukan pengkhianat perjuangan perlu mengahayati pepatah Aceh dan sama sekali tidak meninggalkannya. “Meunjoe kon ie mandum leuhop, meunjoe kon droe teuh mandum leuhop”. Bagi setiap pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh, mereka tidak memikirkan perkara tersebut. Mereka akan menghalalkan semua caranya untuk mencapai tujuan mereka. Mereka akan melawan Bangsa Aceh yang menentang mereka dengan cara apa sahaja. Sebab mereka tahu bahawa orang yang terus menentang perbuatan pengkhianatan mereka akan menghacurkan dan menghalang niat dan nafsu najis mereka. Bagi pengkhianat, mereka hanya memikirkan pangkat, harta dan berbagai kesenangan dunia. Mereka akan takut hidupnya dipenjara atau mati dibunuh syahid oleh kafir penjajah laknatullah jawa indunesia. Inilah gertakan yang digunakan oleh si “kafir laknatullah Snouck Horgronje Ahmad Sudirman” untuk menakut-nakutkan kita yang menentangnya dan para pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh yang lainnya.
           
          Mereka para pengkhianat perjuangan takut untuk meninggalkan anak dan isteri serta keluarganya tanpa dirinya. Mereka tidak mengingat lagi pengorbanan darah, kehidupan, penderitaan, perasaan dan nyawa Bangsa Aceh yang telah dikorbankan. Para pengkhianat ini tidak akan mahu merasakan penderitaan dan kesusahan yang dirasakan oleh keseluruhan Bangsa Aceh. Para pengkhianat ini mahu berkawan walaupun dengan kafir penjajah laknatullah jawa indonesia dan si “kafir laknatullah Snouck Horgronje” Ahmad Sudirman, asalkan mereka hidup senang, mewah dan penuh kegembiraan dunia bagi dirinya dan keluarganya. Mereka para pengkhianat ini akan terus menyembah kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu sebagai tuannya, walaupun kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu terus melakukan kekejaman terhadap Bangsa Aceh, dan terus menjajah dan memerintah Negeri dan Bangsa Aceh.
           
          Wali Negara Aceh Merdeka Teungku Muhammad Hasan Di Tiro sejak pertama sekali mengumumkan pernyataan untuk menyambung perjuangan dan memerdekakan Negara Aceh dari kafir laknatullah penjajah jawa indunesia dan dalam berbagai tulisan beliau ataupun pernyataan beliau seterusnya, tidak pernah sekali-kali mengakui kekuasaan kafir laknat penjajah jawa indunesia itu ke atas Negeri Aceh dan tidak pernah sama sekali mahu berdamai dan tunduk di bawah kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa itu.
           
          WASPADA SIAPA PEMIMPIN KITA
           
          Bangsa Aceh perlu dan wajib pandai memilih siapa pemimpin mereka. Pemimpin yang dipilih adalah pemimpin yang tidak pernah sekali-kali tunduk dibawah sitem dan kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa. Pemimpin yang mahu hidupnya sama-sama susah dan senang dengan segenap Bangsa Aceh yang lain. Pemimpin yang tidak hanya mementingkan pangkat, harta dan kesenangan pribadi dan keluarganya. Pemimpin yang selalu patuh kepada perintah Allah SWT dan menjauhkan segala laranganNYA. Pemimpin yang mendidik dan menjalankan perintah Syariat Islam untuk dirinya dan keluarga dan menyeru serta mendidik segenap Bangsa Aceh untuk mematuhi dan hidup di atas dasar ajaran Allah SWT.
           
          Bukan pemimpin yang munafik pada dirinya dan terhadap Bangsa Aceh. Bukan pemimpin yang membiarkan dirinya, isterinya dan anak-anaknya hidup dengan cara menentang perintah Allah SWT seperti yang dilakukan oleh pemimpin kafir laknatullah jawa indunesia yang saya sebutkan di atas itu. Pemimpin kafir laknatullah penjajah jawa indunesia adalah kumpulan yang munafik yang berpura-pura dan menggunakan Islam sebagai propaganda. Oleh sebab itu mengapa kita Bangsa Aceh menyerah diri kita untuk terus dijajah dan dipimpin oleh gerombolan kafir laknatullah jawa indunesia itu. Cuba kita tanyakan diri kita masing-masing, kebaikan apa yang ada pada gerombolan kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu?
           
          Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang menentang kekejaman dan kebatilan. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang ikhlas hatinya terhadap Allah SWT dan Bangsa Aceh. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang adil dalam pemerintahannya mengikut ajaran Allah SWT. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang takut kepada azab Allah SWT kalau dia melakukan dosa paada dirinya dan terhadap Bangsa Aceh.
           
          PENUTUP
           
          Fikirkanlah wahai segenap Bangsa Aceh sebelum terlambat dan terjerumus ke dalam jurang kesesatan yang dimurka oleh Allah SWT, kerana terus mengikut kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu.
           
          Sekian dan wassalam


          Aceh Watch <rajabakoi@...> menulis:
          Aceh Dikibuli Lagi
          By Ria Ananda *Pemerhati di Kawasan Konflik
          To: PPDI@yahoogroups. com
          From: "Ria Ananda" <bayna9@yahoo. com>
          Date: Mon, 30 Oct 2006 03:19:46 -0800 (PST)
          Subject:"GAM' S NEGOTIATOR GOBLOK"



          DARIPADA NGOMONGIN soal Orde Lama yang ngibulin Acheh dengan „Aceh Daerah Istimewa“, yang bikin geram dan sakit hati saja, lebih baik Ria ngulas soal isi MoU Helsinki yang sudah dituangkan kedalam UU No. 11 tahun 2006. Barangkali ada gunanya buat anggota-anggota GAM yang goblok di dalam dan di luar negeri, khusunya dan kepada orang Aceh umumnya. Jika tak berguna, ya udah, anggapin aje guyon Ria.
           
          Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.
           
          Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.

          Memang bener, tak lama sesudah ditanda tangani MoU Helsinki, 15 Agustus 2005, pihak DPR-RI membuka kesempatan kepada GAM untuk mengajukan usul-usul yang akan ditampung oleh team perumus UUPA. Maka, usul-pun bermunculan. DPRD-Aceh susun draft RUUPA. Tak ketinggalan Lukman Thaib, Dosen UIA Malaysia juga susun draft tandingan, walaupun isinya mirip bener dengan hasil kerja DPRD-Aceh. SIRA juga ikut nyèbèng ngejiplak [plagiator] draft RUUPA yang diubah dikit konsep Lukman dan DPRD-Aceh. Yang tak mampu menyusun draft RUUPA ialah GAM, kenapa? Pasalnya juru runding GAM [Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman] goblok. Ngaku aja, gak usah malu-malu.

          Lihat aja, bpk. Malik tamatan SMA di Singapura, bpk Zaini lulusan fakultas kedokteran USU, bpk. Bakhtiar lulusan SMA Singapura, bpk. Nur Djuli tamat SMA Bireuën, kemudian sekolah bahasa Perancis dua tahun di Perancis, kerja di Kedutaan Perancis KL, bpk. Nurdin tamat Unsyiah, jurusan bahasa Inggeris. Mereka ini dinilai anak ingusan oleh juru runding Indonesia dan CMI. Makanya dikibulin melulu. Bahasa ilmiah dalam bahasa Inggeris kagak ngerti, gimana?
          ”Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA. Yang sebelumnya semuanya Mansukh!.
          Sebenarnya, sejak di Geneva dulu udah ketahuan belangnya. Juru runding GAM kagak bisa susun draft COHA. Juru runding GAM yang hadir ke Geneva itu tolol-tolol orangnya. Buktinya, draft COHA dibuat oleh pakar hukum RI. GAM tukang koreksi aja, untuk menyusun sih kagak mampu. Waktu ditanya Otto Syamsuddin: ”Ngapain ngutak-atik konsep Indonesia, konsep GAM mana?”. Èh, bpk. Zaini Abdullah marah-marah, mencak-mencak dan bentak-bentak Otto dengan surat yang disebar enternet. Surat bentak-bentak kagak bisa bpk Zaini buat, disuruh Nur Djuli yang tulis. Surat bentak ini buat nutup-nutupi kegoblokan juru runding GAM? Dan Otto Syamsuddin tak diajak lagi Geneva dalam siri rundingan selanjutnya. Gitu juga draft MoU Helsinki, dibuat oleh pakar Indonesia-CMI. GAM suruh santap konsep yang ada. Makanya juru runding GAM dikibulin melulu, dasar otak dengkul.
           
          Bukti lain bahwa juru runding GAM goblok. Bakhtiar Abdullah [seorang juru runding GAM] ngomong dalam media massa Indonesia: „Rumusan pelaksanaan Pemerintahan di Aceh dalam bentuk undang-undang, kita serahkan kepada rakan-rakan yang lebih pintar di gedung Senayan.“ Suatu pengakuan tulus, memang juru runding goblok.

          "Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa juru runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi, umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?"

          Sesudah point-point yang diusul oleh GAM dan DPRD Aceh diterima team perumus DPR-RI, Malik Mahmud bilang: „draft UUPA ini sudah mengalami kemajuan, maknanya sudah menampung aspirasi rakyat Aceh.“ Apa jadinya? Juru runding GAM menyerahkan Acheh kepada Indonesia lewat MoU Helsinki. GAM bilang: „Self-government Acheh tidak sama dengan Otonomi.“ Self-government Aceh itu special, enggak sama dengan self-government Hong Kong, Scotlandia, Irlandia, Sabah-Serawak, Bougainville , dll. Pokoknya self-government Aceh itu enak déh, soalnya special, khusus untuk orang Aceh saja. Kalau dibilang: ‘self government di Aceh sama dengan Otonomi, soalnya status Aceh masih tetap dibawah jajahan NKRI. Aceh tetap salah satu provinsi dari Indonesia, pemerintahan di Acheh adalah pemerintah daerah di Provinsi Aceh.’ GAM marah, bentak-bentak kita. Husaini Seuping Tobing Sanders malah bilang: “Ria tidak tahu arti self-government.” Terus dia ajari: self-government itu pemerintahan sendiri. Jadi Aceh nantinya [sesudah Undang-undang No. 11 tahun 2006 diundangkan] memiliki pemerintahan sendiri” Kalau begitu Aceh merdeka dong?
           
          Hallo Husaini Tobing! Sekarang, apa yang terjadi? Kau baca draft akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] yang disebut: „Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh. Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa jurur runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi.“ umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?

          GAM serahkan kunci rumah [Aceh] kepada perampok dan pencuri. Kalau tak percaya, baca point 4 dibawah. Dalam draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: “Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama. [Apa bedanya dengan konsep Otonomi?]
           
          GAM menyerahkan kunci keadilan kepada algojo-algojo [TNI dan Polri] yang melakukan genocide di Aceh. Kalau tak percaya, baca point 8 dibawah. Bpk.
          "Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
          Malik Mahmud bilang dalam media massa Indonesia : “Solusi masalah pelanggaran HAM di Aceh kita serahkan kepada institusi yang ada di Indonesia .” Bagaimana nasib ribuan wanita-wanita Aceh yang sudah diperkosa oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib korban konflik yang dibunuh oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib ribuan orang-orang gila dan stress akibat konflik Aceh? Nasib para korban ini tidak jelas. Tidak ada pihak yang membela. Ria dapat informasi langsung dari Rumah Sakit Jiwa -Banda Aceh, bahwa masalahnya sekarang: selain pasien orang sakit jiwa membeludak, pihak keluarga banyak yang menolak untuk merawatnya, karena tidak ada dana dan waktu mengurus;, pagi-pagi harus banting tulang menghidupi keluarga. Pihak keluarga sorong lagi ke Rumah Sakit Jiwa. Jadi keadaannya terkatung-katung, siapa yang bertanggungjawab? GAM tidak mau bertanggungjawab, apalagi Indonesia . Kalau begitu, siapa itu GAM?

          Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA ini. Bagaimana dengan pelanggaran HAM sebelumnya? Mansukh! Kalau tak percaya, baca draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: „Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh. Bagaimana dengan ganti rugi? Sekarang ditangani oleh BRR. Bagaimana yang terjadi di lapangan? Korupsi besar-besaran.

          Inilah konsekuensinya kalau penyelesaian Aceh dipecayakan kepada pelacur politik Aceh (Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman). Inilah akibat daripada tidak adanya institusi khusus dalam tubuh GAM, yang berhak mengontrol setiap kebijaksanaan politik dalam dan luar negeri GAM. Rasa! Kita bisa terima kenyataan, kalau demi mempertahankan Aceh tak apa terlibat General Genny dan Prof. Hanum (USA], Ruffert, bekas wakil Ketua NATO [Inggeris], bekas Menteri luar negeri Yugoslavia dan pejabat senior dari Departemen luar negeri Sweden. Tapi di Helsinki, untuk menggadai Aceh, juru runding GAM pakai penasehat, keturunan kling lagi [Prof. Ramasari, Dosen Universitas Malaysia. Belum cukup dengan Pang Tibang Kling] plus Damien Kingbury [Australia], seorang pengamat tentang politik Indonesia. Luar biasa gobloknya.

          Para pelacur politik Aceh ini berkomplot dengan SIRA, mempengaruhi dan mengerahkan massa di Aceh, menuntut supaya Indonesia merevisi UU No. 11 tahun 2006. Ini cuma gincu di bibir, yang seolah-olah UU No. 11 tahun 2006 tidak sesuai isi dengan MoU Helsinki. Di belakang layar, main terus. Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
           
          Dalam soal revisi UU No. 11 tahun 2006, Bakhtiar Abdullah (salah seorang juru runding GAM) nyelotéh: “Dengan terpilihnya Amni A. Marzuki sebagai Bupati Lhokseumawé, kita harapkan beliau dapat memperjuangkan revisi UUPA.” Kentara bener gobloknya juru runding GAM, bikin malu orang Aceh aja. Mana ada dalam hukum tatanegara Indonesia, seorang Bupati yang duduk di jajaran lembaga eksekutif bisa memperjuangkan revisi suatu UU. Yang merumuskan dan merevisi UU ialah badan Legislatif [dalam hal ini DPR pusat.] Untuk merevisi qanun di tingkat Kabupaten saja, urusan DPRD tkt II, bukan urusan Bupati. Memang segitu ilmunya, mau bagaimana lagi? Tokh akhirnya, apes juga nasib Amni, tak lulus ujian baca Al-Qur’an, lidah Amni keseleo, karena terkena virus dari mulut cèwèk bulék, barangkali?

          Lihat 10 point yang Ria dapat. Bandingkan antara isi Nota MoU Helsinki Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]. Aceh dikibuli lagi. Baca, pelajari, pahami, sadari, daaan?

          Nota MoU Helsinki:
          1. Undang-undang baru tentang ”penyelenggaraan Pemerintahan di Aceh

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          1. RUU “Pemerintahan Aceh”

          Nota MoU Helsinki:
          2. Aceh akan melaksanakan kewenangan dalam semua sektor publik, yang akan diselenggarakan bersama dengan administrasi sipil dan peradilan, kecuali dalam bidang hubungan luar negeri, pertahanan luar, keamanan nasional, hal ikhwal moniter dan fiscal, kekuasaan kehakiman, dan kebebasan beragama…

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          2. 1. Pemerintah Aceh dan kabupaten/kota berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam semua sektor, kecuali urusan yang menjadi kewenangan pemerintah.
          2. 2. Kewenangan Pemerintah meliputi urusan pemerintahan yang bersifat nasional, politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moniter, fiscal naional, dan urusan tertentu dalam bidang agama.
          2. 3. Pemerintah menetapkan norma, standard, dan prosedur serta melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan urusan yang dilaksanakan oleh pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota.

          Nota MoU Helsinki:
          3. Persetujuan- persetujuan internasional yang yang diberlakukan oleh Pemerintah Indonesia yang terkait dengan hal ikhwal kepentingan khusus Aceh akan berlaku dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.
          Keputusan-keputusan DPR-RI yang terkait dengan Aceh akan dilakukan dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          3. 1. Rencana persetujuan internasional yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh yang dibuat oleh pemerintah dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.
          3.2. Rencana pembentukan UU oleh DPR yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.

          Nota MoU Helsinki:
          4. Aceh akan memiliki kewenangan atas sumber daya alam yang hidup di laut territorial di sekitar Aceh.

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          4. 1. Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh.
          4.2. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama.


          Nota MoU Helsinki:
          5. Pemisahan kekuasaan antara badan-badan lagislatif, eksekutif dan yudikatif akan diakui.

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          5. 1. Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing.
          5.2. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh.

          Nota MoU Helsinki:
          6. … Pemerintah RI menyepakati dan akan memfasilitasi pembentukan partai-partai politik yang berbasis di Aceh yang memenuhi persyaratan nasional…

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          6.1. Penduduk di Aceh dapat membentuk partai lokal.
          6.2. Parpol lokal berhak: … melakukan affiliasi atau kerja sama dalam bentuk lain dengan sesama parpol atau parpol nasiona.l
          6.3. Keanggotaan parpol lokal dapat merangkap keanggotaan salah satu parpol.

          Nota MoU Helsinki:
          7. Aceh berhak memperoleh dana melalui utang luar negeri. Aceh berhak untuk menetapkan tingkat suku bunga berbeda dengan yang ditetapkan oleh Bank Sentral Republik Indonesia (Bank Indonesia)

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          7.1. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat memperoleh pinjaman dari pemerintah yang dananya bersumber dari luar negeri atau bersumber selain dari pinjaman luar negeri dengan persetujuan Menteri Keuangan setelah mendapat pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri.
          7.2. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat menerima hibbah dari luar negeri dengan kewajiban memberitahukan kepada Pemerintah dan DPR Aceh/DPR Kabupaten.
          7.3. Pemerintah Aceh dapat menetapkan dengan lembaga keuangan bank dan lembaga kuangan bukan bank terkait.

          Nota MoU Helsinki:

          8. Sebuah pengadilan HAM akan dibentuk untuk Aceh

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          8.1. Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh.
          8.2. Putusan Pengadilan HAM di Aceh memuat antara lain pemberian kompensasi, restitusi, dan /atau rehabilitasi bagi korban pelanggaran HAM.
          8.3. Pengadilan HAM di Aceh dibentuk paling lambat 1 tahun sejak UU diundangkan.

          Nota MoU Helsinki:
          9. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi akan dibentuk di Aceh oleh KKR Indonesia dengan tugas memutuskan dan menentukan upaya rekonsiliasi.

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          9.1. Untuk mencari kebenaran dan rekonsiliasi, dengan UU ini dibentuk Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi di Aceh.
          9.2. Dalam menyelesaikan kasus pelanggaran HAM di Aceh, KKR di Aceh dapat mempertimbangkan prinsip-prinsip adat yang hidup dalam masyarakat.
          9.3. KKR di Aceh berlaku efektif paling lambat 1 tahun sejak UU ini diundangkan.

          Nota MoU Helsinki:

          10. Semua kejahatan sipil yang dilakukan oleh aparat militer di Aceh akan diadili pada Pengadilan Sipil di Aceh.

          Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

          [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
          10.1. Tindak pidana yang dilakukan oleh TNI di Aceh diadili sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
          10.2. Peradilan terhadap prajurit TNI dilakukan secara terbuka dan dibuka untuk umum, kecuali UU menentukan lain.

          RIA ANANDA
          *Pemerhati di Kawasan Konflik

          ============ ========= ====

          "KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN Jawa terhadap Bangsa Aceh
             
          Genocide in Liberia

          Former Liberian president Charles Taylor, April 2006, has flown from Freetown to the Netherlands where he will stand trial for war crimes (AFP/File)
           
           



          Geonocide in Bosnia
          Trial of Slobodan Milosevic in Den Haag
          ____________ _

          Salah saboh cell teumpat tinggai Charles Taylor dan Milosovic di den Haag. (Ho ka urg tjarong2 dan njang haraih2 droë peumimpin Atjèh atji ba SBY, Wiranto, dll keunoe uléh seubab peuë njang djipeulaku ateuëh bgs atjèh silama 30 thôn)
          Genocide in Acheh
           
           
           
          Penjahat2 Prang di bekas Jugoslavia, Afrika Barat, Burundi-Rwanda telah dibawa ke Mahkamah International. Bagaimana dengan "Algojo2" Indonesia ???

          Wiranto Cs

          Susilo Cs
           
           

          A mass grave has been unearthed
          "The darkest chapter in Indonesia's history" Grim evidence of the army's campaign against separatism in Aceh is only now being uncovered. Only now can the real grieving begin. The BBC's Jonathan Head
          :



          A family returns to its burned-out house by Indonesian military
           

          Indonesian troops shot dead up to 60 people and wounded 10 last Friday in two villages in Beutong Ateuh of West Aceh. And the bodies were thrown into an abandoned well


          Investigators have found a number of mass graves in Acheh committed by the Indonesian regime


              
              
          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN
          Bangsa JAWA terhadap
          Bangsa Aceh

          Jenazah Mukhtar(24) satpam kantor Dinas Sosial Prov NAD,yang meninggal akibat penganiayaan oknum polisi, diciumi ibu kandungnya sesaat sebelum dikafankan di rumah duka Desa Puni Mata Ie, Kecamatan Darul Imarah Aceh Besar, Jumat (27/10/2006) . SERAMBI /MANSHAR

          Family and colleagues mourn a farmer as he
          is prepared for burial.

          Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


          Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


          The Victims tortures before they kills


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were shot dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda Aceh. A civilian was killed in the crossfire, he said.


          MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN TEMBAKAN PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE, PROPINSI ACEH 21 APRIL 1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI SEBELUMNYA. (en/str: REUTERS)


          Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
          secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa


          Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh anjing jawa

          Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk mengambilnya


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT Bumi Flora, Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur









          Pihak keluarga, sejak awal tidak setuju otopsi dilakukan. Karena dari awal kejadian mereka sudah bawa korban ke rumah sakit. “Jadi, mengapa setelah sampai dua bulan kemudian baru diotopsi. Ini pun dipaksa,” kata Yusuf, abang Muslem. Se-usai otopsi. “Kami melihat, meski ada tuntutan tapi tidak ada proses. Apalagi, kami masyarakat awam. Kalau pun ada hukum, yang pegang hukum nggak adil,” tambahnya.

          The wife and children of an Acehnese farmer
          killed by Indonesian soldiers

          Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere Unlawfully Killed by TNI

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh
          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

          KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN,

          (Message over 64 KB, truncated)
        • Ahmad Sudirman
          http://www.dataphone.se/~ahmad ahmad@dataphone.se Stockholm, 2 November 2006 Bismillaahirrahmaanirrahiim. Assalamu alaikum wr wbr. TERORIS TARMIZI MAU MENCOBA
          Message 4 of 12 , Nov 1, 2006
          • 0 Attachment
            http://www.dataphone.se/~ahmad
            ahmad@...

            Stockholm, 2 November 2006

            Bismillaahirrahmaanirrahiim.
            Assalamu'alaikum wr wbr.


            TERORIS TARMIZI MAU MENCOBA MENERAPKAN AJARAN EKONOMI ARQAM-NYA YANG SESAT
            DI ACHEH.
            Ahmad Sudirman
            Stockholm - SWEDIA.


            AJARAN EKONOMI ARQAM-NYA YANG SESAT MAU DICOBA DITERAPKAN DI ACHEH OLEH
            TERORIS TARMIZI.

            “Njoe tjara njoe tapraktek ekonomi di Atjeh baro mandum bansa Atjeh makmu
            Insja Allah.” (Mustafa Abubakar, gubernuraceh@... , [202.7.166.170],
            1 Nov 2006 00:32:28 -0000)

            Ini propagadanda tukang jual jamu di pinggir Waterloo Road, North Ryde NSW,
            Australia yang sekarang menggelupur kehabisan tenaga dan menjadi lumpuh.

            Bagaimana bisa diterapkan cara ekonomi yang diajarkan oleh kelompok
            Arqam-nya Ashaari Muhammad yang diharamkan oleh Pemerintah Kerajaan Malaysia
            di Acheh, sedangkan fondasi Qaidah Islamnya sudah menyimpang dan menyeleweng
            jauh dan menyesatkan umat Islam?.

            Teroris Tarmizi-Arqam yang diharamkan oleh Pemerintah Kerajaan Malaysia
            ingin menerapka ajaran ”ekonomi trinitas” yang dinamakan ekonomi fardhu
            kifayah, ekonomi komersial dan ekonomi strategi.

            Itu ajaran ”ekonomi trinitas” yang didirikan diatas fondasi Aqidah yang
            sesat bagaimana bisa diterapkan di Acheh yang bisa membawa bangsa dan rakyat
            Acheh menjadi sesat. Jelas dan terang itu ajaran sesat Arqam-nya Ashaari
            Muhammad yang diharamkan oleh Pemerintah Kerajaan Malaysia yang dianut oleh
            teroris Tarmizi-Arqam tidak akan dan tidak dibenarkan untuk diterapkan di
            Acheh.

            Bagaimana untuk membangun ekonomi komersial yang menyangkut ekonomi yang
            dibangun diatas keuntungan material, tetapi dengan tetap memenuhi peraturan
            yang telah ditetapkan dalam syariat Islam, padahal syariat Islam yang
            diacukan pada Aqidah sesat-nya Ashaari Muhammad?

            Apakah bangsa dan rakyat Acheh mau dibawa kejalan sesat melalui cara
            ”ekonomi trinitas”-nya model Arqam-nya Ashaari Muhammad?

            Teoris Tarmizi-Arqam sebelum cara ”ekonomi trinitas”-nya model Arqam-nya
            Ashaari Muhammad diterapkan di Acheh, maka terlebih dahulu harus dibetulkan
            dan diluruskan dahulu ajaran Aqidah Islam yang dianut dan dipercaya oleh
            para anggota kelompok Arqam yang diharamkan oleh Pemerintah Kerajaan
            Malaysia.

            Jangan menerapkan cara ”ekonomi trinitas”-nya model Arqam-nya Ashaari
            Muhammad di Acheh, tetapi dasar atau fondasi berdirinya cara ”ekonomi
            trinitas”-nya model Arqam-nya Ashaari Muhammad adalah dasar atau fondasi
            Aqidah yang sesat yang akan menjerumuskan bangsa dan rakyat Acheh kejurang
            kehancuran di dunia dan akherat.

            Karena itu, apapun yang menyangkut cara ”ekonomi trinitas”-nya model
            Arqam-nya Ashaari Muhammad yang dibualkan oleh teroris Tarmizi-Arqam yang
            sudah lumpuh tidak berkutik di pinggir Waterloo Road, North Ryde NSW,
            Australia tidak akan memberikan manfaat dan faedah yang baik di dunia dan
            akherat bagi bangsa dan rakyat Acheh.

            Kalau ajaran yang mendasarkan pada Aqidah sesat Arqam yang dikembangkan oleh
            Muhammad As-Suhaimi dengan buku-nya Aurad Muhammadiah yang selanjutnya
            diteruskan oleh Ashaari Muhammad dan akhirnya diharamkan oleh Pemerintah
            Kerajaan Malaysia pada tanggal 5 Agustus 1994 yang sekarang oleh teroris
            Tarmizi-Arqam akan dicomot cara ”ekonomi trinitas”-nya model Arqam-nya
            Ashaari Muhammad untuk diterapkan di Acheh, maka cara ”ekonomi trinitas”
            tersebut adalah cara penerapan ekonomi yang mengacu pada syariat Islam yang
            Aqidahnya sesat dan jauh menyimpang.

            Jadi, mengenai ajaran atau paham ekonomi fardhu kifayah, ekonomi komersial
            dan ekonomi strategi yang dikembangkan oleh Ashaari Muhammad pada garis
            besarnya yang menyangkut ekonomi fardhu kifayah adalah ekonomi yang dibangun
            bukan berorientasikan pada mencari keuntungan. Kemudian ekonomi komersial
            yang dibangun diatas keuntungan material, tetapi dengan tetap memenuhi
            peraturan yang telah ditetapkan dalam syariat Islam yang mengacukan pada
            Aqidah yang sesat. Seterusnya ekonomi strategi yang difokuskan kepada
            peningkatan moral Islam dengan Aqidah sesat, penyampaian dakhwah kejalan
            yang sesat, menipu orang pada Islam yang ber-Aqidah sesat, menolak tuduhan
            negatif pada Islam dengan Aqidah sesat dan membuat musuh tertawa karena
            ajaran Arqam yang menyandarkan pada Aqidah sesat.

            Terakhir, nah dari apa yang diterangkan diatas, maka kita sekarang sudah
            mengetahui bahwa kelompok Arqam adalah kelompok yang sesat dan menyimpang
            jauh dari Aqidah Islam. Adapun cara ”ekonomi trinitas”-nya model Arqam-nya
            Ashaari Muhammad hanya dijadikan sebagai kedok guna menjadi penutup
            kesesatan ajaran Arqam yang ber-Aqidah sesat. Sedangkan negara Islam yang
            dinyatakan oleh Ashaari Muhammad adalah merupakan negara Islam yang berdiri
            diatas dasar yang penuh dengan kemusyrikan dan kesesatan dan jauh menyimpang
            dari apa yang tela diajarkan oleh Rasulullah saw dengan Negara Islam
            pertama-nya di Yatsrib.

            Bagi yang ada minat untuk menanggapi silahkan tujukan atau cc kan kepada
            ahmad@... agar supaya sampai kepada saya dan bagi yang ada waktu
            untuk membaca tulisan-tulisan saya yang telah lalu yang menyinggung tentang
            Khilafah Islam dan Undang Undang Madinah silahkan lihat di kumpulan artikel
            di HP http://www.dataphone.se/~ahmad

            Hanya kepada Allah kita memohon pertolongan dan hanya kepada Allah kita
            memohon petunjuk, amin *.*

            Wassalam.

            Ahmad Sudirman

            http://www.dataphone.se/~ahmad
            ahmad@...
            ----------

            Received: (qmail 41875 invoked by uid 60001); 1 Nov 2006 00:32:28 –0000
            Received: from [202.7.166.170] by web55105.mail.re4.yahoo.com via HTTP; Wed,
            01 Nov 2006 07:32:28 ICT
            From: Mustafa Abubakar gubernuraceh@...
            Return Address: PPDi@yahoogroups.com
            Date: 1 november 2006 01:32:28
            To: ppdi@yahoogroups.com, IACSF@yahoogroups.com
            Subject: «PPDi» Untuk Halim El Bambi

            Assalamualaikum.

            Hai bek gadoh tuleh broh-broh putoh lam Aceh Institute njan. Njan njang
            teumuleh lam Aceh Institute njan lo that njang lon tuan tuho ulei eh djih.
            Njan haba raja, meunjoe tajue pubuet ek han leubot. Njan ladom meunjoe
            tapakat djak meuen tabri eumpeun beutroe pruet njan galak djih. Meunjoe
            tajue peuteubiet peng droe djih ladju han djitem. Gadoh padjoh atra gop bri
            sabe.

            Njoe tji uraikan "Ekonomi Islam" meunurot ulon tuan:
            1. Ekonomi Fardhu Kifayah;
            2. Ekonomi Komersial;
            3. Ekonomi Strategi.

            Njoe tjara njoe tapraktek ekonomi di Atjeh baro mandum bansa Atjeh makmu
            Insja Allah.

            Kon teukabo lon tuan. Meunjoe BRR & peng djih dan mandum keukajaan Atjeh lon
            ato, Insja Allah mandum Bansa Atjeh ek lon peuseudjahteura hudep djih dan ek
            lon kirem aneuk Atjeh djak sikula mandum u lua nanggroe. Kon djak sikula u
            kraton djawa. Njan kraton/universitas djawa hana roh lam buku lon. Tjeu
            ladju nan lam buku lon.

            Hana pue djak ikot djawa paleh njan. Njan "meulisan djileng ateuh rueng,
            duroe awe djipasoe lam punggong" meunjoe gadoh djak seutot djawa paleh njan.
            Silap-silap mandum Bansa Atjeh meupeurangeui lagei djawa paleh njan,
            djipeukaja droe djih maseng2 hana djipeudoli hudep rakjat njang peudeh.

            Meunjoe djak peugah baih usaha ekonomi, Alhamdulillah lon tuan kon djago
            kandang djak peungeut rakjat, peurmainan lon lam dunia internasional lon
            mubisnes walaupun Alhamdulillah baro lon mulai batjut-batjut. Meunjoe Bansa
            Atjeh njang tinggai di lua nanggroe mandum gigeh ngon djudjor dan bek
            tinggai suroh Allah Taala, mandum djeut tapeugot. Hana pajah djak taguen sie
            bui keuridja bak restoran atawa djeut keu kuli gop. Masalah modal handjeut
            keu masalah. Di lua nanggroe watei djikalon geutanjoe tameuniaga deungon
            tjara profesional, mandum lembaga kewangan djipeutaba modal keu geutanjoe.
            Njoe njang teungoh ulon tuan peulaku.

            Bek gadoh teupeungaroh lagei si amat sudirman djawa boldok njan peugah.
            Djidjak peugah Bansa Atjeh hana mampu meuniaga di lua nanggroe. Djisangka
            djih hebat that. Si amat sudirman boldok njan pih djisangka djih mantong
            njang hebat sikula djih. Meunjoe Bansa Atjeh gadoh djitarek keulike lek
            djawa paleh njan, njan beutoi mandum bansa Atjeh akan bangai djaikot djih.

            Njan ladom peuhebat-hebat droe keuridja bak kanto di Atjeh dan peugah droe
            manager njoe manager djeh lagei si Suhadi Laweung. Njan meunjoe hana
            djikeuridja djeut keu buruh kuntoro, njan ek keu eumpeun. Meunan sjit njang
            laen-laen dum. Tji sigo kuneuk kalon aneuk agam Atjeh. keuridja peudong
            usaha. Oh watei kaja na raseuki geubri lek Allah Taala kirem u nanggroe
            bantu ureung di nanggroe. Bek gadoh meudep ateuh njawong ngon darah Bansa
            Atjeh. Ladon djak u lua nanggroe pih sabab meukat darah ngon njawong Bansa
            Atjeh. Djinoe ladom kaleumah peng di nanggroe, kabalek u nanggroe djak mita
            "suaka ekonomi". Meunan sjit njang duek di lua nanggroe, ladom meutumei visa
            sabab peugah droe aktivis keumerdekaan konon, atawa sabab tsunami kadjak
            mohon visa bak popeurintah di lua nanggroe. Njan buet uroe-uroe gadoh ramah
            ek bui. Njoe keuh peungkhianat mandum njang publoe darah ngon njawong Bansa
            Atjeh untok keupeuntingan hudep droe. Tapih nasib peurdjuangan hana
            ikheulaih djipike.

            Njoe udjong minggu ukeu njoe lon tuan hana di teumpat. Bek djak deungo
            propaganda si amat sudirman boldok djawa njan peugah njang kon-kon. Lon akan
            lon tron u lua kota lon djak kalon pue buet peungkhianat peurdjuangan dum di
            lua kota njang meuudep ateuh darah ngon njawong Bansa Atjeh. Sambo lon djak
            kalon na saboh keuluarga rakan ureung inong lon tuan njang teuka dari lua
            nanggroe untok djak peudalam eleume di kota teumpat njang lon tuan tudju
            njan. Sambe lon djak bantu rakan njan pinah teumpat tinggai njang toe ngon
            universitas teumpat rakan njan keuridja. Kon djidjak sikula, tapi djidjak
            hadiri "attachment". Keubeutolah ajah rakan njan pih na roh bantu
            aneuk-aneuk jatim njang roh lam korban tsunami. Bahkan naroh geupeudong
            saboh teumpat tinggai lagei aneuk-aneuk jatim meutuah njan. Nan droe neuh
            njan nakeuh "Sulaiman" ureung Malaya njang asai nek-nek droe neuh njan dari
            "Kampar" Sumatra dan beukai sidroe ureung teurhormat di Malaya seubagoe
            "waki rakjat" njang lo that geudidek aneuk jatim piatu dum geutampong bak
            yayasan droe neuh njan dan kadjeut keu matjam-matjam ureung profesional dum
            djidjak sikula di lua nanggroe lagei di Inggreh, di Amerika, di Australia
            dan naggroe Eropah laen dum.

            Maka djih kon lon djak prak lagei si amat sudirman boldok djawa njan prak.
            Lon meurakan mandum ngon bansa laen njang professional, tapi ngon mandum
            rakan droe mulai dari tokang djak ek u, tokang tarek pukat, tokang me
            betjak, tokang kueh neuheun, mandum sjeudara dan rakan ulon tuan. Adak
            neujue bak lon tuan keudroe batjut sapue pih keumah. Kon djak prak teori
            mantong.

            Njoe meuah lon tuan peugah njoe kon lon djak peuleumah tjarong ngon pongah,
            tapih njoe keuh tjara lon tuan hudep lon djak meurantoe rata sagoe donja.
            Alhamdulillah lon sabe beurhasil neubri lek Po Allah Taala. Kon djak
            peulagak-lagak droe bak ureung gampong dan peusombong droe ngon ureung laen.

            Njoe teungoh lon usaha Insja Allah bak teumpat tinggai ulon tuan njoe beuna
            saboh pusat untuk teumpat Bansa Atjeh njang teuka keunoe. Deungon sjarat
            Bansa Atjeh njang teuka keunoe nakeuh njang gleh utak bek meuligan ngon ek
            djawa. Tameudoa Insja Allah beumeuhase. Meunjoe ka meuhase akan lon tuan
            kirem surat mandum keu mandum tiep-tiep leumbaga peundidekan njang na di
            Atjeh untok lon bri thei, sibarangkaso aneuk Atjeh njang teuka keunoe untok
            matjam urosan njang djroh keu Bansa Atjeh akan ulon tuan bri peurhatian
            seupatot djih, miseudjih djak sikula, djak praktek, djak tamah eleume, djak
            meuubat, djak meurantoe, dll.

            Lon peuingat bak mandum tjeudara ulon tuan njang tjarong-tjarong di Atjeh,
            bek gadoh djak seutot djawa paleh njan. Boh keudeh lam buku geutanjoe njan
            djawa paleh njan. bek ho njang djak gadoh meurakan ngon djawa paleh njan.
            Djawa paleh njan tokang poh dan elanja & djadjah nanggroe geutanjoe. Ladom
            djak sikula di lua nanggroe pih meunjoe hana tinggai dan hana meurakan ngon
            djawa njan hana mangat badan. Siat-ata kale djak kedutaan atawa bak konsulat
            asei djawa njan. Na uroe HUT RI asei njan, digeutanjoe pih ka keunan sadjan
            asei djawa njan djak meunjanji "indunesia raja". Hana meumupue tjap pih.
            lagei apa kapluek. Kon watei takalon djawa, taanggap ladju bue lam uteun.
            Tabeuntji troh bak aneuk kuru djih meunjoe hana djiteubiet lom dari nagggroe
            geutanjoe.

            Njan tji pike pue njang lon tuleh, bek gadoh sabe djeut keu apa kapleuk djak
            seutot iku asei djawa njan.

            Geutanjoe Bansa Atjeh beuna maruah, beuna takalon ateuh droe teuh bahawa
            geutanjoe Bansa njang mampu, ureung tjarong, dan matjam-matjam dum njang
            positif. bek gadoh bangai dan djipubangai lek asei djawa paleh njan.

            Njoe ladom peugah droe tjarong profesor, doktor, master, insinyur, dokter,
            dan matjam-matjam dum. tapih gadoh djeut keu lamiet djawa dan djak deumahoh
            sabe keudeh bak djawa. Hana djiteupue njan djawa paleh njan sapue tan,
            mandum djimeuudep ateuh atra djimeurampok atra Bansa laen lagei di Atjeh, di
            maluku, di Papua, di Kalimantan.

            Oh noe dilei lon tuan tuleh, sabab meunjoe panjang that lon tuan tuleh,
            njang paneuk antene hana troh djiseumike keunan. Bah batjut-batjut
            djiseumike.

            Ladom lon tuan deungo kajo bak teumuleh lam email, gadoh djak puliek
            geulupak. Tji geutanjoe mandum Bansa Atjeh taprang asei djawa paleh njan
            ngon matjam-matjam tjara bah djidjak let ma djih keudeh djawa asei paleh
            njan bek djidjak peuseumak droe djih lam nanggroe geutanjoe.

            Wassalam.
            ----------

            From: Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...>
            Reply-To: IACSF@yahoogroups.com
            To: fundamentalis@yahoogroups.com, oposisi-list@yahoogroups.com,
            Lantak@yahoogroups.com, IACSF@yahoogroups.com, mimbarbebas@egroups.com,
            politikmahasiswa@yahoogroups.com, kuasa_rakyatmiskin@yahoogroups.com,
            achehnews@yahoogroups.com, PPDI@yahoogroups.com, GAMRMSOPM@yahoogroups.com,
            Komunitas_Papua@yahoogroups.com, koran@...
            Subject: [IACSF] AHMAD SUDIRMAN ADALAH "SNOUCK HORGRONJE" JAWA
            Date: Thu, 2 Nov 2006 09:40:13 +0700 (ICT)
            MIME-Version: 1.0
            X-Originating-IP: 206.190.58.158
            X-Sender: gubernuraceh@...
            Received: from n28.bullet.scd.yahoo.com ([66.94.237.21]) by
            bay0-mc2-f18.bay0.hotmail.com with Microsoft SMTPSVC(6.0.3790.2444); Wed, 1
            Nov 2006 18:41:15 -0800
            Received: from [66.218.69.6] by n28.bullet.scd.yahoo.com with NNFMP; 02 Nov
            2006 02:40:30 -0000
            Received: from [66.218.67.93] by t6.bullet.scd.yahoo.com with NNFMP; 02 Nov
            2006 02:40:30 -0000
            Received: (qmail 89788 invoked from network); 2 Nov 2006 02:40:25 -0000
            Received: from unknown (66.218.66.167) by m36.grp.scd.yahoo.com with QMQP;
            2 Nov 2006 02:40:25 -0000
            Received: from unknown (HELO web55109.mail.re4.yahoo.com) (206.190.58.158)
            by mta6.grp.scd.yahoo.com with SMTP; 2 Nov 2006 02:40:24 -0000
            Received: (qmail 75270 invoked by uid 60001); 2 Nov 2006 02:40:13 -0000
            Received: from [202.7.166.170] by web55109.mail.re4.yahoo.com via HTTP; Thu,
            02 Nov 2006 09:40:13 ICT
            X-Message-Info: LsUYwwHHNt2a1XR1sWCPW44ycDQbREmZYijMnb7XDk0=
            Comment: DomainKeys? See http://antispam.yahoo.com/domainkeys
            DomainKey-Signature: a=rsa-sha1; q=dns; c=nofws; s=lima;
            d=yahoogroups.com;b=CfvmBT9ieo7e0Q3pOW6E1zM7yEnJ2aEAKvlHK1XqBq+fsyXUUZWs5cIGR6aLzefYB+ivubhLBS/oiUNLf20VieceevkRehCyysSjTNNAjabblZsqfBBHswZ46aii/pnh;
            X-Yahoo-Newman-Id: 15440234-m2887
            X-Apparently-To: IACSF@yahoogroups.com
            X-eGroups-Msg-Info: 1:0:0:0
            X-Yahoo-Profile: gubernuraceh
            Mailing-List: list IACSF@yahoogroups.com; contact
            IACSF-owner@yahoogroups.com
            Delivered-To: mailing list IACSF@yahoogroups.com
            List-Id: <IACSF.yahoogroups.com>
            Precedence: bulk
            List-Unsubscribe: <mailto:IACSF-unsubscribe@yahoogroups.com>
            X-Yahoo-Newman-Property:groups-email-ff
            Return-Path:
            sentto-15440234-2887-1162435229-ahmad_sudirman=hotmail.com@...
            X-OriginalArrivalTime: 02 Nov 2006 02:41:15.0451 (UTC)
            FILETIME=[5DEBA8B0:01C6FE28]

            PERLU ADA SIFAT WASPADA BANGSA ACEH

            Kepada Bangsa Aceh semua,

            Bismillahirrahmanirrahim.

            Assalamualaikum wrt. wbt.

            PENGANTAR KATA

            Maafkan saya pada kali ini juga menulis dalam Bahasa Melayu dan tidak
            menulis dalam Bahasa Aceh, sebab saya yakin ada dari Bangsa Aceh sendiri
            yang sudah tidak dapat membaca Bahasa Aceh dengan betul dan teliti karena
            tercemar dengan budaya dan virus perusak yang dibawa dan disebarkan oelh
            gerombolan penjajah laknatullah jawa indunesia. Akan tetapi Insya Allah kita
            semua Bangsa Aceh terus mempunyai azam untuk berkomunikasi sesama Bangsa
            Aceh secara lisan dan tulisan dalam Bahasa Aceh.

            Tujuan saya tulis tulisan ini dalam Bahasa Melayu adalah juga untuk
            memberitahu kepada mereka yang dapat memahami Bahasa Melayu, bahwa bagaimana
            kejam dan buasnya kafir penjajah laknatullah jawa indunesia terhaaadap
            Bangsa Aceh dan bagaimana kita Bangsa Aceh terus mencela, memusuhi,
            memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa
            indunesia itu. Kita Bangsa Aceh “Akan pantang berputih mata dan lebih
            mulia berputih tulang”.

            BELAJAR DARI SEJARAH

            Sudah banyak sejarah masa lalu dari para endatu kita untuk mengajarkan
            kita generasi Bangsa Aceh sekarang ini untuk hidup ke hadapan dalam sebuah
            Negara Aceh yang merdeka dan bebas dari penjajahan dan penindasan bangsa
            lain. Kita Bangsa Aceh jangan terus menerus bodoh dan dibodohkan untuk
            dijajah dan diperintah oleh gerombolan lain yang tidak ada hubungan dari
            segi bangsa, adat budaya dan cara hidup, ideologi, bahasa dan bahkan agama
            seperti yang kita lihat sekarang ini gerombolan jawa yang datang ke tempat
            kita dengan mengamalkan “kejawen” atau mengamalkan “Islam Abangan”
            mengikut selera hidup dan sesuai dengan nafsu jahat kehendak najis mereka.

            Maka tidak heran kalau kita lihat sebagai contoh si pemimpin jawa SBY
            yang isterinya kadang-kadang kalau datang ke tempat kita berpura-pura
            menutup aurat, sedangkan pada tempat lain atau di pulau jawa ia hanya
            memakai pakaian tradisi orang jawa yang dilaknat Allah SWT. Hal yang serupa
            sudah banyak dilakukan oleh pemimpin atau ketua-ketua gerombolan kafir
            laknatullah jawa itu yang cuba menaklukkan dan menghancurkan kehidupan dan
            penghidupan Bangsa Aceh. Lihat contoh bagaimana si laknatullah Sutrisno
            sebagai seorang jenderal kafir laknatullah jawa yang cuba menipu Bangsa Aceh
            dulunya dengan selalu menggunakan peci hitam dan meletakkan kain putih di
            bahunya ketika melakukan perjalanan ke tempat kunjungannya di Aceh terutama
            pesantren-pesantren yang dikunjungi atau di tempat-tempat ia membuat ceramah
            agama palsu dan propaganda. Sementara kerjanya sehari-hari adalah
            memerintahkan pasukannya untuk membunuh beribu-ribu Bangsa Aceh yang tidak
            berdosa dan mempertahankan tanah
            airnya. Begitu juga yang dilakukan oleh jenderal-jenderal kafir
            laknatullah jawa yang lain seterusnya, termasuk si kafir laknatullah Bambang
            Dharmono, Supiadin, dan ketua-ketua serdadu kafir laknatullah jawa yang
            lain yang tergabung dalam gerombolan TNI dan POLRI.

            Begitu juga dengan laknat-lanat jawa yang lain yang berpura-pura mengaku
            dirinya orang yang pandai dan fasih dengan Islam, akan tetapi perbuatan
            maksiat menjadi kesukaannya. Lihat contoh yang dibuat oleh Gus Dur yang
            kononnya mengaku sebagai ‘ulama” gerombolan jawa yang melakukan maksiat
            dengan Aryatie wanita pelacur. Dan keseluruhan mereka gerombolan jawa yang
            mengaku dirinya ulama, sebenarnya itulah pekerjaan mereka. Termasuklah
            seorang yang lain yang berasal dari pulau jawa yang bernama Zainuddin M. Z.
            mengaku dirinya ‘ulama’ yang pernah hobinya hanya membawa
            ceramah-ceramah yang penuh dengan kata-kata lucah dan itulah yang sangat
            digemari oleh gerombolan jawa yang lain yang mendengar ceramah tersebut. Ada
            juga yang mulutnya berbuih-buih menyampaikan ceramah agama, akan tetapi diri
            dan keluarganya seperti isteri dan anak-anaknya jauh dari menjalankan
            syariat Allah SWT. Kita Bangsa Aceh kita harapkan jangan kita turuti cara
            hidup si munafik laknatullah jawa-jawa
            itu.

            Makanya tidak mengherankan kita akan cara hidup si kafir laknatullah
            jawa-jawa itu yang berpura-pura mengaku dirinya muslim, akan tetapi sanggup
            menghabiskan nyawa Bangsa Aceh hanya karena Bangsa Aceh seperti Allahyarham
            Mukhtar tidak memasang bendera kafir laknatullah jawa itu dengan cara yang
            biasa dipasang dan dipuja oleh kafir laknatullah jawa-jawa itu. Hal ini
            kerana kafir laknatullah jawa-jawa itu menganggap seperti bendera mereka,
            lambang pemujaan mereka pancasila dan burung garuda adalah merupakan tuhan
            mereka atau berhala yang disembah dalam kehidupan kafir laknatullah
            jawa-jawa tersebut. Sesungguhnya kafir laknatullah jawa-jawa itu adalah
            syaitan dan kafir yang terkutuk.

            Dalam sejarah perjalanan hidup Bangsa Aceh sudah banyak peristiwa berlaku
            terhadap Bangsa Aceh yang dilakukan oleh gerombolan lain yang tidak ada
            sangkut pautnya dengan dengan Bangsa Aceh. Antara gerombolan penjajah
            terdahulu misalnya kafir balanda yang mencuba menggunakan berbagai taktik
            kotor untuk menghancurkan kehidupan Bangsa Aceh dari sudut dunia dan
            akhirat. Dikirimnya seorang kafir laknatullah yang bernama Snouck Horgronje
            untuk mematahkan semangat perjuangan Bangsa Aceh dan menghancurkan akidah
            agama Bangsa Aceh dengan jalan kafir laknatullah ini mengatakan dirinya
            sebagai seorang Islam dan pandai dalam ilmu-ilmu Islam. Bahkan si kafir
            laknatullah ini juga dengan taktik kotornya mencuba untuk membunuh
            ulama-ulama Aceh yang diketahuinya bahawa kekuatan dan semangat perjuangan
            Bangsa Aceh adalah salah satunya terletak pada ulama-ulama Aceh yang
            benar-benar mengamalkan ajaran Islam dalam hidupnya dan turut mendidik
            Bangsa Aceh yang lain dengan berbagai Ilmu Islam.
            Akan tetapi semangat dan kesucian hati para ulama Aceh terdahulu tidak
            sanggup dipatahkan oleh taktik-taktik jahat yang digunakan oleh kafir
            laknatullah suruhan tersebut. Sebagai contoh, Alhamdulillah, Allahyarham
            Teungku Di Keumala satu ketika dahulu Allah SWT selamatkan dari niat jahat
            si kafir laknatullah Snouck Horgronje yang cuba membunuh beliau ketika
            beliau berada di Mekkah Al Mukarramah untuk menunaikan ibadah haji dan
            memperdalamkan ilmu agama beliau di sana. Allahyarham Teungku Di Keumala
            berhasil mencium niat jahat kafir laknatullah itu dan dengan serta merta
            beliau berkumur dengan air raksa untuk merontokkan semua giginya supaya rupa
            wajahnya tidak lagi dikenal oleh si kafir laknatullah Snouck Horgronje dan
            beliaupun Allah SWT selamatkan dari cubaan pembunuhan tersebut.

            WASPADA SIAPA SAHABAT KITA

            Bangsa Aceh tidak terbatas pergaulannya dengan bangsa-bangsa lain.
            Sebelum Negara pura-pura atau Negara boneka yang diberi nama dengan
            bermacam-macam nama termasuk RI, NKRI dan lain-lain wujud, kerajaan Aceh
            telahpun wujud lebih dahulu sebelum itu. Pada masa itu Bangsa Aceh dan
            pemimpinnya telah menjalinkan hubungan dengan Negara-negara lain di dunia
            termasuk di Eropah, Cina, Turki, Arab dan berbagai negara lain.

            Bangsa Aceh terdahulu menjalin persahabatan dengan bangsa-bangsa lain
            dengan sikap waspada dan menjaga identiti dirinya dari sudut Bangsa, Negara
            dan Agama. Tidak pernah menyerahkan dirinya dan negeri Aceh kepada makhluk
            asing untuk menjajah dan memerintah Negeri dan Bangsa Aceh. Kedaulatan Aceh
            selalu dipertahankan dan dijaganya dengan kekuatan yang rapi dan bersahaja.
            Tidak pernah menjual maruah Negera dan Bangsa Aceh karena kehausannya
            terhadap harta dan pangkat. Para pemimpin dan Bangsa Aceh terdahulu memilih
            untuk mengorbankan nyawanya untuk tetap mempertahankan kedaulatan Negara dan
            Bangsa Aceh. Keteguhan inilah yang seterusnya telah diperlihatkan oleh para
            Bangsa Aceh yang terakhir ini termasuk para Asy-Syahid seperti teungku Ilyas
            Leubei, Teungku Abdullah Syafie, Teungku Dr. Zubir Mahmud, Teungku Ishak
            Daud, dan yang lainnya yang penuh sederetan nama yang tidak mungkin untuk
            disebutkan dan bahkan ada diantara mereka yang tidak mahu dikenal perjuangan
            dan
            pengorbanan sucinya dalam menentang setiap gerombolan penjajah asing yang
            datang ke bumi Aceh. Semoga Allah SWT menempatkan semua mereka di dalam
            Syurga, Insya Allah.

            Pada akhir-akhir ini sudah kita lihat ada diantara Bangsa Aceh atau
            Bangsa Aceh yang “sudah kehilangan surat” sebagai anak jati Bangsa Aceh,
            mengaku dirinya sebagai pemimpin Bangsa Aceh dan telah menjual maruah Agama,
            Bangsa dan Negara Aceh. Mereka menggunakan berbagai dalih dan alasan supaya
            membolehkan mereka mengaut pangkat dan harta yang dijanjikan oleh kaum
            penjajah laknatullah jawa indunesia. Mereka begitu berminat untuk merebut
            pangkat dan harta tersebut. Mereka telah meninggalkan amanah perjuangan suci
            Bangsa Aceh untuk terus memerangi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia
            itu dan seterusnya memerdekakan Negeri dan Bangsa Aceh dari penjajahan kafir
            laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah memilih untuk berdamai dan mahu
            terus berada di bawah kuasa kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu.
            Mereka sudah ditipu dengan ajaran demokraasi semu, menipu dan pura-pura.
            Mereka sudah gembira dengan harta dan pangkat yang mereka terima. Mereka
            sudah tidak
            lagi mahu hidup sama-sama susah dan senang dengan Bangsa Aceh yang lain.
            Malah mereka sudah berjinak diri dengan gerombolan kafir laknatullah
            penjajah jawa indunesia itu dan bermusuhan dengan sesama Bangsa Aceh. Mereka
            sudah menutup telinganya untuk mendengar seruan untuk terus memerangi dan
            memusuhi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Malah mereka telah
            menjadi pengkhianat yang sudah balik menyerang Bangsa Aceh yang terus
            mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah
            laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah menganggap kafir laknatullah
            jawa indunesia itu sebagai sahabatnya dan menganggap Bangsa Aceh yang terus
            mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah
            laknatullah jawa indunesia itu sebagai musuh mereka.

            AHMAD SUDIRMAN PENERUS SNOUCK HORGRONJE

            Malah para pengkhianat ini telah menggunakan “laknatullah Snouck
            Horgronje masa kini” sebagai penasihatnya, sebagai sahabatnya, sebagai
            orang yang menggunakan tulisan dan fikirannya untuk menyerang Bangsa Aceh
            yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir
            penjajah laknatullah jawa indunesia itu di Bumi Aceh. Maka tidak heran
            sekarang ini si “Snouck Horgronje” yang menamakan dirinya “Ahmad
            Sudirman” yang juga dipanggil “Boldok” atau anjing tukang salak oleh
            Saudara ‘Ria Ananda’, telah digunakan untuk membuat tulisan untuk
            melawan Bangsa Aceh yang menentang pengkhianat-pengkhianat perjuangan itu.
            Malah para pengkhianat ini telah memberi bermacam-macam gelar untuk memuja
            dan mengagung-agungkan si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Ada yang
            menambah gelaran “Teungku” dan adapula yang menambah gelaran “Hakim”
            untuk si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Padahal kita tahu bahawa
            dari namanya sahaja “Sudirman”,
            sudah kita tahu dari mana asal keturunannya. Kita tahu dialah si
            “Sudirman” itu yang mengaku bahawa “Indonesia Tanah Airku” dalam
            tulisannya. Nama “Ahmad” itu hanyalah merupakan nama tambahan sebagai
            tipu muslihatnya, yang hanya patut kita baca si “Amang” atau penuhnya
            kita sebut “Amang Sudirman”. Tidakkah contoh lain menjadi pelajaran bagi
            kita Bangsa Aceh? Bagaimana si algojo jawa “Soeharto” yang telah ramai
            membunuh Bangsa Aceh, telah menambah namanya dengan nama tambahan
            “Muhammad” supaya ia dapat mengatakan bahawa ia juga golongan yang
            baik-baik dan bernama “Muhammad Soeharto”. Tidakkah kita Bangsa Aceh
            semua belajar dari contoh tersebut. Maka tidakkah kita Bangsa Aceh dapat
            mengenal siapa sebenarnya si “Sudirman” itu yang sengaja pergi ke Timur
            Tengah untuk kononnya belajar Islam di sana, yang sebenarnya mempunyai
            tujuan seperti si kafir laknatullah Snouck Horgronje pada zaman penjajahan
            kafir belanda dahulu?

            Bangsa Aceh yang bukan pengkhianat perjuangan perlu mengahayati pepatah
            Aceh dan sama sekali tidak meninggalkannya. “Meunjoe kon ie mandum leuhop,
            meunjoe kon droe teuh mandum leuhop”. Bagi setiap pengkhianat perjuangan
            Bangsa Aceh, mereka tidak memikirkan perkara tersebut. Mereka akan
            menghalalkan semua caranya untuk mencapai tujuan mereka. Mereka akan melawan
            Bangsa Aceh yang menentang mereka dengan cara apa sahaja. Sebab mereka tahu
            bahawa orang yang terus menentang perbuatan pengkhianatan mereka akan
            menghacurkan dan menghalang niat dan nafsu najis mereka. Bagi pengkhianat,
            mereka hanya memikirkan pangkat, harta dan berbagai kesenangan dunia. Mereka
            akan takut hidupnya dipenjara atau mati dibunuh syahid oleh kafir penjajah
            laknatullah jawa indunesia. Inilah gertakan yang digunakan oleh si “kafir
            laknatullah Snouck Horgronje Ahmad Sudirman” untuk menakut-nakutkan kita
            yang menentangnya dan para pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh yang lainnya.

            Mereka para pengkhianat perjuangan takut untuk meninggalkan anak dan
            isteri serta keluarganya tanpa dirinya. Mereka tidak mengingat lagi
            pengorbanan darah, kehidupan, penderitaan, perasaan dan nyawa Bangsa Aceh
            yang telah dikorbankan. Para pengkhianat ini tidak akan mahu merasakan
            penderitaan dan kesusahan yang dirasakan oleh keseluruhan Bangsa Aceh. Para
            pengkhianat ini mahu berkawan walaupun dengan kafir penjajah laknatullah
            jawa indonesia dan si “kafir laknatullah Snouck Horgronje” Ahmad
            Sudirman, asalkan mereka hidup senang, mewah dan penuh kegembiraan dunia
            bagi dirinya dan keluarganya. Mereka para pengkhianat ini akan terus
            menyembah kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu sebagai tuannya,
            walaupun kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu terus melakukan
            kekejaman terhadap Bangsa Aceh, dan terus menjajah dan memerintah Negeri dan
            Bangsa Aceh.

            Wali Negara Aceh Merdeka Teungku Muhammad Hasan Di Tiro sejak pertama
            sekali mengumumkan pernyataan untuk menyambung perjuangan dan memerdekakan
            Negara Aceh dari kafir laknatullah penjajah jawa indunesia dan dalam
            berbagai tulisan beliau ataupun pernyataan beliau seterusnya, tidak pernah
            sekali-kali mengakui kekuasaan kafir laknat penjajah jawa indunesia itu ke
            atas Negeri Aceh dan tidak pernah sama sekali mahu berdamai dan tunduk di
            bawah kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa itu.

            WASPADA SIAPA PEMIMPIN KITA

            Bangsa Aceh perlu dan wajib pandai memilih siapa pemimpin mereka.
            Pemimpin yang dipilih adalah pemimpin yang tidak pernah sekali-kali tunduk
            dibawah sitem dan kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa.
            Pemimpin yang mahu hidupnya sama-sama susah dan senang dengan segenap Bangsa
            Aceh yang lain. Pemimpin yang tidak hanya mementingkan pangkat, harta dan
            kesenangan pribadi dan keluarganya. Pemimpin yang selalu patuh kepada
            perintah Allah SWT dan menjauhkan segala laranganNYA. Pemimpin yang mendidik
            dan menjalankan perintah Syariat Islam untuk dirinya dan keluarga dan
            menyeru serta mendidik segenap Bangsa Aceh untuk mematuhi dan hidup di atas
            dasar ajaran Allah SWT.

            Bukan pemimpin yang munafik pada dirinya dan terhadap Bangsa Aceh. Bukan
            pemimpin yang membiarkan dirinya, isterinya dan anak-anaknya hidup dengan
            cara menentang perintah Allah SWT seperti yang dilakukan oleh pemimpin kafir
            laknatullah jawa indunesia yang saya sebutkan di atas itu. Pemimpin kafir
            laknatullah penjajah jawa indunesia adalah kumpulan yang munafik yang
            berpura-pura dan menggunakan Islam sebagai propaganda. Oleh sebab itu
            mengapa kita Bangsa Aceh menyerah diri kita untuk terus dijajah dan dipimpin
            oleh gerombolan kafir laknatullah jawa indunesia itu. Cuba kita tanyakan
            diri kita masing-masing, kebaikan apa yang ada pada gerombolan kafir
            laknatullah penjajah jawa indunesia itu?

            Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang menentang kekejaman dan kebatilan.
            Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang ikhlas hatinya terhadap Allah SWT dan
            Bangsa Aceh. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang adil dalam pemerintahannya
            mengikut ajaran Allah SWT. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang takut kepada
            azab Allah SWT kalau dia melakukan dosa paada dirinya dan terhadap Bangsa
            Aceh.

            PENUTUP

            Fikirkanlah wahai segenap Bangsa Aceh sebelum terlambat dan terjerumus ke
            dalam jurang kesesatan yang dimurka oleh Allah SWT, kerana terus mengikut
            kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu.

            Sekian dan wassalam


            Aceh Watch <rajabakoi@...> menulis:


            Aceh Dikibuli Lagi

            By Ria Ananda *Pemerhati di Kawasan Konflik
            To: PPDI@yahoogroups.com
            From: "Ria Ananda" <bayna9@...>
            Date: Mon, 30 Oct 2006 03:19:46 -0800 (PST)
            Subject:"GAM'S NEGOTIATOR GOBLOK"




            DARIPADA NGOMONGIN soal Orde Lama yang ngibulin Acheh dengan „Aceh
            Daerah Istimewa“, yang bikin geram dan sakit hati saja, lebih baik Ria
            ngulas soal isi MoU Helsinki yang sudah dituangkan kedalam UU No. 11 tahun
            2006. Barangkali ada gunanya buat anggota-anggota GAM yang goblok di dalam
            dan di luar negeri, khusunya dan kepada orang Aceh umumnya. Jika tak
            berguna, ya udah, anggapin aje guyon Ria. Ria ngutik-ngutik UU No. 11
            tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas
            Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi
            dikibuli oleh Indonesia. Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006,
            ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM
            dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh
            Indonesia.

            Memang bener, tak lama sesudah ditanda tangani MoU Helsinki, 15 Agustus
            2005, pihak DPR-RI membuka kesempatan kepada GAM untuk mengajukan usul-usul
            yang akan ditampung oleh team perumus UUPA. Maka, usul-pun bermunculan.
            DPRD-Aceh susun draft RUUPA. Tak ketinggalan Lukman Thaib, Dosen UIA
            Malaysia juga susun draft tandingan, walaupun isinya mirip bener dengan
            hasil kerja DPRD-Aceh. SIRA juga ikut nyèbèng ngejiplak [plagiator] draft
            RUUPA yang diubah dikit konsep Lukman dan DPRD-Aceh. Yang tak mampu menyusun
            draft RUUPA ialah GAM, kenapa? Pasalnya juru runding GAM [Malik Mahmud,
            Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman] goblok.
            Ngaku aja, gak usah malu-malu.

            Lihat aja, bpk. Malik tamatan SMA di Singapura, bpk Zaini lulusan fakultas
            kedokteran USU, bpk. Bakhtiar lulusan SMA Singapura, bpk. Nur Djuli tamat
            SMA Bireuën, kemudian sekolah bahasa Perancis dua tahun di Perancis, kerja
            di Kedutaan Perancis KL, bpk. Nurdin tamat Unsyiah, jurusan bahasa Inggeris.
            Mereka ini dinilai anak ingusan oleh juru runding Indonesia dan CMI. Makanya
            dikibulin melulu. Bahasa ilmiah dalam bahasa Inggeris kagak ngerti, gimana?
            ”Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai
            diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM.
            Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA.
            Yang sebelumnya semuanya Mansukh!.


            Sebenarnya, sejak di Geneva dulu udah ketahuan belangnya. Juru runding
            GAM kagak bisa susun draft COHA. Juru runding GAM yang hadir ke Geneva itu
            tolol-tolol orangnya. Buktinya, draft COHA dibuat oleh pakar hukum RI. GAM
            tukang koreksi aja, untuk menyusun sih kagak mampu. Waktu ditanya Otto
            Syamsuddin: ”Ngapain ngutak-atik konsep Indonesia, konsep GAM mana?”. Èh,
            bpk. Zaini Abdullah marah-marah, mencak-mencak dan bentak-bentak Otto dengan
            surat yang disebar enternet. Surat bentak-bentak kagak bisa bpk Zaini buat,
            disuruh Nur Djuli yang tulis. Surat bentak ini buat nutup-nutupi kegoblokan
            juru runding GAM? Dan Otto Syamsuddin tak diajak lagi Geneva dalam siri
            rundingan selanjutnya. Gitu juga draft MoU Helsinki, dibuat oleh pakar
            Indonesia-CMI. GAM suruh santap konsep yang ada. Makanya juru runding GAM
            dikibulin melulu, dasar otak dengkul. Bukti lain bahwa juru runding
            GAM goblok. Bakhtiar Abdullah [seorang juru runding GAM] ngomong dalam media
            massa Indonesia:
            „Rumusan pelaksanaan Pemerintahan di Aceh dalam bentuk undang-undang,
            kita serahkan kepada rakan-rakan yang lebih pintar di gedung Senayan.“
            Suatu pengakuan tulus, memang juru runding goblok.
            "Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ?
            Siapa bilang bahwa juru runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara
            self-government dengan Otonomi, umpama pèrèk dengan pelacur, umpama
            pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual
            kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?"





            Sesudah point-point yang diusul oleh GAM dan DPRD Aceh diterima team perumus
            DPR-RI, Malik Mahmud bilang: „draft UUPA ini sudah mengalami kemajuan,
            maknanya sudah menampung aspirasi rakyat Aceh.“ Apa jadinya? Juru runding
            GAM menyerahkan Acheh kepada Indonesia lewat MoU Helsinki. GAM bilang:
            „Self-government Acheh tidak sama dengan Otonomi.“ Self-government Aceh
            itu special, enggak sama dengan self-government Hong Kong, Scotlandia,
            Irlandia, Sabah-Serawak, Bougainville , dll. Pokoknya self-government Aceh
            itu enak déh, soalnya special, khusus untuk orang Aceh saja. Kalau
            dibilang: ‘self government di Aceh sama dengan Otonomi, soalnya status Aceh
            masih tetap dibawah jajahan NKRI. Aceh tetap salah satu provinsi dari
            Indonesia, pemerintahan di Acheh adalah pemerintah daerah di Provinsi
            Aceh.’ GAM marah, bentak-bentak kita. Husaini Seuping Tobing Sanders malah
            bilang: “Ria tidak tahu arti self-government.” Terus dia ajari:
            self-government itu pemerintahan sendiri. Jadi
            Aceh nantinya [sesudah Undang-undang No. 11 tahun 2006 diundangkan]
            memiliki pemerintahan sendiri” Kalau begitu Aceh merdeka dong?


            Hallo Husaini Tobing! Sekarang, apa yang terjadi? Kau baca draft akhir
            RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun
            2006] yang disebut: „Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi
            dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan
            pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh
            sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing. Penyelenggara
            pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh. Siapa berani
            sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa
            jurur runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government
            dengan Otonomi.“ umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS,
            umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh
            tetap dalam NKRI kan ?

            GAM serahkan kunci rumah [Aceh] kepada perampok dan pencuri. Kalau tak
            percaya, baca point 4 dibawah. Dalam draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: “Pemerintah
            dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak
            dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh.
            Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat
            menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama. [Apa bedanya dengan
            konsep Otonomi?] GAM menyerahkan kunci keadilan kepada algojo-algojo
            [TNI dan Polri] yang melakukan genocide di Aceh. Kalau tak percaya, baca
            point 8 dibawah. Bpk.

            "Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana
            rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para
            petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No.
            11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak
            terima, ngapain GAM songsong PILKADA?


            Malik Mahmud bilang dalam media massa Indonesia : “Solusi masalah
            pelanggaran HAM di Aceh kita serahkan kepada institusi yang ada di Indonesia
            .” Bagaimana nasib ribuan wanita-wanita Aceh yang sudah diperkosa oleh TNI
            dan Polri? Bagaimana nasib korban konflik yang dibunuh oleh TNI dan Polri?
            Bagaimana nasib ribuan orang-orang gila dan stress akibat konflik Aceh?
            Nasib para korban ini tidak jelas. Tidak ada pihak yang membela. Ria dapat
            informasi langsung dari Rumah Sakit Jiwa -Banda Aceh, bahwa masalahnya
            sekarang: selain pasien orang sakit jiwa membeludak, pihak keluarga banyak
            yang menolak untuk merawatnya, karena tidak ada dana dan waktu mengurus;,
            pagi-pagi harus banting tulang menghidupi keluarga. Pihak keluarga sorong
            lagi ke Rumah Sakit Jiwa. Jadi keadaannya terkatung-katung, siapa yang
            bertanggungjawab? GAM tidak mau bertanggungjawab, apalagi Indonesia . Kalau
            begitu, siapa itu GAM?

            Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA
            [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan
            dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA ini. Bagaimana
            dengan pelanggaran HAM sebelumnya? Mansukh! Kalau tak percaya, baca draft
            Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11
            tahun 2006] disebut: „Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan
            menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini
            diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh. Bagaimana dengan ganti rugi?
            Sekarang ditangani oleh BRR. Bagaimana yang terjadi di lapangan? Korupsi
            besar-besaran.

            Inilah konsekuensinya kalau penyelesaian Aceh dipecayakan kepada pelacur
            politik Aceh (Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan
            Nurdin A. Rahman). Inilah akibat daripada tidak adanya institusi khusus
            dalam tubuh GAM, yang berhak mengontrol setiap kebijaksanaan politik dalam
            dan luar negeri GAM. Rasa! Kita bisa terima kenyataan, kalau demi
            mempertahankan Aceh tak apa terlibat General Genny dan Prof. Hanum (USA],
            Ruffert, bekas wakil Ketua NATO [Inggeris], bekas Menteri luar negeri
            Yugoslavia dan pejabat senior dari Departemen luar negeri Sweden. Tapi di
            Helsinki, untuk menggadai Aceh, juru runding GAM pakai penasehat, keturunan
            kling lagi [Prof. Ramasari, Dosen Universitas Malaysia. Belum cukup dengan
            Pang Tibang Kling] plus Damien Kingbury [Australia], seorang pengamat
            tentang politik Indonesia. Luar biasa gobloknya.

            Para pelacur politik Aceh ini berkomplot dengan SIRA, mempengaruhi dan
            mengerahkan massa di Aceh, menuntut supaya Indonesia merevisi UU No. 11
            tahun 2006. Ini cuma gincu di bibir, yang seolah-olah UU No. 11 tahun 2006
            tidak sesuai isi dengan MoU Helsinki. Di belakang layar, main terus. Para
            petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk
            korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para
            bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006,
            perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain
            GAM songsong PILKADA?

            Dalam soal revisi UU No. 11 tahun 2006, Bakhtiar Abdullah (salah seorang
            juru runding GAM) nyelotéh: “Dengan terpilihnya Amni A. Marzuki sebagai
            Bupati Lhokseumawé, kita harapkan beliau dapat memperjuangkan revisi
            UUPA.” Kentara bener gobloknya juru runding GAM, bikin malu orang Aceh aja.
            Mana ada dalam hukum tatanegara Indonesia, seorang Bupati yang duduk di
            jajaran lembaga eksekutif bisa memperjuangkan revisi suatu UU. Yang
            merumuskan dan merevisi UU ialah badan Legislatif [dalam hal ini DPR pusat.]
            Untuk merevisi qanun di tingkat Kabupaten saja, urusan DPRD tkt II, bukan
            urusan Bupati. Memang segitu ilmunya, mau bagaimana lagi? Tokh akhirnya,
            apes juga nasib Amni, tak lulus ujian baca Al-Qur’an, lidah Amni keseleo,
            karena terkena virus dari mulut cèwèk bulék, barangkali?

            Lihat 10 point yang Ria dapat. Bandingkan antara isi Nota MoU Helsinki Draft
            Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11
            tahun 2006]. Aceh dikibuli lagi. Baca, pelajari, pahami, sadari, daaan?

            Nota MoU Helsinki:
            1. Undang-undang baru tentang ”penyelenggaraan Pemerintahan di Aceh

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            1. RUU “Pemerintahan Aceh”

            Nota MoU Helsinki:
            2. Aceh akan melaksanakan kewenangan dalam semua sektor publik, yang akan
            diselenggarakan bersama dengan administrasi sipil dan peradilan, kecuali
            dalam bidang hubungan luar negeri, pertahanan luar, keamanan nasional, hal
            ikhwal moniter dan fiscal, kekuasaan kehakiman, dan kebebasan beragama…

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            2. 1. Pemerintah Aceh dan kabupaten/kota berwenang mengatur dan mengurus
            urusan pemerintahan dalam semua sektor, kecuali urusan yang menjadi
            kewenangan pemerintah.
            2. 2. Kewenangan Pemerintah meliputi urusan pemerintahan yang bersifat
            nasional, politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moniter,
            fiscal naional, dan urusan tertentu dalam bidang agama.
            2. 3. Pemerintah menetapkan norma, standard, dan prosedur serta melakukan
            pengawasan terhadap pelaksanaan urusan yang dilaksanakan oleh pemerintah
            Aceh dan pemerintah kabupaten/kota.

            Nota MoU Helsinki:
            3. Persetujuan-persetujuan internasional yang yang diberlakukan oleh
            Pemerintah Indonesia yang terkait dengan hal ikhwal kepentingan khusus Aceh
            akan berlaku dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.
            Keputusan-keputusan DPR-RI yang terkait dengan Aceh akan dilakukan dengan
            konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            3. 1. Rencana persetujuan internasional yang berkaitan langsung dengan
            Pemerintahan Aceh yang dibuat oleh pemerintah dilakukan dengan konsultasi
            dan pertimbangan DPR Aceh.
            3.2. Rencana pembentukan UU oleh DPR yang berkaitan langsung dengan
            Pemerintahan Aceh dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.

            Nota MoU Helsinki:
            4. Aceh akan memiliki kewenangan atas sumber daya alam yang hidup di laut
            territorial di sekitar Aceh.

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            4. 1. Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber
            daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah
            kewenangan Aceh.
            4.2. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat
            menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama.


            Nota MoU Helsinki:
            5. Pemisahan kekuasaan antara badan-badan lagislatif, eksekutif dan
            yudikatif akan diakui.

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            5. 1. Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI
            berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang
            dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi
            dan kewenangan masing-masing.
            5.2. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR
            Aceh.

            Nota MoU Helsinki:
            6. … Pemerintah RI menyepakati dan akan memfasilitasi pembentukan
            partai-partai politik yang berbasis di Aceh yang memenuhi persyaratan
            nasional…

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            6.1. Penduduk di Aceh dapat membentuk partai lokal.
            6.2. Parpol lokal berhak: … melakukan affiliasi atau kerja sama dalam
            bentuk lain dengan sesama parpol atau parpol nasiona.l
            6.3. Keanggotaan parpol lokal dapat merangkap keanggotaan salah satu parpol.

            Nota MoU Helsinki:
            7. Aceh berhak memperoleh dana melalui utang luar negeri. Aceh berhak untuk
            menetapkan tingkat suku bunga berbeda dengan yang ditetapkan oleh Bank
            Sentral Republik Indonesia (Bank Indonesia)

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            7.1. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat memperoleh pinjaman
            dari pemerintah yang dananya bersumber dari luar negeri atau bersumber
            selain dari pinjaman luar negeri dengan persetujuan Menteri Keuangan setelah
            mendapat pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri.
            7.2. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat menerima hibbah
            dari luar negeri dengan kewajiban memberitahukan kepada Pemerintah dan DPR
            Aceh/DPR Kabupaten.
            7.3. Pemerintah Aceh dapat menetapkan dengan lembaga keuangan bank dan
            lembaga kuangan bukan bank terkait.

            Nota MoU Helsinki:
            8. Sebuah pengadilan HAM akan dibentuk untuk Aceh

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            8.1. Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara
            pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan
            HAM di Aceh.
            8.2. Putusan Pengadilan HAM di Aceh memuat antara lain pemberian kompensasi,
            restitusi, dan /atau rehabilitasi bagi korban pelanggaran HAM.
            8.3. Pengadilan HAM di Aceh dibentuk paling lambat 1 tahun sejak UU
            diundangkan.

            Nota MoU Helsinki:
            9. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi akan dibentuk di Aceh oleh KKR
            Indonesia dengan tugas memutuskan dan menentukan upaya rekonsiliasi.

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            9.1. Untuk mencari kebenaran dan rekonsiliasi, dengan UU ini dibentuk Komisi
            Kebenaran dan Rekonsiliasi di Aceh.
            9.2. Dalam menyelesaikan kasus pelanggaran HAM di Aceh, KKR di Aceh dapat
            mempertimbangkan prinsip-prinsip adat yang hidup dalam masyarakat.
            9.3. KKR di Aceh berlaku efektif paling lambat 1 tahun sejak UU ini
            diundangkan.

            Nota MoU Helsinki:
            10. Semua kejahatan sipil yang dilakukan oleh aparat militer di Aceh akan
            diadili pada Pengadilan Sipil di Aceh.

            Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
            [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
            10.1. Tindak pidana yang dilakukan oleh TNI di Aceh diadili sesuai dengan
            peraturan perundang-undangan.
            10.2. Peradilan terhadap prajurit TNI dilakukan secara terbuka dan dibuka
            untuk umum, kecuali UU menentukan lain.

            RIA ANANDA
            *Pemerhati di Kawasan Konflik
            =========================


            "KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN Jawa
            terhadap Bangsa Aceh


            Genocide in Liberia

            Former Liberian president Charles Taylor, April 2006, has flown from
            Freetown to the Netherlands where he will stand trial for war crimes
            (AFP/File)






            Geonocide in Bosnia
            Trial of Slobodan Milosevic in Den Haag
            _____________

            Salah saboh cell teumpat tinggai Charles Taylor dan Milosovic di den Haag.
            (Ho ka urg tjarong2 dan njang haraih2 droë peumimpin Atjèh atji ba SBY,
            Wiranto, dll keunoe uléh seubab peuë njang djipeulaku ateuëh bgs atjèh
            silama 30 thôn)

            Genocide in Acheh






            Penjahat2 Prang di bekas Jugoslavia, Afrika Barat, Burundi-Rwanda telah
            dibawa ke Mahkamah International. Bagaimana dengan "Algojo2" Indonesia ???



            Wiranto Cs

            Susilo Cs







            A mass grave has been unearthed
            "The darkest chapter in Indonesia's history" Grim evidence of the army's
            campaign against separatism in Aceh is only now being uncovered. Only now
            can the real grieving begin. The BBC's Jonathan Head:




            A family returns to its burned-out house by Indonesian military




            Indonesian troops shot dead up to 60 people and wounded 10 last Friday in
            two villages in Beutong Ateuh of West Aceh. And the bodies were thrown into
            an abandoned well



            Investigators have found a number of mass graves in Acheh committed by the
            Indonesian regime





            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN
            Bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

            Jenazah Mukhtar(24) satpam kantor Dinas Sosial Prov NAD,yang meninggal
            akibat penganiayaan oknum polisi, diciumi ibu kandungnya sesaat sebelum
            dikafankan di rumah duka Desa Puni Mata Ie, Kecamatan Darul Imarah Aceh
            Besar, Jumat (27/10/2006). SERAMBI /MANSHAR

            Family and colleagues mourn a farmer as he
            is prepared for burial.


            Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally butchered by
            Indonesian Occupation Forces


            Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by
            Indonesian Occupation Forces


            The Victims tortures before they kills




            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh



            Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were shot
            dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda Aceh. A
            civilian was killed in the crossfire, he said.



            MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN TEMBAKAN
            PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE, PROPINSI ACEH 21 APRIL
            1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK
            RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR
            YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI
            SEBELUMNYA. (en/str: REUTERS)


            Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
            secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa


            Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh anjing
            jawa

            Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk mengambilnya


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT Bumi Flora,
            Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur











            Pihak keluarga, sejak awal tidak setuju otopsi dilakukan. Karena dari awal
            kejadian mereka sudah bawa korban ke rumah sakit. “Jadi, mengapa setelah
            sampai dua bulan kemudian baru diotopsi. Ini pun dipaksa,” kata Yusuf,
            abang Muslem. Se-usai otopsi. “Kami melihat, meski ada tuntutan tapi tidak
            ada proses. Apalagi, kami masyarakat awam. Kalau pun ada hukum, yang pegang
            hukum nggak adil,” tambahnya.

            The wife and children of an Acehnese farmer
            killed by Indonesian soldiers

            Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere Unlawfully Killed
            by TNI

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh

            Men in Aceh are questioned by
            Indonesian soldiers

            KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA
            terhadap Bangsa Aceh


            BABI-BABI JAWA MENGADAKAN PEMERIKSAN KEPADA SETIAP KENDARAAN YANG AKAN
            MENUJU KOTA BANDA ACEH TEMPAT DI ADAKANNYA SIDANG RAYA RAKYAT ACEH UNTUK
            KEDAMAIAN, 10 NOVEMBER 2000. TINDAKAN KERAS APARAT KEPADA MASYARAKAT YANG
            AKAN MENGHADIRI SIDANG ITU MENGAKIBATKAN BELASAN ORANG MENINGGAL DUNIA. (AP
            Photo/Ismael)


            Seorang student berdiri didepan rumah sekolahnya yang baru saja dibakar
            hangus oleh anjing-anjing TNI

            Salah seorang masyarakat biasa yg
            dibunuh secara begitu keji dan kejam oleh babi dan anjing jawa-TNI di
            Kecamatan Nilam, Aceh Utara



            Press Release
            To News Editors
            July 21, 1999
            For Immediate Release
            ACEH REBEL LEADER CALLS INDONESIAN RULE ABSURD In a rare interview from
            his exile in Sweden, the leader of the movement fighting for independence in
            Indonesia's northernmost province of Aceh, Hasan di Tiro, says Indonesia has
            no right to govern Aceh. The exclusive interview with the FAR EASTERN
            ECONOMIC REVIEW appears in its July 29 issue, published Thursday, July 22.
            The uncompromising di Tiro calls Indonesia another name for the Dutch East
            Indies with new rulers, Javanese instead of Dutch. Di Tiro, who declared
            Aceh's independence in 1976 but fled to Sweden three years later, dismisses
            Indonesia's new autonomy legislation as irrelevant. The notion of Indonesia
            is absurd, he says. He also ridicules the Bahasa Indonesia language as
            "pidgin Malay" and calls the Javanese "barbaric and uncivilized." Di Tiro
            puts the overall strength of separatist forces operating in Aceh at around
            5,000. Asked what sort of message would he send to a new Indonesian
            government, perhaps
            one headed by Megawati Sukarnoputri whose party won the largest number of
            votes in June's parliamentary elections, Di Tiro says: "No message. They're
            all the same. Uneducated fools." The REVIEW obtained the interview amid
            mounting concern that Aceh may be posing a serious challenge to Indonesian
            unity. The REVIEW reports Indonesian military concerns that outside support
            makes Aceh's rebels much more dangerous than the ragtag, poorly armed
            independence fighters of East Timor and Irian Jaya. Two battalions of
            troops--backed by 1,700 paramilitary police from Jakarta--have renewed
            operations in Aceh response to a wave of ambushes, assassinations and arson
            attacks in recent weeks. In one of the worst incidents so far, guerrillas
            killed five soldiers and wounded 20 in a July 19 ambush on a military
            convoy. More than 70,000 refugees have scattered across Aceh.

            For further information, please contact:
            Michael Vatikiotis
            Far Eastern Economic Review
            Tel 852 2508 4420
            Fax 852 2503 1530









            The death of the charismatic Syafii, 54, his wife Fatimah alias Aisyah and
            five bodyguards were killed in the head and chest on Tuesday during fierce
            battle. Indonesia accused of treachery over Syafii's killing. (AT)

            The remains of great and charismatic Abdullah Syafei (L), 54, his wife
            Fatimah alias Aisyah (R) were taken to their house after verification of
            identities by his brother Zakaria at Sigli hospital on 24 January 2002.
            Abdullah Syafei was the Free Acheh Movement (GAM)' s War Commander who was
            killed by Indonesian troops on 22 January. GAM has accused Indonesian
            military of treachery over Syafii's killing. (AT)




            Almarhum Sjahid Jafar Siddiq Hamzah, murdered by Indonesian regime

            "KEBIADABAN KAFIR indonesia jawa tidak akan kita maafkan oleh kita Bangsa
            Aceh. Lihat dalam foto, bagaimana kafir laknat penjajah indonesia jawa
            membunuh anak2 Bangsa Aceh di depan ibu2 mereka yang telah tua. Kemudian
            kafir laknat indonesia jawa itu telah mengikat tangan2 ibu mereka.....Demi
            Allah, kita Bangsa Aceh wajib terus memerangi kafir laknat penjajah
            indonesia jawa penyembah berhala burung garuda dan pancasila. KITA BANGSA
            ACEH JANGAN SEKALI-KALI PATAH SEMANGAT dalam memerangi kafir laknat
            indonesia jawa yang biadab itu.
            Wassalam,
            Puteh Sarong




            _______________________________________________________________________________
            *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita sebagai
            bangsa terjajah"

            *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita
            sebagai bangsa terjajah"



















            ---------------------------------
            Get your email and see which of your friends are online - Right on the
            new Yahoo.com




            ---------------------------------
            Apakah Anda Yahoo!?
            Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!

            _________________________________________________________________
            Prova nya Live Messenger! http://get.live.com/messenger/overview
          • Mustafa Abubakar
            Mustafa Abubakar menulis: PERLU ADA SIFAT WASPADA BANGSA ACEH Kepada Bangsa Aceh semua, Bismillahirrahmanirrahim.
            Message 5 of 12 , Nov 2, 2006
            • 0 Attachment
              Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...> menulis:
              PERLU ADA SIFAT WASPADA BANGSA ACEH
              Kepada Bangsa Aceh semua,
              Bismillahirrahmanir rahim.
              Assalamualaikum wrt. wbt.
              PENGANTAR KATA
              Maafkan saya pada kali ini juga menulis dalam Bahasa Melayu dan tidak menulis dalam Bahasa Aceh, sebab saya yakin ada dari Bangsa Aceh sendiri yang sudah tidak dapat membaca Bahasa Aceh dengan betul dan teliti karena tercemar dengan budaya dan virus perusak yang dibawa dan disebarkan oelh gerombolan penjajah laknatullah jawa indunesia. Akan tetapi Insya Allah kita semua Bangsa Aceh terus mempunyai azam untuk berkomunikasi sesama Bangsa Aceh secara lisan dan tulisan dalam Bahasa Aceh.
              Tujuan saya tulis tulisan ini dalam Bahasa Melayu adalah juga untuk memberitahu kepada mereka yang dapat memahami Bahasa Melayu, bahwa bagaimana kejam dan buasnya kafir penjajah laknatullah jawa indunesia terhaaadap Bangsa Aceh dan bagaimana kita Bangsa Aceh terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Kita Bangsa Aceh “Akan pantang berputih mata dan lebih mulia berputih tulang”.
              BELAJAR DARI SEJARAH
              Sudah banyak sejarah masa lalu dari para endatu kita untuk mengajarkan kita generasi Bangsa Aceh sekarang ini untuk hidup ke hadapan dalam sebuah Negara Aceh yang merdeka dan bebas dari penjajahan dan penindasan bangsa lain. Kita Bangsa Aceh jangan terus menerus bodoh dan dibodohkan untuk dijajah dan diperintah oleh gerombolan lain yang tidak ada hubungan dari segi bangsa, adat budaya dan cara hidup, ideologi, bahasa dan bahkan agama seperti yang kita lihat sekarang ini gerombolan jawa yang datang ke tempat kita dengan mengamalkan “kejawen” atau mengamalkan “Islam Abangan” mengikut selera hidup dan sesuai dengan nafsu jahat kehendak najis mereka.
              Maka tidak heran kalau kita lihat sebagai contoh si pemimpin jawa SBY yang isterinya kadang-kadang kalau datang ke tempat kita berpura-pura menutup aurat, sedangkan pada tempat lain atau di pulau jawa ia hanya memakai pakaian tradisi orang jawa yang dilaknat Allah SWT. Hal yang serupa sudah banyak dilakukan oleh pemimpin atau ketua-ketua gerombolan kafir laknatullah jawa itu yang cuba menaklukkan dan menghancurkan kehidupan dan penghidupan Bangsa Aceh. Lihat contoh bagaimana si laknatullah Sutrisno sebagai seorang jenderal kafir laknatullah jawa yang cuba menipu Bangsa Aceh dulunya dengan selalu menggunakan peci hitam dan meletakkan kain putih di bahunya ketika melakukan perjalanan ke tempat kunjungannya di Aceh terutama pesantren-pesantren yang dikunjungi atau di tempat-tempat ia membuat ceramah agama palsu dan propaganda. Sementara kerjanya sehari-hari adalah memerintahkan pasukannya untuk membunuh beribu-ribu Bangsa Aceh yang tidak berdosa dan mempertahankan tanah airnya. Begitu juga yang dilakukan oleh jenderal-jenderal kafir laknatullah jawa yang lain seterusnya, termasuk si kafir laknatullah Bambang Dharmono, Supiadin,  dan ketua-ketua serdadu kafir laknatullah jawa yang lain yang tergabung dalam gerombolan TNI dan POLRI.
              Begitu juga dengan laknat-lanat jawa yang lain yang berpura-pura mengaku dirinya orang yang pandai dan fasih dengan Islam, akan tetapi perbuatan maksiat menjadi kesukaannya. Lihat contoh yang dibuat oleh Gus Dur yang kononnya mengaku sebagai ‘ulama” gerombolan jawa yang melakukan maksiat dengan Aryatie wanita pelacur. Dan keseluruhan mereka gerombolan jawa yang mengaku dirinya ulama, sebenarnya itulah pekerjaan mereka. Termasuklah seorang yang lain yang berasal dari pulau jawa yang bernama Zainuddin M. Z. mengaku dirinya ‘ulama’ yang pernah hobinya hanya membawa ceramah-ceramah yang penuh dengan kata-kata lucah dan itulah yang sangat digemari oleh gerombolan jawa yang lain yang mendengar ceramah tersebut. Ada juga yang mulutnya berbuih-buih menyampaikan ceramah agama, akan tetapi diri dan keluarganya seperti isteri dan anak-anaknya jauh dari menjalankan syariat Allah SWT. Kita Bangsa Aceh kita harapkan jangan kita turuti cara hidup si munafik laknatullah jawa-jawa itu.
              Makanya tidak mengherankan kita akan cara hidup si kafir laknatullah jawa-jawa itu yang berpura-pura mengaku dirinya muslim, akan tetapi sanggup menghabiskan nyawa Bangsa Aceh hanya karena Bangsa Aceh seperti Allahyarham Mukhtar tidak memasang bendera kafir laknatullah jawa itu dengan cara yang biasa dipasang dan dipuja oleh kafir laknatullah jawa-jawa itu. Hal ini kerana kafir laknatullah jawa-jawa itu menganggap seperti bendera mereka, lambang pemujaan mereka pancasila dan burung garuda adalah merupakan tuhan mereka atau berhala yang disembah dalam kehidupan kafir laknatullah jawa-jawa tersebut. Sesungguhnya kafir laknatullah jawa-jawa itu adalah syaitan dan kafir yang terkutuk.
              Dalam sejarah perjalanan hidup Bangsa Aceh sudah banyak peristiwa berlaku terhadap Bangsa Aceh yang dilakukan oleh gerombolan lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan dengan Bangsa Aceh. Antara gerombolan penjajah terdahulu misalnya kafir balanda yang mencuba menggunakan berbagai taktik kotor untuk menghancurkan kehidupan Bangsa Aceh dari sudut dunia dan akhirat. Dikirimnya seorang kafir laknatullah yang bernama Snouck Horgronje untuk mematahkan semangat perjuangan Bangsa Aceh dan menghancurkan akidah agama Bangsa Aceh dengan jalan kafir laknatullah ini mengatakan dirinya sebagai seorang Islam dan pandai dalam ilmu-ilmu Islam. Bahkan si kafir laknatullah ini juga dengan taktik kotornya mencuba untuk membunuh ulama-ulama Aceh yang diketahuinya bahawa kekuatan dan semangat perjuangan Bangsa Aceh adalah salah satunya terletak pada ulama-ulama Aceh yang benar-benar mengamalkan ajaran Islam dalam hidupnya dan turut mendidik Bangsa Aceh yang lain dengan berbagai Ilmu Islam. Akan tetapi semangat dan kesucian hati para ulama Aceh terdahulu tidak sanggup dipatahkan oleh taktik-taktik jahat yang digunakan oleh kafir laknatullah suruhan tersebut. Sebagai contoh, Alhamdulillah, Allahyarham Teungku Di Keumala satu ketika dahulu Allah SWT selamatkan dari niat jahat si kafir laknatullah Snouck Horgronje yang cuba membunuh beliau ketika beliau berada di Mekkah Al Mukarramah untuk menunaikan ibadah haji dan memperdalamkan ilmu agama beliau di sana. Allahyarham Teungku Di Keumala berhasil mencium niat jahat kafir laknatullah itu dan dengan serta merta beliau berkumur dengan air raksa untuk merontokkan semua giginya supaya rupa wajahnya tidak lagi dikenal oleh si kafir laknatullah Snouck Horgronje dan beliaupun Allah SWT selamatkan dari cubaan pembunuhan tersebut.
              WASPADA SIAPA SAHABAT KITA
              Bangsa Aceh tidak terbatas pergaulannya dengan bangsa-bangsa lain. Sebelum Negara pura-pura atau Negara boneka yang diberi nama dengan bermacam-macam nama termasuk RI, NKRI dan lain-lain wujud, kerajaan Aceh telahpun wujud lebih dahulu sebelum itu. Pada masa itu Bangsa Aceh dan pemimpinnya telah menjalinkan hubungan dengan Negara-negara lain di dunia termasuk di Eropah, Cina, Turki, Arab dan berbagai negara lain.
              Bangsa Aceh terdahulu menjalin persahabatan dengan bangsa-bangsa lain dengan sikap waspada dan menjaga identiti dirinya dari sudut Bangsa, Negara dan Agama. Tidak pernah menyerahkan dirinya dan negeri Aceh kepada makhluk asing untuk menjajah dan memerintah Negeri dan Bangsa Aceh. Kedaulatan Aceh selalu dipertahankan dan dijaganya dengan kekuatan yang rapi dan bersahaja. Tidak pernah menjual maruah Negera dan Bangsa Aceh karena kehausannya terhadap harta dan pangkat. Para pemimpin dan Bangsa Aceh terdahulu memilih untuk mengorbankan nyawanya untuk tetap mempertahankan kedaulatan Negara dan Bangsa Aceh. Keteguhan inilah yang seterusnya telah diperlihatkan oleh para Bangsa Aceh yang terakhir ini termasuk para Asy-Syahid seperti teungku Ilyas Leubei, Teungku Abdullah Syafie, Teungku Dr. Zubir Mahmud, Teungku Ishak Daud, dan yang lainnya yang penuh sederetan nama yang tidak mungkin untuk disebutkan dan bahkan ada diantara mereka yang tidak mahu dikenal perjuangan dan pengorbanan sucinya dalam menentang setiap gerombolan penjajah asing yang datang ke bumi Aceh. Semoga Allah SWT menempatkan semua mereka di dalam Syurga, Insya Allah.
              Pada akhir-akhir ini sudah kita lihat ada diantara Bangsa Aceh atau Bangsa Aceh yang “sudah kehilangan surat” sebagai anak jati Bangsa Aceh, mengaku dirinya sebagai pemimpin Bangsa Aceh dan telah menjual maruah Agama, Bangsa dan Negara Aceh. Mereka menggunakan berbagai dalih dan alasan supaya membolehkan mereka mengaut pangkat dan harta yang dijanjikan oleh kaum penjajah laknatullah jawa indunesia. Mereka begitu berminat untuk merebut pangkat dan harta tersebut. Mereka telah meninggalkan amanah perjuangan suci Bangsa Aceh untuk terus memerangi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu dan seterusnya memerdekakan Negeri dan Bangsa Aceh dari penjajahan kafir laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah memilih untuk berdamai dan mahu terus berada di bawah kuasa kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah ditipu dengan ajaran demokraasi semu, menipu dan pura-pura. Mereka sudah gembira dengan harta dan pangkat yang mereka terima. Mereka sudah tidak lagi mahu hidup sama-sama susah dan senang dengan Bangsa Aceh yang lain. Malah mereka sudah berjinak diri dengan gerombolan kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu dan bermusuhan dengan sesama Bangsa Aceh. Mereka sudah menutup telinganya untuk mendengar seruan untuk terus memerangi dan memusuhi kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Malah mereka telah menjadi pengkhianat yang sudah balik menyerang Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu. Mereka sudah menganggap kafir laknatullah jawa indunesia itu sebagai sahabatnya dan menganggap Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu sebagai musuh mereka.
              AHMAD SUDIRMAN PENERUS SNOUCK HORGRONJE
              Malah para pengkhianat ini telah menggunakan “laknatullah Snouck Horgronje masa kini” sebagai penasihatnya, sebagai sahabatnya, sebagai orang yang menggunakan tulisan dan fikirannya untuk menyerang Bangsa Aceh yang terus mencela, memusuhi, memerangi, memaki hamun, dan membenci kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu di Bumi Aceh. Maka tidak heran sekarang ini si “Snouck Horgronje” yang menamakan dirinya “Ahmad Sudirman” yang juga dipanggil “Boldok” atau anjing tukang salak oleh Saudara ‘Ria Ananda’, telah digunakan untuk membuat tulisan untuk melawan Bangsa Aceh yang menentang pengkhianat- pengkhianat perjuangan itu. Malah para pengkhianat ini telah memberi bermacam-macam gelar untuk memuja dan mengagung-agungkan si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Ada yang menambah gelaran “Teungku” dan adapula yang menambah gelaran “Hakim” untuk si “laknatullah Snouck Horgronje” itu. Padahal kita tahu bahawa dari namanya sahaja “Sudirman”, sudah kita tahu dari mana asal keturunannya. Kita tahu dialah si “Sudirman” itu yang mengaku bahawa “Indonesia Tanah Airku” dalam tulisannya. Nama “Ahmad” itu hanyalah merupakan nama tambahan sebagai tipu muslihatnya, yang hanya patut kita baca si “Amang” atau penuhnya kita sebut “Amang Sudirman”. Tidakkah contoh lain menjadi pelajaran bagi kita Bangsa Aceh? Bagaimana si algojo jawa “Soeharto” yang telah ramai membunuh Bangsa Aceh, telah menambah namanya dengan nama tambahan “Muhammad” supaya ia dapat mengatakan bahawa ia juga golongan yang baik-baik dan bernama “Muhammad Soeharto”. Tidakkah kita Bangsa Aceh semua belajar dari contoh tersebut. Maka tidakkah kita Bangsa Aceh dapat mengenal siapa sebenarnya si “Sudirman” itu yang sengaja pergi ke Timur Tengah untuk kononnya belajar Islam di sana, yang sebenarnya mempunyai tujuan seperti si kafir laknatullah Snouck Horgronje pada zaman penjajahan kafir belanda dahulu?
              Bangsa Aceh yang bukan pengkhianat perjuangan perlu mengahayati pepatah Aceh dan sama sekali tidak meninggalkannya. “Meunjoe kon ie mandum leuhop, meunjoe kon droe teuh mandum leuhop”. Bagi setiap pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh, mereka tidak memikirkan perkara tersebut. Mereka akan menghalalkan semua caranya untuk mencapai tujuan mereka. Mereka akan melawan Bangsa Aceh yang menentang mereka dengan cara apa sahaja. Sebab mereka tahu bahawa orang yang terus menentang perbuatan pengkhianatan mereka akan menghacurkan dan menghalang niat dan nafsu najis mereka. Bagi pengkhianat, mereka hanya memikirkan pangkat, harta dan berbagai kesenangan dunia. Mereka akan takut hidupnya dipenjara atau mati dibunuh syahid oleh kafir penjajah laknatullah jawa indunesia. Inilah gertakan yang digunakan oleh si “kafir laknatullah Snouck Horgronje Ahmad Sudirman” untuk menakut-nakutkan kita yang menentangnya dan para pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh yang lainnya.
              Mereka para pengkhianat perjuangan takut untuk meninggalkan anak dan isteri serta keluarganya tanpa dirinya. Mereka tidak mengingat lagi pengorbanan darah, kehidupan, penderitaan, perasaan dan nyawa Bangsa Aceh yang telah dikorbankan. Para pengkhianat ini tidak akan mahu merasakan penderitaan dan kesusahan yang dirasakan oleh keseluruhan Bangsa Aceh. Para pengkhianat ini mahu berkawan walaupun dengan kafir penjajah laknatullah jawa indonesia dan si “kafir laknatullah Snouck Horgronje” Ahmad Sudirman, asalkan mereka hidup senang, mewah dan penuh kegembiraan dunia bagi dirinya dan keluarganya. Mereka para pengkhianat ini akan terus menyembah kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu sebagai tuannya, walaupun kafir penjajah laknatullah jawa indunesia itu terus melakukan kekejaman terhadap Bangsa Aceh, dan terus menjajah dan memerintah Negeri dan Bangsa Aceh.
              Wali Negara Aceh Merdeka Teungku Muhammad Hasan Di Tiro sejak pertama sekali mengumumkan pernyataan untuk menyambung perjuangan dan memerdekakan Negara Aceh dari kafir laknatullah penjajah jawa indunesia dan dalam berbagai tulisan beliau ataupun pernyataan beliau seterusnya, tidak pernah sekali-kali mengakui kekuasaan kafir laknat penjajah jawa indunesia itu ke atas Negeri Aceh dan tidak pernah sama sekali mahu berdamai dan tunduk di bawah kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa itu.
              WASPADA SIAPA PEMIMPIN KITA
              Bangsa Aceh perlu dan wajib pandai memilih siapa pemimpin mereka. Pemimpin yang dipilih adalah pemimpin yang tidak pernah sekali-kali tunduk dibawah sitem dan kekuasaan kafir penjajah laknatullah indunesia jawa. Pemimpin yang mahu hidupnya sama-sama susah dan senang dengan segenap Bangsa Aceh yang lain. Pemimpin yang tidak hanya mementingkan pangkat, harta dan kesenangan pribadi dan keluarganya. Pemimpin yang selalu patuh kepada perintah Allah SWT dan menjauhkan segala laranganNYA. Pemimpin yang mendidik dan menjalankan perintah Syariat Islam untuk dirinya dan keluarga dan menyeru serta mendidik segenap Bangsa Aceh untuk mematuhi dan hidup di atas dasar ajaran Allah SWT.
              Bukan pemimpin yang munafik pada dirinya dan terhadap Bangsa Aceh. Bukan pemimpin yang membiarkan dirinya, isterinya dan anak-anaknya hidup dengan cara menentang perintah Allah SWT seperti yang dilakukan oleh pemimpin kafir laknatullah jawa indunesia yang saya sebutkan di atas itu. Pemimpin kafir laknatullah penjajah jawa indunesia adalah kumpulan yang munafik yang berpura-pura dan menggunakan Islam sebagai propaganda. Oleh sebab itu mengapa kita Bangsa Aceh menyerah diri kita untuk terus dijajah dan dipimpin oleh gerombolan kafir laknatullah jawa indunesia itu. Cuba kita tanyakan diri kita masing-masing, kebaikan apa yang ada pada gerombolan kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu?
              Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang menentang kekejaman dan kebatilan. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang ikhlas hatinya terhadap Allah SWT dan Bangsa Aceh. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang adil dalam pemerintahannya mengikut ajaran Allah SWT. Kita mahu pemimpin Bangsa Aceh yang takut kepada azab Allah SWT kalau dia melakukan dosa paada dirinya dan terhadap Bangsa Aceh.
              PENUTUP
              Fikirkanlah wahai segenap Bangsa Aceh sebelum terlambat dan terjerumus ke dalam jurang kesesatan yang dimurka oleh Allah SWT, kerana terus mengikut kafir laknatullah penjajah jawa indunesia itu.
              Sekian dan wassalam


              Aceh Watch <rajabakoi@yahoo. com> menulis:
              Aceh Dikibuli Lagi
              By Ria Ananda *Pemerhati di Kawasan Konflik
              To: PPDI@yahoogroups. com
              From: "Ria Ananda" <bayna9@yahoo. com>
              Date: Mon, 30 Oct 2006 03:19:46 -0800 (PST)
              Subject:"GAM' S NEGOTIATOR GOBLOK"



              DARIPADA NGOMONGIN soal Orde Lama yang ngibulin Acheh dengan „Aceh Daerah Istimewa“, yang bikin geram dan sakit hati saja, lebih baik Ria ngulas soal isi MoU Helsinki yang sudah dituangkan kedalam UU No. 11 tahun 2006. Barangkali ada gunanya buat anggota-anggota GAM yang goblok di dalam dan di luar negeri, khusunya dan kepada orang Aceh umumnya. Jika tak berguna, ya udah, anggapin aje guyon Ria.
               
              Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.
               
              Ria ngutik-ngutik UU No. 11 tahun 2006, ternyata terdapat sekurang-kurannya 10 point yang jelas-jelas Acheh [GAM dibawah pimpinan Malik Mahmud dan Zaini Abdullah] lagi-lagi dikibuli oleh Indonesia.

              Memang bener, tak lama sesudah ditanda tangani MoU Helsinki, 15 Agustus 2005, pihak DPR-RI membuka kesempatan kepada GAM untuk mengajukan usul-usul yang akan ditampung oleh team perumus UUPA. Maka, usul-pun bermunculan. DPRD-Aceh susun draft RUUPA. Tak ketinggalan Lukman Thaib, Dosen UIA Malaysia juga susun draft tandingan, walaupun isinya mirip bener dengan hasil kerja DPRD-Aceh. SIRA juga ikut nyèbèng ngejiplak [plagiator] draft RUUPA yang diubah dikit konsep Lukman dan DPRD-Aceh. Yang tak mampu menyusun draft RUUPA ialah GAM, kenapa? Pasalnya juru runding GAM [Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman] goblok. Ngaku aja, gak usah malu-malu.

              Lihat aja, bpk. Malik tamatan SMA di Singapura, bpk Zaini lulusan fakultas kedokteran USU, bpk. Bakhtiar lulusan SMA Singapura, bpk. Nur Djuli tamat SMA Bireuën, kemudian sekolah bahasa Perancis dua tahun di Perancis, kerja di Kedutaan Perancis KL, bpk. Nurdin tamat Unsyiah, jurusan bahasa Inggeris. Mereka ini dinilai anak ingusan oleh juru runding Indonesia dan CMI. Makanya dikibulin melulu. Bahasa ilmiah dalam bahasa Inggeris kagak ngerti, gimana?
              ”Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA. Yang sebelumnya semuanya Mansukh!.
              Sebenarnya, sejak di Geneva dulu udah ketahuan belangnya. Juru runding GAM kagak bisa susun draft COHA. Juru runding GAM yang hadir ke Geneva itu tolol-tolol orangnya. Buktinya, draft COHA dibuat oleh pakar hukum RI. GAM tukang koreksi aja, untuk menyusun sih kagak mampu. Waktu ditanya Otto Syamsuddin: ”Ngapain ngutak-atik konsep Indonesia, konsep GAM mana?”. Èh, bpk. Zaini Abdullah marah-marah, mencak-mencak dan bentak-bentak Otto dengan surat yang disebar enternet. Surat bentak-bentak kagak bisa bpk Zaini buat, disuruh Nur Djuli yang tulis. Surat bentak ini buat nutup-nutupi kegoblokan juru runding GAM? Dan Otto Syamsuddin tak diajak lagi Geneva dalam siri rundingan selanjutnya. Gitu juga draft MoU Helsinki, dibuat oleh pakar Indonesia-CMI. GAM suruh santap konsep yang ada. Makanya juru runding GAM dikibulin melulu, dasar otak dengkul.
               
              Bukti lain bahwa juru runding GAM goblok. Bakhtiar Abdullah [seorang juru runding GAM] ngomong dalam media massa Indonesia: „Rumusan pelaksanaan Pemerintahan di Aceh dalam bentuk undang-undang, kita serahkan kepada rakan-rakan yang lebih pintar di gedung Senayan.“ Suatu pengakuan tulus, memang juru runding goblok.

              "Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa juru runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi, umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?"

              Sesudah point-point yang diusul oleh GAM dan DPRD Aceh diterima team perumus DPR-RI, Malik Mahmud bilang: „draft UUPA ini sudah mengalami kemajuan, maknanya sudah menampung aspirasi rakyat Aceh.“ Apa jadinya? Juru runding GAM menyerahkan Acheh kepada Indonesia lewat MoU Helsinki. GAM bilang: „Self-government Acheh tidak sama dengan Otonomi.“ Self-government Aceh itu special, enggak sama dengan self-government Hong Kong, Scotlandia, Irlandia, Sabah-Serawak, Bougainville , dll. Pokoknya self-government Aceh itu enak déh, soalnya special, khusus untuk orang Aceh saja. Kalau dibilang: ‘self government di Aceh sama dengan Otonomi, soalnya status Aceh masih tetap dibawah jajahan NKRI. Aceh tetap salah satu provinsi dari Indonesia, pemerintahan di Acheh adalah pemerintah daerah di Provinsi Aceh.’ GAM marah, bentak-bentak kita. Husaini Seuping Tobing Sanders malah bilang: “Ria tidak tahu arti self-government.” Terus dia ajari: self-government itu pemerintahan sendiri. Jadi Aceh nantinya [sesudah Undang-undang No. 11 tahun 2006 diundangkan] memiliki pemerintahan sendiri” Kalau begitu Aceh merdeka dong?
               
              Hallo Husaini Tobing! Sekarang, apa yang terjadi? Kau baca draft akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] yang disebut: „Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh. Siapa berani sanggah bahwa GAM bukan penggadai Aceh kepada Indonesia ? Siapa bilang bahwa jurur runding GAM bukan pengkhianat bangsa Aceh? Antara self-government dengan Otonomi.“ umpama pèrèk dengan pelacur, umpama pelacur dengan WTS, umpama WTS dengan kupu-kupu malam. Kerjanya jual kehormatan juga kan ? Aceh tetap dalam NKRI kan ?

              GAM serahkan kunci rumah [Aceh] kepada perampok dan pencuri. Kalau tak percaya, baca point 4 dibawah. Dalam draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: “Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama. [Apa bedanya dengan konsep Otonomi?]
               
              GAM menyerahkan kunci keadilan kepada algojo-algojo [TNI dan Polri] yang melakukan genocide di Aceh. Kalau tak percaya, baca point 8 dibawah. Bpk.
              "Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
              Malik Mahmud bilang dalam media massa Indonesia : “Solusi masalah pelanggaran HAM di Aceh kita serahkan kepada institusi yang ada di Indonesia .” Bagaimana nasib ribuan wanita-wanita Aceh yang sudah diperkosa oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib korban konflik yang dibunuh oleh TNI dan Polri? Bagaimana nasib ribuan orang-orang gila dan stress akibat konflik Aceh? Nasib para korban ini tidak jelas. Tidak ada pihak yang membela. Ria dapat informasi langsung dari Rumah Sakit Jiwa -Banda Aceh, bahwa masalahnya sekarang: selain pasien orang sakit jiwa membeludak, pihak keluarga banyak yang menolak untuk merawatnya, karena tidak ada dana dan waktu mengurus;, pagi-pagi harus banting tulang menghidupi keluarga. Pihak keluarga sorong lagi ke Rumah Sakit Jiwa. Jadi keadaannya terkatung-katung, siapa yang bertanggungjawab? GAM tidak mau bertanggungjawab, apalagi Indonesia . Kalau begitu, siapa itu GAM?

              Semua pelanggaran HAM yang terjadi sejak tahun 1976 sampai diundangkan UUPA [tahun 2006], secara hukum bukan lagi pelanggaran HAM. Suatu tindakan dinilai melanggar HAM, jika terjadi sesudah diundangkan UUPA ini. Bagaimana dengan pelanggaran HAM sebelumnya? Mansukh! Kalau tak percaya, baca draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006] disebut: „Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh. Bagaimana dengan ganti rugi? Sekarang ditangani oleh BRR. Bagaimana yang terjadi di lapangan? Korupsi besar-besaran.

              Inilah konsekuensinya kalau penyelesaian Aceh dipecayakan kepada pelacur politik Aceh (Malik Mahmud, Zaini Abdullah, Bakhtiar Abdullah, Nur Djuli dan Nurdin A. Rahman). Inilah akibat daripada tidak adanya institusi khusus dalam tubuh GAM, yang berhak mengontrol setiap kebijaksanaan politik dalam dan luar negeri GAM. Rasa! Kita bisa terima kenyataan, kalau demi mempertahankan Aceh tak apa terlibat General Genny dan Prof. Hanum (USA], Ruffert, bekas wakil Ketua NATO [Inggeris], bekas Menteri luar negeri Yugoslavia dan pejabat senior dari Departemen luar negeri Sweden. Tapi di Helsinki, untuk menggadai Aceh, juru runding GAM pakai penasehat, keturunan kling lagi [Prof. Ramasari, Dosen Universitas Malaysia. Belum cukup dengan Pang Tibang Kling] plus Damien Kingbury [Australia], seorang pengamat tentang politik Indonesia. Luar biasa gobloknya.

              Para pelacur politik Aceh ini berkomplot dengan SIRA, mempengaruhi dan mengerahkan massa di Aceh, menuntut supaya Indonesia merevisi UU No. 11 tahun 2006. Ini cuma gincu di bibir, yang seolah-olah UU No. 11 tahun 2006 tidak sesuai isi dengan MoU Helsinki. Di belakang layar, main terus. Para petinggi GAM sudah disumbal mulutnya dengan uang. Dana rehabilitasi untuk korban konflik Aceh banyak amblas dalam kantong para petinggi GAM dan para bekas panglima wilayah. Pura-pura enggak terima UU No. 11 tahun 2006, perebutan kuasa lewat Pilkada jalan terus. Kalau memang gak terima, ngapain GAM songsong PILKADA?
               
              Dalam soal revisi UU No. 11 tahun 2006, Bakhtiar Abdullah (salah seorang juru runding GAM) nyelotéh: “Dengan terpilihnya Amni A. Marzuki sebagai Bupati Lhokseumawé, kita harapkan beliau dapat memperjuangkan revisi UUPA.” Kentara bener gobloknya juru runding GAM, bikin malu orang Aceh aja. Mana ada dalam hukum tatanegara Indonesia, seorang Bupati yang duduk di jajaran lembaga eksekutif bisa memperjuangkan revisi suatu UU. Yang merumuskan dan merevisi UU ialah badan Legislatif [dalam hal ini DPR pusat.] Untuk merevisi qanun di tingkat Kabupaten saja, urusan DPRD tkt II, bukan urusan Bupati. Memang segitu ilmunya, mau bagaimana lagi? Tokh akhirnya, apes juga nasib Amni, tak lulus ujian baca Al-Qur’an, lidah Amni keseleo, karena terkena virus dari mulut cèwèk bulék, barangkali?

              Lihat 10 point yang Ria dapat. Bandingkan antara isi Nota MoU Helsinki Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]. Aceh dikibuli lagi. Baca, pelajari, pahami, sadari, daaan?

              Nota MoU Helsinki:
              1. Undang-undang baru tentang ”penyelenggaraan Pemerintahan di Aceh

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              1. RUU “Pemerintahan Aceh”

              Nota MoU Helsinki:
              2. Aceh akan melaksanakan kewenangan dalam semua sektor publik, yang akan diselenggarakan bersama dengan administrasi sipil dan peradilan, kecuali dalam bidang hubungan luar negeri, pertahanan luar, keamanan nasional, hal ikhwal moniter dan fiscal, kekuasaan kehakiman, dan kebebasan beragama…

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              2. 1. Pemerintah Aceh dan kabupaten/kota berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam semua sektor, kecuali urusan yang menjadi kewenangan pemerintah.
              2. 2. Kewenangan Pemerintah meliputi urusan pemerintahan yang bersifat nasional, politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moniter, fiscal naional, dan urusan tertentu dalam bidang agama.
              2. 3. Pemerintah menetapkan norma, standard, dan prosedur serta melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan urusan yang dilaksanakan oleh pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota.

              Nota MoU Helsinki:
              3. Persetujuan- persetujuan internasional yang yang diberlakukan oleh Pemerintah Indonesia yang terkait dengan hal ikhwal kepentingan khusus Aceh akan berlaku dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.
              Keputusan-keputusan DPR-RI yang terkait dengan Aceh akan dilakukan dengan konsultasi dan persetujuan legislatif Aceh.

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              3. 1. Rencana persetujuan internasional yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh yang dibuat oleh pemerintah dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.
              3.2. Rencana pembentukan UU oleh DPR yang berkaitan langsung dengan Pemerintahan Aceh dilakukan dengan konsultasi dan pertimbangan DPR Aceh.

              Nota MoU Helsinki:
              4. Aceh akan memiliki kewenangan atas sumber daya alam yang hidup di laut territorial di sekitar Aceh.

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              4. 1. Pemerintah dan Pemerintah Aceh melakukan pengelolaan bersama sumber daya alam minyak dan gas bumi yang berada di darat dan di laut di wilayah kewenangan Aceh.
              4.2. Untuk melakukan pengelolaan itu, Pemerintah dan Pemerintah Aceh dapat menunjuk dan membentuk suatu badan pelaksana bersama.


              Nota MoU Helsinki:
              5. Pemisahan kekuasaan antara badan-badan lagislatif, eksekutif dan yudikatif akan diakui.

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              5. 1. Pemerintah Aceh adalah pemerintahan daerah provinsi dalam sistem NKRI berdasarkan UUD 1945 yang menyelenggarakan urusan pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintahan daerah Aceh dan DPR Aceh sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing.
              5.2. Penyelenggara pemerintahan Aceh terdiri atas Pemerintah Aceh dan DPR Aceh.

              Nota MoU Helsinki:
              6. … Pemerintah RI menyepakati dan akan memfasilitasi pembentukan partai-partai politik yang berbasis di Aceh yang memenuhi persyaratan nasional…

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              6.1. Penduduk di Aceh dapat membentuk partai lokal.
              6.2. Parpol lokal berhak: … melakukan affiliasi atau kerja sama dalam bentuk lain dengan sesama parpol atau parpol nasiona.l
              6.3. Keanggotaan parpol lokal dapat merangkap keanggotaan salah satu parpol.

              Nota MoU Helsinki:
              7. Aceh berhak memperoleh dana melalui utang luar negeri. Aceh berhak untuk menetapkan tingkat suku bunga berbeda dengan yang ditetapkan oleh Bank Sentral Republik Indonesia (Bank Indonesia)

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              7.1. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat memperoleh pinjaman dari pemerintah yang dananya bersumber dari luar negeri atau bersumber selain dari pinjaman luar negeri dengan persetujuan Menteri Keuangan setelah mendapat pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri.
              7.2. Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota dapat menerima hibbah dari luar negeri dengan kewajiban memberitahukan kepada Pemerintah dan DPR Aceh/DPR Kabupaten.
              7.3. Pemerintah Aceh dapat menetapkan dengan lembaga keuangan bank dan lembaga kuangan bukan bank terkait.

              Nota MoU Helsinki:

              8. Sebuah pengadilan HAM akan dibentuk untuk Aceh

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              8.1. Untuk memeriksa, mengadili, memutus, dan menyelesaikan perkara pelanggaran HAM yang terjadi sesudah UU ini diundangkan dibentuk Pengadilan HAM di Aceh.
              8.2. Putusan Pengadilan HAM di Aceh memuat antara lain pemberian kompensasi, restitusi, dan /atau rehabilitasi bagi korban pelanggaran HAM.
              8.3. Pengadilan HAM di Aceh dibentuk paling lambat 1 tahun sejak UU diundangkan.

              Nota MoU Helsinki:
              9. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi akan dibentuk di Aceh oleh KKR Indonesia dengan tugas memutuskan dan menentukan upaya rekonsiliasi.

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh
              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              9.1. Untuk mencari kebenaran dan rekonsiliasi, dengan UU ini dibentuk Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi di Aceh.
              9.2. Dalam menyelesaikan kasus pelanggaran HAM di Aceh, KKR di Aceh dapat mempertimbangkan prinsip-prinsip adat yang hidup dalam masyarakat.
              9.3. KKR di Aceh berlaku efektif paling lambat 1 tahun sejak UU ini diundangkan.

              Nota MoU Helsinki:

              10. Semua kejahatan sipil yang dilakukan oleh aparat militer di Aceh akan diadili pada Pengadilan Sipil di Aceh.

              Draft Akhir RUU Pemerintahan di Aceh

              [Selanjutnya menjadi Undang-undang No. 11 tahun 2006]
              10.1. Tindak pidana yang dilakukan oleh TNI di Aceh diadili sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
              10.2. Peradilan terhadap prajurit TNI dilakukan secara terbuka dan dibuka untuk umum, kecuali UU menentukan lain.

              RIA ANANDA
              *Pemerhati di Kawasan Konflik

              ============ ========= ====

              "KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN Jawa terhadap Bangsa Aceh
                 
              Genocide in Liberia

              Former Liberian president Charles Taylor, April 2006, has flown from Freetown to the Netherlands where he will stand trial for war crimes (AFP/File)
               
               



              Geonocide in Bosnia
              Trial of Slobodan Milosevic in Den Haag
              ____________ _

              Salah saboh cell teumpat tinggai Charles Taylor dan Milosovic di den Haag. (Ho ka urg tjarong2 dan njang haraih2 droë peumimpin Atjèh atji ba SBY, Wiranto, dll keunoe uléh seubab peuë njang djipeulaku ateuëh bgs atjèh silama 30 thôn)
              Genocide in Acheh
               
               
               
              Penjahat2 Prang di bekas Jugoslavia, Afrika Barat, Burundi-Rwanda telah dibawa ke Mahkamah International. Bagaimana dengan "Algojo2" Indonesia ???

              Wiranto Cs

              Susilo Cs
               
               

              A mass grave has been unearthed
              "The darkest chapter in Indonesia's history" Grim evidence of the army's campaign against separatism in Aceh is only now being uncovered. Only now can the real grieving begin. The BBC's Jonathan Head
              :



              A family returns to its burned-out house by Indonesian military
               

              Indonesian troops shot dead up to 60 people and wounded 10 last Friday in two villages in Beutong Ateuh of West Aceh. And the bodies were thrown into an abandoned well


              Investigators have found a number of mass graves in Acheh committed by the Indonesian regime


                  
                  
              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN
              Bangsa JAWA terhadap
              Bangsa Aceh

              Jenazah Mukhtar(24) satpam kantor Dinas Sosial Prov NAD,yang meninggal akibat penganiayaan oknum polisi, diciumi ibu kandungnya sesaat sebelum dikafankan di rumah duka Desa Puni Mata Ie, Kecamatan Darul Imarah Aceh Besar, Jumat (27/10/2006) . SERAMBI /MANSHAR

              Family and colleagues mourn a farmer as he
              is prepared for burial.

              Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


              Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


              The Victims tortures before they kills


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were shot dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda Aceh. A civilian was killed in the crossfire, he said.


              MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN TEMBAKAN PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE, PROPINSI ACEH 21 APRIL 1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI SEBELUMNYA. (en/str: REUTERS)


              Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
              secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa


              Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh anjing jawa

              Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk mengambilnya


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT Bumi Flora, Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur









              Pihak keluarga, sejak awal tidak setuju otopsi dilakukan. Karena dari awal kejadian mereka sudah bawa korban ke rumah sakit. “Jadi, mengapa setelah sampai dua bulan kemudian baru diotopsi. Ini pun dipaksa,” kata Yusuf, abang Muslem. Se-usai otopsi. “Kami melihat, meski ada tuntutan tapi tidak ada proses. Apalagi, kami masyarakat awam. Kalau pun ada hukum, yang pegang hukum nggak adil,” tambahnya.

              The wife and children of an Acehnese farmer
              killed by Indonesian soldiers

              Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere Unlawfully Killed by TNI

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh
              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

              Men in Aceh are questioned by
              Indonesian soldiers

              KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


              BABI-BABI JAWA MENGADAKAN PEMERIKSAN KEPADA SETIAP KENDARAAN YANG AKAN MENUJU KOTA BANDA ACEH TEMPAT DI ADAKANNYA SIDANG RAYA RAKYAT ACEH UNTUK KEDAMAIAN, 10 NOVEMBER 2000. TINDAKAN KERAS APARAT KEPADA MASYARAKAT YANG AKAN MENGHADIRI SIDANG ITU MENGAKIBATKAN BELASAN ORANG MENINGGAL DUNIA. (AP Photo/Ismael)


              Seorang student berdiri didepan rumah sekolahnya yang baru saja dibakar hangus oleh anjing-anjing TNI

              Salah seorang masyarakat biasa yg
              dibunuh secara begitu keji dan kejam oleh babi dan anjing jawa-TNI di Kecamatan Nilam, Aceh Utara


              Press Release

              To News Editors
              July 21, 1999
              For Immediate Release
              ACEH REBEL LEADER CALLS INDONESIAN RULE ABSURD
              In a rare interview from his exile in Sweden, the leader of the movement fighting for independence in Indonesia's northernmost province of Aceh, Hasan di Tiro, says Indonesia has no right to govern Aceh. The exclusive interview with the FAR EASTERN ECONOMIC REVIEW appears in its July 29 issue, published Thursday, July 22.
              The uncompromising di Tiro calls Indonesia another name for the Dutch East Indies with new

              (Message over 64 KB, truncated)
            • Mustafa Abubakar
              RAMAI GENERASI JAWA YANG LAHIR TIDAK MENGENAL AYAHNYA. TERMASUK SOEHARTO TIDAK MEMPUNYAI AYAHNYA YANG SAH. APALAGI GENERASI JAWA YANG BARU. SEBAB KEBANYAKAN
              Message 6 of 12 , Nov 7, 2006
              • 0 Attachment
                RAMAI GENERASI JAWA YANG LAHIR TIDAK MENGENAL AYAHNYA. TERMASUK SOEHARTO TIDAK MEMPUNYAI AYAHNYA YANG SAH. APALAGI GENERASI JAWA YANG BARU. SEBAB KEBANYAKAN MEREKA DILAHIRKAN DI LUAR NIKAH ATAU DALAM KEHIDUPAN ORANG DI PULAU JAWA PERKAWINAN TIDAK MENJADI SATU PERKARA YANG PENTING, SEBAB MEREKA TIDAK BERPEGANG PADA ISLAM DAN KEBANYAKAN MEREKA PUN BUKAN BERAGAMA ISLAM DAN HIDUP BERKEMBANG BIAK SEPERTI BINATANG.
                 
                GEJALA INI TELAH BERJANGKIT DI ACEH SETELAH SEKIAN LAMA DI BAWAH PENJAJAHAN DAN KEKUASAAN JAWA.
                =========================================================
                Topik: KETIKA SEBUAH NAMA KITA TIDAK LAGI MENGHORMATI ABU DIRUMOH !!!!
                07 Nopember 2006 dari surya
                Bismillahirrahmanirrahim
                Kawan-kawan semua….
                Setiap hari kita terus menulis dengan harapan untuk menjadi pemikiran dan bertambahnya ilmu dan sekaligus untuk menjadi sebuah sumbangsih kita dalam hidup ini.Karena ilmu yang bermamfaat untuk ummat akan menjadi sebuah pahala yang akan kita bawa ke akhirat nanti.Toh..apapun yang aku tulis aku ingin ini sekadar menjadi sebuah paparan tentang kondisi dari masyarakat kita di Aceh yang telah mulai KEHILANGAN IDENTITAS. Walaupun aku tau yang membaca tulisan ini hanya sebagian kecil dari masyarakat nanggoe kita aceh Darussalam.Namun aku percaya dengan adanya penulisan ini akan menjadi sebuah wacana yang akan terlemparkan kepublic umum dari masyarakat kita aceh nantinya karena keyakinanku jelas bahwa teman2 semua yang membaca dan menulis dirubrik ini merupakan orang2 yang perduli terhadap kemajuan Nanggroe kita aceh ke depan.

                Kawan2ku semuanya….
                Dalam hal kali ini aku ingin mengisahkan sedikit tentang fenomena dari masyarakat kita di Aceh.Fenomena tentang penabalan SEBUAH NAMA BAGI KITA GENERASI ACEH yang akan datang. Penabalan nama kita saat ini telah hancur karena adanya sebuah perang pemikiran dari luar daerah kita yang ingin menyatukan semua hal dalam istilah BHINNEKA TUNGGAL IKA.”walaupun berbeda2 tetapi tetap satu juga.”.

                Kita sayangkan memang!!
                sebuah dongkrin yang dilakukan oleh para pemimpin terdahulu itu ternyata telah menghancurkan budaya dari masyarakat suatu daerah yang dikuasainya.Aku teringat ketika orangtua kita dulu atau indatu dulu semua sangat menghormati orangtua dan para tengku. Aku malah pernah mendengar ada seorang tua dikampongku mengisahkan bahwa pada saat tengku mengaji dia lewat disebuah jalan.Dia malah menghindar karena segan dan masuk ke lorong yang lain, sebelum tengkunya sempat melihat dia papasan dijalan..sehingga dia tampa sengaja ketika lagi mengendap2 ke samping lorong tau2 dia jatuh keparet disampingnya. Dan Byur…..dia tercebur keparet yang berisi air..ketika tengkunya mendengar ada sesuatu jatuh ke air tengkunya datang dan menolongnya. Dan sambil tersenyum tengku bertanya”
                “ Kok bisa masuk ke paret Amar?”amar menjawab “ lon segan ke tengku.jadi lon ngendap sebentar sampai tengku lewat dulu, baru keluar rencananya karena saya mau balik ke kampong.dan saya ngak sadar ternyata ka tercebur kemari…”
                Dan tengkupun tersenyum. Dan amarpun tersenyum.Sampai sekarang kisah itu masih membekas diingatannya walaupun tengkunya telah menghadap Ilahi namun kisahnya yang dikisahkan kepadaku selalu menjadi kenangan bagiku bahwa orang dulu sangat menghormati orangtua dan para tengkunya……..kawan.

                Kawan2 semuanya….sekarang mari kita lihat topikku diatas….
                Seperti kita ketahui bersama. Saat ini nama kita yang generasi 80-an adalah nama 2 yang telah tidak menghormati orangtua kita yang dulu. Hal ini bisa kita melihat ketika oragtua kita memberi nama kita dengan nama yang tunggal atau bukan tunggal.Dan itu kesalahan dibuat oleh orangtua kita yang tampa menyadari telah membunuh sebuah budaya dan adab aceh sendiri. SEBUAH BUDAYA YANG SEBENARNYA ADALAH UNTUK MENGHORMATI DIA SENDIRI APAKAH KETIKA DIA HIDUP ATAU KETIKA DIA TELAH MENINGGALKAN DUNIA INI…!!!!!

                Lihatlah kawan…pada era 80-an anak2 yang terlahirkan diberi nama dengan menggunakan sebuah nama yang tunggal..Contohnya..para orangtua kita memberi nama kita dengan nama seperti …:
                Yudi,Abdurrahman, Dedi kurniawan,Sandy,Amir,Agustiar , dan lain lain serta
                Begitu juga perempuan dengan nama , ita, susi. Sri mulyani, Diana, yuliana,yuni dan lain-lain.
                Kawan2 semua….
                Sebenarnya menggunakan nama yang tunggal atau bukan tunggal dengan tampa memberi label nama orangtua di depannya adalah sebuah PENISTAAN dari sebuah hilangnya sendi2 dari sebuah generasi. Sebuah nama yang digunakan dengan tampa membarengi nama orangtua didepannya adalah SOMBONG KESANNYA. Kesalahan itu tidak bisa di pikulkan kepada generasi 80-an.tetapi sebanarnya kehancuran budaya dan adat telah dimulai dari tahun 70-puluhan. Ketika orangtua kita melahirkan kita2 semua dan pemikiran mereka telah didokrin oleh sebuah kesalahan dari kalahnya “PERANG PEMIKIRAN “dari luar daerah kita yang mengkoloni kita menjadi bagian dari nya….
                Hal kebodohan orangtua kemudian di labelkan kepada generasi penerusnya yaitu anak2nya dengan menggunakan nama2 yang malah dia sendiri tidak menghormati dirinya sendiri dengan menghilangkan namanya didepan anak2nya.
                Sungguh sangat disayangkan ternyata kebodohan dan perang pemikiran telah menghancurkan adab dan budaya dari masyarakat aceh…
                Saya begitu terharu ketika melihat nama dari abu – abu tempo dulu yang jelas2 menggunakan nama ayahnya didepan namanya: seperti nama :
                Abburrahman bin amar, Abdurrahman bin ahmad, umar bin khattab ,ali bin abu hanifah.
                Yang perempuannya: aisyah binti saleh .rukaiyah binti sulaiman, susi binti sofyan misalnya.
                Sungguh begitu jelas bahwa dengan demikian seorang itu jelas anak siapa.walaupun dia itu mempunyai kesamaan nama…dan budaya itu kawanku semua ketahuilah masih dipakai di Negara tetangga kita Malaysia..
                Mereka ,Malaysia adalah orang2 yang mempunyai prinsip dan menjaga budaya dan adab.Sementara kita adalah penerus dari generasi 70-an yang sudah lupa cara menghargai sebuah budaya dan cara menghargai dirinya sendiri.malaysia sampai sekarang masih menggunakan nama2 mereka dengan diikuti oleh nama ayahnya di depannya sebagai wali atau pelindungnya…

                kawan2ku semua…..
                Aku berharap kedepan ketika aceh di pimpin seorang GUBERNUR yang adil dan bijaksana.akan menjadilah aceh bersinar kembali kejayaan nya dengan mengembalikan hal2 yang patut untuk dipertahankan dan menjaga budaya dan adat supaya tetap lestari sepanjang masa di aceh.dan mudah2an tulisanku menjadi sebuah pemikiran bagi kita semua sebagai masyarakat aceh untuk membangkitkan ROH ACEH ISKANDAR MUDA KEMBALI…dan bukannya meneruskan kebodohan kepada generasi berikutnya……
                cukup sedih menyo lagee nyo sabe ken syiara???


                Mustafa Abubakar <gubernuraceh@...> menulis:
                Kasihan si amat sudirman boldok tua jawa itu. Ia terus menggonggong sambil mengeluarkan air liurnya yang meleleh dan mengandungi rabies. Sementara isterinya yang lebih tua dari dia terus menanggung derita akibat "burungnya" si amat semakin tidak berfungsi dan loyo apabila diperlukan. Agaknya "Suffer in Silent" lah isterinya si amat sudirman boldok tua jawa itu.
                 
                Itulah antara yang dikeluhkan kepada saya ketika saya hubunginya melalui telefon. Ada juga sempat kuingatkan nostalgianya kembali, "sudah kubilang engkau kawin dengan orang Maidailing sahaja yang tubuhnya tegap-tegap. Mengapa engkau memilih kawin dengan si amat boldok tua itu yang ayah ibunya tidak jelas". Itu aku singgung pasal namanya yang bernama "sudirman". Agaknya blasteran yang berbenih di atas lereng-lereng gunung puyuh di jawa barat. Tapi isterinya yang sudah tua dan memang lebih tua dari si amat boldok tua itu hanya diam sahaja sambil berguman dalam hatinya. Tapi aku nasihat juga pada dirinya supaya kalau dia dapat menyediakan sedikit masa untuk terbang ke Chow Kit, sebab di sana ramai monyet-monyet jawa yang berkeliaran yang menjual "tongkat ali" sebagai dagangannya yang tidak bermaruah. Mungkin itu akan mujarab untuk menyembuhkan "burung" si amat boldok tua itu yang sudah tidak lagi "berkutru". ha h ah ah
                 
                Kalau mahu lihat photo si amat sudirman boldok itu, tolong klik di atas website ini:
                 
                Maka muncullah photo si amat sudirman boldok tua jawa itu.
                 
                Selamat menatap photo si amat boldok itu.
                 
                Sekian dan selamta tinggal dia udara buat seketika.
                 


                Mustafa Abubakar <gubernuraceh@ yahoo.co. id> menulis:
                Ha ha ha ha.......... .
                Si amat sudirman boldok tua jawa itu sudah malu sebab isterinya mengadu kepada orang lain perihal masalah "BURUNG" si amat sudirman boldok tua dan rumah tangganya. Apalagi sampai "letihnya burung" si amat sudirman boldok tua jawa itu juga diceritakan pada orang lain. Sungguh memalukan si amat boldok tua jawa itu. Tapi apa mahu hendak dikata, memang burungnya sudah tua dan letih sehingga isterinya menggerutu. Ha ha ha "tidak kusangka dalam pruet itek ada buaya", ha ha ha "hana teudjalok dalam pruet itek kana lhook"
                 
                Bapak suhadi laweung (asisten manager) di BRR jangan ribut-ribut ya. Kalau nggak ada duit mintak saja sama abang kamu kuntoro.
                 
                Si amat sudirman boldok djawa tua itu sudah malu sebab saya katakan isterinya yang mancung giginya keluar mengadu pada orang lain bahawa si amat boldok sudah tidak menghiraukannya lagi dan sibuk dengan komputer. Sebenarnya itu sebab burung si amat sudah tidak berfungsi lagi apabila diperlukan oleh isterinya yang juga lebih tua dari dia. Kalau tidak percaya, siapa sahaja yang datang ke Sweden cuba jumpa dengan si amat boldok itu dan isterinya.
                 
                Bagi sesetengah orang yang mengaku dirinya ada kaitan dengan Bangsa Aceh misalnya ibu atau ayahnya orang Aceh tetapi ibu atau ayahnya boyan, djawa atau yang sejenisnya, telah menggunakan si amat boldok tua itu sebagai saudaranya. Ini tidak heran sebab mereka mempunyai hubungan kekeluargaan dari segi asalnya.
                 
                Saya akan mencuba untuk menelpon isterinya lagi untuk menanyakan masalah yang terbaru dalah kehidupan mereka berumah tangga juga masalah "burung" si amat sudirman boldok itu. Mungkin saya akan memberi nasihat untuk isterinya bagaimana membantu suaminya si amat boldok itu menyembuhkan burungnya yang loyo itu. Kalau saya tidak silap nama isterinya adalah Samsidar, dan nanti akan saya tanya nama dia yang betul kalau saya sebutkan salah.
                 
                Jadi Bangsa Aceh semua perlu memahami siapa sebenarnya si amat sudirman boldok tua djawa itu yang cuba menghancurkan perjuangan Bangsa Aceh dengan cara merangkul orang-orang yang telah menjadi pengkhianat perjuangan Bangsa Aceh, seperti Malik & Zaini. Malah apa yang disebut oleh si pengkhianat itu berdua juga turut dipanjangkan oleh pengikutnya. Salah satunya adalah si Nurdin AR yang cuba membawa ceramah kemana dia pergi dengan menyebutkan "Kita tidak lagi ikut Wali Negara Aceh Merdeka Tgk. Muhammad Hasan Di Tiro, sebab Wali Negara itu memperjuangkan kemerdekaan Aceh, sedangkan kita (baca pengkhianat) mahu berdamai dengan indonesia dan mau terus di dalam bingkai NKRI". Makanya Wali Negara Aceh tidak diikut sertakan dalam penanda tanganan MoU Helsinki. Sebab para pengkhianat ini semua tahu, kalau Wali Negara Aceh tahu tentang pengkhianatan mereka maka mereka semua akan dimaki hamun di depan orang lain.
                 
                Apa yang sekarang dipropagandakan oelh pengkhianat ini dengan menggunakan si amat sudirman boldok tua djawa itu adalah untuk mencapai matlamat mereka mendapat pangkat dan harta daripada kaum penjajah indunesia jawa seperti yang diperoleh oleh "Hasan Saleh" dan "Ibarahim Hasan" pengkhianat Aceh pada satu ketika dahulu. Seterusnya si amat sudirman boldok tua djawa itu akan mendapat tulang-tulangnya dari para pengkhianat ini, atas jasa dia untuk menjadi corong pengkhianat ini.
                 
                TERAKHIR, BANGSA ACEH PERLU INGAT BAHAWA PILKADA ITU ADALAH PERMAINAN KAFIR PENJAJAH JAWA INDUNESIA DI ACEH DAN HARAM HUKUMNYA BAGI BANGSA ACEH TERLIBAT DALAM USAHA KAFIR PENJAJAH JAWA INDUNESIA ITU UNTUK TERUS MENJAJAH DAN MENDUDUKI BUMI ACEH. KAFIR PENJAJAH JAWA INDUNESIA WAJIB DIUSIR DARI BUMI ACEH
                ============ ========= ========= ========= ========= =========
                 
                Kekuatan hukum, fakta dan bukti Ahmad Sudirman seorang munafik
                 
                 
                Pembaca yg budiman,
                 
                Assalamualaikum wr.wb,
                 
                Untuk membuktikan secara hukum dan fakta bahwa Ahmad Sudirman seorang munafik anda tidak perlu pusing pusing untuk memaparkan buktinya. Kalau saja anda membaca sebagian tulisan2nya yg disimpan dalam homepage: http://www.dataphon e.se/~ahmad, anda akan mengetahui langsung bahwa mulutnya Ahmad Sudirman sangat berlawanan dengan hati nuraninya – alias munafik.
                 

                AHMAD SUDIRMAN DAN INDONESIANYA

                 
                Kalau dilihat sepintas lalu Ahmad Sudirman adalah seorang yg anti Indonesia yang selalu menyerang dan memaki maki pemerintah Indonesia dalam hal apa saja. Tetapi kalau mandalami tulisan2nya dengan cermat, akan jelas ia seorang yg paling nasionalis atau lebih tepat lagi “indonesialist” yg mati2an mempertahankan keutuhan bangsa Indonesia melebihi daripada perjuangannya terhadap Islam yg ditonjol-tonjolkan selama ini.
                 
                Sebelum Ahmad Sudirman melanglangbuana ke Aceh, ia telah banyak menulis tentang Indonesia yg disimpan rapi dalam homepagenya http://www.dataphon e.se/~ahmad,  dimana tulisan awal awalnya selalu dimulai dengan judul: INDONESIA TANAH AIRKU, yg ditulis tgl 15, 17, 19, 20 Mei 1998 dll, menjelang jatuhnya Suharto. Ahmad Sudirman mengkritisi dwifungsi ABRI tetapi tetap mempertahankan keutuhan ABRI yg menurutnya sebagai tulang pungungnya Indonesia yang telah memerdekakan Indonesia, menumpas komunis dan mempertahankan negara dari musuh (baca: gerakan2 pemisah). Ahmad Sudirman juga mengakui tidak memusuhi ABRI selama tugas Abri terbatas menjaga ketertiban dan keamanan negara Indonesia yg ia cintainya. Dibawah ini cuplikan kata2 Ahmad Sudirman sendiri yang ditulis tgl. 24 Mei, 1998, dengan rubriknya:
                 
                ABRI HANYA PENJAGA KEAMANAN DAN KETERTIBAN


                ”Saya akui, bahwa ABRI tulang punggung Indonesia, tanpa ABRI tidak mungkin Indonesia lepas dari penjajahan Belanda, tanpa ABRI tidak mungkin gerakan komunis Indonesia dapat dihancurkan, namun, hal ini tidak menjadi suatu alasan untuk menjadikan ABRI sebagai faktor yang menentukan dalam pemerintahan.
                 
                ”Saudara-saudaraku di tanah air. Saya tidak menentang ABRI, tetapi saya mau melihatABRI bekerja sesuai dengan fungsinya yaitu menjaga keamanan dan ketertiban serta membela dan mempertahankan negara dari ancaman musuh *.*”
                 
                Dalam tulisan awal2 yang dikutip diatas, Ahmad Sudirman tidak begitu spesifik dengan ” mempertahankan negara dari ancaman musuh”, tapi kala kita berjingkrak jauh kedepan, yang dimaksud dengan ”musuh” tersebut adalah gerakan2 pejuang kemerdekaan diluar pulau Jawa.
                 
                Setelah Suharto jatuh, Sudirman mulai menulis tentang negeri kayangannya Daulah Islamiyah Rasulullah (DIR) dengan Undang Undang Madinahnya (UUM). Dalam kampanye DIRnya, nasionalisme Indonesia Ahmad Sudirman semakin bertambah kental. Tanpa spesifik referensi untuk Aceh, Timtim dan Papua Merdeka yg sedang berusaha melepaskan diri dari penjajah Indonesia kala itu, Ahmad Sudirman dengan terang terangan menulis bahwa persoalan yang dihadapi Indonesia sekarang tidak dapat diselesaikan atas dasar “sukuisme“, dengan membiarkan lahirnya Daulah2 seperti Daulah Aceh, Daulah Jawa, Daulah Pasundan, Daulah Bugis dls. Dengan kata lain, kodok Ahmad Sudirman yang anti perjuangan kemerdekaan di Aceh, Papua Barat, Maluku dll sudah mulai terbuka dan ciri ciri kemunafikinnya dalam membela Aceh terlihat sejak dari sini. Dalam tulisannya tgl 8 April, 1999 untuk ummat Islam di Indonesia, Ahmad Sudirman menghimbau, dengan judulnya:
                 
                MEMBANGUN KEMBALI SATU DAULAH ISLAM RASULULLAH YANG BERPUSAT APAKAH DI SUNDA, DI MAKASAR, DI RIAU, DI LAMPUNG, DI PADANG ATAU DI ACEH, JADI BUKAN MEMBANGUN DAULAH KESUKUAN YANG BERCERAI-BERAI.
                 
                Untuk kaum Muslimin dan Muslimat yang tinggal di Indonesia.
                 
                “Suatu kerugian yang besar apabila kaum Muslimin yang tinggal dan hidup di Indonesia dipecah belah menjadi beberapa kelompok Daulah Kesukuan, seperti Daulah Sunda, Daulah Riau, Daulah Padang, Daulah Lampung, Daulah Sulawesi, Daulah Kalimantan, Daulah Aceh, Daulah Ambon, Daulah Bali, Daulah Irian Jaya, Daulah Jawa dsb.
                 
                „Bagi seorang Muslim menegakkan suatu Daulah adalah diatas dasar akidah Islam dan ukhuwah Islam, bukan kesukuan, kebangsaan, nasionalitas atau ras. Dengan akidah Islam dan ukhuwah Islam inilah yang akan menjadi tali pengikat kesatuan ummat yang tergabung dalam satu naungan Daulah Islam Rasulullah dengan Undang Undang Madinahnya. Dalam Islam tidak memandang nasionalitas, kesukuan, kebangsaan, warna kulit, ras, melainkan yang dipandang adalah akidah Islam dan ukhuwah Islam.
                 
                „Suatu kebodohan apabila kaum muslimin membangun Daulah Islamnya berdasarkan kepada kesukuan atau kebangsaan atau nasionalitas- nya. yang berdasarkan akidah Islam yang tidak mengenal nasionalitas, kebangsaan, kesukuan dan ras dengan tujuan untuk beribadah dan bertakwa kepada Allah SWT. „
                 
                Nah, dari petikan diatas tadi kelihatan dengan jelas sekali  bahwa Ahamad Sudirman merupakan musuhnya bangsa2 diluar Jawa yang ingin memperjuangkan kemerdekaannya. Bukan itu saja, double standard atau kemunafikin Ahmad Sudirman lebih terang disini: ia paling anti kebangsaan, kesukuan, dan nasionalitas tetapi selalu mengagung-agungkan dan mempertahannkan nasionalitas Indonesianya. Dalam sekian banyak tulisannya Ahmad Sudirman hampir tidak pernah lupa mengingati pembacanya tentang “ kesatuan ummat dan keutuhan bangsa Indonesia“ , seperti dalam judul tulisan dibawah ini. 
                 
                MENUJU KESATUAN UMMAT DENGAN MISI MENEGAKKAN AMAR MA'RUF NAHI MUNKAR GUNA MEMELIHARA KESATUAN UMMAT DAN KEUTUHAN BANGSA, Stockholm, 25 Mei 1999, dan banyak yang lain lagi.
                 

                AHMAD SUDIRMAN VERSUS ACEH

                 
                Pertama sekali Ahmad Sudirman tergerak untuk mencampuri urusan perjuangan bangsa Aceh yaitu setelah pembantaian oleh TNI di Beutong Ateuëh terhadap Tengku Bantaqiah dan sekitar 60 pengikutnya pada bulan Juli 1999. Ketergerakan hati Ahmad Sudirman, menurut pengakuannya, karena yang dibantai itu seorang ulama dan “ummat Islam Aceh“, tetapi dalam sebuah tulisan lain, tanpa disadari Ahmad Sudirman yang munafik itu telah membongkar kedoknya sendiri. Ahmad Sudirman membeberkan dengan nuraninya bahwa Aceh akan lepas seperti Timtim kalau telalu banyak rakyak Aceh yang dikorbankan oleh TNI, masyarakat Internasional tidak akan tinggal diam dan daerah daerah lain pun akan menyusul sehingga terjadi disintegrasi di Indonesia. Selanjutnya Ahmad Sudirman mengatakan bahwa Indonesia harus segera berunding dengan rakyat Aceh selama belum ada satu negara yang mengakui GAM, kalau tidak Aceh akan terjadi seperti di Timtim (merdeka). Dalam diskusi panjang dengan kawan2 Indonesianya di Banda Aceh dan Saudi Arabia dengan tajuk: 
                 
                ACEH DILEMA BESAR BAGI REZIM GUS DUR-MEGA , Stockholm, 11 Nopember 1999,
                 
                Ahmad Sudirman sempat lupa memakai topengnya dan untuk sekali ini membiarkan nuraninya berbicara sbb:
                 
                ”SELAMA TIDAK ADA NEGARA LAIN YANG TERLIBAT DALAM MASALAH ACEH, SELAMA ITU BISA DISELESAIKAN DENGAN JALAN PERUNDINGAN
                 
                ”Sejauh yang saya lihat dalam krisis Aceh sekarang adalah belum adanya keterlibatan langsung negara lain. Nah disini saya beranggapan, bahwa apabila telah ada satu atau lebih negara lain ikut melibatkan diri langsung dalam penyelesaian krisi Aceh, maka saat itulah akan timbul api pergolakan yang hebat di bumi Daulah Pancasila. Sebagaimana terjadi di Timor Timur.
                 
                ”Apabila ada dari pihak-pihak rakyat Aceh melibatkan PBB untuk membantu penyelesaian krisi Aceh, maka kemungkinan besar menurut pemikiran saya, yang akan ditangggapi oleh PBB adalah masalah-masalah pelanggaran hak asasi manusia, seperti pembunuhan masal rakyat Aceh oleh TNI, baik selama Rezim militer diktator Soeharto dan Rezim Habibie.
                 
                ”Nah, kalau pihak Gus Dur tidak jeli dalam mengamati masalah pelanggaran hak asasi manusia, maka pelanggaran hak asasi manusia akan dijadikan senjata tajam oleh rakyat Aceh untuk memukul pemerintah Gus Dur. Apalagi nantinya melibatkan badan PBB dan badan Hak asasi manusia-nya.
                Karena menurut pemikiran saya, lewat jalan pelanggaran hak asasi manusia yang telah dilakukan oleh rezim Daulah Pancasila inilah yang akan dijadikan landasan perjuangan Rakyat Aceh di dunia Internasional.”
                 
                Dari tulisan diatas pembaca bisa melihat sendiri bahwa ”kepedulian” Ahmad Sudirman terhadap Aceh bukan atas dasar keikhlasan atau simpati karena bangsa Aceh Islam yg dizalimi, tetapi lebih cenderung kepada ketakutannya yg luar bisa terhadap lepasnya Aceh dari Indonesia.
                 
                Sehubungan dengan pembantaian Beutong Ateuëh, Ahmad Sudirman dalam sebuah tulisannya tanpa segan2 langsung mengusulkan kepada GAM dan rakyat Aceh supaya berdialog dengan pemerintahan Habibie dengan solusinya OTONOMI  yg berbasis kepada Undang Undang Madinahya Ahmad Sudirman (UUM):
                 
                PENYELESAIAN ACEH DITINJAU DARI UUM, Stockholm, 28 Juli 1999
                 
                Untuk rakyat Aceh dengan National Liberation Front of Acheh Sumatra dan Penguasa
                Sekarang, setelah melihat dan membaca dasar-dasar yang akan dijadikan penyelesaian rakyat Aceh dengan pihak Penguasa Indonesia, saya mengajukan jalan pemecahannya yaitu,
                 
                Pertama, rakyat Aceh disatukan dengan dasar aqidah Islam, bukan berdasarkan kesukuan atau kebangsaan atau nasionalitas. Menerapkan hukum Islam secara menyeluruh dengan mencontoh Rasulullah saw dengan Daulah Islam Rasulullah-nya.
                 
                Kedua, dalam dialog terbuka tersebut dibicarakan masa depan rakyat Aceh dengan diberikan hak menentukan nasibnya sendiri dengan pemerintahan sendiri dalam bentuk daerah otonomi.
                 
                Ketiga, kekayaan bumi yang ada di daerah otonomi Aceh dikelola, diatur dan diolah oleh rakyat Aceh dibawah pengawasan pemerintahan otonomi Aceh.
                 
                Keempat, daerah otonomi Aceh adalah daerah bebas tempat hijrah untuk setiap muslim.
                 
                Inilah untuk sementara hasil pemikiran saya untuk rakyat Aceh dengan National Liberation Front of Acheh Sumatra dan Penguasa Indonesia di bawah Presiden Habibie.”
                 
                Ketika perjuangan SIRA sudah mencapai klimaksnya dan HUDA mengeluarkan fatwa menyokong referendum, dengan tangan dan lututnya yg bergementar Ahmad Sudirman terus beraksi, tak kenal lelah mempromosikan usul2 OTONOMI diatas tadi sebagai satu2nya jalan keluar untuk  membendung gerakan sipil yg menuntut referendum. Ahmad Sudirman tahu betul bahwa Aceh akan merdeka kalau referendum dilakukan dan dia tahu juga kemerdekaan Aceh kala itu sudah diambang pintu, mengingat HUDA, SIRA, NGO dan golongan intelektual plus sebagian birokrat sudah bersatu dalam satu kata: REFERENDUM – yg dikumandangkan oleh penyanyi tenar Aceh Yacob Tailah dan Syech Yuldi. Kekecewaan Ahmad Sudirman waktu itu sempat dituangkan dalam nada yg sinis:
                 
                ACEH AKAN MENJADI PUSAT DIR
                Stockholm, 17 September 1999
                 
                ”….Setelah saya membaca hasil keputusan para ulama Dayah se-Aceh diatas yang menjadi suatu fatwa dan rekomendasi, maka timbul pertanyaan dalam pemikiran saya yaitu, apakah Aceh akan menjadi pusat Daulah Islam Rasulullah yang mempunyai konstitusi yang mengacu kepada Undang Undang Madinah?”
                 
                Tetapi yg lebih memberangkan Ahmad Sudirman lagi adalah sikapnya presiden Gusdur yang berpura pura menyokong referendum. Dalam banyak tulisannya, Ahmad Sudirman bertubi tubi menghantam Gusdur yang katanya Gusdur belum mengerti aspirasi rakyat Aceh dan Gusdur tidak mengerti sama sekali Aceh akan merdeka lewat referendum. Dalam diskusi
                 
                ACEH DILEMA BESAR BAGI REZIM GUS DUR-MEGA, Stockholm, 11 Nopember 1999,
                 
                 Ahmad Sudirman meratapi kekecewaannya sbb:
                 
                 
                Apabila referendum ditetapkan, maka saya menggambarkan bahwa mayoritas rakyat Aceh memilih keluar dari kesatuan Daulah Pancasila. Dan ini yang menurut saya Gus Dur masih belum memahami benar keinginan rakyat Aceh. Gus Dur masih yakin kepada orang-orang yang duduk dibelakang meja pemerintah, yang masih dianggap loyal kepada pemerintah.
                Dan saya yakin, bahwa Daulah Pancasila apabila tidak berhasil penguasanya, yaitu Gus Dur dan kabinetnya, ditambah MPR/DPR-nya, maka falsafah pancasila yang dijadikan alat pemersatu bangsa ternyata tidak mampu dijadikan sebagai alat pemersatu, yang akhirnya mengalami kehancuran total bersamaan dengan pecah-belahnya Daulah Pancasila menjadi kepingan-kepingan kecil yang satu sama lain saling menganggap bahwa kesukuan dan kebangsaan merupakan identitas negara.”
                 
                AHMAD SUDIRMAN MEMUSUHI FREE ACHEH DEMOCRATIC
                 
                Setelah membidik,mempelajar i, mengkaji, menelaah, menguliti dan menelanjangi sosok Ahmad Sudirman dengan materi dari pikiran dan perbuatannya sendiri, maka sudah terjawab semua teka teki mengapa Ahmad Sudirman sangat memusuhi Free Acheh Demokratik dan Persatuan Masyarakat Aceh di Skandinavia sebelumnya. Sebab, Ahmad Sudirman maha tahu bahwa hanya kedua dua organisasi tersebut yg masih berjalan diatas relnya –menuju merdeka. Dan sudah terjawab juga semua teka teki mengapa Ahmad Sudirman sangat menyokong, memuja-muja dan mengagung-agungkan MoU Helsinki. Sebab, Ahmad Sudirman maha tahu bahwa hanya dengan jalan inilah Aceh dapat diabadikan kedalam NKRI dan NKRI sendiri selamat dari disintegrasi.
                 
                Ahmad Sudirman, dengan keahliannya mempermainkan  kata kata, telah berhasil menipu sebagian pembacanya, khususnya masyarakat Aceh. Dengan terbuka kedok khianatnya, maka diharapkan supaya pembaca yg budiman, khususnya masyarakat Aceh yg telah terlanjur mempercayai Ahmad Sudirman, supaya menarik diri dan dengan demikian polimik dengan Ahmad Sudirman berakhirlah sudah.
                 
                Wabillahittaufik walhidayah wassalamualaikum wr.wb.
                 
                Wassalam
                 
                 
                Usman Harun
                 
                PS: Artikel lengakap dari semua kutipan diatas, sila baca di  http://www.dataphon e.se/~ahmad, milik Ahmad Sudirman. Dan Saya tutup tulisan ini dengan  sebuah tulisan Ahmad Sudirman, untuk hiburan pembaca.
                 
                 
                 
                PEMERINTAH ACHEH BERDIRI DENGAN WALI NEGARA, KANUN, BENDERA, LAMBANG & LAGU KEBANGSAAN ACHE, Stockholm, 15 Agustus 2005
                 
                BANGSA ACHEH MENUJU KEBEBASAN DAN KEDAMAIAN DIBAWAH PEMERINTAH SENDIRI ACHEH DALAM NAUNGAN WALI NEGARA ACHEH TEUNGKU HASAN MUHAMMAD DI TIRO
                 
                Hari ini, Senin, 15 Agustus 2005 bangsa Acheh memasuki wilayah yang aman dan damai di Acheh yang nantinya akan berada dibawah lindungan Wali Negara dan Pemerintah Sendiri Acheh dengan diiringi lagu kebangsaan Negeri Acheh, dengan kibaran bendera Negara Acheh beserta lambang identitas bangsa Acheh.
                Bangsa Acheh mendapat kebebasan untuk melakukan hubungan dagang dengan pihak dalam negeri dan luar negeri. Sumber kehidupan yang ada di Acheh akan diatur dan dinikmati oleh bangsa Acheh. Sumber alam gas dan minyak bumi 70% adalah untuk kesejahteraan dan kemakmuran bangsa Acheh.
                Keamanan dalam negeri Acheh akan diatur dan diawasi oleh Polisi Acheh yang Kepala Polisinya diangkat oleh Kepala Pemerintah Sendiri Acheh. Penerimaan anggota Kepolisian Acheh dilakukan setelah konsultasi dengan Kepala Pemerintah Sendiri Acheh.
                Selamat bagi Bangsa Acheh dan Negara Acheh. Semoga Allah SWT meridhai perjuangan bangsa Acheh. Amin.
                ----------

                Want to be your own boss? Learn how on Yahoo! Small Business.
                 
                ============ ========= ========= ========= ========= ========= =
                 


                Ahmad Hakim Sudirman <ahmad_sudirman@ hotmail.com> wrote:
                Stockholm, 31 Oktober 2006

                Bismillaahirrahmaan irrahiim.
                Assalamu'alaikum wr wbr.

                Untuk saudara Suhadi Laweung di Banda Acheh. Jangan bingung, ikuti
                saja dengan kepala dingin. Perhatikan dengan teliti langkah-langkah
                yang sedang dan akan ditempuh oleh teroris Tarmizi dengan para
                sindikatnya yang ada di Fittja, Norsborg, Swedia dan sindikat Ria
                Ananda yang ada di Tranbjerg, Denmark. Mereka sedang berusaha untuk
                menghancurkan GAM dibawah Pimpinan Teungku Hasan Muhammad di Tiro dan
                Staf.

                Hanya kepada Allah kita memohon pertolongan dan hanya kepada Allah
                kita memohon petunjuk, amin *.*

                Wassalam.

                Ahmad Sudirman

                http://www.dataphon e.se/~ahmad
                ahmad@dataphone. se
                ----------
                 
                 
                 
                 
                 
                 
                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN
                Bangsa JAWA terhadap
                Bangsa Aceh

                Massacred in KNPI Lhokseumawe, 60 civilians were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


                Massacred in Simpang KKA, 250 villagers were brutally butchered by Indonesian Occupation Forces


                The Victims tortures before they kills


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                Local police chief Said Huseini said three "separatist rebels" were shot dead Saturday on the outskirts of the provincial capital Banda Aceh. A civilian was killed in the crossfire, he said.


                MASYARAKAT ACEH BERBARING DI TANAH PADA SAAT TNI AD MELEPASKAN TEMBAKAN PERINGATAN PADA RIBUAN PENGUNJUK RASA DI LHOKSEUMAWE, PROPINSI ACEH 21 APRIL 1999. DUA ORANG PENDUDUK TEWAS SETELAH POLISSI DAN TENTARA MEMBUBARKAN UNJUK RASA RIBUAN PELAJAR SEKOLAH YANG MEMINTA DILEPASKANNYA 300 ORANG PELAJAR YANG TERTANGKAP SAAT UNJUK RASA MENDUKUNG KEMERDEKAAN ACEH BEBERAPA HARI SEBELUMNYA. (en/str: REUTERS)


                Seorang ibu menangis setelah anak kandungnya dibunuh
                secara sangat kejam dan keji oleh babi jawa


                Seorang anak dan ibunya kembali kerumah yang baru saja dibakar oleh anjing jawa

                Setelah dibunuh Anjing TNI menyuruh masyarakat kampung untuk mengambilnya


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh, Kamis, 9 Augustus 2001, Avdelning 4, PT Bumi Flora, Desa Alue Rambôt, Kec. Bandar Alam Aceh Timur









                Just In One Day, Over 100 Unarmed Achehnese Civilianswere Unlawfully Killed by TNI

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh
                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh

                Men in Aceh are questioned by
                Indonesian soldiers

                KEBIADABAN, KEGANASAN, KEKEJAMAN, KEKEJIAN, dan KEBUASAN bangsa JAWA terhadap Bangsa Aceh


                BABI-BABI JAWA MENGADAKAN PEMERIKSAN KEPADA SETIAP KENDARAAN YANG AKAN MENUJU KOTA BANDA ACEH TEMPAT DI ADAKANNYA SIDANG RAYA RAKYAT ACEH UNTUK KEDAMAIAN, 10 NOVEMBER 2000. TINDAKAN KERAS APARAT KEPADA MASYARAKAT YANG AKAN MENGHADIRI SIDANG ITU MENGAKIBATKAN BELASAN ORANG MENINGGAL DUNIA. (AP Photo/Ismael)


                Seorang student berdiri didepan rumah sekolahnya yang baru saja dibakar hangus oleh anjing-anjing TNI

                Salah seorang masyarakat biasa yg
                dibunuh secara begitu keji dan kejam oleh babi dan anjing jawa-TNI di Kecamatan Nilam, Aceh Utara


                Press Release

                To News Editors
                July 21, 1999
                For Immediate Release
                ACEH REBEL LEADER CALLS INDONESIAN RULE ABSURD
                In a rare interview from his exile in Sweden, the leader of the movement fighting for independence in Indonesia's northernmost province of Aceh, Hasan di Tiro, says Indonesia has no right to govern Aceh. The exclusive interview with the FAR EASTERN ECONOMIC REVIEW appears in its July 29 issue, published Thursday, July 22.
                The uncompromising di Tiro calls Indonesia another name for the Dutch East Indies with new rulers, Javanese instead of Dutch. Di Tiro, who declared Aceh's independence in 1976 but fled to Sweden three years later, dismisses Indonesia's new autonomy legislation as irrelevant. The notion of Indonesia is absurd, he says. He also ridicules the Bahasa Indonesia language as "pidgin Malay" and calls the Javanese "barbaric and uncivilized. "
                Di Tiro puts the overall strength of separatist forces operating in Aceh at around 5,000. Asked what sort of message would he send to a new Indonesian government, perhaps one headed by Megawati Sukarnoputri whose party won the largest number of votes in June's parliamentary elections, Di Tiro says: "No message. They're all the same. Uneducated fools."
                The REVIEW obtained the interview amid mounting concern that Aceh may be posing a serious challenge to Indonesian unity. The REVIEW reports Indonesian military concerns that outside support makes Aceh's rebels much more dangerous than the ragtag, poorly armed independence fighters of East Timor and Irian Jaya.
                Two battalions of troops--backed by 1,700 paramilitary police from Jakarta--have renewed operations in Aceh response to a wave of ambushes, assassinations and arson attacks in recent weeks. In one of the worst incidents so far, guerrillas killed five soldiers and wounded 20 in a July 19 ambush on a military convoy. More than 70,000 refugees have scattered across Aceh.

                For further information, please contact:
                Michael Vatikiotis
                Far Eastern Economic Review
                Tel 852 2508 4420
                Fax 852 2503 1530

                The death of the charismatic Syafii, 54, his wife Fatimah alias Aisyah and five bodyguards were killed in the head and chest on Tuesday during fierce battle. Indonesia accused of treachery over Syafii's killing. (AT)

                The remains of great and charismatic Abdullah Syafei (L), 54, his wife Fatimah alias Aisyah (R) were taken to their house after verification of identities by his brother Zakaria at Sigli hospital on 24 January 2002. Abdullah Syafei was the Free Acheh Movement (GAM)' s War Commander who was killed by Indonesian troops on 22 January. GAM has accused Indonesian military of treachery over Syafii's killing. (AT)


                 

                Almarhum Sjahid Jafar Siddiq Hamzah, murdered by Indonesian regime

                "KEBIADABAN KAFIR indonesia jawa tidak akan kita maafkan oleh kita Bangsa Aceh.
                Lihat dalam foto, bagaimana kafir laknat penjajah indonesia jawa membunuh anak2 Bangsa Aceh di depan ibu2 mereka yang telah tua. Kemudian kafir laknat indonesia jawa itu telah mengikat tangan2 ibu mereka.....Demi Allah, kita Bangsa Aceh wajib terus memerangi kafir laknat penjajah indonesia jawa penyembah berhala burung garuda dan pancasila. KITA BANGSA ACEH JANGAN SEKALI-KALI PATAH SEMANGAT dalam memerangi kafir laknat indonesia jawa yang biadab itu.
                Wassalam,
                Puteh Sarong

                ____________ _________ _________ _________ _________ _________ _________ _________ ____
                *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita sebagai bangsa terjajah" I D
                *Pada hakikatnya OTONOMI buat aceh hanyalah pengekalan status kita sebagai bangsa terjajah"

                Apakah Anda Yahoo!?
                Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!


                Apakah Anda Yahoo!?
                Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!


                Apakah Anda Yahoo!?
                Kunjungi halaman depan Yahoo! Indonesia yang baru!

              Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.