Loading ...
Sorry, an error occurred while loading the content.
 

Fw: [alumnas-OOT] Re: PIRATE FROM CARABIAN ISLAND.... Industri Software Pilar Memperkuat Ekonomi

Expand Messages
  • Naswil Idris
    FYI : Kalau BSA telah melaporkan hasil peneltiannya bahwa manusia NKRI asli pembanjak 84% software Microsoft,jika ditambah dgn para Pembajak Sawah ,45% dan
    Message 1 of 1 , May 1, 2011


      FYI :

       


       Kalau BSA telah melaporkan hasil peneltiannya bahwa manusia NKRI asli pembanjak 84% software Microsoft,jika ditambah dgn para "Pembajak Sawah",45% dan "pembajak" dan perompak2 di Selat Malaca ( Pirate from Malaca Strait )...kira2 15%....maka total pembanjak di NKRI=84% +45%+15%=134%...
      Perlu diumum di Redmond, Seattle, Washington ( BUkan Washington DC.), dan di KBRI Washington DC, dan di kantor USINDO, seberang jalan(Massachusset Ave) KBRI.


      From: "Ardi Sutedja K., CISA,CISRM/NSA-IAC" <asutedjak@...>
      To: apwkomitel@yahoogroups.com; QB Leadership <qbmember@...>
      Sent: Sun, May 1, 2011 11:27:56 AM
      Subject: [APWarnet] Industri Software Pilar Memperkuat Ekonomi

       

      Apakah kita2 yang mempergunakan Open Source juga termasuk di dalam angka yang 84% tersebut dibawah karena sudah tidak mempergunakan aplikasi2 yang propriety?

      Siapa yang bisa memastikan data2 dibawah ini juga bukan merupakan rekayasa / mark-up?

      Salam,
      ardi


      Minggu, 01/05/2011 11:07 WIB
      Industri Software Pilar Memperkuat Ekonomi
      Ardhi Suryadhi - detikinet

      Jakarta - Potret industri software Indonesia hingga saat ini sulit dilepaskan dari jeratan produk bajakan. Hal ini sungguh disayangkan, sebab industri piranti lunak merupakan pilar penting dalam memperkuat ekonomi Indonesia.

      Menurut Ketua Umum Asosiasi Piranti Lunak Indonesia (ASPILUKI) Djarot Subiantoro, industri software tidak hanya mencakup aspek ekonomi, namun mencakup berbagai dimensi lainnya seperti kreativitas, kapabilitas, dan kemampuan sumber daya manusia Indonesia (brainware).

      Djarot menambahkan bawa persepsi konsumen terhadap industri piranti lunak turut membentuk situasi ini, selain aspek-aspek sosial, ekonomi dan penegakan hukum.

      Selain itu, Djarot menghimbau perlunya edukasi secara konsisten dan berkelanjutan untuk meningkatkan kesadaran publik dalam menegakkan etika dalam menghargai hak orang lain termasuk hak atas kekayaan intelektual (HKI).

      Etika dalam penegakkan HKI ini akan meningkatkan kepercayaan yang mendorong peningkatan kewirausahaan, iklim dan lingkungan usaha yang lebih kondusif dalam menarik pasar maupun investor, melalui ketersediaan dan kelengkapan informasi.

      Peranan penggunaan piranti lunak untuk mengembangkan inovasi tercermin dari sebuah data menarik, dimana pelanggaran HKI dalam hal penggunaan piranti lunak non-original di Indonesia, secara nominal, termasuk rendah dibandingkan negara-negara lainnya di regional Asia Pasifik, kecuali Australia.

      Namun demikian, berdasarkan survei Business Software Alliance (BSA) tahun 2007, tingkat pembajakan piranti lunak di Indonesia secara persentase masih termasuk tinggi yaitu 84%.

      Hal ini menggambarkan bahwa tingkat pendayagunaan piranti lunak secara menyeluruh masih relatif rendah, yang antara lain dipengaruhi tingkat kepercayaan industri maupun investor terhadap penghargaan atas HKI.

      Kepala Seksi Pertimbangan Hukum dan Litigasi Hak Cipta Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual (HKI), Agung Damar Sasongko menambahkan, pemerintah memiliki komitmen untuk melakukan perlindungan HKI, karena inovasi bangsa Indonesia merupakan aset bagi masa depan negara dan menjadi salah satu pilar dalam meningkatkan daya saing Indonesia.

      "Karenanya, penegakkan hukum HKI merupakan salah satu prioritas utama Ditjen HKI. Perlindungan terhadap HKI jelas ikut menentukan rancangan masa depan negeri," lanjutnya, dalam keterangan tertulis yang dikutip detikINET, Minggu (1/5/2011).



      ( ash / ash )

    Your message has been successfully submitted and would be delivered to recipients shortly.